Yang Tajir Boleh Sombong


pic dari evolutionofhatred.wordpress.com
pic dari evolutionofhatred.wordpress.com

Sombong itukan dilarang ya πŸ™‚ Dosa katanya hehe. Saya mau ngobrolin beberapa orang-orang kaya (menurut saya) yang pernah bersinggungan dengan hidup saya gegara satu cerita dari seorang temen.

Temen saya ini kerja di satu perusahaan mobil. Dia dibagian keuangan. Jadi si temen ini cerita suatu hari (beberapa hari lalu) datanglah satu orang bapak-bapak berumur sekitar 50-60an tahun. Si bapak datang hanya pakai celana pendek dan kaos oblong plus sandal jepit Bata. Sederhana banget. Sangking sederhananya si bapak di cuekin si marketing sewaktu dia menanyakan 2 jenis mobil seharga sekitar 1 Milyar rupiah. Mobil mewah sih memang dan mungkin si marketing/sales ngeliat sebelah mata gitu. Pas si bapak nanya2 dia cuek atau jawabnya males-malesan. Karena dongkol dicuekin, bapak tua itu minta dipanggilkan manajer toko tapi gak pake ngamuk. Pokoknya dia bilang, dia gak mau dilayani lagi sama karyawan kelas kambing yang gak tau manner. Ngomongnya pelan tapi nyelekit sampe jantung!

Setelah ketemu si manajer toko, si bapak ngomong tadinya dia mau beli 4 mobil Β untuk dia, istri dan anak-anaknya (agak gimana gitu juga ya, beli mobil baru sampe 4 hehe) tapi karena dapet service jelek banget, dia cuman mau beli 2 biji aja untuk dia dan anak sulungnya.

Yang lebih gila, si bapak itu bukannya bayarin mobil transfer or ngutang tapi geret-geret goni yang isinya duit aja dong. Jadilah seharian temen saya itu sibuk bantuin kasir ngitung duit hahaha.

Tau gak ya, sewaktu saya di Bank ada banyak banget engkong/acek-acek tajir di Medan yang dandanannya begitu itu. Pake celana pendek, sandal busuk, naik motor tua bawa tas kresek atau karung yang isinya duit buat ditabung. Kalau kita tanyain koq berani sih bawa duit segitu banyak naik motor dan dibawa dalam kresek, mereka sih ketawa-ketawa aja. Punya mobil mewah yah dipakenya sekali-kali aja, kalo kondangan hahaha. Entah pelit atau emang mereka ini sederhana.

Bosnya si Matt, ibu-ibu tua yang duitnya super buanyak. Ya iyalah duitnya banyak sampe dia bisa biayai konservasi hehe. Hidupnya sederhana banget. Tasnya entah udah beberapa kali saya ketemu selalu tas coklat kulit tua yang dipake sampe bluwek. Kata sekretaris kantornya, tas itu udah bertaon-taon dia pake gak pernah diganti. SUatu hari pas si ibu bos ini baru nyampe di Medan (bandara Polonia yang riuh itu) tasnya ketinggalan di lantai. Mereka paniklah nyari itu tas dan ternyata si tas tetep aja tergeletak di lantai tanpa ada yg ngambil hahaha.

Sewaktu saya kerja di Surabaya, karena salah satu kerjaan saya ngurusin safe deposit box (di kantor saya dulu yang boleh punya SDB hanya priority Banking) . Nah semua yang punya SDB ini rata2 punya duit lebih dari 5 M di satu bank doang, jelaslah mereka tajir ya. Mereka ini jarang banget yang sombong atau kasar. Kalaupun bawaannya pake tas-tas bermerk yah biasa-biasa aja gak sampe dibungkus-bungkus atau takut kotor sehingga punya kursi sendiri. BIasanya saya suka liat mereka narok tasnya di lantai bahkan pas masuk di SDB yang kita memang sediakan kursi untuk tas, ehh mereka cuek aja tuh narok tas-tas mahalnya di lantai hehe.

Karena saya dulu kerja di kantor yang menawarkan jasa dan service, ngeliat ibu2/bapak2 tajir yang baik2 dan gak sombong ini rasanya gimana gitu. Lebih lucunya kalo di kantor saya dulu untuk banking kan di lt. 2 nah yang kredit kayak kredit card or KTA itu di lantai 3 dan collection di lt. 4. Nah satpam sampai CS itu paling stress kalo ada di lt. 3 or 4 karena orang-orang yang kredit itu galaknya gak ketulungan. Ngamuknya bisa sampe banting-banting meja sementara yang punya duit yah kalopun ada staff yang salah salah emang ngamuk tapi selama saya kerja belon pernah sih yang nemu sampai banting2 meja hhehehe.

Pernah saya ngobrol sama Febby, tentang orang-orang kaya yang sama sekali gak sombong, yang bisa ngurus dirinya sendiri walo sekretaris atau asistennya banyak dan entah kenapa koq saya ngerasa mereka itu baikkk banget jadinya ya hehe.

Ehh tapi yah gak semua yang tajir juga sih baik hehehe. Cuman ngeliat orang-orang yang kayanya melintir, duitnya gak berseri tapi baik hati koq rasanya senneg banget ya. SEbenarnya sih ngeliat orang yang gak sombong, entah siapapun itu emang lebih menyenangkan sih πŸ™‚

Ahh semoga saya dijauhkan deh dari sifat sombong ini karena emang sebenarnya gak ada yang bisa disombongkan hehe.

Kamu punya cerita seputar temen atau orang kaya atau kamu yang gak sombong πŸ™‚ share disini dong

Advertisements

113 comments

  1. aku ada temen yg di indo nya pns, terus di korea kan beasiswanya udah yg paling dewa, paling gede, tapi dia masih nyari apartemen yg lebih gede lagi buat tempat tinggalnya soalnya tempat tinggal yg dikasih kampus mungil gtu hehe
    tapi orangnya emang baek banget dan ga sombong, emang udah tipikal kaya dari lahir

      • huahaha iya, trs kan pernah nganter jadi guide orang indo gtu, ibu bapak pensiunan gtu deh, baek banget trs berhub suka capek jadinya muter-muter naek taksi, pas ditanya gak kemahalan, mereka jawabnya gak kok biasa aja, gak semahal di jepang wkwkw

      • kata temen orang indo dibanding 3 taun lalu emang makin banyak, apalagi pekerja ampe ribuan gtu, klo yg jadi guide itu gantiin temen yg gak bisa,enak sih jalan2 dibayarin tapi capeekk

      • iya sama baru tau banyak pekerja tuh pas udah di Korea jg, nah yg pekerja ini banyak yg baek jg, soalnya gaji mereka kan kalo dirupiahin kan lumayan tuh tapi suka gak terlalu kepake gara2 tinggal dan makan banyak yg disediain pabrik jadinya kalo ada acara pekerja ama mhsw, mereka suka traktir mhsw yg kere ini hihi
        ah jadi ingat ada temen kuliah dulu yg tajir tp baek banget, pas nikahan hadiah doorprize yg lempar bunganya itu paket umroh gratis klo muslim, klo yg non jadi bs dituker ama negara laen yg sesuai budgetnya..sayang ga dapet πŸ˜›

  2. aku adaa..temen yg hobby bgt pamer..dimanapun berada check in foursquare itu wajib..
    ngebengkelin mobilnya aja update, makan update, haduhh..
    ya ga papa sih duit2 dia..tp koq ya dikit2 update serasa seluruh dunia perlu tahu..
    ngerasa horangkayah skali pdhl punya mercy tipe jadul dan belinya pun second..
    ada juga tmn yg hobby bgt crita disukai pria A,mau dilamar pria B yg punya perusahaan bla2 dan bahkan umbar cerita klo dy mau dilamar sm CEO perusahaan yg ntah ga jelas dmn..
    satu tahun kemudian…..yaah gitu deh tmn saya ga jadi tuh nikah, malah belakangan yg saya tahu..dy sndiri pun ga pnh ktmu itu org… *capek deh..

    klo orang kaya yg ga sombong?ada koq..banyak malahan..
    dan biasanya mrka udh kaya dari dulu nenek moyangnya..jd ga sombong..
    beda sama yg OKB..sombongnya ampun2an.. πŸ˜›

    • eh apalagi kamu ya Syera, kan kerjanya di tempat begituan. Pasti udah bosen liat orang yang beneran kaya sampe kaya ecek2 hahaha. Yang mana beneran banyak duit sampe yang duitnya dikit, ya kan πŸ™‚

      emang sih , mau siapapun itu yang namanya sombong nyebelin

    • type temen macam cerita neng syera juga adaaa…
      tiap hari upload makan di resto mana2 di path tp gak ada foto diri, cuma fot makanan aja, tp tiap bulan ngutang wkkk..

  3. nih, orang kaya di Medan yg aku gak akan lupa, waktu aku dinas ke cabang sana, ada ncek2 gitu lah penampilan agak kumal untuk ukuran ncek2 Jakarta, tp koq ya orang2 cabang pd ramah bener ke si ncek itu, manggilnya aja koh koh aja.
    Besoknya aku jalanlah sama orng cabang mau ke toba ada acara kantor cabang di hotel niagara sana, si ncek ngajak mampir ke rumahnya di siantar, alamaaak…ternyata dia horang kayaaah..
    rumahnya dari depan tampak biasa, dalemnya booo..perabotannya dllnya. belum lagi ngasih gratisan duren 1/2 truk dogong buat acara kantorku itu..

  4. Ini cerita tentang Om Toni, oom ku yang merantau ke Lombok dan akhirnya punya penginepan di sana. Yang nginep banyakan bule dan entah kenapa bayarnya cash terus tapi dalam dollar. Nah karena money changer langganan dia tutup, pigi donk dia ke money changer lain dengan setelan singlet, sarung, sendal swallow, peci dan vespa bututnya yang kalo jalan ngga bisa lebih dari 30km/jam plus karung goni.

    Oh ya, Om Toni ini kurus, jenggotan dan rambutnya gondrong tapi ubanan semua yang dia kucir πŸ˜€

    Jadi masuk lah dia di halaman kantor money changer itu, parkirin vespa trus manggul goninya di pundak. Langsung dicegat satpam. Berkali-kali Om Toni menjelaskan kalo dia mau masuk buat nukar uang dan berkali-kali pulak si satpam menjelaskan kalo di situ tempat nukar uang mata uang asing ke rupiah atau sebaliknya. Bahkan si satpam terkesan menginterogasi gitu, misalnya namanya siapa, rumahnya di mana, dll.

    Ternyata satpam itu ngira kalo Om Toni itu orang gila dan akhirnya meriksa karung goni yang isinya duit dollar semua. Jeder! Ku rasa satpam uda ngga tau lagi mau naruh muka di mana, minta maaf pun sampe gagap. Hahah.. Tapi Om Toni ini nyantai aja, senyum trus kucluk-kucluk masuk ke dalem kantor. :p

    Pas diceritain ya sumpah ngakak ngga berhenti-berhenti tapi pas sadar jadi sedih juga. Banyak orang menilai dari penampilan ya ternyata..

    • aduh bawa uang dollar di karung gitu lecek gak sih Beb, kan di Indonesia uang dollar udah kayak dewa, harus bersih dan gak tercela hehe. Kalo rusak dikit aja atau bengkok langsung gak laku. deg2an bacanya bawa duit pake karung hahaha.

      yah itulah orang kita, di Bali juga banyak kan ya yg sebelah mata sama wisatawan lokal, padahal wisatawan lokal itu tukang belanja semua

      • Hahah.. Ngga tau juga ya Mbak, soalnya dia anteng-anteng aja tuh. Katanya dollar kan duit juga, sama aja kayak rupiah. Emang dasar eksentrik yah, suka ngga nyadar kalo dollar itu duit berharga. Aku aja pas megang selembar 100 dollarnya langsung gemetaran. Wakakak..

        Iyah, padahal wisatawan Indonesia tuh lumayan diincer sama SPG butik luar negeri, soalnya suka ngasih uang tip banyak-banyak. πŸ˜€

  5. Aku pernah denger cerita, entah hoax entah bener, gimana Roll Royce dipakai sebagai gerobak sampah di India gara-gara marketingnya yang ngehek. Reputasi Roll royce pun jadi ancur. DI jakarta juga gitu kalau ga dandan biasa suka dipandang sebelah mata. Sementara kalau dandan dan gaya, gak punya duit, dilayani sepenuh hati.

    Anyway, pengalaman sama orang kaya: pernah dikasih duit segebok sampai kaget, mana ngasihnya nggak pakai amplop. Pernah disuruh buka mobil temen yang dagangan tas bermerek dan disuruh milih tas di mobilnya (abis itu kemaren di pesawat tasnya guwe pakai jadi pijakan kaki).

  6. Jadi inget kata2 temenku dulu, kalo orang yg beneran kaya hidupnya malah sederhana, gak berlebih-lebihan. Sedangkan orang yg kaya-nya baru setengah-setengah bakalan lebih suka pamer / sombong. Tapi gak bisa dijadikan ukuran juga siih kaya atau nggak-nya. Tergantung kepribadian aslinya sih urusan sombong atau gak sombong itu. Hehehe…

  7. Mehhhh aku klo nemu yg bgini antara d tanggep sampe bengep, ato mlipir jauh2. Malessss…

    Ada kjadian sm sepupuku yg udah jd pejabat. Suatu hri dia manggil ibuku dgn sebutan ‘kamu’ wihhhh murka lah aku. Sejak itu males urusan sm dia. Tp entah knapa belakangan dia baik, udah sadar kli πŸ˜‹

  8. Biasanya (biasanya loh, mungkin juga ada yang gak biasa πŸ˜‰ ) kalo orang yang udah kaya lama tuh gak sombong, mereka lebih humble. Yang kebanyakan gaya atau sombong petantang petenteng itu kalo orang kaya baru. Kalo teori temenku, yah wajar kalo OKB begitu soalnya dapet duit kaget atau kaget mendadak bisa beli macem macem jadi maunya yang ter wah termasuk pelayanan dll dll πŸ™‚
    Pas aku kerja di bank emang paling seneng ketemu customer yang kaya tapi humble. Dateng seadanya (tapi sekali naro reksadana bisa kebeli Ferari 1 πŸ˜€ ). Meraka tuh ramah ramah dan gak mandang rendah sales yang nawarin macem macem, malah jadi sering di ajak ngobrol rame rame πŸ™‚

    • lah kamu mantan anak bank ya dulu May hehe. Emang sih itu orang2 yang ttd satu produk aja bisa beli ferari kalo baik dan gak sombong derajatnya langsung naik berapa tingkat ya apalagi kalo sama anak2 sales atau CS hehe.
      kalau begitu ketemu yang orang kredit trus belagunya minta ampun, siap2 ajalah dicaci2 hahaha

      • Aku dulu kerja di C*tibank non, kan ketemu sama Mbul juga disitu. Kalo Mbul bahkan sampe sekarang juga masih kerja disitu πŸ˜€
        Hahahaha biasanya emang yang beneran berduit tuh kagak belagu deh non. Dulu langganan toko mama ku ada yang belanja kalo bawa duit pake kaleng biskuit isis nya 100rb an semua, pake nya cuma celana pendek sama kaus putih ncek ncek gitu, padahal tajir melintir πŸ˜€
        jadi istilah don’t jugde book by its cover tuh bener banget yah

  9. Nasib kali yah, Non, saya lebih seringnya ketemu orang kaya yang nyebelin, baik yang OKB atau yang OKL. Nyebelinnya beda sih, kalau yang OKB biasanya ada rasa kepengen diakuin kayanya, kalau yang OKL itu biasanya nyebelin karena sering tidak sensitif dengan keadaan sekeliling. Kalau merhatiin sih ada korelasi antara tingkat nyebelin dengan gimana mereka dapet uangnya, makin brutal cari rejekinya, biasanya tingkahnya makin nyebelin.

    Eurgh masih inget bos-nya temen yang rumahnya saking banyaknya jendela, ada orang yang khusus digaji cuma buat ngelap-ngelap jendela, tapi kalau ngasih jatah beras ke orang-orang yang kerja di rumahnya, selalu beras yang paling murah dan ini nih yang paling nyebelin, pas OB di kantor anaknya kena tumor dan mesti dioperasi, dia ngotot kalau jatah si OB itu cuma 5 juta aja, kantor ngga boleh ngasih lebih. Ih, pelitnya.

    • gila banget itu. eh tapi dulu nih pernah ada juga ya aku denger dari temen, cust dia tajirnya minta ampun tp bayar uang materai aja gak mau jadi semua biaya materai yah ditanggung sama si temen aku ini. gila ya padahal berapa sih uang materai hehe

  10. Mungkin saking banyaknya tas branded jadi udah nggak peduli lagi kali ya Non. Mantan bosnya kakakku dulu saking tajirnya, tas prada, hermes digeletakin aja sembarangan. Sinih… sinih… saya mau lho nampung. Kalo kita kan beli tas branded pake acara nabung bertahun-tahun, pas beli juga mikir-mikir. Jadinya disayang-sayang hehehe… Itu teoriku sih.

    Kayaknya sih kalo orang kaya di daerah itu lebih humble, padahal tajir melintir. Kalo orang kaya di Jakarta itu bener-bener show off banget. Beda sih, orang Jakarta kan gengsian modelnya.

    • kalo yang tinggal di kota sih show off juga Ngel tapi kalo yang dari daerah2 agak kecil walopun punya pabrik tapi biasanay mereka lebih sederhana. mungkin karena arus informasi juga ya dan biasanya kan kalo di kota yang lebih gaya lebih dihargai

  11. Aku pernah suudzon sama orang yg dateng ke kantorku dengan penampilan kumel banget, padahal kalo liat SPT yg dia laporkan dia ini orang kaya lah.. kupikir sengaja sok miskin ni orang mentang2 dateng ke kantor pajak hihi… tapi ternyata pas aku gak sengaja ketemu dia di mall, kucel juga penampilannya.. oalaah… ternyata ada orang kaya yang hobi tampil kucel hahaha..

  12. Biasanya yg sombong atau kelakuan sok itu justru yg kayanya tanggung, OKB (orang kaya baru) atau jarang2 jadi orang kaya non, hahaha.. Kl liat Bob Sadino juga tiap hari pake clana pendek, orang kaya yg memang hasil kerja keras alias bukan korupsi atau hutang biasanya lebih menghargai orang2 di”bawah”nya karena mereka dulu bekerja seperti mereka.. Berarti gue ga boleh sombong yaa, soalnya ga tajir juga hahahaha…

  13. Yang sombong mah mungkin OKB, kalau yg sudah lamaaaa jd orang kaya, bawaannya biasa sajaa ..mungkiiin..:D

    semoga dijauhkan dari sifat sombong atau pun desir merasa lebih dari orang lain… Aamiin YRA..

  14. Bbrp temen Indo disini yah begitu deh, banyak dr mereka tuh statusnya illegal, tp sombongnya setengah mampus. Pake2 tas bermerek and jelas2 kalau diphoto atau ngephoto tuh object utama sebetulnya tas mereka. Ampun deh, pusing gw liat kelakuan mereka. Ampe laki gw yg orangnya gga suka gossip, nyeletuk, ‘kok temen2 kamu di Indo okeh2 aja, normal, kok yg disini org Indonya kok begitu ya?’ bingung deh dia.

    • status ilegal? maksutnya gimana itu Syl? kalo ilegal kan kemungkinan di deportasi besar hehe.tas soalnya penting untuk nunjukin status kita di pergaulan sosial jadi penting dong di foto gede2 sampe nutupin badan sendiri hehe

      • Illegal masuk sini dengan visa tourist tp terusnya stay dan kerja diem2. Kalau mereka baik2 sih bodoh amir bukan urusan gw, cuman kalau udah sombong banget, pamer2 tas, pamer2 tiap makan di resto pasti diphoto and disiar2kan, pdhal tiap bulan nerima fasilitas free dari pemerintah, kan bikin sebel orang. Kita yg legal disini, kerja, bayar pajak, pajaknya dipakai untuk biayain mereka2. Instead of mereka bayar ini itu untuk keperluan hidup, mereka dapet dari pemerintah meskipun status mereka illegal dan mereka foya2 untuk pamer2. That’s absolutely not right.

  15. Temen saya ada yang tajir mampus, tapi nggak keliatan gayanya. Dandannya biasa, malah cenderung ugal-ugalan. Tapi ketahuan tajirnya kalo lagi musim liburan, dia suka liburan ke luar negri. Kayaknya duitnya enteng bener buat beli tiket pesawat. Asiknya, dia gak pernah pamer2 kalo abis jalan2, kalaupun cerita, itu pure karena dia excited sama hal-hal yang dia temuin disono

  16. Nah, hasil pengamatan gw, Non.
    Ada yang kita tau duitnya gak berseri tapi low-profile banget. Berteman sama siapa aja, ramah sama siapa aja, dan tau menempatkan diri. Kalo lagi hang out sama temen sesama socialita ya dia bakalan nyambung. Tapi kalo ngomong sama yang bokek terus, ya dia juga gak sombong. Ngaku bokek juga.

    Tapi kalo yang punya duit “SEDIKIT lebih “, punya kecenderungan social climber. Temenan mo nya yang sekasta. Kadang gaya yang digembar-gemborkan kesannya tajir sedunia akherat.
    Padahal kalo jeli (apa kepo) , kalo dia anggep yang gak sekasta itu ibarat kambing , sebenarnya ya dia kambing juga.
    Cuma dia maunya mengaum, gak mo mengembik. Ntar ketauan dong dia kambing juga. :p

    • capek dong dia harusnya ngembik tapi ngaum hahaha. Pasti pusing ya kalo duit cekak dan harus ngikutin semua yang diatas. Manalah diatas langit ada langit lain pula. duh…….akhirnya malah kecapekkan sendiri. Semoga deh kita terhindar dari orang seperti ini

  17. emang paling eneg kalo ngeliat orang yang gak tajir tapi sombong. hahaha.
    walaupun ya gak bisa digeneralisir ya. ada orang tajir yang sombong dan gak sombong dan juga ada yang gak tajir yang sombong dan gak sombong.
    tapi kalo udah gak tajir, sombong pula… aduh ke laut aja dah πŸ˜›

  18. Jadi inget aku punya temen yang sombong banget. Dia suka nyombongin hidup dia yang gak cuma harta tapi segalanya. Kalo bisa di bilang dia gak tajir sih tapi entah kenapa sombongnya minta ampun. Suka sok punya segalanya padahal kadang itu barang pinjeman -__-

    Sementara temen aku yang emang tajirnya ampun2an malah sederhana banget dan malah gak pernah ngomong apa2 sampe kita semua tau sendiri. Padahal gayanya biasa banget pake kaos, jeans, sama sepatu biasa. Dandan juga ala kadarnya gak yang cetar membahana. Seneng deh punya temen yang gak sombong gitu πŸ˜€

  19. Aku dulu pernah kerja jadi resepsionis perusahaan jasa, hampir tiap hari aku dimarahin sama customer, tapi ada yang paling parah satu orang, bapak pejabat dan ajudannya, gilak lebay banget marah-marahnya si ajudan ntu, ngebentak dengan nada super keras, aku sampe manggil beberapa orang manajer buat nanganin orang ntu, xixi.. Gara-gara kerja di perusahaan (yang cuma betah kerja selama 1 bulan 2 minggu) itu aku sampe sakit selama seminggu haha..
    Semoga aku ga masup golongan orang sombong..

  20. Orang kaya yg gak keliatan kayanya banyaaaak… tapi yang tong kosong nyaring bunyinya, ya banyak juga…
    Tapi klo gue ya, Non… kayanya milih biar kismin yang penting sombong πŸ˜†
    Sombong yang bukan menghina atau merendahkan orang, tetapi lebih ke menghargai diri sendiri. Nggak mau minta-minta, nggak suka mengadahkan tangan… gitu sih… sombong aja kita, duit udah cekak tapi ya nggak mau pengumuman sama dunia kalau bokek, apalagi utang. Diem ajalah. Toh kalau emang gak jajan, gue ngerugiin orang? Nggak kan. Nggak ikut punya benda mahal trus nggak ditemenin? Ya gpp, gak perlu-perlu amat ama elo ini.

    • harga diri sih wajiblah πŸ™‚ gak boleh ilang ya kan Ruth hehe. sebenarnya mau kaya atau miskin yah sebaiknya gak usahlah sombong, biasa aja. toh diatas langit ada langit lain tapi kan katanya manusia gudangnya dosa hhe

  21. yang sombong2 itu kan emang biasanya kaya-nya nanggung, Non. Hartanya masih kurang banyak, atau yaaaahhh.. OKB gitu, deh.. πŸ˜†
    Aku punya temen yang mertuanya mantan kapolda jakarta. Kayaaaa banget. CUma orangnya nyantaiiiiii pisan. Nggak pilah pilih temen, suka bantu sana sini, top deh! πŸ™‚

  22. iya tuh non…suka sebel sama marketing yg sok gmo ngelayanin karna liat penampilannya…
    aku punya pengalaman sama salah satu vendor fotografi, gara-gara aku sama sik Mr.Pit pake kaos ama celana jeans trus mungkin kumel penampilannya, ga kek orang-orang lain yg rapi pake high heels…masa mereka mesti liat-liatan dulu pas ngelayanin…ish parah…

  23. biasanya sih gitu…yang tajir melintir justru kalem bawaannya..yg tanggung itu justru yg sok2an..blm pernah sih punya teman yg sombong, ya iyalah… kl sombong males juga ngajak dia berteman.. πŸ˜€

  24. Aku juga pernah liat sendiri waktu sama2 antri di bank, mb. Bapak2 kumel sandalan jepit kaosan, bahkan kaosnya sobek dikit. Duduk sambil mangku tas kresek item. Lha ternyata tas kreseknya itu isi duit bergepok2.

    Dan emang bener sih, biasanya yg lebih nyebelin tu yg OKB atau yg kayanya nanggung. Jadi masih haus pengakuan.

    Smoga kita dijauhkan dari kesombongan, dan didekatkan dengan kekayaan y, mb. Amiiinn.. :))

  25. Hehehe, don’t judge the book by its cover ya Non, apalagi kalau kita dalam posisi memberikan pelayanan, hahaha πŸ˜€ .

    Iya, memang banyak orang tajir yang sederhana banget. Mungkin karena sederhana, gak galak, gak sombong itu mereka jadi tajir ya πŸ˜€ .

    • kalo di front line kayaknya emang gak boleh deh milih2 tamu, abisnya bisa jadi yang busuk itu ternyata duitnya banyak banget hhe.
      ehh tapi bener sih rata2 orang kaya itu katanya pelit haha

  26. Non, aku lagi ngebayangin ecek2 dan engkong2 tajir yang geret2 goni isinya duit semua. Keren bgt yaaa ._.
    Aku selalu salut sama org2 tajir dan down to earth. Tapi males ga ketolongan kl orangnya suka pamer merk dr A sampe Z padahal ngerti jg ngga yg diajakin ngomong. Hahaha

  27. Di Norwegia sini banyak tuh Non, orang tajir tapi biasa aja…. Justeru kalo yang sombong atau belagu bakalan dianggap aneh dan dianggap OKB… Berapa kali gw ketemu menteri, walikota, tokoh parlemen terkenal, selebriti yang lagi asik jalan kaki atau belanja sendiri.

    Waktu kuliah dulu banyak banget guru besar sampe rektor yang ke kampus naik sepeda atau kereta tanpa ada gengsi2xan apalagi buat pencitraan.

    • kalo di Medan mereka mana mau naik sepeda lagian gak aman juga haha. Rawan diserempet Fel. Kayaknya di Indonesia apa2 kan masih dihargai dari kemewahan jadi yah susah ya kalo mau tampil sederhana

  28. aku pgn banget mbak non, jd orang tajir melintir gt tp takut jd sombong haha. suka bgt lht org kaya yg gak sombong apalg berkurudung trus agamanya bagus beneran kyk “hidup kaya raya , mati masuk surga” gitu haha

  29. […] aja kayak yang Noni tulis tentang orang kaya nanggung yang suka berkoar-koar sombong sementara orang kaya beneran malah nggak pernah pamer-pamer. Orang yang nggak punya duit beneran juga nggak akan sempat berkoar-koar karena […]

  30. biasanya yg kaya 7 turunan tuh lebih rendah hati non keliatan simple tapi dari atas sampe bawah barangnya mahal, justru yg nanggung2 itu biasanya belagu dan show off hihihih *biasanya loh yah tp nggak semua* dan biasa yg spt ini yg milih2 temen kl yg kaya beneran nggak milih2 temen

    kl yg miskin tapi sok tajir pastinya sering di lecehkan semasa hidup makanya yah gitu deh gayanya pasang aksi dl sebelom di sikat hahahha paling sebel liat org model gini

  31. ada temen SMA saya. Penampilan dari luar ordinary banget kaya’ murid yang lain bahkan kalau nggak kenal bisa kita bilang ‘cupu’ lah tampilannya Tapiiiii pas kita ke rumahnya, shock dong, rumahnya gede kaya’ di sinetron2 itu, udah gitu tiap kamar ada telepon paralel gitu, kamar mandi dalem, ada sound, trus nyalain listriknya model gesek pake satu kartu doang gitu. Dan disebelahnya dia punya gym. Di rumahnya pasang tv kabel pula, jd kita suka nebeng nonton channel luar disana. Hebatnya dia sama sekali nggak sesumbar dan emang orangnya pendiem. Gileee… salut deh!

  32. ngeliat orang kaya yang gak sombong emang adem banget, saya juga sempat di bagian pelayanan nasabah priority…. yang banyak nabung justru sederhana banget g neko2,, malah yg tabungannya dikit yg banyak maunya hehehhehe

  33. Aku juga punya temen yang tajir melintir tapi gayanya down to earth banget, ga sombong dan baik pula sama orang. Ada juga yang suka pamer ini itu tapi padahal banyakan hasil kredit dan ga tajir2 amat πŸ˜€

  34. aku gak punya temen super kaya… semuanya kayaknya biasa2 aja, soalnya aku jg kan orangnya biasa2 aja, jadi belom pernah ketemu yang kaya tapi sombong. Lucunya, justru tetangga, temen, atau saudara yang biasa itu yang sombongnya bukan kepalang hahahha…

  35. biasanya emang yang udah kaya dari dulu itu lebih rendah hati dibanding yang baru aja kaya… temen suamiku ada yg suka pamer, jadi waktu itu dia lagi mau cerita kalo nyari nanny itu susah tp ceritanya ada kata2 begini “kan nanti bulan desember gue mau ke eropa ya…..”, perlu ya disebut2? haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s