Cerita Turis Di Palak :) * cerita dipukul anak kecil *


foto was taken by YG at desa Ende Flores
foto was taken by YG at Kampung Bena Flores

Gara-gara saya posting foto anak-anak kecil di Samosir yang mukul saya karena gak dikasih duit, jadi kepikiran deh buat bikin postingan ini πŸ™‚

Saya mulai sering jalan-jalan sejak tahun 1996. Udah pada kebayang dong betapa tuwirnya hehehe. Dari dulu sebenarnya udah suka jalan-jalan tapi sejak tahun 1996 saya baru mulai menghasilkan duit sendiri. Mulai dari jaga pameran, terima tamu di acara2 kota Medan ( saya pernah jadi finalis pemilihan jaka dara kota medan huahhaha) sampai akhirnya bisa siaran di radio Kiss FM. Sejak itu kayaknya kaki ini berasa ditarok jarum. Pengennya main trus.

Pengalaman di palak sewaktu traveling berdasarkan pengalaman saya sejakkkkkkkkk……aku membawa2 kamera gendut ( 2005 ). Kalau cuman jalan-jalan doang atau foto-foto narsis sih jarang banget di ganggu, palingan ada sih anak-anak yang teriak-teriak minta di foto, begitu di jepret ” duitnya mana kakak ” hahaha.

Foto diatas adalah salah satu “moment” ketika saya dipalak puluhan anak-anak kecil dan ibu-ibu mereka :).

Saya jalan ke Flores berdua dengan pacar yang kebetulan adalah photographer Pro. Udahlah kebayang peralatan kamera dia segedut-gedut bazoka. Saya masih pakai Canon 350 D dengan lensa kit 18-55. Kita masuk kampung sambil cengengesan. Minta ijin dengan bapak tetua adat, guide juga ikutan kita. Si guide udah ngomong kalo ada anak2 minta duit kasih permen atau coklat aja. Kebetulan saya emang bawa banyak permen dan coklat.

foto was taken by YG
foto was taken by YG

Beberapa anak begitu liat langsung histeris. Teriak-teriak, ngajak ngobrol, ketawa-tawa trus cengar cengir sambil ngikutin saya yang waktu itu motoin desanya. Abis diikutin gitu, saya kan gak bisa gak motoin mereka karena emang lucu-lucu. Si pacar udah ngomong, mending ganti lensa pake lensa dia aja supaya Β gak diteriakin. Bandel dong, saya kan males ganti2 lensa. Jadi tetep motret mereka dengan lensa kit saya yang sebenarnya kan gak gendut-gendut banget.

Abis bagi-bagi permen, coklat trus ngobrol-ngobrol ama mereka ehhhhh anak-anak itu teriak-teriak dong minta duit haahaha. Saya diem aja gak balesin cuman bilang gak ada duit. Ibu-ibunya yang teriak-teriak gak seneng gitu. Ya udah daripada kenapa2 beberapa foto saya delete aja yang laen masih disimpen hihihihihi.

Si pacar ngomong, waktu kamu moto2in itu sebenarnya ada banyak ibu yang nyuruh anak2nya datang ke saya dan dipesenin nanti minta duit setelah selesai. Saya masih ok-ok aja sih walo bingung juga. Bingung karena mikir emm emang seharusnya mereka minta duit ya hehehe kan udah kita jadiin model :). Si pacar mah enak lensa dia panjang2 dan gede2 kayak bazoka, dia pura2 aja motret apa, padahal candid motoin human interest. Ughhhhhhhh 😦

somewhere at flores
somewhere at flores

Gak cuman di Flores, sewaktu saya ke Desa Dayak di Loksado kejadian juga sama. Gak maksa sih, mereka ini. Kadang-kadang cuman minta rokok atau coklat. Makanya biasanya kalo pergi2 ke remote area gini, saya suka nyangu rokok kretek atau coklat/permen. Saya gak mau ngasih duit karena…..aku kan pelit hahahaha.

Di Bali juga saya sempet tuh ngerasain dimintain duit tapi malah gak begitu sering sih hehe. Contohnya foto2 diatas yang saya ambil dari satu pelabuhan kecil di JImbaran. Anak2nya teriak2 kesenengan tiap di foto. Abis di foto langsung lari2 minta dikasih liat hasilnya. Lucu sih karena mereka telanjang semuaaa dan semua “burung” gondal gandul dideket saya huahhaha.

foto was taken by YG at bali
foto was taken by YG at bali

Saya paling suka moto di Bromo. Orang-orang di Bromo itu sebenarnya udah sadar kamera banget sih hehehe. Begitu liat lensa diarahin ke mereka, pasti mereka bakalan senyum atau ketawa2 ramah. Abis itu nawarin dagangannya. Gak pake ngamuk2lah πŸ™‚

foto was taken by happy at Bromo
foto was taken by happy at Bromo
foto was taken by Noni  Edit by YG
foto was taken by Noni
Edit by YG

Nenek yang saya foto itu hanya minta saya beli bunganya seharga Rp 3.000 ketika saya ambil fotonya. Foto itu menang dalam lomba foto di London yang diadain sama SCB tahun 2010. Si Nenek saya cari-cari lagi karena foto dia mejeng di kalender SCB dan saya juga dapet hadiah hehe. Ehh yang ketemu temen saya pas kita ke Bromo lagi dan si nenek cuman bilang ” ohh bilangin ke mbaknya supaya beli bunga si mbah aja yaaa” Astagooooo……langsung bunga2 dia diborong temen saya hehehe.

Di Sapa VIetnam lain lagi ceritanya. Karena banyak suku MONK yang dandanannya keren-keren, saya pun berinteraksi dengan mereka dengan cara barter. Yep….mereka bersedia di foto terang2an kalau kita beli dagangannya. Saya sih beli beberapa kalung dan anting dari mereka karena memang bagus banget tapi setelah itu di abuse foto semuaaaa temennya hahahaha. Kita juga waktu itu menghire ibu dibawah ini untuk jadi guide, saya bayar dia jadi guide setelah itu Β puas foto sana sini gak pake diteriakin. Kalopun diteriakin, guide saya yang ngeberesin πŸ™‚

Sementara anak2 kecil yang saya foto, biasanya udah seneng kalo dikasih liat fotonya haha. Kalau ada kedai ice cream biasanya saya juga suka traktir atau kasih permen (gak selalu) sambil ngobrol-ngobrol. Biasanya anak2 disana jualan kartu pos, jadi biasanya udah seneng diajain ngobrol atau dikasih permen/ice cream, beda sama ibu2nya yang pasti minta duit atau dibeli dagangannya. Mending dibeli dagangannya daripada cuman dikasih duit aja kan. Well ini sih gak cuman sama orang2 yang bawa kamera koq, cuman entah kenapa mereka emang lebih brutal sama yang motretin mereka.

sapa Vietnam
sapa Vietnam
kids at lao chai. Foto ini juga masuk dalam artikel saya tentang sapa di majalah JalanJalan edisi des 2011
kids at lao chai. Foto ini juga masuk dalam artikel saya tentang sapa di majalah JalanJalan edisi des 2011

Dari berbagai pengalaman di macem-macem tempat, memang ada daerah yang matrek banget. Entah apa yang membuat keadaan kayak gitu. Mungkin turis atau photographer yang kebetulan jalan didaerah mereka, memberi hadiah duit sampai akhirnya jadi kebiasaan. Mungkin juga udah habit mereka untuk minta duit. Gak tau deh hehe. Saya sih sekarang ambil amannya aja, kalau gak ganggu yah sebenarnya diteriakin money….money…..money emang ganggu sih hehehe.

Saya juga mikir mungkin mereka terganggu diambil fotonya tanpa ijin. Itu kenapa sekarang saya selalu nanyaΒ (minta ijin), boleh gak saya ambil fotonya, kecuali saya lagi rajin banget bawa lensa tele yang bisa nyuri2 candid hehe. Biasanya ada beberapa ibu yang ketawa2 seneng tiap di foto dan dengan suka rela pose ada juga yang malu2 dan ngomong gak mau. Saya berusaha gak kecewa sih walo entah kenapa saya sukaaaa banget motret ekspresi orang2, terutama orang2 tua dan anak2 setiap kali bepergian.

Kejadian kemaren di Samosir anggap aja cuman nila setitik ya kan hehe. Gak cuman gara2 dipukul anak kecil yang sebenarnya Matt bahkan udah nanya boleh gak di foto? dan mereka ramai2 teriak boleh…..boleh…..sambil langsung pose aneh2 kecuali si anak galak sebiji itu hahaha. Abis di foto semuanya ehhh dia teriak2 money….money…..money ( semua teriak sih tapi cuman dia seorang yang mukul ). Pokoknya kalo ada kejadian-kejadian gak enak waktu ngetrip, saya ngangap itu jadi bunga2 perjalanan ajalah. Kalopun terlalu mulus malah gak asik karena gak ada yang diceritain ya kan πŸ™‚

Seorang temen saya ( EboY ) yang baru kembali dari satu bulan di Papua malah curhat kalo ibu2 disana udah pasang tarif tiap kali di foto :). Yah…..emang kita yang pengen jalan2 harus pinter2 deh. Gak ganggu penduduk juga sebisa mungkin gak ngajarin mereka yang gak bener ya kan πŸ™‚

Oh Iya Matt bilang ke saya juga, jangan cuman gara2 saya kepengen dapetin foto yang saya mau akhirnya ganggu privasi orang lain dan yes itu saya aminkan. SEkalian diaminkan dibelikan lensa tele untuk si Sony supaya bisa nyuri2 foto candid hahahaha * trus dikeplak sama orang2 *

Happy Traveling People…….

139 comments

  1. sering nemu kaya gitu tapi kasih senyum aja.. kalu foto suka nyurinyuri deh.. lebih bergaya cuek ambil foto gitu.. jadi lebih alami..
    tapi sering bekalin permen kalu kemanamana..
    itu ibu yang di bromo keren syalnya, rajutan boh.. selamat ya non banyak menangin foto..

    • makasih mba. cuman sekali menang mba dan sekali ikutan juga. faktor lucky waktu itu hahaha.

      susah cuek2 gitu kalo motret udah pake kamera gendut mba tin, aku udah usaha banget gak keliatan ngambil foto tapi tetep aja ketauan huhuhu. sebel.

  2. ngeri kali kalo sampe mukul yaaa…
    mas dhanang dave kalo gak salah pernah cerita, dia ajak ngobrol2 dulu itu anak2 papua, dia ajak mengenalkan cara pake kamera, akhirnya bisa narsis barengan, tanpa mbayar πŸ™‚

    • iya bisa juga gitu sih mba. Diajakin ngobrol dulu sampe mereka lupa diri hahaha. Aku juga kadang2 gitu, ngobrol2 trus klik πŸ™‚
      tapi yah tetep aja kadang2 mereka tetep minta duit

  3. Suka euy sama foto-fotonya! πŸ™‚
    Aku juga Mbak paling suka foto human interest. Ada tuch di kolom blogku atau di blog fotoku *promosi* tapi ya itu dia kudu sopan dan tahu sikon. Sejauh ini, aku gak pernah dimintain duit sama para “model”. Mereka welcome aja. Mudah2an jangan sampe ada yang protes. Sempet ada obrolan di kantor bahwa moto anak kecil di remote area udah dilarang kecuali kita dapat ijin dari ortu mereka, tapi gak tau juga ini benar atau gak.
    Nah yang tentang Papua, aku juga denger kabar itu. Katanya kalau liat turis, mereka langsung pasang tarif.
    Kadang gimana ya Mbak…mau foto keunikan mereka tapi jadi gak unik karena ada unsur duit di dalamnya.
    Tentang peralatan kamera hehehe…kameraku masih yang biasa, lumayan untuk candid2 jadi moncong kamera gak pas di depan muke mereka hahahahaha….

    • mocong kamera aku juga ga deket2 mereka Dev. Aku pake 18-200 sekarang kalo motret HI tapi….ohhh tetep aja dong mereka sadar kamera. soalnya mungkin udah biasa ya hehehe. ahh aku sih gak kesel koq, udah biasa aja skr. paling nyengir sambil senyum2. yang kemaren baru aku kaget gara2 dipukul aja dong. Gak cuman sekali tapi berkali2. sampe bingung kenapa dia mukul, secara aku moto dari jauh dan dia lari aja ke arah aku sambil mukulin kaki 😦

      Kalo motret yang sampe deket banget (moncong kameranya sampe deket banget hehehe) biasanya aku minta ijin, kayak foto yang diatas itu. Walo pas ngobrol, dia gak bisa ngomong indo sih, untung aku bisa bahasa kupang jadi bisa nyambung.

  4. Iyaaa…tiap kali nyuri2 motret orang suka khawatir dipalakin gitu jg Non, lah wong backpacker kere gini ga ada lah budget buat begitu kan *halah* qiqiqiqi, tapi so far belom pernah sih, secara ngetrip-nya jg baru seuprit doang.

    • iya bener, aku juga, mau bayar hotel aja masih mikir ya gimana mau ngasih2 duit hahaha.
      cuman yah itu emang kita jg harus hargai privasi mrklah, emang sebaiknya minta ijin kali yaaa

  5. jadi pengen nebak2 yg pake inisial dua huruf itu he..he…, editannya bagus ya..
    kami ngalamin juga diteriakin minta duit, tapi ini nenek2 yg cuma bisa duduk depan pintu doang, akhirnya batal nggak jadi sama sekali ambil fotonya

    • aku kemaren batal ngambil foto sering banget kak :9 sedih sih karena pengen punya foto opung2 tua yang lagi makan sirih gitu. Kata si Matt sudahlah daripada akunya jg sakit hati diteriakin hahaha

      hahaha…ayoo siapaa??

  6. Puji Tuhan selama ngetrip belum pernah ketemu anak kecil preman :p Cuman paling nnti klo ngetrip nya sudah sebanyak dirimu bakal nemu kali yah *doa biar bisa buanyaakkk lagi tripnya* aminn..

  7. wah keren foto fotonya,
    aku pernah coba burem semua…
    memang tidak bakat.

    kalau aku ngak pernah mengalaminya mungkin karena pakai kamera saku hahahahahaha.

    nice non..

    • hahahah curi2 ajalah. sebenarnya sih kalo kebutuhan motretnya utk komersil aku pikir kita wajiblah kasih mereka sesuatu tapi kalau hanya untuk hobi aku pikir sih gak usah tapiiiiii mereka gak boleh keberatan pas kita foto

  8. Jadi… siapakah si YG iniiiii…..? πŸ˜†
    Non, baca postingan ini bener2 jd kebuka deh mataku: ternyata semua manusia emang matre, butuh fulus! Bahkan orang2 nun terpencil disana jg udah ngitung semua2nya pk duit, ya. Oh baiklah….jd kapan ke bandung? Foto di braga, aku mau jd modelnya. Bayar pk dollar, yaaaa…. :mrgreen:

  9. temenku ada yang pernah ditonjok sama abang2 tukang kacamata di daerah alun2 bandung gara2 asal motret aja.. jadi minta izin itu penting banget yaaa.. apalagi kl foto2 pake kamera2 gede dan keliatannya pro gitu, pasti langsung deh menarik perhatian dan menarik untuk dimintain duit..x)
    btw fotonya keyen2 banget mbak Nooon.. ❀

    • mak, sampe nonjok ya. gilaa banget 😦
      emang sih pake kamera gede itu gampang banget menarik perhatian hiks. padahal kan banyak yg motret cuman buat seneng2 doang yaaa
      makasih yaa Nya πŸ™‚

  10. Klo beli dagangan modelnya ya gpp lah ya, yg dijual juga ga mahal dan kita sudah bantu dia. Tapiii klo spt anak kecil yg natree tuh iihh males banget kan πŸ˜† . Ortunya yg ngajarin sih.

  11. enaaaak nyaa melancong kemana-mana.. *mupeng banget*
    iya, pernah juga sih kesuatu tempat wisata gitu dan banyak anak-anak yang minta uang, berarti karena kebiasaan yaa. oke, lain kali dikasih permen aja.. stock langsung.. :p

  12. Kasihan ya, Non, sebenernya kalo moto orang trus fotonya dikomersilkan termasuk eksploitasi gak ya?Kalo emang motonya buat komersil, harusnya dibayar dong orang yg dipoto itu. Kalo model di kota dibayar kenapa mereka nggak, gitu mikirnya ya. Tapi harusnya lebih dipikirin cara membayar yang bikin mereka nggak jadi mata duitan *gak kepikiran juga gimana*.
    Ah Ibu yang jual edelwis itu sederhana sekali keinginannya, akuh terharuh. Dan aku sukaaaak foto kids at laochai. Btw…cieeeeh finalis jaka dara medan nih yeeee cuiiiit.

    • kalo untuk komersil aku pikir harus dikasihlah Ndang kan kita juga dapet duit kan ya. makanya pas aku menang itu kita cari deh si nenek, padahal entah gimana nyarinya di bromo itu ehh ketemu hahaha. walo bukan gede2an dipajang fotonya dia karena kalender hanya beredar untuk di seluruh SCB ( tapi kan scb ada dimana2 di dunia hehe) makanya aku tanya dia mau kita bayar gimana karena aku juga gak terima duit sih dari menang itu.

      aahhahaah ihh jaman sma itu. dipaksa pak lurah suruh ikutan πŸ™‚ ga menang koq Ndang tapi lumayanlah ada ikut2 beberapa acara hehe

  13. Hoaaaa suka banget foto2nya. Kak Noni suka motret2 yang human2 interest gitu yaaa? Keren keren. Tapi kalo tiap jalan2 dan motretin dimintain duit agak ribet juga ya, mending kalo kita beli dagangan mereka aja gt, jadi sama2 untung πŸ˜€

    • kalo mereka dagang sih kalo bisa aku beli dagangannya tapi kalo gak suka juga ga akku paksa beli Re, abis gimana dong. apalagi kalo pas pergi2 yang modal cekak gitu hahaha. ya udah motonya curi2 aja deh

  14. Kalo yang di papua katanya memang banyak yg udah komersil kalo difoto, malah tarifmya perorang ya….eh aku pernah juga tuh diminatain duit sama anak2 di pantai mawun lombok…trus karena gak dikasih akhirnya merengek minta pena…ngeyel banget pokoknya hihihi

      • yang nawarin dagangan gak kasar sih, tapi suaranya agak gak enak gitu kalau kita nggak beli…cuma yang miris ya anak2 kecil itu, suka minta2 uang 😦

  15. Hasil foto-fotonya kereen banget!!! Hehehehe πŸ˜€

    Hahaha, iya ya, memang sebaiknya minta izin dulu karena diambil fotonya itu kan kita berarti “masuk” ke ranah privasi mereka, hmm

  16. akuh terharu baca yg soal nenek jualan edelweis ituhhhh n temenmu yg langsung ngeborong…
    wah, apa awalnya dulu ada orang yg foto-foto mereka lalu mereka dibayar yah…

  17. Fotonya keren-keren deh kyk ngeliat aslinya Non.. #norak nih aku..
    Ngomong2 tentang dipukul di tempat jalan2, aku jg pernah punya pengalaman nyebelin jalan2 waktu kecil, dicium sama orang gila… ihhh sebeeelll πŸ˜›

  18. Iya soal masalah dimintain duit abis difoto ini emang udah kondang banget Non. Widih lo ngerasain sendiri ya? Gue nggak terlalu suka moto sih kalo traveling jadi nggak pernah sadar hal ini. Tapi baru kali ini gue denger sampe dipukul. Iiih, jewer nih!
    Eh itu si ibu jualan bunga apaan? Edelweis ya? Nggak boleh dicabut lagi skrg bukan, non?

    • hahah anak nakal ya 😦 aku sering ngalamin May tapi yang dipukul yah baru sekali itu sih.

      udah lama gak boleh diambil itu bunga sih tapi tetep aja penduudk sekitar kan susah diomongin mana pula banyak wisatawan yang datang beli sampe berpuluh2 bunga

  19. suka ngeliat foto ibu si penjual edelweis πŸ™‚
    di rumah, aku punya bunga edelweis juga yg ditaruh di vas udah dari jaman duluuuuuu banget, dikasih sodara yg dulu suka banget ke bromo. pas ke bromo sendiri, pernah metik edelweis yg masih kecil2 krn penasaran, tapi sekarang udah tobat, ngga lagi2 metik bunga edelweis, hehe.

  20. waaah ternyata dah sering masuk majalah sama kompetisi ya non? canggiiih!!
    kalo aku ada yg minta duit gitu pasti langsung kesel #susah ya punya jiwa pelit hahaha

  21. oh… aku baru tau kalo kita foto2 orang, suka dimintain duiti ya non πŸ˜€
    soalnya aku ga hobby foto2 dan difoto hihihi…
    ternyata anak2 kecil begitu udah pada tau duit hehehe…

  22. Iya begitu itu memang risiko yang harus dihadapi kalau motret orang. So far sih untungnya aku belum pernah kena palak, dan mudah-mudahan janganlah :P. Biasanya kalau pas jalan gitu aku suka lihat sikon, kalau kira-kira feeling bilang mendingan gak motret orang, ya sudah aku juga gak hunting HI. Kalau kebetulan ada yang kejepret ya anggap aja gak sengaja, salah sendiri dia ada di situ kan πŸ˜€

    • amit2 mas, jangan sampe deh. sebel
      huhahaha iya ya, emang rada nakal juga sih moto2 orang tanpa ijin hehe. padahal kalo diluar aku takuttttt setengah mati loh tapii yah itu suka gemes pengen motoin ekspresi orang2 huhu. apa harus cari lensa yang gak mencolok ya mas

  23. Setuju sama mas chris. Lihat2 sikon dulu mbak πŸ˜€ tapi kalau yg di Samosir, aku mah tenang aja jepret sana sini, soale kampung sendiri sih hahha πŸ˜€

  24. sepertinya sih memang udah jadi habit ya mba noni kalo tiap kali ada turis mereka dikasi uang, jadinya nagih. tapi bener kata mbak sondang, mereka juga sebenernya berhak dapat “sesuatu” lah karna ga sedikit juga kan yang mengkomersilkan wajah2 mereka, tapi ya jangan sampai malah jadi habit gitu jg ya..

    btw aku suka foto kedua, ijo2 seger gitu liatnya, mba noninya cantik!

  25. Saya merasa surprise jg sih saat tahu beberapa orang bahkan di pedalaman meminta uang setelah di foto atau bahkan sebelum di foto mereka sdh memasang tarif…

    Belakangan baru tahu kalau mereka mengerti kalau beberapa orang memang mengambil gambar untuk commercial πŸ™‚
    Jadi kita yang sebenarnya murni cm berwisata sih kena jg imbasnya…

  26. dududu….asyik banget ya jalan2 mulu…
    dah pernah ke palembang blm ya?
    saya mau koq jadi modelnya…
    xixixixi..

    salam kenal mbak…
    aku follow blognya ya mbak

  27. gue baru tau loh banyak yang minta duit kalo difoto..Malu deh gue ketauan biasanya kalo jalan2 cuma moto diri sendiri alias narsis hahaha *tutup muka* thanks for sharing ya non.

  28. Ternyata yaaaa, si mbak ini menang kontes2 kecantikan hahahaha. Btw serba di lema kalo mutoin human beginian, semua nya dah komersil. Gw paling demen motoin kalo barter dengan barang dagangan nya *Belanja tp kalo di mintain duit, aduh rasa nya kayak ngemis banget. Secara kita juga ngerti aturan nya beginian #kepo

    • iya mas CUmay, aku kalo barangnya bagus atau bisa dimakan kaya buah (pisang/mangga) pasti aku beli sih. lumanlah ya hehehe

      aduhh akuh malu, cuman sekali itu koqqqq

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s