Tahun Baru di Blitar * 2011*


hotel tugu blitar 8
Pintu masuk
Yah….saya tahun baruan di kota kecil bernama Blitar, sebenarnya sih gak kecil-kecil banget, tapi gaungnya paling hanya sebatas kota kelahirannya pak Karno. Pertanyaan selanjutnya adalah kenapa Blitar??, ini lebih Karena setelah browsing sana sini, saya dan Matt yang tergila-gila dengan hotel Tugu menemukan TUGU BLITAR, yang sebenarnya adalah cikal bakal dari semua group TUGU, dan keuntungan lainnya, karena ini di kota kecil, rate hotel disini lumayan murah.
 
Dari awal telp untuk booking kamar saya udah terkesan dengan petugas hotel yang helpful dan ramah sekali. Paket untuk tahun baru pastilah gak sejedar-jeder di kota besar, katanya sih ada selamatan traditional gitu, cuman nasi urap urap dan live music dan kembang api di alun-alun dekat hotel, yah….secara saya juga gak suka hip-hip huray, sehingga kayaknya gak masalah, hanya Matt udah kegirangan aja denger ada kembang api, kesian yang tinggal di udik gak bisa liat kembang api.
 
Tanggal 31 des 2011, saya dan Matt ke bungurasih buat nyari bis, tapi karena entah kesiangan ( Matt sakit demam jadi gak bisa bangun pagi ) kita gak dapet bus, pas duduk di bus ekonomi, entah kenapa dia bawannya senewen trus dan akhirnya kita turun. Saya udah nelp hotel dan minta cancel booking-an, trus nelp hotel Majapahit di Surabaya, tapi Matt ngotot harus ke Blitar. Ya udah kita akhirnya naik taxi aja loh, ke Blitar.
 
Sebenarnya kalo naik bis jalurnya itu mesti ngelewatin Malang, pastilah macet-cet, ehhh si supir taxi pinter loh, dia ngelewatin PARE, Wates dan nyampelah di Blitar. Sepanjang jalan saya kebanyakan tidur dan makan yogurt mangga buatan Matt, bangun-bangun udah di daerah Wates. Kayaknya sih di daerah ini lumayan banyak sawah, rumah-rumah khas jawa dan pohon rambutan.
 
Hotel TUGU
Nyampe di Blitar, sempat bingung muter-muter. Lah si sopir nanya saya, saya juga butaaaaaaaa kali yaaa hehehe. Pintu masuk hotelnya kecil ditutupi tanaman merambat, dan karena cuaca mendung jadinya lumayan gelap. Turun dari taxi, petugas hotel langsung menyambut kita, ngobrol bla-bla waktu check in dan kita udah kesenangan plus jatuh cinta dengan hotel ini .
Hotel Tugu Blitar
Kamar
 
 Karena kemaren kita ngambil kamar TUGU SUITE, jadi dapet kamarnya juga ok, yahhh gak se-ok Fajar Suite yang biasa ditiduri presiden-presiden kalo datang ke Blitar sih, tapi tetap ajaaaa keren banget. Pintu kamarnya gede dan tinggi banget, khas bangunan colonial, furniturenya jawa banget dari kayu-kayu berukir yang berat. Kamar mandinya top banget. Matt bilang bath tubnya kalo di US pasti mahal banget. Pokoknya kamar ini cantik sekali. Trus sandal hotelnya dari bakiak atau saya biasa panggil teklek. Kita berdua mondar mandir dengan sandal ini, berisik banget dengerin suaranya beradu dengan ubin.
 
 Abis foto-foto kamar, lobby hotel dan hujan juga sudah berhenti, saya memutuskan langsung pergi ke candi Penataran. Candi Penataran terletak sekitar 10-12 KM, ditemukan tahun 1850 di lereng barat dayanya Gunung Kelud. Di depan pintu masuk ada sebuah pos kecil, dimana kita harus mengisi buku tamu dan memberikan uang ala kadarnya. Truss……ada 2 buah arca besar yang biasa di panggil “mbah BODO”, nah yang bikin serem bukan karena gedenya tapi karena wajahnya yang Daemonis ( menakutkan ). Candi yang di bangun pada masa kejayaan Raja Jayanegara dari Majapahit ini kemungkinan besar di pergunakan untuk keperluan beribadah.
Kalau kita berdiri di atas Candi, keliatan sedikit sih kota dan lembah di sekitar candi, kepikiran zaman dulu pasti sepi banget ya…….dan tiba-tiba aja ada candi berdiri disini, trus sewaktu-waktu ada orang- orang sembayang. Gilaaaaaaa keren banget, tapi juga jadi mikir jangan-jangan di bawah rumah- rumah penduduk itu ada kota yang terpendam, Siapa yang tahu .
Kita juga bisa ambil paket makan malam di candi Penataran dari hotel Tugu. Jadi mestilah dicobain kalau udah disana tapi sayangnya emang sepi banget hehe. Jadi emang agak serem juga kalau cuman kita doang yang makan.
 
O,ya karena kemaren kita nyewa 2 ojek ke candi ini dan cuaca bener-bener gak bersahabat banget, sepanjang jalan hujan rintik-rintik dan mendung gelap. 2 supir ojek kita masih nawarin ke makam pak Karno, sebenarnya saya pengen juga, Matt lebih pengen lagi, tapi pas hampir nyampe tempat, ehhhhhh ujannya gak karu-karuan, yahhhhhhh pulang ajalah, si tukang ojek ini gak siap tempur banget karena gak punya jas ujan, helm-nya aja bobrok banget, untung kita gak pake acara terjungkal.

Sampai di hotel ternyata kalo sore-sore gitu ada tea time di The Waroeng. Asikk banget ya…..sebenarnya sih isinya cuman jajanan pasar seuprit dengan teh or kopi. The Waroeng ini tempatnya kecil nyempil gitu dengan kursi dari kayu yang gede banget. Kami dan beberapa tamu kongkow disini sambil nonton hujan.

 Setelah magrib, beberes dan jalan-jalan sekitar hotel yang kita dibolehin aja gitu masuk-masuk kamar yang kosong dan kebetulan lagi di bersiin. Trus minum kopi di lobby hotel yang psttttttt…..di pojokan ada sudut gitu, mungkin dulu bekas perapian, nah…sekarang diisi pernah pernik zaman dulu dan saya merinding disko waktu berdiri disitu sambil ngeliatin barang-barang yang di pajang disana, jarang-jarang lohhhhhhhhhh saya ketakutan sampe ngibrit. Sebenarnya hotel ini cukup banyak menyimpan foto, poster pak Karno, bahkan mereka punya beberapa foto-foto lama yang di pajang didinding dengan tokoh Utama pastilah pak Karno ini. Sehingga saya pikir kayak main ke museum.
 
Restoran Colony
Kami berdua hampir gak nyobain kuliner di luar hotel, soalnya makanan di hotel udah gilaaaa banget enaknya dan harganya gak bikin mampus. Mirip-mirip harga makanan di cafe-cafe gitulah. Sop buntutnya bikin nagih, segala bebek dari yang bayi sampe yang bangkotan ( lupa nama makanannya dan Matt yang makan ) katanya enak banget. Dinner kita juga enak dan resto rame banget. Rasanya semua tamu makan disini sih. Ada live music juga, yang nyanyi emmmmm gak lumayan, biasa aja tapi dandananya asoy geboy plus satu biduan yang pake tutup kepala dengan celana ketat banget!!!.
 
Tahun Baru DI Blitar
blitar 10
alun alun Blitar
Kelar makan dan mulai bosan di resto plus biduan itu menggangu mata saya ehhh mata Matt mungkin ( hayoooooooo aku culek nih mata kamu hahahaha ), kita jalan ke alun-alun kota. Rasanya ini sih puncak cerita dari trip ini. Kita yang tadinya underestimate dengan kota Blitar, saya malah pake ngomong ke Matt “ halah…paling tahun baruannya sepi banget dan kembang api cuman seuprit, jadi gak usah ngarep macem-macem yaaa…”.
 
Doh….saya salah besar cuy….sepanjang jalan merdeka ditutup dan di depan alun-alun ada lautan manusia. U name it, mau bayi sampe kakek-kakek renta ada. Segala sesuatu yang bisa berbunyi, dibunyikan padahal belon jam 12.00. berisik dan panas banget. Orang-orang datang dengan motor, sepeda, becak dan tikar. Ini kayak ajang reuni atau piknik aja sekarang. Band yang main pada saat itu saya gak tau siapa karena ketutup sama asap dan suaranya ketutup ama suara motor yang digeber. Ini orang-orang yang bawa motor bawaannya pengen di tampol aja.
 
Belon abis saya bengong ehhhhh tiba-tiba muncul sekumpulan waria yang bajunya alamak….sexy sekali dengan gliter disana sini, entah dia akan show atau emang sekedar jalan-jalan aja, anehnya waktu mereka ( ada 5 orang kalo gak salah ) jalan, jalanan yang penuh itu kayak terkuak dan terbuka untuk mereka, persis panggung runaway……gilaaaaaaaaa !!.
 
Kopi robusta dari perkebunan kawi milik hotel tugu tidak sanggup mencegah mata jompo saya untuk tidur, sehingga kita kembali ke kamar, saya tidur-tidur ayam dan Matt kegirangan karena bisa nonton superbowl……jam 11.30 kita keluar lagi, jalanan semangkin penuh dan tak terkendali ( halah ).
untungnya kita masih bisa nyumpet-nyumpet ikut dalam keriuhan itu . Jam 12.00 teng…..kembang api pertama meletus di udara, semua orang bersorak-sorak. Semua motor, terompet dan teriakan manusia membahana, ramaiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii sekali. Kembang api pertama disusul kedua, ketiga, keempat, kelimaratus ribu kali…..eh masih ada lagi……..ketika seperti akan berhenti ehhhhhhhh masih muncul lagi, total 1 jam aja sodara-sodara….sampai semua orang rasanya bosan tapi tetap gak mau pergi. Saya dari yang awalnya kesenangan sampe gak perduli lagi tapi juga gak beranjak dari tempat. Pokoknya tahun baruan di Blitar……TOP deh.
 
Kalau ada kesempatan pengen nya bisa balik lagi ke Blitar dan mengunjungi kota-kota kecil lainnya di Jawa Timur. Semoga deh ada waktu, rejeki dan juga tenaga.
Advertisements

3 comments

  1. […] Kota ini juga menjadi tujuan wisata saya dan Matt karena penasaran dengan hotel Tugu, Pak Karno dan tentu saja Candi Penataran. Kita berkunjung ke kota ini diakhir Desember tahun 2011. Sudah cukup lama ya dan mungkin sudah banyak perubahan. Cerita tentang Hotel Tugu bisa dibaca disini. […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s