Prosedur Pembuatan Perjanjian PraNikah/ Prenup


pic taken from http://www.wrosslocklearlaw.com/premarital_agreements.shtml
pic taken from http://www.wrosslocklearlaw.com/premarital_agreements.shtml

Setelah seminggu puasa ngeblog, muncul-muncul langsung nulis perjanjian pra nikah ๐Ÿ™‚

Begini ya, seperti yang pernah saya tulis di blog, saya dan Matt terpaksa harus membuat perjanjian pra nikah karena Indonesia memiliki undang-undang yang “mengharamkan” WNA memiliki property di Indonesia. Property disini lebih kepada tanah ya, karena sebenarnya untuk memiliki rumah/apartment/mobil boleh koq ๐Ÿ™‚

Waktu saya mulai ngobrol soal prenup, Matt sih ok-ok aja ternyata dia lumayan tersinggung tapi saya gak mudeng. Mudengnya pas kita jalan ke Notaris, dia bawaanya cranky dan ternyata di depan Notaris ngomong kalo dia gak pernah setuju kita punya prenup dan lumayan sedih karena saya ngotot harus punya. Lah???

Kenapa saya ngotot harus punya prenup? well saya dan Matt masih tinggal di Indonesia entah sampai kapan. Kemungkinan untuk punya tanah, rumah, usaha atau apalah jelas ada kan? walau sekarang masih belon kepikiran karena gak punya duit juga hehe. Tapi……..kemungkinan-kemungkinan tsb tetap ada. Saya juga memiliki beberapa asset pribadi dan kemungkinan juga nantinya dapat dari orang tua. Ngomongin ini kayaknya kejam banget tapi emang perlu sih. Awalnya pun saya jelas gak mau sampai beberapa temen saya yang kebetulan menikah dengan warga asing meminta saya membuat prenup ini, terlebih adik saya juga ( yang kebetulan lawyer ) menyarankan untuk punya juga. Beberapa temen yang menikah dengan WNA sampai saat ini bahkan keinginan mereka untuk memiliki property di Indo terjegal karena tidak memiliki prenup. So….sebelum terlambat kita buat ajalah ya toh niatnya gak jelek juga sih.

Sempet nih kita maju mundur soal prenup karena ada beberapa temen Matt yang tinggal di Medan dan menikah dengan WNI tetap bisa memiliki property a/n istri. Saya bingung juga sih karena peraturannya kan gak boleh ya? CMIIW, cuman koq bisa di Medan? Matt sempet gak mau buat karena dia pikir kenapa temen dia bisa dan kita kayak ketakutan gitu harus buat ๐Ÿ˜ฆ tetapi daripada-daripada di kemudian hari kenapa-kenapa yaudin buat ajalah. Toh hukum di Indo ini serba gak jelas gini.

Nah…..tadinya pengen buat Prenup di Jakarta dengan si Adek, tapi kan harus ke Jakarta. Secara lagi gak ada budget, sayapun bergrilya nyari notaris yang murah meriah dan bisa ngurus Prenup di Medan aja. Ternyata gak gampang jek……di Medan yang namanya prenup belon familiar, ada beberapa notaris yang saya sambangi bahkan gak tau menau soal itu. Serem gak sih. Pantesan aja temen si Matt bisa beli rumah/tanah.

Setelah nyari sana sini akhirnya ketemu juga. Biayanya malah murah banget, hanya Rp 500.000 aja. Setelah deal harga, kitapun diminta untuk membuat draft prenup yang kita maui. Isi prenup ini gak melulu soal harta koq atau kalau terjadi perceraian. Apapun bisa kita masukkan ke dalam draft kita. Saya malah sempat baca di forum-forum ada yang sampai memasukkan kewajiban suami harus nyium si istri setiap hari. Duh…..kalo kita kemaren yah gak nyampelah yah ngurus begitu-begituan.

Saya kemaren cuman masukin point-point ini aja, atau bisa cek link disini ya

01. Soal harta bawaan saya dan Matt

02. Soal harta bersama nantinya gimana, yang ternyata tetap harus di pisah karena Matt WNA dan kalau saya mau tetap punya hak bisa beli2 property yah……harta selamanya akan terpisah. Ih….sedih

03. Soal Anak

04. Soal biaya rumah tangga

05. Soal anak dan rumah tangga jika bercerai ( amit-amit, pas dibacain notaris sedih banget )

Matt kemaren sempet ngechek gimana dengan undang-undang di US supaya bisa match gitu, ternyata gak ngaruh. Padahal kita udah buat dalam versi Inggris dan Indonesia hahaha. Karena ternyata prenup yang di buat di Indonesia gak berlaku di US.

Sebenarnya nih kalau mau buat perjanjian pranikah, buatlah lebih kurang 2 bulan sebelum menikah sehingga cukup punya waktu untuk revisi atau di cek-cek ulang, jangan baru mau buat 2 minggu sebelum nikah hahaha. Soalnya kalau perjanjian pranikah di Indo gak bisa di rubah lagi setelah kita menikah , beda banget dengan di USA yang menurut bapaknya Matt bisa kita rubah setelah menikah terutama untuk point-point mengenai Anak.

Nah untuk pengurusannya sendiri, Notaris hanya minta ID card saya dan Matt. Kita kemaren ngasih KTP dan Passport. Trus karena saya memiliki asset, semua surat-surat harus diserahkan ( photocopy aja) . Setelah itu kita ngasih draft perjanjian yang kita mau. Sekali lagi draft ini isinya boleh apa aja koq. Harta, urusan bathin sampai remeh temeh siapa yang nantinya cuci piring di rumah hehehe. Setelah itu Notaris bakalan nanyain kita mau pakai draft kita sendiri atau mereka akan bantu buatin dengan isi yang kita sepakati. Kemaren kita akhirnya nih minta Notaris aja yang buat secara draft perjanjian yang kita buat katanya agak rancu dan terlalu mengacu ke US. Gak ngerti juga maksut dianya gimana, tapi kita akhirnya manut ikut dengan si Notaris aja.

Setelah ok semuanya. Kita berdua di hadapan si Notaris bakalan tanda tangan, sebelumnya dibacain deh semua point-pointnya dimana rasanya waktu itu sedih sekali hahaha. Iya saya sedih, Matt juga. Kita berdua ngerasa gak enak banget tapi mau gimana lagi ya ๐Ÿ™‚

Tanda tangan ok, Notaris akan ngeluarin akte yang nantinya kita serahkan ke KUA sebelum ijab kabul. Di dalam kasus saya KUA dan TUAN kADI gak ngerti sama sekali dan ngerasa gak perlu memakai surat2 tsb. Saya ngotot dong. Entah gimanalah nasib akte itu di tangan mereka hahaha.

Ini ada beberapa link jika memang berminat untuk membuat prenup ๐Ÿ™‚

http://carapedia.com/surat_perjanjian_pra_nikah_info855.html

http://carapedia.com/surat_perjanjian_pra_nikah_info855.html

http://www.perencanakeuangan.com/files/PerlukahPerjanjianPranikah.html

184 comments

  1. Kakak gue dulu malah maksa-maksa gue bikin ginian, padahal suami WNI. Katanya bagus buat perlindungan istri, karena biar gimana juga, kita gk tau masa depan pernikahan gimana, jadi daripada daripada. Tapi gue gk bikin, sih ๐Ÿ™‚
    Menurut gue, bagus kok punya perjanjian ini. Jadi bener-bener hitam di atas putih ๐Ÿ™‚
    Sambil terus berdoa moga langgeng terus, ya. May you have a blessed marriage life ^O^

  2. Siph banget Non. Emang kita yang suaminya WNA butuh banget beginian. Better safe than sorry. Aku sendiri sedih ga sempet bikin. Tapi karena kondisinya ga mendukung ya mo bilang apa.

  3. waktu kursus pernikahan kemaren, aku juga disaranin untuk bikin perjanjian pranikah… katanya sih penting buat yang nanti mau punya usaha… sekarang sih emang masih pegawai kantoran, tapi kan ga tau nantinya gimana ya hehehe… dan emang buat yang married sama WNA sih kudu buat katanya… trus pasal perceraian itu katanya bisa dihapus loh… jadi ga usah dimasukin…

  4. wah ketolong ni link2nya…
    kalo saya si emang niat bikin prenup… uda discuss juga ama calon dan dia oke juga, cuman yang kurang oke jelasin ke camer ni… takutnya dia tersinggung ato apa… denger2 si prenup ini ngaruhnya ntar kalo bikin usaha… ga peduli calon wni ato wna ya… kalo (amit2 ni) calon ada utang sampe dikejar2, kita sebagai istri ga bakal dikejar2… tapi internalnya kalo kita mau nggabung harta ato gimana si terserah, cuman di mata hukum aja kita pisah… tau sndiri lah hukum indo gimana…

    • emang rada2 gak enak koq pas ngomong pertama hehe. Orang tua Matt aja kaget waktu aku ngomongin soal prenup padahal bule, cuman yah gimana lagi ya ๐Ÿ˜ฆ
      btw….soal usaha ada baiknya sih bikin prenup, soalnya amit2 ya kalau nanti ada hutang trus salah satu yang gak berhutang keseret2. paling gak ini juga melindungi kita sendiri dari kejaran orang dan harta yang kita punya sendiri sih.
      menurut aku buat aja deh, cuman isi prenupnya gak usah sampe yang aneh2. Yang penting2 aja dan memang kalian sepakati hehe.

      good luck ya ๐Ÿ™‚

      • iyahh.. untungnya karena kita emang uda setuju jadi nantinya biar calon yang omong sendiri ama orang tua nya, soalnya kalo dari keluarga aku sudah oke, malah mereka yang nyaranin bikin, terutama papa ni, bukan karena apa, tapi kata papa kalo misalnya ni mau usaha dan pinjem duit bank, kalo merid pake prenup lebih gampang, soalnya menyangkut 1 orang aja, kalo misalnya engga, dan pake namaku misalnya, suami tetep harus ikut dan tanda tangan surat2 juga… jadi lebih baik kalo pake prenup biar semuanya jadi lebih gampang…

      • Iya bener sih yg ttd cukup satu org aja n resiko jg cuman ama yg ttd. Intinya sih prenup itu kesepakatan kita ber2 n isinya boleh apa aja.

  5. Dulu sempat baca2 mengenai pre-nup, berhubung :
    1. tgl ke LN sdh mepet ya ga bikin.
    2. Butuh kedua belah pihak utk hadir dan tanda tangan kontraknya ya ga jadi krn calonku saat itu ga di Indonesia, klo hrs dtg ya kebentur budget.
    3. Aku ga punya aset, tabungan ada tp ga byk2 amat.
    4. Aku ga menetap di Indonesia.
    5. Kayanya bgm gitu ya klo nikah pakai kontrak …

    Semuanya kembali kepada kepentingan masing2 pasangan, klo bisa bikin ya sebaiknya bikin ;).

  6. Hoho… jadi inget dulu nasihat dosen kalau wanita nikah. Dia bilang wajib walau suaminya WNI sekalipun, biar buat perlindungan….

  7. Habis baca postingannya mbak kemaren soal ini, jadi kepikiran mau ngajuin soal prenup ke pasangan.. tapi masih maju mundur juga mau ngomongin, secara orangnya lagi jauh… kalo noni sih pengennya cuma ke arah harta mending dipisah buat menghindari harta dianggap satu kalo ada utang jatuh tempo atau ganti rugi apalah (uwoohh amit2 *ketok2lutut) dan semua harta ketarik, blaasss tiba2 nggak punya apa2 ๐Ÿ˜ฆ

    Kira2 gimana nih ngomongnya mbak? Secara kesannya jelek banget misah2in harta, di daerahnya noni juga belom ada tuh kedengeran prenup ๐Ÿ˜ฆ

    • Pacar kamu WNA jg gak ya? *kepo* kalo iya lbh gampang ngomongnya secara mrk kan gak boleh punya property. Matt kemaren sempat gak enak hati tapi waktu kita diskusi dia bisa terima dan jg keluarga.

      Nahhhh kalo bukan WNA jg mending punya aja, apalagi kalo niat pengen buat usaha. Kamu mulai dr ngomongin soal kemungkinan kalian punya usaha aja trus kalo ada apa2 di kemudian hari. Untungnya kalo punya prenup semisal amit2 bangkrut yaaa, harta yg lain gak di ganggu2 dan gak di kejar2 hutang.

      Memang ini belon biasa ya tapi kita kan jaga2 aja. Isi prenup juga bisa kita modifikasi sesuai kebutuhan. Gak melulu soal harta n cerai.

      Ngomonginnya mulai aja dari nunjukin artikel2 prenup ke pacar. Kalo dia tertarik boom langsung masuk ke pokok pembicaraan๐Ÿ˜Š

      Good luck yaa, oya kalo mau buat mending udh jauh2 hari supaya msh keburu kalau ada yg mau di revisi or di tambahin

      • Iya yg penting itu masa depan atau kalau kalian ada rencana beli tanah or buka usaha di indo. Mending di buat deh

        Kalo ada kenalan lawyer / notaris di malang cb di tanya2 cha n di proses sebelum kalian daftarin ke KUA

      • Iya gpp, sebelumnya kamu kasih deh aktenya ke capil. Cuman aku gak tau bisa gak, mudah2an masih bisa. Bagus dibuat aja cha kalo masih bisa. Kan kita gak tau kedepannya gimana ya. Siapa tau miku mau buat toko kue di indo or kalian mau beli hotel, dgn ada prenup, km masih bisa punya semuanya. Temen aku gak bisa beli tanah di bali yah karena ini, dia gak keburu bikin prenup dulu

  8. Isi predup itu isinya terserah pasangan ya? Sampai ada yang harus cium istrinya gitu. Hahahaha. Kalau mama-papa saya dulu, eyang kakung saya paksa bikin prenup juga. Kalau misalnya semua anak (atau cucunya) nurut ‘keyakinan’ mama saya. *manggut-manggut* Saya pikir perjanjian pranikah seperti itu enggak resmi, ternyata resmi toh. Hahaha.

    Makasih ya Kak atas informasinya, enak nih kalau misalnya suatu hari nanti dapat suami bule juga. Hihihihihih XP

  9. Waktu gw ikut training financial planning sama perusahaannya ligwina hananto itu, mereka (fin planner) sangat menyarankan pren up ini. Karena kalo di islam ada hubungannya juga sama ahli waris (misal si istri meninggal, kalo punya asset ada ‘jatah’ orang tuanya juga). Ini sangat mempermudah, not necessarily karena nikah sama WNA aja heheheh

  10. Walaupun perjanjian pranikah semakin populer di Indonesia lepas dari cocok atau ngganya dengan budaya Indonesia, banyak pasangan yang segan/ngga enak mengurus dokumen ini. Padahal pranikah bukan hanya urusan harta benda tapi juga hutang piutang pasangan. Bagus Non pake prenup. How’s marriage life so far?

    • Hiii mba Lo, marriage so far so good haha. Banyak seneng tp ada jg keselnya. Soal prenup itu bener sih mba tp di medan kayaknya msh bny yg gak ngeh. Aku ke beberapa notaris aja mrk gak ngerti/tau

  11. Kayak nya mmg perlu sekarang ini, temen ku ada kasus. Setelah pisah ama laki bule nya, dia kembali gembel ngak dapat apa2 ๐Ÿ˜ฆ

    Kalo aku mau nya perjanjian sebelum kelayapan aja

  12. susah juga ya mba kalau kaya gini jadinya, ngga bisa ngebayangin gimana perasaannya. Tapi bener apa kata Bebe, emang perlu yang begituan.. setidaknya turut mendukung program dan aturan pemerintah kita..
    ya memang harus korbn perasaan. apa sih yang engga kalau di indo..

      • kesannya itu jadi seperti perjanjian apa gitu. Padahal menikah ya karena cinta, punya cita-cita bersama, dan ada kekuatan yang tidak bisa dijelaskan dengan kata2 yang jadi landasan. Tapi dari dulu untuk urusan kewarganegaraan dan kependudukan saja susah sih mba. Sederhananya waktu bikin ktp.. itu saja susah..

  13. Makasih mbak infonya, besok pasangan saya pastinya akan saya paksa buat bikin prenup ini *kejem*, tapi memang harus sih meskipun pasangannya WNA ato WNI saya rasa memang harus, karena untuk kebaikan dari masing-masing juga.

  14. Semoga semuanya baik-baik aja ya Nyonya. ๐Ÿ˜€

    Yah, siapa sih yang kepingin dapat kondisi gak enak, kayaknya gak ada. Jadi, doa terbaik buat Nyonya Noni sama Matt. Hihi. Semoga semuanya lancar jaya. ๐Ÿ˜‰

  15. Wah sama, dulu aku jg bikin prenup dg alasan yg sama. Justru yg rada keberatan pihak keluarga aku. Haha.sekitar 10 th lalu ongkosnya sejutaan loh..kalau gak salah.
    Btw, selamat ya buat pernikahaannya. Semoga langgeng.

  16. No, good posting. aku ijin re-blog yah ;).
    Aku bilang sih hari gini yang namanya prenup itu penting, gak cuma untuk pernikahan antara WNA & WNI aja tapi antar WNI juga.
    Dulu aku udah mau bikin, si suami keberatan karena dia kurang info. setelah nikah & dia baru tau pentingnya gimana agak nyesel juga dia dulu gak maksa bikin ๐Ÿ˜€

  17. Reblogged this on Kesukaannya Maya and commented:
    Dear temans,
    memang orang menikah gak pernah dengan niat untuk berpisah/bercerai di kemudian hari. Semua pasti pada bilang amit amit jabang bayi deh. Cuma gak bisa dipungkirin di dunia yang makin tricky sekarang ini perjanjian prenup ini penting banget. Bukan cuma demi kepentingan pihak perempuan aja tapi juga pihak laki laki.
    Pengalaman temen gue yang kerjanya di bank, dia bikin prenup karena kerjaan dia rawan fraud. Jujur (amit amit, ketok meja) katanya kalo sampe dia tanpa sengaja ngelakuin fraud, sampe kasus kepengadilan, sampe harus ganti uang atau harta disita, istri & anaknya gak sampe ikut jatuh sama dia. Balik lagi gue sih bilang amit amit yah…
    Kalo menurut gue sih, jangan risih buat bikin sesuatu yang kedepannya bakal jadi kebaikan buat semua pihak. Kalo gak kejadian apa apa kan syukur, cuma kalo sampe kejadian at least kita gak nyesel karena udah prepare toh ๐Ÿ˜‰

  18. wow Noni, thanks sharingnya, selama ini aku masih gak ngeh prenup itu isinya apa aja, kirain cuma pembagian harta gono-gini doang

  19. Karena dulu waktu nikah, suami dan saya nggak punya assets (aka BOKEK berat dan miskin),
    jadi nggak perlu bikin pre-nup dech… Semoga aja urusan pre-nup ini lancar ya, Mbak Noni ๐Ÿ™‚

  20. Noni, emailnya kamu apa yah? kalo kamu bisa liat email aku, tolong bales yah. kayaknya nomernya notaris ga perlu lagi deh.
    aku mungkin bikinnya di kota laen. lagi ga sempat pulang ke medan juga.

  21. Mbak noni,mw dunk infoin alamat n no telp notaris medan yaaa,soalnya saya jg d medan,tp kyknya mw konsul pasca nup ajaaa ๐Ÿ˜‰ tnx b4 yaaa

    • holllaaaa Nini ๐Ÿ™‚
      bentar yaaa, dokumennya ada di rumah nyokap ๐Ÿ˜ฆ
      tapi kalau kamu mau coba aja cari kantor notaris ibu aida di daerah kampung baru. Persis di belakang ace hardware yang di kampugn baru. Nanti dia sebelah kiri setelah kuburan. Kantornya kecil, atau coba hubungi assistennya mba fitri di no 082166866139 coba aja bilang tau dari Noni ๐Ÿ™‚ mungkin mereka masih inget

  22. Maksih infonya menarik, sudah tau sebelumnya tp msh lom jelas, kl tanpa prenup hendak beli rumah dan lebih dari satu bagi yg menikah dgn wna apa bisa? Soalnya dr tadi aku baca yg dibahas masalah tanah, atau pun rumah tp kurang mendetail. Makasih sebelumnya

    • hallo Anna ๐Ÿ™‚ aturan yg sebenarnya sih kalau hanya rumah tanpa tanah harusnya mungkin bisa ya. contohnya WNA bisa beli apartement tapi gak bisa beli rumah diperumahan karena diatas tanah hehehehe. yg jadi masalah itu tanahnya. bisa punya rumah/tanah tapi 1 tahun kemudian akan ditarik pemerintah.
      di medan beberapa temen aku yg nikah ama wna tanpa prenup masih bisa beli property but……we never know what happen next kan ๐Ÿ™‚ better safe than sorry aja deh

  23. hallo sis, i udah baca artikel yg dimuat oleh sista. I rencana ada nikah jg ma org luar. I ubek info sana sini, jd pening akhirnya hahahahah.. kebetulan nyantol di blognya sis, blh dong sedikit sharing tentang pengalaman menikah dengan wna ๐Ÿ˜€ klu sis nikah dgn wna di indonesia atau usa? klu di indonesia apakah i tetap jd wni? Byk bgt pertanyaan yg mau i tanyakan ๐Ÿ˜€

  24. mbak thanks postingannya…, pusing juga saya ngurus prenup ini,, habis dia (calon suami) yg mau,, kasusnya sama karena dia takut g bisa beli property disini soalnya dia masih British citizen dan sekarang tinggal disana. Tapi saya mau nanya nih mbak kan yg ada di link mbak share ada alamat keduanya,, nah, kalo misalnya si pasangan WNA ini belum pernah tinggal disini trus gimana mbak alamatnya yang disini apa perlu minta keterangan ke RT,RW,Lurah tempat dia tinggal sementara disini??

    • hallo dear, kamu bisa email aku di nonikhairani@gmail.com kalau mau nanya2 yaa.
      untuk pengurusan prenup, biarpun calon suami tidak pernah tinggal di indo gpp koq ๐Ÿ™‚ mereka hanya minta paspor suami aja dan id card + semua list harta kamu (tanah, deposito,emas, rumah dll)
      aku kemaren hanya masukin rumah/tanah aja (copy dokumennya) semntara tabungan, emas dll aku gak masukin karena kayaknya gak penting deh hahaha.

  25. hi say, thanks banget buat artikelnya ๐Ÿ™‚
    BTW aku mau nikah sama WNA, bisa buat prenuptial agreement dimana ya? and biaya pembuatan prenuptial agreement brapa ya?

    thankyou ๐Ÿ™‚

  26. pre enup penting banget deh untuk pelaku kapur aku juga buat 2 minggu sebelum nikah, dan bayarnya murah karena notarisnya teman sekolahku dulu cuma 600 ribu mungkin ya…

    • ehh kamu prosesnya setelah dari notaris mesti diapain lagi ya? katanya mesti dibawa ke pengadilan ya? aku belon bawa sih? mana si tuan kadi kemaren pas dikasih cuek banget, dia bilang gak penting ini beginian. lah

      • hahh sama kita pak KUA ku waktu ku telp 3 hari sblum akad dia bilang gini, gak usah bw kopian kami tak perlu itu, sisa simpan untuk kalian berdua. Nah menurut info di KKC nih harusnya di daftarkan di pengadilan, nah kan notarisku juga baru nih dia sudah bw kesana kata PN tak perlu ya buat disimpan aja. Trus dibw ke PA tak ngerti juga org PA jadi ya sudahlah sy keep saja buat saya.

  27. Waduh,, 3 hr lg nikah Dan sy baru tau ttg prenup kl itu sgt penting,, bisa ga ya di buat setelah nikah ?..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s