Say Goodbye Is Never Easy


1

 

Sedari kecil saya memimpikan bisa punya rumah dengan halaman cukup besar untuk memiliki beberapa pohon besar. Beberapa pohon yang akan membuat rumah terasa lebih sejuk. Beberapa pohon yang mungkin bisa menghasilkan mangga, belimbing, rambutan bahkan sirsak. Yah…saya memimpikan rumah seperti itu setiap saat sampai akhirnya kami memilih sebuah rumah sewaan di Medan.

Rumah 2 lantai dengan halaman kecil tetapi memiliki satu pohon besar di luar pagar. Menurut pemilik rumah dan satpam itulah pohon milik kami saat itu. Pohon yang tidak saya ketahui namanya seketika membuat saya dan Matt jatuh cinta. Sering kali ketika mati listrik di malam hari, Β kami berdua menarik 2 kursi di atas balkon rumah, menikmati segelas dua gelas minuman dingin sambil mengamati pohon besar yang tetap sibuk bahkan dimalam hari.

Di pagi hari ketika matahari muncul pohon besar ini menaungi rumah kami dari garangnya mentari Medan, lalu dari sela-sela ranting dan dedaunannya bermunculan burung-burung beberapa jenis. Sampai hari ini sudah 4-5 jenis burung yang saya temukan mendatangi pohon ini hanya untuk sekedar mengambil sari dari bunga-bunga merahnya, bernyanyi sambil melompat kesana kemari atau hanya diam bingung. Matt, membeli makanan burung yang bisa digantung disela ranting pohon hanya untuk membuat binatang-binantang kecil itu datang.

Beberapa bulan lalu saya selalu menemukan teras depan rumah setiap paginya memiliki serpihan-serpihan daun/buah dan ternyata di pohon tersebut tinggalah seekor (atau mungkin lebih) musang. Musang……sodara-sodara. Ahh, sungguh begitu tau itu musang, Matt begitu tercinta-cintanya dengan pohon tersebut. Dia selalu ngomong, hanya satu pohon, Noni, satu pohon tapi punya banyak sekali penghuni. Satu pohon yang bahkan tidak tumbuh di hutan. Satu pohon yang tumbuh di depan rumah kami. Ini belum terhitung kalong, semut, beberapa ulat yang terkadang muncul dan jatuh ke halaman (euwww aku benciiii ulat).

Matt, paling suka melihat pohon ini ketika kami bangun dipagi. Dia akan membuka jendela kami, melihat siapa yang pagi ini datang berkunjung lalu sedikit bicara bodoh dengan si pohon. Pemandangan aneh πŸ™‚ .

Februari ini kontrakan kita selesai. Dengan alasan kompleks ini lebih aman, budget kami masih mencukupi untuk memperpanjangnya, males pindah (ini yang lebih gede sih, males pindah), punya pohon kesayangan akhirnya Matt setuju memperpanjang kontrakan dan membatalkan rumah kontrakan di dekat rumah temen-temennya. Yang sungguh membuat kami kecewa dan sedih adalah pemilik rumah memutuskan untuk memotong pohon besar di depan rumah dengan alasan akarnya mulai merusak pagar dan juga keramik di carport.

Matt berkali-kali meyakinkan  bukan salah si akar dan berkali-kali juga si pemilik ngotot. Kita sebenarnya bisa aja sih pindah tapiiiiii mencari rumah dengan pohon sama sulitnya dengan mencari babi di Arab 😦 apalagi waktu kami hanya tinggal 7 hari lagi sementara Matt harus masuk hutan 3 hari. O,ya si pemilik bahkan membatalkan menaikkan 2 juta rupiah untuk rumah ini jika pohon tetap di tebang hahaha. Segitu berharganya ya menebang pohon.

So, sebelum si pohon di tebang sore ini, Matt minta saya untuk mengambil beberapa foto yang nantinya dikirim ke orang tuanya. Dia juga ngotot mau pulang lebih malam karena tidak terlalu ingin melihat pohon tersebut pergi πŸ™‚ .

Ahhh darling, berpisah memang tidak pernah menyenangkan ya 😦 mungkin besok tidak ada lagi burung dan kalong yang datang dan semoga si Musang bisa punya rumah baru yaaa……

Pagar yang katanya mulai rusak karena akar pohon
Pagar yang katanya mulai rusak karena akar pohon
Si Akar yang mulai cari gara-gara huhu
Si Akar yang mulai cari gara-gara huhu
Bye
Bye
Mulai besok, gak akan ada lagi tukang jamu atau supir parkir depan rumah karena rumah kita udah sama gersangnya kayak rumah lain hihi
Mulai besok, gak akan ada lagi tukang jamu atau supir parkir depan rumah karena rumah kita udah sama gersangnya kayak rumah lain hihi
Goobyeeeeee Pohon
Goobyeeeeee Pohon

 

Advertisements

80 comments

  1. sayang bangeettt itu pohon sampe di tebang. si pemilik rumah kudu di kash foto, betapa di LN lupa negara mana, bikin jalanan aja rela di belokin demi gak nebang pohon 😦

  2. Yaaa sayang bangettt ya Non, padahal pohon tsb berjasa tuh menghalau garangnya sinar matahari. Banyak hewan2 liar merasakan manfaatkan pohon tsb. Rayuu aja yg punya rumah jangan tebang pohonnya 😦 .

  3. Buset tu akar ketahuan dah umurnya..
    Sayang buanget tu pohon ditebang.
    tetangga dpn rumahku juga punya 2 pohon mangga dengan alasan yg sama katanya merusak pagar ahkirnya ditebang juga and sekaranp malas duduk2 didepan habis silau aja habis gersang..

    • sebenarnya pohon ini belon terlalu tua, RIa. Kayaknya 5 taon mungkin ya tapi akarnya emang lumayan gede sih sampe ngerusak pagar huhu.
      pohon itu penting sih, makanya kita kayaknya mesti punya deh at least 1 di rumah πŸ™‚

  4. mbak Noni bener banget , say goodbye is never easy mbak. nenny tinggal rumah di dalam hutan di lantai 2 yang belakang jendela kamarnya deket banget sama rimbunnya dedaunan pohon dan hampir tiap pagi selama 6 tahun ini tiap buka jendela banyak tupai dan kadang monyet nangkring di situ,sering melakukan percakapan bodoh dan curcol dengan mereka (curcol paling aman kan mereka gak mungkin cerita ke yg lain hahaha ), hari-hari sebelum resign ini betah banget lihatin pohon belakang kamar lama-lama soalnya bentar lagi di rumah Jakarta pasti gak akan ada pohon begituan dan pasti gak bisa curcol sama tupai dan monyet-monyet.

    • ADuh, apalagi kamu ya, pohonnya banyak dan binatangnya pasti lebih banyak lagi disana πŸ™‚ mesti dipuas2in Nen, entar pas pindah udah susah nemu yang kayak gitu lagi hiks.

  5. Ya ampuuun sayang banget ya, padahal pohonnya udah gede banget 😦 Aku nanem pohon mahogany di belakang rumah, 3 tahun yang lalu dapet bibit gratis pas lagi sepedaan di bunderan HI. Dari yang cuma beberapa helai daun doang, sekarang udah tinggi, dan bercabang. Masih belom gede sih batangnya, tapi mudah-mudahan bisa jadi bikin adem halaman belakang.

    • Mudah2an tambah gede dan akarnya gak ngerusak ya Ngel, biar dia bisa terus hidup di rumah. Kalau nyokap biasanya beli pohon buah tapi di tanam di tong besar gitu sih dan hasilnya gak pernah gede pohonnya hehe

  6. kak noni..
    aq juga dulu punya pohon depan rumah..
    pohon belimbing yg banyak buahnya dan sekarang sudah ditebang karena……….
    tetangga saya melihat kuntilanak lagi ongkang2 kaki di pohon tsb
    pdahl kami sendiri pemilik rumah tdk pernah diganggu..

    mungkin obat pelipur lara utk kak noni dan matt coba tanam pohon ketapang kencana..
    tajuknya lebar dan rimbun udh gitu cpt tumbuh..
    tp bukan pohon buah.,..
    ketapang kencana loh ya, bukan ketapang biasa..hehehe
    googling aja utk melihat speerti apa pohonnya..

    • serem banget Syera, liat kunti hehe. Eh percaya gak pas aku tinggal di Surabaya kan di depan kamar aku ada pohon buah yang biasa digoreng itu (lupa aku namanya) katanya sih sarang genduruwo dan emang beberapa kali aku mimpi didatangi orang gede banget sampe susah nafas. Akhirnya pohonnya dibunuh dan aku berhenti mimpi itu hehe.

      entar aku coba cari deh ketapang kencana ya

      • Genderuwo??weewww…serem aja kak..
        pohon apaan yak?yg biasa digoreng mah pisang..hahaha
        genderuwo juga suka tuh dipohon sawo..
        klo dgr critanya kak noni sih..aq percaya..mgkn kak noni diganggu sm itu om gende..hehehe

        ketapang kencana tajuknya kya payung kak, adem pokoknya dan cepat adem..
        rumah ga ada pohon tuh gersang bgt..
        harusnya yg ditebang tuh pohon sebelahnya aja ya kak..kan berduri2 dan kya semak gt..hehe

      • yang berduri2 itu pohon salak hahaha. itu punya tetangga sebelah rumah, kosong sih rumahnya tapi karena udah gede akhirnya makan halaman kita juga. Matt sih kesenangan, makin banyak yang hijau makin suka dia. Besok mba cari tuh pohonnya, udah di googling tadi, kayaknya bagus ya pohonnya hehehe.

        selain pisang goreng, syeraa……sukun kalo gak salah, daunnnya gede2. Kalo pohon sawo, di rumah adek aku kan ada dan orang suka liat kunti, sekrang di potong juga tuh hehe

  7. Wah kerumahku aja kak. Di kompleks rumahku byk pohon. Musangnya juga byk bgt. Kalo ada pohon biasanya udara pagi jd seger. Enak buat lari pagi. Ayo kak ke rumah sama daddy matt.

  8. Kalo uda besar kali gitu emang bingung ya, Mbak.. Akarnya bisa merusak lantai atau *amit amit* nimpain rumah kalo angin kencang.. Pas di depan rumah ku juga ada pohon Tanjung, yang bunganya wangi banget dan sering aku kumpulin buat cium-cium pas SD. Tapi akhirnya harus dimatikan karena akarnya ke mana-mana dan dahannya pernah nimpain rumah 😦

    Untungnya masih banyak banget pohon di halaman, ya secara rumah kebon. Heheh.. Setiap hari bisa denger suara burung, ngintipin sarang tawon. Pohon mangga juga suka jadi objek gelantungan adek-adek sepupu ku. Dan kalo cuaca lagi bagus, keluarga suka gelar tiker trus duduk-duduk di bawah pohon sambil makan, cerita-cerita.. Kadang batang pohonnya juga jadi tempat ngasah cakarnya si Kuro.

    Ke sini aja Mbak, kalo Bang Matt kangen sama pohonnya. Heheh..

    • ihh asik banget ya rumah kamu. Kebayanglah rumah orang kebon itu heuheh. kemaren kita kerumah temen juga Beb, bapaknya mantan orang ptpn, halamannya gede banget dan banyak bunganya.

      Ehh kamu banyak bunga juga gak? mauuu dong

      • Oh ya, Mbak Non? Kalo orang PTPN atau pensiunan banyak yang saling kenal tuh. Kali aja rumahnya deketan. Hahah..

        Bunga jarang kayaknya Mbak, soalnya karena musim kemarau gini jadi layu. 😦 Tapi kalo taneman di pot gitu banyak lah.Sayangnya antara diri ku dan mama ngga tau namanya apa. Heheh.. Nanti aku fotoin deh. Emangnya Mbak Non mau bunga apaan?

      • bunga yang banyak daonnya hahaha. semacam suplier, pakis2 atau lompong2 gitu Beb. Kemaren aku nyari di tukang bunga katanya itu bunga2 zaman dulu, udah gak musim huhahaha.

        tinggal di padang bulan sih, marganya Ginting. kali2 aja kenal hehe. Udah pensiun tapi Beb

  9. Kalo bunga yang kayak gitu banyak kayaknya di rumah, Mbak. Oh pantesan banyak yang minta, rupanya uda ngga ada lagi ya dijual. Hahah.. Besok deh aku kirim email foto-fotonya ye :p Beneran itu yang dimaksud apa bukan. Wkwkwk..

    Ye.. Marga Ginting, tinggal di Padang Bulan dan pensiunan PTPN ya banyak kali, Mbak.. πŸ˜€

  10. Sayang banget ya non 😦 . Ikut sedih dengernya, dan ikutan gemes sama yang punya rumah. Yang model gitu tuh yang bikin makin lama Indonesia makin gersang, pohon ngehalangin tebang aja. Padahal gak ada pohon juga tandus. Jadi inget pohon pohon di Jakarta yang kemarin di babat habis untuk bikin jalur MRT. Jadi gak perlu tanya kenapa Jakarta hujan deras 2 jam aja bisa banjir heboh πŸ˜€

    • belon jadi di potong May sampai hari ini. Pas hari H itu si Matt mukanya busuk banget pas satpam kasih tau, gak tau deh apa si satpam ngadu ke bapaknya si Matt gak seneng. Akhirnya dia bilang tarsok2 melulu dan sampai hari ini masih belon dipotong. mudah2an batal deh

      • Iya mudah mudahan batal potong ya non. sekarang pohon udah makin dikit aja, lagian kan panas ya kalo pohonnya sampe di potong 😦

  11. Sayang sekali, udah besar dan banyak penghuninya :-(. Pohon besar itu memang selalu ada kemungkinan bisa merusak rumah (siapa tahu ada angin kencang dan batangnya ada yang patah nimpa atap?), tapi kalau manfaatnya banyak dan resiko kerusakan akibat si pohon itu kecil, kenapa ngga dipertahankan yah?

  12. wah ternyata Matt pencinta yang hijau2 ya…. rumahnya gede juga ya Non, anyway kalau biasanya ada pohon pasti mesti dibersihkan daunnya loh tiap hari, tanam aja lagi yang baru tapiii butuh 5 tahun kali ya biar bisa gede…

  13. Wah pohonnya sama kayak yang di depan rumahku, Non. Namanya dadap merah kan? Misua juga udah sering tuh minta ditebang takut akarnya makin besar dan menggila. Jadi kami suka tepuk2 tu pohon memohon supaya akarnya yang kalem aja di dalem biar dia gak ditebang. Sejauh ini masih amaaann. Umurnya udah kurang lebih 5 tahun juga Non. Doakan pohon kami tetep nunut yaa πŸ™‚

  14. Kalau disini harga rumah lebih mahal kalau banyak pohon2 besar. Tetangga sebelah rumah kita nih punya pohon Oak guede banget, di halaman belakang. Enaknya pas Summer part of our backyard teduh tapi pas Fall, amplop deh daunnya banyak amirrrr. Bbrp th yg lalu misoa nanam black walnut di halaman belakang, skrg pohonnya udah tinggi dan guede, mudah2a akarnya gga merusak our bedroom.

    • kalo daun banyak yang rontok gitu disapu gak syl? penasaran hahaha. soalnya dirumah si Matt dibiarin aja gitu daun2nya. Kalo banyak yang jatoh aku liat fotonya sih cakep. Aku doakan pohonnya cepet gedeee ya

      • Disapu non. Malas juga sih soalnya bisa berkarung2 tp malu ama tetangga kalau gga disapu. Kebanyakan tetangga2 pada hire orang, seminggu sekali pada datang tuh crew, mereka sih gampang banget, pakai alat, tinggal di sedot gitu. Gw sih penghematan (emang pelit) sapu sendiri. Itung2 olahraga juga sih…….

  15. sayang banget mba noni, padahal dengan pohon besar gitu, enak buat duduk2 di pohonnya πŸ™‚ dan pastinya bikin adem rumah..

    selamat jalan pohon, tak ada lagi yang manaungi rumah mba noni 😦

  16. hiks hiks sedih juga baca nya pohon nya ditebang, padahal satu pohon rindang yg matang menghasilkan oksigen sebanyak 10 orang menarik napas dalam setahun dan banyak menyerap karbon dioksida menurut yg aku baca di jurnal ilmiah.aku juga suka bicara bodoh dengan tanaman gitu sama ky matt hihhihi menurut ku mereka juga punya perasaan dan bisa membaca pikiran . seandainya yg punya rumah tau ..selama tanaman itu hidup yang nanam ama yg merawat pahala akan mengalir terus buat dia.Salam ama pohon nya ya mba noni..

    • satu pohon aja kegunaanya aja banyak bagnet ya Ren, untuk tinggal banyak binatang, sumber oksigen dll. Aduh, kita sih gak mikir sampe segitunya. Pohon gede itu pokoknya ganggu aja padahal kalo ada pohon pasti ada aja yang berteduh. Dari mulai ayam sampai tukang bakso

  17. Berasa sedihnya mbak Noniii dan berasa panasnya…… Aku juga pengen punya pohon buah-buahan di rumah, trus nanem sayur2 sendiri…. Mudah2an suatu saat bisa punya rumah dengan halaman luasss.. aamiin…

  18. Tidaaaaaaaaaaaaaaaaak, jangan ditebang!!! Aku sampe nangis lho kalo pohon di halaman rumahku ditebang sama pekde atas perintah ibuk, hiks. Di rumah untungnya masih ada pohon belimbing, rambutan, nangka, pepaya baru ditebang kemaren, lumayanlah daripada ga ada sama sekali. Dulu masih ada pohon jambu air, jambu klutuk, pohon pete, pohon kelapa, pohon pisang, pohon belimbing, pohon palem. Biasanya aku suka buang biji-bijian ke halaman dan tumbuh aja gitu sampe gede (kayak pohon rambutan dan nangka). Aku juga nanti pengen punya rumah kayak hutan, banyakin pohon-pohon (buah)nya. Mari kita bertanam πŸ˜€

  19. sayang banget pohon besar harus ditebang…padahal salah satu penghasil udara kan pohon…harus smuanya kan di abisin g bisa d akalin gituh, akarnya dibuang yg menganggu, atau dahan-dahan besarnya aja yg dtebang…

  20. jadi dilema ya kl ada pohon gedhe gitu…di satu rumah jadi adeem tapi di sisi lain kl udah mulai ngerusak rumah juga mikir2 mau ttp di pelihara.. kl di rumah ortu, karena halaman belakang rumah masih luas jadinya kl urusan pohon2 gedhe2 gini masih banyak, tapi pohon buah2an semua..jambu air, mangga, sukun, pisang, anggur (tapi sekarang udah mati kena rayap)..

  21. Pasokan O2 di Medan kembali berkurang.. πŸ˜€ Sayang banget yahh.. Udah gede gitu pohonnya.. Dah banyak penghuninya.. Tapi Matt sama kek Papa ku lho Non, beliau seneng bgt ngobrol ama tanaman dirumah ;p Katanya bisa bikin tumbuhan lebih sehat..

  22. Ahh sayang bgt ya non ditebang. Padahal kl lagi panas pohon kan jadi buat lebih adem di sekitar rumah 😦 Dulu pohon di depan rumahku jg ditebang karna udah miring ke arah atap rumah. Bahaya sih kl dibiarin, tp ya kok sayang bgt rasanya kl ditebang 😦

  23. Non, kk ngotot juga waktu dulu pohon kersen depan rumah mau ditebang. krn emang akarnya udah gede banget udah ngangkat lantai teras…, akhirnya sekarang kita ganti tanam pohon pala dan matoa di pinggir jalan aja, bisa juga jadi naungan ke rumah

    pohon berbunga merah itu kk tau,
    di sini banyak dibuat jadi pohon peneduh pinggir jalan tol
    suatu waktu jejeran pohon ini bunga2 merahnya rontok bareng
    jadi pemandangan indah lihat di tepi jalan memerah… kk dan abang kasih namanya red carpet moment dan heboh foto2in

  24. jaman skr udah juarang bgt, rumah yg ada pohon besarnya…sayang bgt akhirnya dipotong padaal cantik ya pohonya 😦

    di depan rumahku juga tadinya ada 2 phon palem, menjulang tuinggi, akhirnya harus rela ditebang karena bolak balik kesamber petir X{

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s