Tukang Parkir, Membantu atau Nyebelin?


pic dari yumaju.com
pic dari yumaju.com

Beberapa hari lalu saya baca di satu rubrik majalah Aplaus Medan mengenai harapan-harapan anak Medan untuk kota ini. Salah satunya adalah tukang parkir yang terlalu banyak dan bermasalah. Menurut mereka tukang parkir yang ada saat ini hanyalah preman sehingga uang parkir tidak lari ke negara melainkan ke kantong preman-preman itu.

Saya setuju banget dengan opini tersebut. Sejak lama sebenarnya saya keberatan dengan banyaknya tukang parkir “siluman” ini. Paling menyebalkan mereka tidak membantu sama sekali. Jadi pura-pura gila gitu kalo kita mau cari tempat parkir tapi selalu nongol ketika kita mau keluar dan nagih uang parkir. Kalo kita belagak gila mereka bakalan gedor-gedor mobil. Gak suka banget deh.

Matt dulu paling sebel kalo saya nyari-nyari duit seribuan untuk bayar parkir apalagi kalo parkir pinggir jalan karena dia males berhubungan dengan mereka. Masalahnya karena saya yang bertugas nyetir, sehingga sayalah yang selalu merasakan kegondoan gak dibantuin tapi ditagih. Udahlah lagi parkirnya di pinggir jalan trus saya kan kalo bayarin mereka artinya ngasih mereka makan doang karena duitnya gak masuk ke negara juga.

Beberapa tipe tukang parkir yang bikin saya sebel banget

01. Belagak gila atau pura-pura gak liat pas kita nyari parkir

02. Nongol aja gitu pas kita mau keluar. Biasanya saya suka banget ngeliat mereka lari-lari karena mobil saya sudah hampir melaju cepat hahaha (usaha dikitlah cari duit bang!)

03. Tarif parkir di Medan agak2 gak jelas (parkir di jalanan ya) trus kalo kita kasih duit lebih, mereka pura-pura gila gak mau kembaliin kalo gak diminta. Ngeselin.

04. Trik lain kalo dikasih duit lebih, pura-pura nyari duit kembalian sementara ada banyak antrian di belakang yang udah klakson2. Biasanya Matt selalu bilang udah deh jalan aja, kalo saya ngasih duit 5000 dan tarif parkir 1000, tetep saya tungguin hahaha.

05. Karena di Medan tiap parkir kena Rp 1000 atau Rp 2000 dan yg bikin ngeselin kadang2 kita butuh barang di toko A trus mesti berhenti lagi di toko c yang jaraknya mungkin hanya 200an meter trus harus bayar parkir 2 kali. Belakangan walo si Matt suka ngomel karena harus jalan lagi, saya parkir lebih jauh yang gak ada tukang parkirnya, nyuruh dia jalan kaki hahaha.

06. Tukang parkir yang kasih instruksi gak jelas. Hop….hop………….kiri….kiri…..eh kanan…..kanan…….putar abis kiri kak, dikit lagi……dikit lagi…….bruk……ok hop…..hop…..pukul badan mobil. Ngejengkelin banget!

07. Ngomongnya gak enak alias gak bilang terima kasih hahaha.

Ada beberapa tukang parkir favorite saya di Medan 🙂 mereka adalah :

Tukang parkir di Mie Aceh Titi Bobrok karena selalu bantuin dan gak lupa bilang terima kasih

Tukang parkir di Hermes yang dibelakang karena kalo kasih instruksi jelas dan bayarannya juga jelas plus gak lupa ngomong terima kasih.

Tukang parkir ROland 🙂

Kalau kamu punya tukang parkir Favorite?

Advertisements

151 comments

  1. jakarta tukang parkir banyak type na .. tiap kawasan beda2… kebanyakan sih nyebelin, yang nyenengin dan kita ngasih ikhlas sih bisa di itung ga lebih dari 5 orang sejakarta hahaha… dan kita akan inget sama tukang parkir yang lucu dan baik itu ^^

  2. jakarta tukang parkir banyak type na .. tiap kawasan beda2… kebanyakan sih nyebelin, yang nyenengin dan kita ngasih ikhlas sih bisa di itung ga lebih dari 5 orang sejakarta hahaha… dan kita akan inget sama tukang parkir yang lucu dan baik itu ^^

  3. Kalo karna keseringan bawa motor jadi rada2 woles ama tukang parkir. Tapi jujur gw paling ngak demen parkir di dalam mall karena mencekik yg mesti di bayar, ada lho yg Rp. 3000/jam untuk motor.

    Gw punya langganan tempat parkir ilegal di tiap mall :-), tarif 3000 sekali bayar, gw kasih 5000 dan ini efektif mereka selalu mengingat wajah kita. Tiap gw datang langsung disediain parkir meskipun itu penuh dan saat balik, mereka langsung mengeluarkan motor kita 🙂

  4. Syukurnya belum nemu tukang parkir yang gak ngebantu hehehhe..karena masih gagap parkir jadi malah suka nyariin tukang parkir supaya dipandu parkirnya hehehehe

  5. Kalau parkir pinggir jalan memang rata-rata ngeselin, Mbak. Gak cuma di Medan aja, kayanya hampir di tiap kota gitu, pas kita mau parkir dia cuek, pas kita mau jalan dia lari-lari nyamperin minta uang parkir, belum lagi ada yang berani minta tambah dari tarip parkir resmi 😡

  6. waduh jadi ingat tukang parkir di pasar baru…*awalnya dulu nggerundel masak pasar kecil kayak gini motor parkir bayar ..dulu awal sampai di bintan ini pasar baru parkir 500 (tahun 2008) terus sekarang udah aja 1000 *tapi nggak dapat karcis dan tarif ini tidak jelas..entah resmi atau tidak..what ever lah….kita yo no suudzon sing penting ikhlas…ada banyak tukang parkirnya ada yang ramah ada yang nggak…..suka yang ramah dan suka membantu ngeluarin motor dari deretan motor lain di parkiran…ditempat lain di uban ini kayakanya nggak ada tukang parkirnya..maklum kota kecil…terus kadang di Prima indah swalayan ada tapi nggak dipungut biaya

    • kalo di kota kecil malah enak ya, bebas parkir karena belon banyak tukang parkir. begitu ada yg rame dikit pasti deh muncul deh mereka. ada di dekat rumah rumah makan. awalnya gak ada tukang parkir, begitu rameee ehh jadi ada 2 tukang parkir disana. nyebelin

  7. sama Non, kayaknya tipe tukang parkir di mana aja sama..
    tiba2 nongol saat kendaraan mau keluar..
    tapi ya masih ada yang baik.. bener2 bantuin orang yang mau parkir / keluar.

  8. Jaman kuliah dlu ada tukang parkir di nasi goreng Surya perempatan Cambridge yang jadi paporit cwe2 Medan karena tsakep hahhahaha
    Sekarang gatau deh masi eksis apa enggak, udh lama ga makan dstu soalnya

    • huhahaha akuu inget dong si Surya, masih ada koq 🙂 tapi gak pernah makan disana lagi. kalo makan disana seringnya sih didalam mobil, dianterin sama teh botol. ahh masa muda hahaha

  9. baru denger lagi orang ngomong pura-pura gila… 😛 dulu suka pake istilah PPG itu…
    ish bener deh Non…tipenya ya kaya gitu itu…. sampe semalam…
    aku keluarin motor dari tempat beli soto dengan susah payah, eh begitu udah mau keluar, tukang parkir nongol. sudah pikiran buruk deh! sampe kemudian dia mengatur untuk memberiku jalan…dan gak balik ke aku lagi. ternyata dia gak perlu dibayar….duh…malu aku udah berprasangka buruk

  10. huahah kalau saya ada mba,, ada beberapa tukang parkir Favorite saya. salah satunya di dekat Sun Plaza, depan Indomaret… kebetulan saya naik sepeda motor… saya suka parkir disana karena saya bisa utang (alias ngk bayar) klw ngk ada uang kecil… malah dia bilang (tukang parkir) “udah lah lek aman itu… macam ngk bekawan laek buat…” 🙂

  11. gk smua tukang parkir yebelin
    wktu tu
    aq prnh mkn dimdi warung sate yg terkenal enak di palembang
    gile tu parkir ganteng.besar tinggi
    trs ramah. smpt gajakin qu gobrol
    gile gan’ senyumnya manis banget
    qu smpt di buat ketawa sm tu tukang parkir
    humoris jg tu tukang parkir

    ampir jatuh cinta qu sm dia
    hehehe..

  12. Bagi saya tukang parkir yang nyebelin itu ϑî mini market kaya alfa sama indomart, sebnernya kan parkirnya gratis, itu mah warga sekitar yang pengangguran berat aja yng memanfaatkan kesempatan, cuman modal priwitan, prit prit prit, ga jelas, apa lagi pas ke minimarket Ɣªήğ barang Ɣªήğ dicari ga ada, tp parkir harus ngasih, kan b̲̅°e̲̅°τ̲̅°e̲̅ nya setengah mampus, sumpah ilfill sama tukang parkir yang gituan…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s