Aduh…..


pic pinjem dari petalsofjoy.org
pic pinjem dari petalsofjoy.org

Sekarang saya punya hobby baru 🙂 . Hobby yang bermula dari kesialan mendapati ban mobil bocor di tengah jalan atau di pagi hari ketika akan berangkat keluar rumah. Hobbynya adalah ngutipin paku-paku liar yang ternyata buanyak banget berserakan di jalanan. Dibilang hobby sih keterlaluan juga ya hehe, pokoknya saya jadi seneng tuh kalo jalan kaki dan liat paku-paku di jalan pasti deh dikutipin. Ternyata dari yang gak sengaja-sengaja keliatan aja banyak sekali paku di jalanan ini. Gak heran beberapa bulan lalu hampir setiap minggu saya harus ke bengkel nambal ban.

Ceritanya beberapa bulan lalu ada proyek perbaikan entah apa di sekitaran kantor si Matt. Bermula dari proyek itu hampir setiap minggu kami mendapati ban mobil bocor. Mulai dari yang di depan, belakang sampai ban serep juga kena. Kalau dibilang kita sial karena ada paku yang sengaja di tebar yah gak juga sih. Sebagian paku yang ditemukan udah agak lama karena berkarat, ada juga yang sedikit baru, ada yang gak tau apa merobek ban mobil dan yang paling seru baut ( saya gak tau apa namanya) dari sepeda motor yang masuk ke dalam ban mobil.

Setelah kejadian-kejadian ini saya jadi meratiin emang sih di jalanan ini banyak banget paku. Kayaknya paku dari rumah-rumah, gedung, ruko yang lagi di renovasi trus berserakan di pinggir jalan. Nah, pas sial parkir di depan rumah akhirnya ban mobil bisa kerobek paku deh. Saya curiga yang kemaren kita dapet sering banget ban bocor yah dari perbaikan proyek di dekat kantor si Matt.

Jadi………..karena si paku inilah, belakangna kalau lagi jalan kaki saya suka ngutipin paku-paku yang berceceran. Matt bilang kalo saya masukin ke tong sampah sebenarnya sama aja sih, karena si tukang sampah bisa bikin pakunya berceceran lagi. lah, trus dibuang dimana dong? saya sebel banget soalnya kalo pas mau naik mobil ehh bannya bocor trus harus melipir nyari-nyari tukang tambal.

Ada yang punya ide?

Advertisements

87 comments

  1. iya tadi aku juga bingung maksudnya ngutip ternyata mungutin yaa…hahaha bagaimana kalau pakai magnet aja kemana-mana langsung lengket tuh paku terus bawa pulang kumpulin deh ke penjual besi kan bisa jadi duit+amal jariah…

  2. Hahaha…uda dpt brp kilo mba? Lumayan tuh kalo dijual *emak2 banget* :)))
    Kadang byk juga (tukang tambal ban) yg sengaja nyebar paku di jalanan biar usahanya laku. Pernah liat semacam itu di tipi..

  3. Waduh, apes banget kalian mbak.. Gimana ya. Nggak mungkin bannya dilapisi baja kan.. Tetep ajalah ngumpulin paku en baut2 itu… Tapi gile juga sih masak jadi hampir tiap hari nambal ban… Bujuughhh bisa bolong itu kantong

  4. Di jakarta sekitar sebulanan yang lalu, orang yang hobi nyebarin paku dihajar masa. Pelaku adalah tukang tambal ban 🙂

    Dan aku pernah munutin silet dan paku di jalan.

    Benar2 nyari duit dengan cara yang ngga benar ya…

  5. jual ke tukang loak (di kilo’in) aja mbak.. ada nggak ya di sana…? nanti terserah duitnya mau buat apa…mau di masukin kotak amal jg gpp jadi dobel deh pahalanya… 🙂

  6. Teringat kalo pulang kampus dari Ring Road pasti selalu mampir ke tukang tambal ban. Hiks..

    Jual aja ke tukang butut/loak, Mbak.. Biasanya mereka nerima, karena walaupun uda karatan mereka bersihin atau dileburin lagi. Atau kalo ngga tanem aja yang dalam. 🙂

  7. dijaual aja mbak non… bhihihik..
    tapi bukan ada yang sengaja nyebar paku gitu kan mbakNon? soalnya kalau liat di Jakarta gitu kan banyak.. kl aku sendiri sih belum mengalami, kayaknya di bandung jarang gitu…

    • huhahaha….mau banget Nya dijual tapi gak sebanyak itu dapetnya sampe bisa dijual. DI medan sih aku gak tau karena disebar atau emang karena banyak renovasi2 yg gak jelas gitu jadi paku2 atau batu2 tajam berserakan trus ngerusak ban

  8. Mbul pernah sekali tuh kena ranjau paku non. serem, soalnya motor sampe oleng gitu. Kalo di jakarta sih emang suka ada yang sengaja nyebar deh 😦
    Dan suka ada juga yang kayak kamu sampe nyisir jalan demi nyari ranjau paku, itu bagus sih. Kalo udah kekumpul di loakin aja non. Biasanya sih tukang loak mau loh terima 🙂

    • kalo banyak banget dapetnya pegnen sih dijual aja atau dikasiin ke orang haha. CUman ini kan dikit dapetnya May. udah gitu kalo dapet aku bingung, harus di kantongin apa gimana yaa ini

      • Wah disimpen di rumah siapa tau perlu non. Kalo berkarat rendam aja di air cuka nanti bisa ilang karatnya. Wah non kalo di jakarta mah bisa di ancam preman tuh kalo mungukin paku nya, emang sengaja di sebar sama mereka 😦

  9. Hoby baru yg unik non…hehehe, klw dpt paku yg udh karat ditanam aja non biar gk titanus klw kena kaki, klw dibuang ketong sampah yaaa sama aja, (bnr kt matt) siabg tkg sampah tar bawanya kececeran,tp klw dpt paku baru lumayan jg buat keperluam dirmh, x aja perlu paku..lumayan menghemat gk beli…hihihi

  10. Kirain gw doing yg kayaknya selalu apes dengan masalah ban mobil ngelindas paku. Sebel deh, soalnya gw gga tau caranya ngisi angina. Wakakak udah bulukan tinggal di sini, kalau ada masalah ama mobil pasti minta tolong misoa.

  11. Di Bandung dulu juga banyak Non. Beberapa gak sampai bikin ban bocor sih tapinya, tapi tetap nempel di ban. Sampai pas ke bengkel buat servis mobil, waktu bannya dicek, tukang servisnya ngomong ini kok bannya penuh paku ya? Huahaha 😆

    • ZI, kemaren ada temen si Matt yang dirampok loh. jadi ban mobilnya gembos gitu di depan USu. Pas dia cek ehh ada paku, dia ganti dengan ban serep pas balik ke mobil semua barang ilang termasuk paspor + KITAB dia buat tinggal di Medan. Waktu di cek di tukang ban, ternyata pakunya sekalian ada kayak lubang lumayan gede gitu buat buang angin, jadi begitu kena paku itu langsung gembos. Yang kayak gini sih aku pikir udah sindikat

      • Iya Non, aku juga dulu pernah denger cerita katanya paku-paku di jalan itu ada yang “sengaja” ditebarin disana; supaya pengendaranya berhenti dan turun mobil trus jadi sasaran deh. Makanya katanya amannya kalau kena paku, tetep aja nyetir sampai tempat keramaian baru kita turun. Kalau di keramaian seenggaknya kan lebih “aman”.

  12. Bete banget klo lagi asik2 bermotor ria trus bocor, aihhh gak banget deh cewek kece kayak aq ndorong motor…..hehehehhe. Skr jadi suka parno klo di jalan 🙂

  13. aku pernah nonton acara TV yang ngeliput komunitas pembersih jalan dari paku2 gitu loh non.

    mereka dengan sukarela tiap malam melakukannya. Pake bawa tongkat yg bawahnya dikasih magnet. Trus paku yg terkumpul dimasukin dalam kresek.

  14. Di Jakarta ada lho komunitas yang aktivitasnya sweeping jalanan Jakarta dari paku=paku ini. Jadi mereka itu kerjanya malem-malem gitu, pas jalanannya agak sepi. Hasilnya paku-paku maut itu bisa berkilo-kilo katanya. Salut deh sama komunitas ini.

  15. Aaaa sama! haha 🙂 kadang kalo di tengah jalan aku paksain buat turun. Pengguna jalan di belakang suka klakson gak sabar, begitu dikasih lihat aku ambil paku eh mereka senyum. Aku sih berdoanya semoga dengan ‘hobi’ baru ini seenggak-nggaknya kalo ban motorku kempes itu bocornya di deket tampal ban 😀

    Sekarang, aku udah punya sekotak paku berbagai ukuran yang rata-rata sudah berkarat mbak 😀 *gak sampe kayak bapak siapaa gitu yang di Bandung yang nyabutin paku di pohon sampe punya berkarung-karung* saluuuut

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s