Pilih Yang Mana…..


pic pinjem dari blog.freepeople.com
pic pinjem dari blog.freepeople.com

2 minggu lalu kami menerima undangan kumpul-kumpul tetangga kompleks. Yang bagiin undangannya kebetulan bapak dan ibu yang tinggal 2 rumah dari rumah kami. Kita sempet diundang kerumahnya pas selamatan pindahan rumah beberapa bulan lalu. Karena jarang keluar rumah (keluar rumah sering tapi gak pernah nongkrong di tetangga) jadinya tiap kali papasan palingan kita say hi doang sih. Sebelum undangan dibagiin saya denger ibu yang punya rumah itu marah-marahin satpam di teras rumahnya. Suaranya kenceng banget sampe saya jadi kepo keluar sebentar pengen tau ada apa.

Sayangnya karena setiap sabtu kita biasa punya acara dengan temen-temen si Matt jadinya gak bisa ikutan kumpul-kumpul. Otomatis sampai hari ini pengetahuan saya tentang orang-orang kompleks ini yah itu-itu aja. Gak nambah juga gak kurang hehe. Kemaren kita dapet tetangga baru juga sih, persis di seberang rumah. Pagi-pagi waktu saya keluarin mobil (pake celana pendek banget huhahaha) didadah-dadahin sama bapak yang punya rumah dan saya cuman nyengir kuda. Besok-besoknya si Matt ngasih peringatan gak boleh keluar-keluar pake celana pendek banget.

Sebenarnya saya ngerasa bertetangga itu penting banget ya. Kalaupun sekarang saya belon perlu mereka tapi kan sebenarnya mereka itu “keluarga” kita yang paling deket. Saya inget banget waktu ngekos kemaren di Surabaya, ada beberapa kali ibu dan bapak tetangga sebelah rumah yang bantuin kami (saya ngekos berdua aja di rumah dengan mba2 cewek) . Apalagi kalo jauh kayak gitu gak mungkin juga kan saya minta tolong ke bokap yang di Medan. Dari pengalaman itu saya ngerasa bertetangga itu penting banget.

Masalahnya kalo saya deket-deket juga koq gak enak juga hihi. Contohnya beberapa hari lalu pas saya lari/jalan muterin kompleks ada ibu-ibu tua yang negor. Saya otomatis berhenti karena si ibu ngajak ngomong. Ngomong ini itu dan dia tau kalau saya nikah sama si Matt (read bule) trus dia ngomong “hebat kali kau yaaa bisa dapetin orang barat pasti duitnya banyak” grrhhhhhh jadi males deh, saya langsung buru-buru lari sprint hahaha (boong deng, gak lariii kan nafasnya hampir putus pas berenti itu) .

Ada juga ibu-ibu di depan rumah kita yang biasanya saya tegor-tegor doang sih trus ngajak si Matt ngobrol pas saya lagi lagi pergi jalan2 ama Diana (nginep 4 hari) dan nanya-nanya istrinya kemana koq gak keliatan? udah berapa lama nikah? koq belon ada anak? kapan lagi? trus si Matt langsung pundung dan males keluar kalo ibu itu ada huahahaha.

Saya sih belon ada masalah sama orang-orang di kompleks ini. Cuman kepikiran aja ya, tetangga yang baik itu yang gimana sih? apa mesti kepo, perduli, cuek, gak perdulian atau gak keliatan aja sekalian hahaha (alias gak pernah keluar rumah atau pergi-pergi melulu kayak si Mr. AB)

 

Advertisements

117 comments

  1. huhuhu..tetangga oh tetangga.. ini semacam sejuta kisah rumah tangga ya mba.. ga ada matinya. tapi ya suka ga suka, mau gak mau, kayanya mesti baik2 deh sama tetangga. sekedar say hai dan teman2nya. tapi kalo udah mulai bisik2 tetangga, ya gut bai πŸ˜€

  2. tetangga yang baik itu menurut saya yang cuek aja nggak usah ngurusin urusan tetangganya apalagi sampai ngerumpiin kita hehehe………Eh salah.. *idealnya yah….hehehe maksudnya nggak suka kepo urusan tetangga lainnya atau reseh ini itu…yah yang baik baik aja..dan lempeng lempeng..saling tolong menolong..*tapi jangan suka pinjam duit atau pinjam perkakas nggak balek yah..*hehee sorry ini komen agak nggak nggenah lagi mumet di tempat kerja mbak hehehee.

  3. Emang serba salah yah mbak nonik. terlalu deket gimana, terlalu jauh gimana. πŸ˜€ Kalo saya sih punya prinsip, kalo ketemu yah nyapa, dan gak terlalu banyak basa basi. krn emang kalo udah terlalu deket, kadang tetangga itu suka lewat batas garis kekepoannya. hahaha.. tp gaya hidup sekarang emang beda banget sih. kalo dulu *bokap nyokap* malah lebih suka kenal tetangga dari ujung sampe ujung.

    • aku juga maunya gitu aja deh. Kalo ketemu nyapa atau say hi tapi gak sampe deket2 banget hahaha. ortu kamu sama kayak ortu aku, kenal semuanya dari ujung ke ujung hehe. cuman yang kayak gitu seru juga sih

  4. ahaaa ahkirnya running shoes nya kepakai juga ya non, aku malah buat berangkat kerja cos menghindari debu cos naik motor.
    wah kalau tetangga mah emang hoby kepo..
    beruntunglah meneka yg punya tetangga aku cos jarang dirumah tapi bisa jadi omongan haha.
    tapi cuek aja ah…

  5. bwahahahahaha…orang barat = duitnya banyak. Kasian orang timur berarti kere dong πŸ˜›

    Disini juga sama, aku baru pindah apartemen, eh orang disini cuek2 dong. Sempet ada bapak UPS nganter paket salah pencet bel aku, jadi aku bukain pintu yang dibawah, naiklah si bapak, dan aku tandatangan tuh paket, setelah dilihat, eh kok ternyata alamatnya bukan aku, tapi ke sebelah. Aku tarohlah si paket di depan pintunya die, plus note – sama bilang salam dari tetangga baru.

    Eh, ga ada reaksi dong. Besoknya tuh paket ilang aja diambil masuk. nggak pake tengkyu atau salam atau apa. Ya bukan mengharap terimakasih ya, tapi emang orang sini pada minta ditabok. Temen yang orang Amerika juga pindahan apartemen sempet baking2 kue / cookies dan bagi2 ke tetangga, apa hasilnya? Dipelototin, dikira orang gila, secara orang sini kagak ada gitu2an.

    Klo urusan ama tetangga emang ya gitu, harus pinter2 nyari balance, terlalu deket sampe diajak gosipan juga ga enak, terlalu cuek kaya dimari juga pengen jitak. Halah.

    • Ev, ada yg lucu dong waktu house warming tetangga kita. SI Matt kan kebiasaan tuh kalau di undang pasti dia bawa makanan, minuman atau bunga. Satu kali kita bawa kue/coklat untuk tetangga pas selamatan. Waktu si Matt ngasih yang punya rumah ngomong “kita gak ada yang ulang tahun bang” padahal karena si Matt kebiasaan doang.

      orang Amerika emang beda ama Eropa ya hehe. Pas aku ke US juga tetangga2 mereka itu yah negor-negor gitu dan kasih kita cake pake ucapan selamat menikah yaaa πŸ™‚

      Emang sih mending yah ramah tapi gak sampe deket banget ya πŸ™‚ biasa2 ajalah hehe

  6. tetangga oh tetangga.. tetangga bawah hobinya teriak2 sama suami dan anjingnya. tetangga sebelah introvert dan pemabuk dan bermasalah. tetangga atas nggak kenal. Yaa nasib tinggal di apartemen. Ada enak dan enggaknya sih kalo gini.. Enaknya, nggak ada yang kepo. Nggak enaknya sepi. Entahlah jadi serba salah..

  7. Tetangga baik atau gak sepertinya tergantung juga sama kita. Maksudnya bagaimana kita membawa diri bertetangga aja sih. Kalau kita udah baik pasti tetangga juga akan baik ke kita, tapi kalau tetangga itu malah tetep gak baik ya udah cuekin aja. Hahaha. Gak deng, gak gitu juga. Kita sih harus tetep baik yah, Non. Iya. πŸ˜€

  8. Tetangga yang baik itu yang sering kirim2 makanan #Eh πŸ˜†

    HEhhehehhee kalau tinggal di komplek memang begitu Non seringnya. Tapi memang betul, tetangga itu adalah keluarga terdekat kita. Di desa, bapak dan ibu kan juga pendatang. Dulu pas ibu mau melahirkan tengah malam, semua tetangga kami keluar dan ngumpul di rumah kami sambil bantu2 apa yang bisa dibantu. Apalagi malam itu ibu harus dirujuk ke rumah sakit di kota (lumayan jauh), tetangga2 ini juga yang bantu ngurus soalnya orang rumah keburu panik.
    Beliau2 memang tetangga yang baik …

    • setujuuu yang banyak kasih makanan enak pasti jadi favorite haha. cuman aku belon pernah sih dikasih makanan dian.kamu dong pindah kesini
      biar ada yg kasih makanan nih hehehe.
      tetangga keluarga kamu sih baik2 banget, asik ya kayak gitu

  9. Tetangga yang baik itu tetangga yang nggak nyinyir tapi selalu siap sedia membantu disaat tetangga yang lain (termasuk kita) kalo butuh bantuan πŸ™‚ #terkesanegoisya :p

    • tapi itu bener sih. Tetangga2 nyokap yang sekarang itu kayak gitu karena mereka kenal udah dari jaman dulu. Yah gak kepo2 ampe gosip gitu tapi kalo ada yg perlu pasti cepet bantuin

  10. tetanggaku ada yang kepo-nya malu2 gitu, Non. Macem nanya2 hal yg pribadi kayak: harga mobil harga rumah, sama biaya daycare dan sekolahnya A3. Kayaknya pengen tahu, cuma tengsin nanyanya, mungkin takut nyinggung. Hahaha…
    So far, mereka (yg satu blok yah!) baik semua. Jadi betah deh disini.. πŸ™‚

  11. Ngobrol seperlunya, gak nanya-nanya kepo dan kalo ada acara diundang dateng dan kalo diminta tolong mau bantu. Hahahaha. Kebanyakan permintaan ya saya buat definisi tetangga baik. :))

  12. klo pengalaman saya..tetangga rmh ortu yah orgnya baik tp ya gitu ngegank!
    seriusan ibu2 ngeGank loh, misal pas arisan duduknya dkt2an, trs pas ada tmn ganknya sakit kepala aja udh heboh mau jenguk..ckckck
    pdhl pas ortu diopname atau pas saya opname yg stahun bs 2 kali opname gitu tetangga yg pny Gank ibu2 PKK boro2 jenguk.. jenguknya pas udh sbulan saya kluar dr RS.udh basii..hahaha

    tetangga di mess makassar cuma satu, tetangga sblh rmh mess..ya abis tinggal di komplek yg sepi beneer, pagi-siang-sore-mlm sepii cinn..apa krn ini kompleks ya?klo rmh yg di bekasi kan perumnas..isinya ya rame sm ibu2 rumpi..klo komplek yg di mksr sepi gilaakkk
    makanya saya smpt kemasukan maling..huhuhu

    tetangga kosan..
    hahaha saya mgkn org yg kurang sosialisasi sm tetangga kosan alias tetangga kamar sebelah
    paling ktmu senyum aja..
    emg gak mau akrab2 aja, abisnya aq males dikepoin..hehehe
    jadi agak jaga jarak sm tmn kosan..hehehehe

    • berarti ibu kamu gak ikutan ngegank ya Syera makanay telat di jenguk 😦
      kalo di kos2an emang gitu ya kayaknya terutama kalo kos2an yang kerja cuman waktu aku ngekos dulu kita lumayan deket. Soalnya ber2 doang haha. Jadi sering dimasakin sama mbaknya trus kalo makan malam sering sama2 sambil nonton tv. berasa di rumah πŸ™‚

      kayaknya kalo di kompleks gitu deh tapi kalau kompleksnya banyak orang seumuran mungkin beda juga kali ya. Di kompleks sini kebanyakan usianya agak tua dari aku hehe

  13. Tetangga gw sih agak2 cuek gt klo ktm, paling klo gosip ya pd chat2 gt doang. Nah yang kepo itu para ortu tetangga gw, ada tetangga gw yg ortunya suka nginep disitu, jd dia suka gosipin kita2 gt deh, parahnya udah beberapa tetangga yg ribut sm si ortu tetangga gw ini krn tetangga gw ga terima di gosipin macem2 πŸ˜€

  14. Ya begitulah Non klo bertetangga di Indonesia kebanyakan ajang gosip, atau orang2 yg kepo πŸ˜€ . Apalagi pasangan beda bangsa, jadi sasaran empuklah.
    Dilingkunganku sini ga kenal tetangga, para tetangga ga pernah keliatan, keluarpun klo ada urusan aja kan πŸ˜‰ .

  15. Cukup beruntung selama ini ngga pernah dapet tetangga yang ajaib-ajaib. Paling sering dapet yang tipe selamat pagi/selamat malam aja. Lucunya biasanya bisa deket kalau ada masalah, misalnya sama tetangga bawah karena pipa air kotor sink di dapur jebol dan banjirnya nyampe ke flatnya dia atau tetangga atas yang sempet digedor suami karena ribut heboh DIY ngerakit rak buku jam 12 malem! Trus tetangga sebelah jadi deket karena ketinggalan kunci di dalem rumah dan numpang nunggu landlord dateng. Begitu kenal, ternyata baik-baik orangnya dan ya emang tampaknya sama tetangga di sini, ngga bisa setengah-setengah, kalau emang deket ya jadi temen. Mereka ngga nanya sih, tapi tanpa diminta mereka cerita banyak seputar keluarga dan hal pribadi lainnya, mau ngga mau mesti cerita juga dari pihak sayanya (ahahaha, tit for tat).

    • tetangga itu bisa menyenangkan sebenarnya ya fel kalo cocok sama kita hehe. Aku juga dulu di surabaya ada yg deket gitu. ortunya temen sih kebetulan. kalo ada apa2 kita pasti kerumahnya, begitu juga mereka. DI kompleks sini ada ibu2 tua tinggal sendirian (yg kepo itu) tapi aku pesenin sih kalo ada apa2 panggil aja kami. Kasian udah tua sendirian. Nah….kalo yang kepo itu yang jadi masalah haha.
      kalo di luar tetangga2 mungkin jarang pengen tau kali ya

  16. Mbak, aku kasian deh sama satpam di situ. Mukanya kok melas banget yak. Rasa-rasa gimanaa gitu. 😦

    Berhubung tetanggaan uda puluhan tahun, otomatis uda ngerti sifat-sifatnya kek mana.. Ada yang suka kepo, ada yang nyinyir, ada yang cuek. Tapi ya syukurnya selain sifat buruk mereka, pada baik.. Maksudnya saling mau bantu, apalagi waktu ada kejadian tetangga yang sakit, uda tau sendiri ngebantu apa masing-masing.. Trus saling liatin rumah kalo ada yang pergi, telepon kalo ada yang mencurigakan..

    Yaa ngga ada tetangga yang perfect sih, Mbak. Tapi selama kitanya tetep baik dan ngga ambil pusing sama apa yang mereka omongin, aku rasa nyaman-nyaman aja.. πŸ™‚

    • huhahaha satpam yang mana nih? kalo satpam di kompleks rata2 emagn begitu tampangnya, melas semua. entah kenapa 😦 tapi ada yg cakep koq, cuman dia tugasnya sore ke pagi hehe. Suka nyimpen paket2 aku. baik dia dan selalu senyum.

      tetangga kamu gitu mirip tetangganya ortuku, udah lama kenal soalnya ya hehe. emang gak ada yg sempurna. kitapun gak sempurna buat mereka kan ya

  17. ah tetangga πŸ˜€ kalo terlalu cuek salah, kalo terlalu kepo jg salah
    emang enaknya di tengah-tengah tapi bikin di tengah-tengahnya yg susah πŸ˜€

  18. Hahaha, iyaaa di Indo emang tetangga nya kepo sekaleehh! Kalo mood non, di tanggepin aja ntar dapet gossip trus kamu jadi gaul huehehe *dikemplang noni*

    Waktu aku baru aja tinggal disini kan tinggal di apartemen mungil yg isinya kebanyakan orang yg bercerai, anak muda atau couple tanpa anak. Nah semua kategori disebutin tadi biasanya anti social alias ga ngurus tetangga. Padahal aku suka contact sm tetangga orangnya 😦 Nah di apartemen baru ini tetangga nya manula semua. Mrk social bgt dan menjurus kepo (sama bgt sm tetangga di Indo). Tp gapapa sih manula gt gak berisik, ga suka pesta, dan kita selalu kebagian kartu2 DIY setiap hari raya..hihihi…Aku seneng2 aja lah drpd gada kontak sama sekali antar tetangga.

    • waduh Pop, akunya yang males ngumpul2 gitu haha. Kalo sore2 pas aku lari/jalan biasanya ibu2 ada beberapa yg nongkrong bareng (5 rumah dari rumahku gitu) trus palingan aku tegor aja gak niat berenti hehe.

      aku juga mirip kamu Pop, sebisa mungkin kalau bisa nih ada kontak, paling gak say hi gitu walo gak deket ya kan. Siapa tau kalo ada apa2 yang aku teriakin pertama kali kan mereka jadi maunya kenal. Ada ibu2 tua tinggal sendirian di depan rumah, dengna dia aku agak2 ngobrol kadang2 dan pesenin ke dia kalo ada apa2 jangan sungkan manggil kita. Kasihan juga sendirian tua2 gitu

  19. Errr jujur masalah tetangga ini yang bikin aku rada jiper buat nanti pindah ke BSD sih. Biasanya di apartement kan cuek cuekan, kuat ga balik lagi ngadepin tetangga yang kadang kurang bisa ngehargain privasi orang lain πŸ˜€
    Dulu pas aku masih di Karawang, udah kenyang banget sama ke kepo an tenatngga kanan kiri, hmm makanya jadi harap harap cemas nih gimana mesti ngadepinnya kalo di BSD πŸ™‚
    Kalo resep dari nyokap sih, hidup bertetangga itu sedang sedang aja, deket banget jangan jauh sampe gak kenal juga jangan. Pinter pinter bersikap aja, kalo aku amannya dia tanya aku jawab, dia diem ya aku ogah sksd πŸ˜†

    • kalo kamu kerja seharian pasti jarang ketemu merekalah May kecuali pas wiken hahaha. pas kemaren pindah ke kompleks ini si Matt bela2in beli2 makanan kecil trus kita datangi beberapa rumah yang deket supaya kenal soalnya kita gak punya house warming.

      • Iya sih non, tapi tetep aja agak agak jitter hehehe udah lama gak basa basi sama tetangga.
        Nah bener tuh kalo pindah pertama mesti kulonuwun sama tetangga kanan kiri. kayaknya beli paket makanan kecil buat tetangga kanan kiri oke juga tuh. Dulu pas di apartement sih aku gak kulonuwun sama tetangga kanan kiri, jujur malah 3 tahun tinggal di apartement aku malah gak tau tetangga kanan kiri aku sama sekali πŸ˜†

      • hahahaha kayaknya kanan kiri muka belakang aja ya May πŸ™‚ itu kan yang paling deket sekalian ngenalin diri. lagian kalo kita pergi2 mereka juga yang ngeliatin rumah kita hehehe.

      • Betul, gak usah lah dari ujung ke ujung ya πŸ˜†
        Sekilas udah kenal kalo nengok rumah sih kayak nya baik baik ya, mudah mudahan gak kepo juga πŸ˜€
        Rata rata yang tinggal di kanan kiri udah penghuni lama semua non, yang baru cuma aku doang πŸ™‚

      • hahaha karena orang lama semua kita mesti ramah2 ya kan hehe. untungnya disini kemaren kan kompleks baru gitu may, jadi yah gitu deh walo yg deket2 aja kita pasti say hi

      • Aku juga pengen nya di kompleks baru non, maksudnya biar sama sama baru tapi malah dapetnya di kompleks lama πŸ™‚
        Kan kalo sama sama baru enak, hehehe jadi naluri ke kepo an sama sama di tahan πŸ˜†

      • Iya, hahaha nanti kalo udah di rumah baru deh berasa ya. Tapi mudah mudahan sih baik baik aja πŸ™‚
        nanti pindahan bulan mei, non πŸ™‚

  20. Serba salah emang bertetangga ini non…kita ramah x salah, ehhhh.diem aja tar dikirain sombong bgt nich sich….klw aku sich mending senyum aja dech klw papasan, drpd diblg sombong, pdhl kan bukan sombong jg ya…, terkadang dh capek plg krj kan pengennya dirmh istirahat..tp tetangga ohhh tetangga…:)

  21. Tetanggaan ama Momku ajaaa, tiap hari bs2 dianterin masakan, hehehe, kl kunci rmh dititipin ke rumah bs2 kebunmu penuh dgn bunga, hahahaha… Ya namanya org hidup bersosialisasi gt lah dr namanya masih perawan udh puas diperawanin loh , hehehehe

  22. Tetangga kitalah yang pertama kali akan membantu jika kita mengalami kesulitan,bukan ortu atau kerabat yang jauh di sana. Oleh karena itu perlu hubungan yang baik dengan para tetangga.
    Salam hangat dari Surabaya

  23. Yang ideal ya yang nggak kepo-kepo amat, tapi gak cuek-cuek amat hahaha… Tapi jarang banget sih kayak gini. Untungnya tetangga depan rumahku baik banget, nggak kepo-kepo banget malah dia yang suka cerita-cerita ttg keluarganya. Terus suka ngasih oleh-oleh kalo pergi-pergi.

  24. Kalau aku suka tetangga sekarang karena rata-rata pensiunan, Non, dan mereka nganggap kami anaknya ahaha, jadi mereka santai banget dan malah ngemong. Aku belum pernah tetanggan sama yang seumuran, tp aku inget dulu di kompleks ortu kalau seumuran itu kompetitip ya, cenderung suka mbandingin-mbandingin satu sama lain, meskiii didepannya semua manis ihihihi. Aku sendiri sebagai tetangga karena mereka pensiunan, pastinya say hi hi hi gitu pas ketemu beli sayur, dan aku ikut arisan RT buat keep up sama berita kompleks terbaru aja *beneran berita keadaan ya, di sini gakada gosip, namapun orang tua, yang dipikirin pengajian semua ahahahaha* .

    • nah kalo ama orang2 tua itu lumayan nyenengin kayaknya ya Ndang πŸ™‚ suka dibagi makanan juga hehehe. Di kompleks sini kayaknya antara umur 40an gitu deh. Ada yg udah kakek2 dan nenek2 tapi tinggal di ujung.
      arisan RT itu penting ya hehe, aku belon pernah ikutan sih. baru sekali ada undangan kumpul2 kemaren itu dan kita gak bisa datang juga

  25. Tetangga yg baik itu menurut saya yg nggak nosey dan mau tahu urusan tetangga..LOL..
    Disini nggak terlalu bergaul sama tetangga di kompleks kecuali say Hi atau waves dari dalem
    mobil. Kadang2 juga kalo liat tetangga lagi jalan2 sama puppynya, kadang tanya kalo
    kita boleh pet puppynya… nggak pernah ngobrol panjang lebar… Thank Goodness, saya
    dan suami nggak pernah tinggal di Indo, cuma liburan aja, dan itu juga udah ribet banget
    kalo orang2 di Indo pada ngeliatin atau tanya2 kalo lihat suami + saya lagi lari pagi di jalan.
    Nggak bebas banget dech… disini bebas, mau ngapain nggak ada yg ngeliatin…Hihhiiihihi..

    • hahahahah ada untung ruginya juga ya mba kalo deket2 tetangga. Cuman di kompleks ortunya si Matt mereka saling kenal gitu sih dan suka saling berkunjung. waktu kita kesana kemaren dan tau kami abis nikah pada ngasih kado dan cake ucapan selamat. lumayan haha

  26. Apapun ceritanya… yang namanya tetangga itu wajib saling tegur n sapa lah minimal… tp yang paling membuat dongkol adalah tetangga yang tidak menghargai orang lain dengan menghidupakn musik keras-keras gitu, mbak… *pengalaman*

  27. Tetangga yg baik sih tetangga yg rela bantu tapi gga ngurusin urusan kita. dan gga terlalu picky. Satu tetangga sebrang rumah, baik banget. Kita kenal dia pas Winter storm bbrp th yg lalu, tiap hari dia ngechek keadaan kita. Waktu baru pindah ke neighborhood ini, terus terang gw sempat deg2an juga; sb semuanya orang kulit putih dan tajir2. Rumah mereka mansion2 gitu, mobil juga mobil sport yg seharga rumah, ternyata kalau ketemu di jalan, atau gw pas lewatin rumah mereka, mereka pada say hi atau ngelambai tangan. Salut deh gw ama orang2 kaya kayak gini, samasekali gga sombong.

    • asik ya biarpun tajir tetep mau negor2 haha. kayaknya disana rata2 ramah2 ya Syl walo gak deket sih. Di deket rumah ortunya si Matt kan juga banyak yang gede2 rumahnya tapi kalo pas kita jalan suka negor2. Yah gak sampe cari tau siapa kita sih tapi di say hi atau dilambai2kan tangan aja pas didalam mobil aku udah seneng

  28. Commentku yg dr google plus nggak masuk ternyata mbak noni. Tetangga oh tetangga. Nih tetanggaku sebelah lg ngefly karena kokain n alkohol. Lagi teriak2 di balkon orangnya. Tetangga bawah suka teriak2 ke suami dan anjingnya, pdhl klo diluar manisnya ruaaaaar biasa. Tetangga lain aku blm kenal. Syukurnya mereka nggak kepo. Hehehe

  29. hihi eceu tetanggamu kepo2 gitu, aku suka alergi sama yang suka nanya2 gitu… tapi syukurlah disekelilingku disini tetangganya ramah tapi gak suka ikut campur atau kepo soal kita. Banyaknya bujangan sih…. πŸ˜€

  30. rada serba salah juga kalo ngobrol ma tetangga. mereka pada pengen tau aja urusan orang lain dan kalau udah dapat berita heboh,tidak sampai satu hari,berita hebohnya udah nyebar ke seluruh penjuru dunia.hahahaha…,jadi kalau saya sih,jarang kumpul (baca:ngerumpi) dengan tetangga. kalau lagi kumpul gitu,kebanyakan diam mendengarkan aja atau ikut tambah heboh-hebohin cerita si ibu-ibu,apalagi tentang gosip artis.wuhahahaha…,

  31. mamaku juga ga pernah tuh mbak ‘mampir’ ke rumah tetangga buat ngobrol atau ‘ngegosip’ sore2 seperti yg dilakuin tetangga lainnya…soalnya dulu sering diomelin bapak katanya, kalau ibu2 ngumpul pasti ujung2nya jadi ngegosip, ngasih tau aib keluarga sendiri juga. Jadi daripada gosip, nyokap disarankan cuci semua piring yang di rak, trus disusun lagi, kalau masih ada waktu cuci lagi sampe ga punya waktu buat gosip, hahaha…. Tapi benar juga sih, mending bersih2 rumah daripada gosip.

    Aku sendiri jg bukan tipe orang yg suka berakrab ria dengan tetangga, sekedar say hi aja, kalau kebetulan sedang duduk dan ada tetangga ngobrol seadanya dan kalau ditanya masalah pribadi senyum2 aja, kalau yg nanya biang gosip ya pura2 ga dengar :))

    • huhahaha jadi seberapa banyak piring harus di cuci ibu kamu JO? ibu aku sekrang udah gak bisa gosip2 lagi karena dia kan tinggalnya di pinggir jalan, kiri kanan udah kompleks susah dong kalo dia mau gosip hahaha. kalo pas ke rumah adek aja dia bisa ngobrol2 ama tetangga karena kenal semua orang.
      aku kayak kamu gitu malas akrab2 tapi diusahakan tetep ramah2

      • hahaha, kayaknya ga pernah sih mamaku lakuin sarannya bapak, ngebayanginnya aja udah ‘klenger’ duluan :)) Daripada disuruh cuci piring, mending mama dirumah aja dan ga gosip sama tetangga πŸ˜€

  32. Tetangga yang baik itu gimana ya?
    He he he
    Relatif-lah….
    Baik buat saya belum tentu baik buat kamu, ha ha ha

    Eh tapi, biasanya kita akn bilang baik kalau dia itu ramah, ringan tangan dan gak pernah ngomongin kita….normalynya sih..

  33. Hahahaha mereka tuh mungkin penasaran yah Non. Kamu taw lah, hobi nya Ibu2 kan yah apa lagi selain ngegosip. XP
    Tetangga yang baik yang kayak apa ya? Yang suka bagi makanan. hahahaha

  34. kalo aku tetangga terbaikku seblah kiri rumah di jeda satu rumah krn rumah kosong, pokokna kita ( aku & mr big ) suami istri bbm-an ( Ibu & Bpk M ), kalo aku keluar kota aku pasti beli oleh2 buat Keluarga M, kalo coba resep kue dan hasilnyal layak aku langsung kirim ke keluarga M, yang bantuin mr big perbaiki pagar pak M dan bantuin sy ganti ban mobil selalu Pak M andalan saya sebelum nikah pun keluarga M selalu pahlawan ku, yang depan rumah juga sahabatan karena anak ceweknya seumuran saya cuma karena sibuk juga kerjanya jadi beda sama Kel M yang istrinya IRT sejati. Aku suka titip kunci rumah atau titip rumah dilihatin kalo dulu belum nikah dan sering work trip ke luar kota. Kalo gosip2an akh aku gak ngurus, cuma update saat pengajian bulanan saja.

  35. alhamdulillah masih dapet tetangga yang baik dan suka ngirim2 makanan xixixixiix
    tapi sama kek mbak noni saya paling jarang kumpul tetatngga,, soalnya kalau gak kemana2 yah di rumah aja g kluar2, jd pengetahuan ttg pertetanggan dikit banget πŸ˜€

    • aku jarang kumpul2 atau keluar rumah soalnya bingung juga mau ngapain hahaha. cuman kalo ditegor yah negor balik at least senyum ya kan πŸ™‚ kalo ada yg minta tolong kalo bisa ditolongin

  36. Tetangga kos guwe kalau bercinta goyangan kasurnya kedengeran sampai kost guwe. Ampun deh ya, kadang2 tengah malam bercinta, pengen guwe gedor aja!

    Tetangga itu buah simalakama, dibaikin bahaya, nggak baik juga repot sendiri.

  37. Hai..salam kenal, boleh urun pendapat? Boleh yaa..:) Aku baru satu setengah tahun hidup di perumahan, rumah sendiri dan berasa baru memulai kehidupan rumah tangga walaupun sudah merit kurleb 6 th. memang suasana pergosipan itu ternyata ada dimana-mana, dari yang gosip biasa sampai yang berujung fitnah. Kalau aku sih, hidup bertetangga ya yang sewajarnya aja, maksudnya jangan terlalu tertutup atau terlalu gaul..biasa aja. Kebetulan aku ngobrol ma tetangga kalau pas ada waktu aja, isal pas pengen beli sayur sama abang tukang sayur. yang membuat kita hidup wajar di masyarakat ya menurut aku ikutin kegiatan yang diadakan warga perumahan, klo ibu2 ya Dawis (Dasa Wisma) atau PKK sebulan sekali, walaupun kegiatannya monotonnnn dan tidak menarik, menurutku itu salah satu cara yang paling sederhana. Jangan tanya ya..ngapain repot2 ikutan, lha wong aku klo dateng yang dimepet2in, biar gak terlibat terlalu dalam dipergosipan hehe. So far, aku menjalin pertetanggaan yang ikrib dengan keluarga depan rumah, maksudnya ikrib ya kirim2 makanan, dia pun sebaliknya, beruntung tetangga ikrib ini orangnya baik dan gak rese. sekian komentar panjangnya, makasih ya non..:D

  38. Yg ideal itu yg mendengarkan kita cerita tanpa perlu ditanya2 πŸ˜€ Kalo dah gitu kan berarti dah nyaman yah.. Lahh.. Kalo belum apa2 dah dikepoin kek gitu siapa aja juga males yah.. Lagian tuh ibu ga ada kerjaan bgt sih ngepoin org.. haha *ceritanya jadi emosi* :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s