Cerita Turis Di Palak :) * cerita dipukul anak kecil *


foto was taken by YG at desa Ende Flores
foto was taken by YG at Kampung Bena Flores

Gara-gara saya posting foto anak-anak kecil di Samosir yang mukul saya karena gak dikasih duit, jadi kepikiran deh buat bikin postingan ini ๐Ÿ™‚

Saya mulai sering jalan-jalan sejak tahun 1996. Udah pada kebayang dong betapa tuwirnya hehehe. Dari dulu sebenarnya udah suka jalan-jalan tapi sejak tahun 1996 saya baru mulai menghasilkan duit sendiri. Mulai dari jaga pameran, terima tamu di acara2 kota Medan ( saya pernah jadi finalis pemilihan jaka dara kota medan huahhaha) sampai akhirnya bisa siaran di radio Kiss FM. Sejak itu kayaknya kaki ini berasa ditarok jarum. Pengennya main trus.

Pengalaman di palak sewaktu traveling berdasarkan pengalaman saya sejakkkkkkkkk……aku membawa2 kamera gendut ( 2005 ). Kalau cuman jalan-jalan doang atau foto-foto narsis sih jarang banget di ganggu, palingan ada sih anak-anak yang teriak-teriak minta di foto, begitu di jepret ” duitnya mana kakak ” hahaha.

Foto diatas adalah salah satu “moment” ketika saya dipalak puluhan anak-anak kecil dan ibu-ibu mereka :).

Saya jalan ke Flores berdua dengan pacar yang kebetulan adalah photographer Pro. Udahlah kebayang peralatan kamera dia segedut-gedut bazoka. Saya masih pakai Canon 350 D dengan lensa kit 18-55. Kita masuk kampung sambil cengengesan. Minta ijin dengan bapak tetua adat, guide juga ikutan kita. Si guide udah ngomong kalo ada anak2 minta duit kasih permen atau coklat aja. Kebetulan saya emang bawa banyak permen dan coklat.

foto was taken by YG
foto was taken by YG

Beberapa anak begitu liat langsung histeris. Teriak-teriak, ngajak ngobrol, ketawa-tawa trus cengar cengir sambil ngikutin saya yang waktu itu motoin desanya. Abis diikutin gitu, saya kan gak bisa gak motoin mereka karena emang lucu-lucu. Si pacar udah ngomong, mending ganti lensa pake lensa dia aja supaya ย gak diteriakin. Bandel dong, saya kan males ganti2 lensa. Jadi tetep motret mereka dengan lensa kit saya yang sebenarnya kan gak gendut-gendut banget.

Abis bagi-bagi permen, coklat trus ngobrol-ngobrol ama mereka ehhhhh anak-anak itu teriak-teriak dong minta duit haahaha. Saya diem aja gak balesin cuman bilang gak ada duit. Ibu-ibunya yang teriak-teriak gak seneng gitu. Ya udah daripada kenapa2 beberapa foto saya delete aja yang laen masih disimpen hihihihihi.

Si pacar ngomong, waktu kamu moto2in itu sebenarnya ada banyak ibu yang nyuruh anak2nya datang ke saya dan dipesenin nanti minta duit setelah selesai. Saya masih ok-ok aja sih walo bingung juga. Bingung karena mikir emm emang seharusnya mereka minta duit ya hehehe kan udah kita jadiin model :). Si pacar mah enak lensa dia panjang2 dan gede2 kayak bazoka, dia pura2 aja motret apa, padahal candid motoin human interest. Ughhhhhhhh ๐Ÿ˜ฆ

somewhere at flores
somewhere at flores

Gak cuman di Flores, sewaktu saya ke Desa Dayak di Loksado kejadian juga sama. Gak maksa sih, mereka ini. Kadang-kadang cuman minta rokok atau coklat. Makanya biasanya kalo pergi2 ke remote area gini, saya suka nyangu rokok kretek atau coklat/permen. Saya gak mau ngasih duit karena…..aku kan pelit hahahaha.

Di Bali juga saya sempet tuh ngerasain dimintain duit tapi malah gak begitu sering sih hehe. Contohnya foto2 diatas yang saya ambil dari satu pelabuhan kecil di JImbaran. Anak2nya teriak2 kesenengan tiap di foto. Abis di foto langsung lari2 minta dikasih liat hasilnya. Lucu sih karena mereka telanjang semuaaa dan semua “burung” gondal gandul dideket saya huahhaha.

foto was taken by YG at bali
foto was taken by YG at bali

Saya paling suka moto di Bromo. Orang-orang di Bromo itu sebenarnya udah sadar kamera banget sih hehehe. Begitu liat lensa diarahin ke mereka, pasti mereka bakalan senyum atau ketawa2 ramah. Abis itu nawarin dagangannya. Gak pake ngamuk2lah ๐Ÿ™‚

foto was taken by happy at Bromo
foto was taken by happy at Bromo
foto was taken by Noni  Edit by YG
foto was taken by Noni
Edit by YG

Nenek yang saya foto itu hanya minta saya beli bunganya seharga Rp 3.000 ketika saya ambil fotonya. Foto itu menang dalam lomba foto di London yang diadain sama SCB tahun 2010. Si Nenek saya cari-cari lagi karena foto dia mejeng di kalender SCB dan saya juga dapet hadiah hehe. Ehh yang ketemu temen saya pas kita ke Bromo lagi dan si nenek cuman bilang ” ohh bilangin ke mbaknya supaya beli bunga si mbah aja yaaa” Astagooooo……langsung bunga2 dia diborong temen saya hehehe.

Di Sapa VIetnam lain lagi ceritanya. Karena banyak suku MONK yang dandanannya keren-keren, saya pun berinteraksi dengan mereka dengan cara barter. Yep….mereka bersedia di foto terang2an kalau kita beli dagangannya. Saya sih beli beberapa kalung dan anting dari mereka karena memang bagus banget tapi setelah itu di abuse foto semuaaaa temennya hahahaha. Kita juga waktu itu menghire ibu dibawah ini untuk jadi guide, saya bayar dia jadi guide setelah itu ย puas foto sana sini gak pake diteriakin. Kalopun diteriakin, guide saya yang ngeberesin ๐Ÿ™‚

Sementara anak2 kecil yang saya foto, biasanya udah seneng kalo dikasih liat fotonya haha. Kalau ada kedai ice cream biasanya saya juga suka traktir atau kasih permen (gak selalu) sambil ngobrol-ngobrol. Biasanya anak2 disana jualan kartu pos, jadi biasanya udah seneng diajain ngobrol atau dikasih permen/ice cream, beda sama ibu2nya yang pasti minta duit atau dibeli dagangannya. Mending dibeli dagangannya daripada cuman dikasih duit aja kan. Well ini sih gak cuman sama orang2 yang bawa kamera koq, cuman entah kenapa mereka emang lebih brutal sama yang motretin mereka.

sapa Vietnam
sapa Vietnam
kids at lao chai. Foto ini juga masuk dalam artikel saya tentang sapa di majalah JalanJalan edisi des 2011
kids at lao chai. Foto ini juga masuk dalam artikel saya tentang sapa di majalah JalanJalan edisi des 2011

Dari berbagai pengalaman di macem-macem tempat, memang ada daerah yang matrek banget. Entah apa yang membuat keadaan kayak gitu. Mungkin turis atau photographer yang kebetulan jalan didaerah mereka, memberi hadiah duit sampai akhirnya jadi kebiasaan. Mungkin juga udah habit mereka untuk minta duit. Gak tau deh hehe. Saya sih sekarang ambil amannya aja, kalau gak ganggu yah sebenarnya diteriakin money….money…..money emang ganggu sih hehehe.

Saya juga mikir mungkin mereka terganggu diambil fotonya tanpa ijin. Itu kenapa sekarang saya selalu nanyaย (minta ijin), boleh gak saya ambil fotonya, kecuali saya lagi rajin banget bawa lensa tele yang bisa nyuri2 candid hehe. Biasanya ada beberapa ibu yang ketawa2 seneng tiap di foto dan dengan suka rela pose ada juga yang malu2 dan ngomong gak mau. Saya berusaha gak kecewa sih walo entah kenapa saya sukaaaa banget motret ekspresi orang2, terutama orang2 tua dan anak2 setiap kali bepergian.

Kejadian kemaren di Samosir anggap aja cuman nila setitik ya kan hehe. Gak cuman gara2 dipukul anak kecil yang sebenarnya Matt bahkan udah nanya boleh gak di foto? dan mereka ramai2 teriak boleh…..boleh…..sambil langsung pose aneh2 kecuali si anak galak sebiji itu hahaha. Abis di foto semuanya ehhh dia teriak2 money….money…..money ( semua teriak sih tapi cuman dia seorang yang mukul ). Pokoknya kalo ada kejadian-kejadian gak enak waktu ngetrip, saya ngangap itu jadi bunga2 perjalanan ajalah. Kalopun terlalu mulus malah gak asik karena gak ada yang diceritain ya kan ๐Ÿ™‚

Seorang temen saya ( EboY ) yang baru kembali dari satu bulan di Papua malah curhat kalo ibu2 disana udah pasang tarif tiap kali di foto :). Yah…..emang kita yang pengen jalan2 harus pinter2 deh. Gak ganggu penduduk juga sebisa mungkin gak ngajarin mereka yang gak bener ya kan ๐Ÿ™‚

Oh Iya Matt bilang ke saya juga, jangan cuman gara2 saya kepengen dapetin foto yang saya mau akhirnya ganggu privasi orang lain dan yes itu saya aminkan. SEkalian diaminkan dibelikan lensa tele untuk si Sony supaya bisa nyuri2 foto candid hahahaha * trus dikeplak sama orang2 *

Happy Traveling People…….

139 comments

  1. Ebusetttt mater aja yaaa ahahahaha. Emaknya juga sie ngajarin minta2 duit. Hihihihi
    Yaudah noni fotoin aku aja ama bazyl gak dimintain duit kok..malah dikasiih duit..duit monopoli ๐Ÿ˜€

  2. Fotonya bagus non… Cuma perlu perjuangan panjang yaa.. Hihihi.. Belum lagi godaan2 mereka yg minta jatah setelah di foto, tp ya bnr jg lah non.. Lo dah jadiin mereka foto model hahahahaha…

  3. Komersialisme sudah masuk kemana2 ya?di santorini,dipasangin tarif 5euro buat ft ama donkeynya doang.di ephesus juga 5 euro foto sama onta.amsterdam,barcelona kalo ngambil foto orang2 yg pake kostum ky batman,snowwhite etc juga bayar.tapi kan maklum,biaya kostum,pakainya yg ribet ama musti diem ky patung kan ga gampang.
    Tapi kalo bc postingannya mbak,ortunya malah yg nyuruh berarti emang ada something wrong.bisa ke ekonomi,bisa ke moral,bisa ke pendidikan.pertanyaannya sekarang adalah can we do something for it?
    *maap ya komennya puanjaangggg ^.^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s