Patah Hati Di Gundaling


Foto and model milik Mr. Nowak
Foto and model milik Mr. Nowak

Sewaktu kecil saya suka banget satu tempat wisata di Berastagi. Tempat tersebut adalah Gundaling. Gundaling sewaktu saya kecil adalah bukit yang hijau dengan banyak pohon pinus dimana-mana. Biasanya saya ketempat ini untuk piknik bersama keluarga. Ibu akan membawa mie goreng kebanggaannya, perkedel, ayam goreng dan tentu saja teh manis hangat.

Dulu, Gundaling terasa sangat luas dan sejuk dengan pemandangan ratusan pepohonan pinus yang berjejer rapi mengelilingi kebun-kebun sayur atau bunga milik penduduk setempat. Saya juga suka sekali melihat beberapa villa-villa kecil yang terbuat dari kayu milik beberapa instansi pemerintah.

Ayah saya akan membawa tikar/karpet kecil yang digelarnya di rumput, ibu saya akan mengeluarkan gembolan ajaibnya berisi makanan dan minuman lalu kami (saya dan adik laki-laki) akan bermain kejar-kejaran di bawah pohon-pohon cemara dan pinus yang tumbuh di areal Gundaling. Sesekali ada tukang kuda yang menyapa kami ramah dan menawarkan kudanya untuk membawa kami berkeliling. Saya tentu menolak berkeliling dengan kuda berbeda dengan adik saya yang akan menangis tersedu-sedu jika keinginannya menaiki kuda ditolak.

Sudah lama sekali Gundaling tidak saya kunjungi lagi. Setelah meninggalkan kota Medan praktis saya hampir tidak pernah lagi ke tempat ini. Sebenarnya sebelum meninggalkan Medan pun, saya tidak lagi mengunjungi Gundaling. Entah alasan apa yang membuat saya urung mengunjunginya. Saya lebih memilih mendatangi pasar buah dan sayur dan lalu tancap gas menuju Tongging.

2 hari lalu dengan alasan nostalgia, kami (saya, Matt dan Grika) mengungjungi Gundaling yang hanya berjarak 1 batu dengan hotel tempat kami menginap. Saya sedikit merindukan Gundaling seperti sewaktu saya kecil. Ketika memasuki areal wisata ini, satu kejadian kecil sudah membuat kami terkejut. Seorang temen di towel dagunya oleh petugas penjaga tiket. Tentu ini pengalaman yang tidak menyenangkan.

Areal parkir mobil dipenuhi oleh kuda dan sado (kereta kuda). begitu turun dari mobil sudah seperti yang saya bayangkan, mereka merengsek menawarkan kudanya. Berkali-kali kami tolak tetapi mereka tetap gigih. Gundaling yang dulu terasa luas oleh saya, saat ini terasa sangat kecil dan sempit. Entahlah, apa karena saya membesar dan membulat. Rumput-rumput hijau yang dulunya terasa menyenangkan untuk berguling-guling saat ini hanya berupa tanah padat yang dipenuhi sampah plastik. Tidak perlu repot-repot membawa makanan/minuman untuk piknik karena dimana-mana dipenuhi tenda-tenda penjual makanan dan minuman. Tidak cukup disesaki oleh tenda dagangan, pepohonan yang hijau itu sekarang harus bersaing dengan tenda-tenda biru dengan tikar plastik yang digelar untuk disewakan seharga mungkin Rp 100.000 (jika sedang ramai).

Saya sudah tidak melihat lagi anak-anak berlarian disini 😦 . Mereka lebih senang duduk-duduk di tenda biru sambil bermain hp/tablet sambil ngemil. Saya juga sudah tidak melihat banyak lagi biji-biji pinus yang berjatuhan karena mereka tertutup plastik sisa makanan.

Sedih, yep….saya sedih karena pemandangan seperti ini bukan cuman di Gundaling aja saya lihat tapi dimana-mana ketika wisatawan berdatangan. Tentunya tempat wisata akan tetap terjaga dengan baik jika wisatawan tidak bertingkah “bodoh” dengan membuang sampah sembarangan dan pelaku wisata bisa bertindak bijaksana gak ngerusak pemandangan dengan tenda biru. Terus terang saya gak ngerasa mereka butuh tenda biru dibawah pepohonan dan udara sejuk di Gundaling.

:)
πŸ™‚
Gadis kecil penjaga toilet busuk
Gadis kecil penjaga toilet busuk
Pemandangan dari bukit kecil
Pemandangan dari bukit kecil
satu pojokan yang masih hijau tetapi lihat sampahnya
satu pojokan yang masih hijau tetapi lihat sampahnya
pedagang kaki lima
pedagang kaki lima
Panorama
Panorama
Deretan tenda yang disewakan
Deretan tenda yang disewakan
Pemandangan dari bukit
Pemandangan dari bukit
Kenapa juga si Matt mesti megang bahunya Greg :)
Kenapa juga si Matt mesti megang bahunya Greg πŸ™‚
Piring makanan disono
Piring makanan disono
Ketinggalan baju, beli aja di pasar :)
Ketinggalan baju, beli aja di pasar πŸ™‚

 

 

 

Advertisements

97 comments

    • sayang banget karena setau aku tempat ini sejak zaman belanda populer banget dan banyak wisatawan yang datang kesini hanya buat ngerasain udara sejuk sambil belanja buah dan sayur

  1. Naik kuda brp biayannya Non?. Wah sewa tiker 100rb mahal juga, klo sehari bisa sewain 10 tiker hebat penghasilannya πŸ˜€ . Klo berwisata kesana bagusnya bawa piring sendiri deh, lihat di foto ko warnanya gitu sih hehe.

  2. Gimana ya caranya buat membudayakan buang sampah pada tempatnya dan kalau ngga ada tempat sampah, mbok sampahnya dibawa pulang lagi jangan ditinggal di sana.

    Sama, Non, pas pulang ke Bandung, miris banget ngeliat sampah bertebaran di jalan-jalan. Ngga ngerti juga kok toleransi orang-orang di Indonesia sama sampah bisa segede itu, bisa tahan dan ngga gemes ngeliatnya.

    • aku juga gemes banget. Kalo di rumah sendiir mereka bisa gak buang sampah (didalam rumah) koq yah begitu di luar jadi barbar gitu ya, buang sampah seenak udel. Gak cukup kebanjiran, got mampet dan bikin bauk plus nyamuk banyak tetap aja gak berubah kelakuannya.

    • rasanya sih udah gak seneng lagi disana Yus, kecuali pasar aja ya. kalo itu aku tetep seneng sih hehe. Gundaling jorok dan dimana2 diBerastagi sih jorok juga. Sampah doang. Heran mereka koq yah gak bisa ya disiplin gitu bersiin kotanya. Kan kota wisata huhu

  3. cantik tapi sayang sampah yak dmana-mana
    kadang suka mikir kenapa orang kita suka malas buang sampah di tempatnya tapi skalo mereka pergi ke luar indonesia suka bisa buang sampah bener hiks

    • karena kalo di luar mereka takut kena denda jadi bisa disiplin atau takut dimaki2 orang di sana hihi. Kalo disini karena semua orang begitu jadi terasa normal. Aneh kan ya padahal tau itu salah

      • iya kali ya, ama banyak yg suka bangga kalo langgar peraturan tapi ga ketauan πŸ˜›
        brw suka bingung yg soal toilet bayar, klo bayar kan harusnya ga busuk kan baunya

      • huhahaha aku juga mikir gitu, seharusnya kalo bayar minimal bersih dan gak baulah ya. Kan harga karbol juga gak nyampe 10 ribu koq bisa dipake berhari2 😦 tapi yah gitu, karena duitnya masuk kantong aja akhirnya toiletnya tetep busuk deh

  4. Cantik banget pemandangannya, tapi sayang tempatnya gak kaya dulu lagi ya kak non *kaya tau aja dulu gimana* hahahaa tapi pasti dulu masih bagus banget ya skrg kaya jadi banyak sampah dan banyak yang jualan, sewa tikar 100rb sih mahal bangetttt ituh 😦

  5. Terakhir kali ke sana sekitar 5-6 tahun yang lalu.. Belom ada tenda biru. Masih hijau. Masih cantik. Masih terawat.. Trus masih ada penjual stroberi yang kecutnya bukan main. Heheh.. Tapi tetep masih bisa guling-gulingan dan cium bau khas pohon pinus.. Itu serius Mbak Non, jadi kayak gitu sekarang? 😦

    Aku rasa ngga ada fungsinya tenda biru itu.. Kan cuaca ngga terik di sana. Kalo hujan ya tetep aja basah, wong tendanya aja sederhana gitu.. Kok ngga secantik dulu sih Gundaling sekarang? Sayang banget.. Sampahnya juga ngerusak pemandangan. Uda ngga perawan lagi Gundaling ya.. 😦

    • kalau gak salah emang ada sih tenda biru dari dulu Beb, tapi gak sebanyak ini kan ya? paling satu dualah jadi gak keliatan. Sekarang malah penuh banget, not recomende deh. Iya itu sekarang jadi begini banget. jelek.

      si tenda itu gak adalah fungsinya wong disana dingin koq. ngerusak banget

  6. pemandangannya masih cantik banget ya non…tapi syang lingkungan sekitarnya tidak mendukung…orang cuma tw menfaatkan tapi ga melihara n menjaganya…sayang banget…
    btw non, itu piringnya ko jorok banget sih…jadi serem donk klo mw beli makanan dsanah…

      • emang kenapa non piringnya?? beneran ga di cuci bersihkah?? jadi pake bekas orang makan?? eeuuuhhhh… *mual dadakan*
        betul non, sayang banget deh kita punya lokasi wisata banyak ga karuan, tapi setiap udh banyak yg dateng, malah jd rusak…sedih deh,,,

      • gak tau vir, mudah2an udah dicuci tapi karena piring lama jadi keliatan gak bersih hehe.
        di Lombok kayaknya ada beberapa juga kan ya yang mulai rusak :9 sebelum rusak buruan di kelilingi vir hehe

  7. Bukit Gundaling ini pernah jadi setting novel nya Marga T non.
    Haduh sayang satu lagi tempat yang tadinya bersih cakep jadi berantakan gara gara orang orang gak bisa jaga kelakuan 😦
    Sedih deh

    • novel yang mana May? ini satu tempat yang dari zaman Belanda top banget loh may, kalo kesini masih seringlah liat2 bekas2 rumah peristirahatan mereka. Sayang ya kalo jadi rusak gini

      • Ada novelnya itu udah lama banget non, coba nanti aku ubek ubek koleksi aku lagi deh. Orang aku punya aja bukunya sampe udah kuning, tapi bagus sih ceritanya.
        Hwaaah sayang ya, gitu tuh kalo kesadaran orang orang masih kurang. Mereka menikmati keindahannya doang tapi gak mau jaga, gak inget suatu kali keindahan juga bakal hilang kalo gak di pelihara 😦

  8. dulu. noni ke sana aja Gundaling hijau banget, apalagi kk tahun 70an
    sepiiii.., dan tukang kuda, tukang jualan masih kalem nggak ada yg serobotan

    berkesan buatku juga jalan ke Gundaling krn pertama kali nginap keluar kota untuk piknik ya ke Brastagi – Gundaling, pertama kali naik kuda, pertama masuk kolam renang, pertama lihat ladang kol

    • pasti masih asri banget ya kak :). Dulu pas kecil aku pernah diajak ibu jalan kaki sampai ke Berastagi rame2 gitu. Di dinding2 hutan aku masih nemuin air2 yang merembes mirip pancuran kecil, sekarang udah gak ada loh kak. Kebayang kan suatu hari air2 itu akan habis karena udah gak ada tempat untuk nyimpan air lagi

  9. Wah, sewa tikar gitu mahal banget ya! Dan memang sayang banget kalau tempat wisata yang indah jadi terlalu “komersil” gitu, kesannya jadi “rusak” ya Non, hmmm… . Selain itu apalagi kalau ditambah ada kesan kurang terawat (banyak sampah). Rasanya tambah gimana gitu

    • yang pasti ya Zi, selama aku jalan2 di Indonesia ini selama tempat itu udah didatangi wisatawan (yang sayangnya lokal) kebanyakan jadi jorok parah. Udah beberapa tempat yang udah aku temuin. Salah satunya pulau sempu di Jatim dan yang ini ini

  10. Yah begitulah daerah wisata di Indo ya, sedih banget masyarakat gga ngerti untuk menjaga kelestarian. Pas mudik kemaren, di Bali aja banyak tuh sampah2. Pas kita di Denpasar, Kuta gitu; di sungai kecil, selokan, pinggiran jalan, ada aja sampah. Ampe misoa nanya gini “kok orang2 pada buang sampah sembarangan, kok mereka gga sempatkan diri utk buang sampah pada tempatnya?” Bokap gw lagiiii, iseng banget, dia blg ‘orang sini pada sibuk, kagak ada waktu.’ Terkadang kalau anak2 disapa atau ngobrol ama bule2 sini dan bicara ttg Indo, kadang mereka nyeplos agi, mentioned how dirty some places are, sampah dimana2. Aduh malu2in, Mbok ya yg bagian gituan di sensor aja..lol

    • Di Bali sampe ada petisi Syl, untuk gak buang sampah sembarangan. Di pantai kan penuh banget ama sampah. ya masa berjemur bareng sampah sih yang ada di lalerin 😦 . sedih banget. Anak2 itu paling jujur soalnya Syl hehe. Ada anak temen si Matt ngomongin Berastagi mirip kayak kandang binatang sangking banyaknya sampah 😦 *dia baru pulang dari peternakan sapi soalnya*

  11. sukaaa…sama pemandangan dari atas bukitnya..
    slalu ya kl tempat wisata udah dikenal dan ramai dikunjungi wisatawan ujung2nya jadi kotor dan jorok, bikin males mau dateng lagi jadinya..

  12. paling sedih kalo di tempat wisata banyak sampah gitu ya Non. tapi kadang, si pengelolanya jg ga nyediain tempat sampaaaaaah, pas dimana ya lupa, aseli beneran ngantongin sampah smp lama bgt coz ga ada tempat sampah 😦

    • kadang2 emang pengelola emang konyol juga gak ngasih tong sampah tapi yang kamu lakuin sih udah bener banget, gpplah dikantongin dulu daripada dibuang dan jadi ngerusak pemandangan. Padahal harga tong sampah kan gak mahal juga ya 😦 . Dulu di Surabaya tong2 sampah di komplek2 or kampung dibuat dari ban bekas loh

  13. Haaah kok jadi gini? Ini tempat favorit wkt kecil juga hiks, naik kuda, mulungin biji pinus, main bola. Terakhir ke sini acara perpisahan SMA dan masih bagus… Setelah itu plg mampir Brastagi, Tongging! Simalem dan rasanya Bradtagi makin lama makinngak dingin, bener gak Non? Terus eman tuh mata “dewasa” kita kl memandang balik sesuatu yg rasanya ‘grand’ di masa kecil sekarang menciuuut dan lbh jelek ajA dibanding bayangan dlm memori, bs sekolah jaman dulu, rumah, tempat wisata dll, masa sih krn kita membesar dan mbulet itu hehe…

  14. Non iya dulu pas aku SMP juga masih heits lah Gundaling ini. Trus perasaan ke jalannya di sana gak kanan kiri villa gitu deh. Sekarang kalau lewat ngerasa kayak tempat wisata jualan doang ya, bukan pemandangan

  15. tenda birunya jadi serasa inget lagu dessy ratna sari non hihihi dan kenapa tiker kaya gitu doang 100rb haaahh??? better bawa kasur lipet sekalin kan ya. sayang banget yah non kayanya sekarang udah mulai terkikis gitu tempatnya padahal kalau mau dirawat dan dijaga kebersihanya bakal banyak menarik wisatawan . yahh tipikal tempat wisata kita tuh kebanyakan “ngasal” gitu deh..sedih banget emang ditambah kadang pemerintah setempat suka cuek bebek juga huhuhuhu *pelukin matt* eehh salah maksudnya mau peluk pohon difoto2 atas non *pizzzzz

  16. Kenapa juga si Matt mesti megang bahunya Greg πŸ™‚
    Kenapa hayo?? haha

    Dingin ya di situ? Mendingan jaman dulu dong tempatnya, sekarang udah kebanyakan wisatawan dan kotor..

  17. kayanya tempat wisata alam di mana2 di indonesia ini semacam itu juga kondisinya… banyak pedagang asongan, banyak sampah bertebaran, dan tenda-tenda kumuh.
    harusnya pengelola tempat wisata tegas ya ngelarang mereka berjualan dan bikin tenda2 gak beraturan gitu, dan di sisi lain pengelola juga harus menyediakan tempat berjualan/makan, dan disediakan tempat2 berteduh yang rapi.

  18. cantiiiiik…saya belum pernah ke sana…kayaknya perlu niih liat langsung :D…kayaknya sampah memang jadi masalah di mana-mana deeeh…sayang ya di tempat cantik seperti itu….thanks for sharing it, btw…

  19. aduuuh itu tenda biru jadi ngerusak pemandangan gitu, sayang banget ya Non..btw aku blm pernah juga ke Gundaling, macam puncak dng pohon pinus2 gitu kali ya πŸ™‚

  20. ngadem di bawah pohon aja musti bayar—> dimana logika..?
    dan sampahnya itu, loh. Huhuhu…. Makin susah ya, Non. Cari tempat wisata alam yang cantik bersih dan gratis… 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s