Lost


pic dari www.gaptekupdate.com
pic dari http://www.gaptekupdate.com

Hurayyyyyyy………aku senang karena bisa ngeblog sambil dengerin Nat King Cole via Youtube karena sambungan internetnya kenceng  huhahaha. Sekarang kita lagi transit di KL nih , 2 hari dan seperti biasa dong karena nginepnya di hotel budget, pasti selalu ketemu orang-orang yang seru.

Pagi ini saya ketemu satu orang cowok yang mukanya sooooo Jawa banget tapi dia gak bisa ngomong Bahasa Indonesia sama sekali. Bener-bener gak bisa. Karena dia sempet saya tolongin dengan mesin air pas mau bikin kopi.  Akhirnya kita ngobrol-ngobrol, ehh sebenarnya dia nyapa si Matt sih padahal yang nolongin dia itu kan aku (huh).

Nah cerita punya cerita ternyata si mas-mas ini katanya dari New York trus asalnya dari Yogya. Umur beberapa belas tahun ( dia ngomong pertama umur 10 trus jadi 12 taon, kata si Matt koq gak konsisten ceritanya) dia di adopsi sama satu keluarga bule Amrik dan di bawalah ke New York (huray…..huray……..). Setelah itu dia bilang dia berusaha setengah mati harus terlihat sangat New Yorker 🙂 emmm yang dimata saya koq gak keliatan sama sekali yaaa (jahat yaa). Saya sebenarnya lumayan shock dia bilang, dia sangat mau melupakan semua tentang Indonesia tapi mungkin emang ada banyak kejadian gak enak  selama dia kecil.

Karena dia sangat berusaha menjadi New Yorker, sekarang dia gak bisa sama sekali ngomong Indonesia padahal kedua ortu angkatnya lancar berbahasa Indonesia, 2 saudara perempuannya (masih tinggal di Indo) berbahasa Indonesia dan suami salah satu dari mereka adalah orang putih (dia ngomong white people gitu, jadi yah saya ngikut aja nih) yang lancar berbahasa Indonesia karena juga tinggal di Indonesia. Menurut saya nih ya, kayaknya agak gimana gitu yaa kalo akhirnya dia gak bisa lagi berbahasa Indonesia dengan alasan lupa dan males untuk inget-inget.

Ada satu cerita ketika dia ke Indonesia dan pergi makan ke restoran. Si mas pergi dengan kakak iparnya yang bule nih trus datang dong pelayan. Si pelayan nanyain dia pesen apa pake bahasa Indo karna tampangnya kan Indonesia banget. Trus akhirnya si bule yang translate ke dia dan si pelayan tetep aja nanyanya ke mas2 ini. Kayaknya gak terima si pelayan itu huahhaha. Saya yang diceritain langsung cengengesan 🙂 walo di hati saya koq sedih ya. Sedih yang gak penting sih 🙂

Saya sih gak tau ya gimana rasanya pindah ke sebuah negara yang semua orang-orangnya gak bisa berbahasa Indonesia apakah kita jadi lupa? umur si Mas itu sekitar 25an kali ya, jadi mungkin dia sekitar 15an tahun deh tinggal di luar. kata si Matt, saya kayak terobsesi pengen tau huhaha. Iyaa nih koq jadi kepo sih 😦 *gak bagus banget*. Cuman kan penasaran boleh dong, namanya aja pun manusia. Lagian kalo sampe lupa koq yah gimana gitu hehe. Kan bukannya lebih keren kalo dia bisa berbahasa Indonesia, lancar ngomong Inggris dengan aksen New York dan tentu aja bisa jadi plus-plus kalo dia juga bisa berbahasa Jawa karena sejauh apapun dia pergi, toh orang tetep aja nanya dia asalnya darimana sebelum menjadi New Yorker :). Si Matt aja kalo ada orang yang denger nama belakang dia masih sering ditanyain keluarganya berasal dari mana.

Eh….iya koq saya jadi nyinyir sih, pasti karena sirik aja deh si mbaknya ini  hihihi. Kamu pernah punya pengalaman seperti ini atau pernah lupa dengan Bahasa Indonesia mungkin? Eh iya, saya juga nyesel banget gak bisa berbahasa daerah satupun 😦 lumayan sedihhhh karena si Matt aja bisa ngomong Batak dikit2 trus bosnya dia malah bisa ngomong Batak dan Karo lebih lancar dari semua temen Batak dan Karo saya hehe

Ahh jadi inget postingan mba Yoyen di SINI 

87 comments

  1. Aku rasa sih, dia pasti masih inget bahasa Indonesia.. Walaupun cuma sedikit. Apalagi dia ada di lingkungan orang yang ngomong bahasa Indonesia juga. Bahasa Ibu (bahasa yang pertama kali dia tau) ngga akan mungkin bisa dilupain. Cuma ya mungkin buat ngelupain, dia berusaha konsisten untuk tetep ngomong bahasa Inggris..

    Kalo bahasa Indonesia yang baku sih, aku masih banyak lupa atau ngga tau. Hahah.. Tapi sama aja, kalo ngga nemu bahasa Indonesia yang aku rasa tepat, pake bahasa Inggris atau kata serapan..

    Masa, mbak Non? Emang di keluarga mbak ngga ada yang pake bahasa daerah? Kalo aku bisa ngomong bahasa Jawa karena keluarga Mama kalo ngomong suka pake bahasa Jawa. Heheh..
    Ah jadi pengen bahasa batak dan karo nih kayak abang Matt. Membantu sekali kalo hidup di Medan

    • si Matt juga curiganya gitu beb, soalnya kan dia udah agak gede pindahnya dan keluarga dia bisa bahasa koq. trus dia juga masih ke indo buat liburan karena kakak2nya tinggal disini. tapi yah mungkin dia punya cerita sedih jadi gak mau inget2 ya.

      ibu bapak aku bisa bahasa jawa padahal kami bukan orang jawa huhahaa. aku ngerti2 aja bahasa jawa yang kasar tapi gak bisa ngomong. gimana sih ya

  2. hahahaha..
    pengalaman yang unik non, tapi kok bisa ya hemmm.

    – happy holiday non dan nikmati perjalanan panjang ke rumah mertua-

  3. Kalau lupa dan sampai nggak bisa sama sekali kok rasanya aneh ya, apalagi kalau itu bahasa ibunya? Hehehe 🙂 . Biasanya sih kalau aku paling keceplosan jadi pakai vocab bahasa Inggris di beberapa kata, huahaha 😆 .

  4. wah kalo umur 12 tahun baru pindah, biasanya masih ngerti diajak ngomong indonesia (pasif), cm kalo ngomong bisa jadi belepotan hahahaaa, si emb aja cm 10 taun di sing aja kadang ada kata2 bahasa indonesia yang kelupaan trus dia bete sendiri hihihihiii

    Akuu donk bisa bahasa jawaaa lancarrrr (tp jangan ditanya tata bahasanya ya) hihihihii 😀

    • kalo kelupaan masih oklah Ri kan gak tiap hari dipake ngomongnya tapi kalo bener2 sampe gak inget lagi bahkan gak ngerti kalo orang bicara koq kayaknya agak gimana gitu ya hehe. mungkin emang ada sesuatu yang dia pengen lupain banget2 dari Indonesia walao dia masih seirng ke Indo karena keluarganya masih ada disana

  5. wow…..kasihan banget yang kayak gini, karena dia mencoba untuk menyesuaikan diri di tempat baru, pasti didiskriminasi. Sementara ditempat lama nggak cocok juga karena udah dianggap New Yorker. Jadinya citizen of nowhere deh…

  6. akhirnya jadi ke usa beneran ya mbak, mana winter pula bukan ya disana,huaaaa…. pasti seru deh 😆 met liburan 🙂

  7. lah kalo udah diangkat orang sono, ngapain juga bolak balik kesini ke keluarga asalnya? cuma perlunya pamer ga bisa bahasa indo.. ah rasanya rada sakit masnya

    • keluarganya masih ada sebagian di Indo mba, itu kenapa dia juga masih sering ke indonesia haha. mungkin dia eamgn pengen ngelupain indonesia karena ada cerita2 sedih kali ya

  8. Banyak Non anak2 kawin campur yg ga bisa bhs Indonesia, para ibu bilang ga penting penting bhs Indo secara ga tinggal di Indonesia. Tapi jidoh siapa yg tahu ya, sapa tau anak2 kawin campur berjidoh dg orang Indonesia, malu kan klo ga bisa berbhs Indonesia, pdhl ibunya orang Indonesia.

  9. ah aku ada teman eh atau kenalan aja kali ya :p
    jadi dia itu kuliah di belanda trus semester kemaren dia exchange ke korea
    itu ya tampangnya kalo kata anak2 indo tuh batak banget tapi dia maunya ngobrol ke semua orang pake bahasa inggris termasuk ke anak indonesia dgn alasan lupa dan ga lancar bahasa indonesia..
    trus aku kan mikirnya oh mungkin karena dari SD tinggal di luar kali ya makanya lupa bahasa indonesia ya udah kalo ngobrol ama tuh bocah jd sok inggris ria
    eh kata temennya dia baru pas kuliah tinggal di belanda dari gede ampe sampe SMA di bekasi
    dan sangat dan lancar sekali berbahasa indonesia ria..
    bikin malas memang 😛

    trs ada satu temen yg blasteran korea-sunda
    tampangnya korea abis tapi lebih jago bhs sunda ama indonesia karena dari kecil di bandung
    eh pas kuliah di korea, dia ambil jurusan bahasa indonesia, alasannya biar ga capek mikir dan biar bagus bahasa indonesianya
    eh yg ada suka berantem ama dosen-dosen korea yg di jurusan bahasa indonesia di kampusnya gara2 dosennya suka sotoy soal bahasa indonesia 😀

    • sebenarnya kan ya kalo bisa beberapa bahasa malah lebih keren ya? sayang juga kalo lupa atau sengaja dilupa2in karena pengen keliatan keren (misalnya). trus lagi kalo pengen keliatan keren di mata orang indonesia agak gimana gitu haha dan kalo di mata WNA juga gimana gitu kan ya, ada rasa2 menghakimi koq yah ngelupain negara sendiri sih hihi atau ini cuman aku aja ya kali.

      • gak ngertilah kenapa dia ga mau pake bhs sendiri..kata temennya dah ga ada nasionalisme gtu hihi
        tapi rumah dan paspor dia masih indonesia aje 😛

  10. Met liburaaan.. sehat-sehat yaaa…

    Anak teteh paling besar, dibawa pindah ke Jerman usia 5 tahun, tp dia masih bisa dan lumayan banyak ngerti dan bisalaaah diajak ngobrol bhs Indonesia, meski patah2 dan logatnya cengkok Jerman 🙂
    Kalau sampai lupa bangeeett..bangeettt ngga bisa bhs Indonesia mah terlaluuuu…pdhl diakan udah gede pas pindah ke Amriknya.. dodol aja hihi

    sekali lagi met liburan ya Noon…

    • makasih teteh 🙂

      nah itu dia teh, aku sih mikirnya kalo dia lupa berbahasa yg baik yah itu emang bener kali ya, secara aku berbahasa indonesia yang bener aja gagap. Atau kalau dia lupa ngomongnya karena gak pernah aku masih bisa ngerti tapi kalo sampai sama sekali gak mengerti orang bicara itu yang aku agak2 gimana gitu haha

  11. Kalo sepupu saya malah kebalikannya mbak, jadi bapaknya itu kan staff deplu suka ditugasin diluar negeri, diplomat gitu ceritanya.. Terus om saya selalu bawa anaknya sekeluarga.
    Suatu saat mereka pulang libur lebaran di Indonesia setelah 5 tahun lebaran di luar negeri muluk. Saya udah siapin beberapa kosakata bahasa inggris *secara dulu masih SMP* ceritanya mau belajar ngomong sama doi sekalian, eh ndilala kok yg keluar dr mulutnya malah bahasa jawa, pun ngomong bahasa indonesia medoknya tetep Jawa… #yacapede X_X

    • huhahaha……….ya ampun 🙂 manis banget sodara kamu masih segitu ingetnya apalagi dia masih kecil kan suka ditenteng kesana sini. Aku emang bingung banget sih, apa kalo keluarga2 yang dibawa pindah gitu dirumah ngomongnya pake bahasa apa sih?

      • Mungkin kalo di rumah emg masih dibiasain ngomong Jawa, tapi kan dia sekolah dan bergaul harusnya ngomong pake bahasa setempat ya… dan lagipula sampai gede mbak mereka tetap ngomong jawa – indonesia ga ada kepengenan sok2 ngomong inggris, china atau apapun bahkan bahasa campur2 pun ga pernah kedengeran klo lagi ngobrol sm mereka.. Aku salut juga sih sama ortunya, mereka super humble soalnya 🙂

  12. heeh kali mbak, si mas jowo punya pengalaman sedih ttg indo. Mungkin dia inget tapi nggak mau ngebahas, lbh keren jd new yorkers.. Happy Holiday, mbak dan mas Matt :))

  13. kok bisa ya? kyaknya ga trima ya mba non. secara muka jowo banget…hahhaha *nyiyir* 😀
    Happy holidays loh mba noni and Matt!
    seru banget pasti isi blog ini sampai beberapa minggu kedepan…(yahh yg udah2 juga seru sih hehehehe)
    cheers!

  14. lupa bahasa Indonesia mah ga mungkinlah non…secara sehari-hari pake bahasa Indonesia, tapi mgkin udh bahasa slengeannya yah…hehehehehe

    tapi aku jg sedih g bisa bahasa laen selaen Indonesia, pengennya kan bisa gituh…

  15. jadi ingat guru bahasa jepangku waktu SMA yang asli orang indonesia. Dia selalu ngajar pakai bahasa jepang, jarang banget ngomong bahasa indonesia, begitu ngomong bahasa indonesia malah jadi kaya bule2, ngomong bahasa jepangnya malah kaya air, lancar banget. mungkin karena di komunitasnya pake bahasa jepang melulu, untungnya dia masih ingat bahasa indonesia.

  16. Sumpah gw ngakak muka jawa ngaka new york itu bagaimana yaaa ???? harus nya di foto, biar kita bisa membayangkan tuch tampang ada di pasar bringharjo tapi gaya lagi di newyork

  17. Wah koq bisa ya orang lupa akar bahasanya sendiri sementara lingkungannya masih mempergunakan bahasa itu. Kalau trus jadi gak lancar ngomong ya aku bisa ngerti lah, lha ini ngakunya gak bisa sama sekali . . . ah aneh juga 😯

  18. Hallo Mbak Noni salam kenal ya. Waduh gatel pengen ikut komen *kepo* ….. dulu pernah ketemu 3 cowo2 Indonesia ….yang ngajak ngobrol terus2an pake bahasa Inggris …. karena mereka bilang tinggalnya US …. pas kutanya udah berapa lama disana … jawabnya : 6 bulan -___- haduuuh. Kayaknya emang ada aja ya orang Indonesia yang berasa keren kalo dia ga bisa bahasa Indonesia …
    padahal sobatku disini (Jerman) umur 10 tahun pindah ke Jerman, adiknya dulu masih 8 tahun … habis itu mereka sempet 4 tahun di Chile …. abis itu balik lagi ke Jerman … sekarang umurnya 24 dan 22 tahun … bahasa Indonesia nya ya lancar aja … palingan lupa beberapa kata .. lucu kadang kadang, pernah nanya kalo duduk di lantai tapi pantatnya ga nempel itu istilahnya apa ya? kujawab “jongkok” dia seneng karena bisa inget lagi :))

    • yah emang tergantung orangnya ya, susah juga ngejudgenya walo kita gedeg liatnya. mau dibilang belagu entar dia ada
      motif yang lain, mau gak dibilang koq yah gimana gitu.
      kalo menurut aku sih bisa beberapa bahasa itu pastilah keren haha

  19. Kalo anak adopsi mungkin dia ada traumanya Non yang kita ngga tahu. Aku ada kenalan disini, dia orang Indonesia diadopsi orang Belanda umur 8 tahun. Dia sama sekali ngga mau berhubungan atau mencari info dengan semua yang dari Indonesia (bahasa, negara & makanan).

  20. Gw baca postingan pohon natal dulu baru yang ini. Gw sempet, “loh, Noni tu ke KL toh? Kirain ke kampungnya Matt. Kok kemaren ngomong Chicago ya?”. Skrg baru ngerti.

    Kasian juga ya si mas new yorker. Kaya jadi krisis identitas gitu. Gw kasian sama orang kaya gitu. Tapi dia masih teenager kan. Jadi mungkin emang masih nyari identitas yang dia comfortable with (ini bahasa opo toooo??).

  21. Mba noni udah transit di KL aja judulnya, liburan ke mana mbaaa? Happy holiday yaaa.. Salam buat matt! 🙂

    Soal si mas Jawa, miris yaa kalo dia sampai melupakan tanah airnya sendiri, tapi ya mungkin emang ada cerita ga enak ya mba dibalik keputusan dia lupain tanah airnya itu 😦

    • mau ke US lia 🙂 makasih yaaa. iya entar disalamin untuk si Matt hehe.

      agak sedih ya walo kan mungkin emang dia ada trauma2 atau gimana dengan negara ini. cuman dia bilang dia masih ke indo sih karena keluarganya masih ada di sini

  22. Temen ku baru tinggal 10 tahun di Swiss, kalo ditelp cengkok nya juga udah beda loh.

    Gak ada medok jawir lagi, skrg londo sekali dialek nya.

    hihihi

  23. masa sih sampe segitunya.. lebay deh.. tapi gak tau juga sih memori apa yang membuat dia jadi segitnya.

    kalo lupa bahasa, ya… ngalamin. aku kan kuliah sastra jepang Non, gara2 jarang dipake jadi banyak yang lupa… sebenernya kalo bahasa sehari-hari dikit2 masih bisa.. kebetulan nih juga lagi liburan, ketemu orang jepang bisa ngobrol dikit2. tapi,.. udah byk lupaaa… sayang yah 😦

    • ihh sayang banget Anna, les lagi deh coba inget2 hahaha. atau coba sahabatan pena ama orang jepang biar bisa kepake lagi bahasanya 🙂 kayaknya kalo bukan bahasa yang dari awal kita pake emang gampang lupa deh. Contohnya si Matt sejak pindah ke Indo bahasa spanyol dan thailand dia jadi parah banget, cenderung lupa malahan kalo thainya. dia inget dikit2 karena emang gak kepake. kalo bahasa inggris dia bilang walo gak kepake kayak pas 3 taon di hutan tetep dia inget karena dari kecil bahasa itu yang dia denger dan pelajari

  24. Dulu pernah ketemu orang indonesia di Oz, tapi dia ga bisa bahasa indonesia padahal mukanya asia banget.. Setelah kutanya ternyata bapaknya org vietnam, ibuke orang indonesia, dan mereka menetap di Oz, pantesan..

  25. Hadeeh ada lagi yang kaya begini 😉

    Kayaknya klo bahasa Ibu itu nggak mungkin lupa ya. Lupa satu atau dua kata itu wajar, tapi klo lupa satu bahasa enggak mungkin banget. Jadi inget sering ketemu sama ibu2 di sini (di negara gw tinggal) yang suka ngaku2 lupa bhs Indonesia padahal baru tinggal disini 2-3 tahun aja.

  26. Aku rasa sih dia nge-block semua tentang indonesia ya, termasuk bahasa nya. Sebenarnya dia masih ingat bahasa indonesia aku rasa sih non karena di adopsi dalam umur udah hampir abege gitu. Trauma kali ya? Banyak kejadian anak adopsi yang mengalami trauma di negara asal jadi mereka menolak untuk di asosiasikan dengan negara asal mereka…kasihan sih ya.

    • mungkin ya pop, kita juga bahas itu ama si matt walo emang aku susah nerimanya karena dia masih liburan koq Indo, malahan kemaren itu yah dalam perjalanan ke indo. trus kakak2 dia kan tinggal di indo juga 🙂

  27. Ada studi yg bilang bahwa bahasa ibu bisa hilang klo sblm umur 13 thn dia belajar bhs kedua dan tdk lagi memakai bhs ibunya. Jadi klo dia pindah ke luar negeri saat dia berumur 3 atau 7 atau 10 atau bahkan 12 tahun dan sudah mengganti bhs ibu dg bhs baru, maka otak akan menggeser dan bhkn menghapus bhs ibu.
    Intinya brp lama kita memakai bhs ibu menentukan dalam tidaknya fondasi bahasa itu di otak kita.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s