sabang


SABANG

Akhirnya saya punya kesempatan utk mengunjungi kota ini pertengahan maret 2007
Saya mulai mendengar keindahan kota sabang sejak SMA kelas 3, sepulang dari takengon di aceh tengah .sepupu-sepupu saya menceritakan indahnya laut yg ada diujung
Pulau Sumatra itu. Hmm pengen pergi tp hanya pengen doang.
Saya lebih prefer ke bali atau tempat tujuan lainnya.

Keinginan ke sabang terusik lagi ketika ferro , temen dekat saya bermukim di BNA. Mulailah ferro menyetani pikiran traveling ke sabang dipulau weh. Jadi begini sabang itu adalah nama kota dipulau weh , sementara pantai-pantai yg akan saya ceritakan nanti berada disepanjang pulau weh .
Setelah berbulan-bulan trus memamerkan foto-foto yg diambil ferro ketika snorkeling dan diving di sana, saya mulai menyusun strategi supaya bisa segera ke pulau itu. Dari info yg saya terima selain indah, pantai yg ada diaceh masih sangat natural dan tdk dipenuhi oleh orang melayu. Ini jadi factor penentu juga sih hehe…

Mulai awal jan 07, saya sudah mulai konfirmasi dgn ferro dan beberapa temen dimedan atau diaceh. Awalnya ada juli, loni , hadi yg bakalan ikut ke sabang, dikepala udah terbayang keseruannya. Yg pasti ferro trus menyetani pikirin saya yg gampang berubah haluan ini. Mulai dari ikan, pasir, terumbu karang, maksa belajar berenang sampai mobil-mobil built up lungsuran dari Singapore.

Mulai masuk feb 07, saya mulai sedikit khawatir dgn keadaan cuaca diindonesia. Banyak pesawat dan kapal yg cilaka, bikin saya mikir-mikir lagi. Fero masih trus menyetani dari berbagai sisi. Aduh…tks Fer………!!
Pertengahan feb, saya sdh issue tiket pesawat ke medan. Nyusun itinerary perjalanan ke sabang dgn juli dan loni. Nentuin meeting point dgn ferro dan membuat banyak rencana perjalanan yg seru.
Akhir feb 07 makin khawatir, kecelakaan dan bencana alam di indon makin gila-gilaan. Badai jakop dan george yg melanda sebagian Indonesia bagian timur bikin saya makin was-was, belon lagi bermacam berita mengenai aceh.

1 minggu sebelum berangkat, hujan angin makin gila-gilaan di sby, loni tiba-tiba mengundurkan diri dgn alasan harus training ke jkt, juli mengundurkan diri karena tiba-tiba bokek { grhhhhhhhhh….mau marah deh },hadi harus kerja sampai hari minggu. mulai deh panic. Ferro malah udah pesimis saya bisa nongol di serambi mekah itu.
3 hari mau berangkat makin gak jelas. Aceh lagi musim angin barat, saya mulai pucat pasi takut tp gak mau dibilang pengecut. Ferro dan saya udah mulai muter otak sampai akhirnya di hari 2 sebelum hari H, saya putuskan tetap pergi dgn adik laki2 saya. nyokap membelikan tiket kurnia 2-2 berangkat jam 8 malam.

Jum’at tg; 17 saya berangkat dari sby ke jkt jam 12.30 dini hari, tiba dijkt hampir jam 02.00 pagi, ngantuk dan tdk bisa tidur. Duduk-duduk diruang tunggu sampai jam 5 pagi sambil terkantuk-kantuk. Jam 05.15 shalat subuh dan check in utk penerbangan lanjutan ke medan. Jam 06.00 saya sudah masuk ke badan pesawat, dgn wajah pucat ketakutan hehe. Beberapa orang bule bergabung dgn penerbangan pagi ini { air asia }, baru mulai terasa agak tenang karena biasanya kalo ada warga asing jika terjadi apa2, pemerintah lebih konsen mencari tahu ๐Ÿ™‚

Jam 08.15 saya sudah menjejakkan kaki dimedan lagi. Btw..td satu pesawat dgn mantan pacar saya si DIAN pemain bokep ๐Ÿ™‚
Dijemput si adek. Nyampe rumah sarapan , tidur 30 menit, mandi, trus ngobrol-ngobrol ama nyokap telp fero, nelp juli berusaha membujuk dia tetap ikut dan gagal karena bang deddy gendut, trus ke brastagi fruits nyari wine pesanan Ferro.

Jam 07.00 malam berangkat ke stasiun bis { kurnia } jam 9 baru berangkat. Dan bis ini lambatnya minta ampun, sempat rusak, terhadang macet hampir setengah jam. Saya gak bisa tidur karena terlalu banyak yg merokok di bangku depan. Jam 07.00 pagi hari sabtu saya masih ada dijalan, belom melewati seulawah. Kata sisopir mungkin nyampe jam 9 atau 10 siang, langsung saya merepet-repet karena semestinya jam 6 atau 7 pagi sdh harus tiba di banda, apalagi saya harus mengejar ferry cepat jam 09.30. jam 08.00 bis asih berjalan tertatih-tatih di seulawah. Uhhh jadi inget hendra dulu selalu ketempat ini buat latihan dan inget hadi skr home basenya disini. Pemandangannya lumayan.
Ada sungai yg lagi diperkosa abis-abisan diambil pasirnya.
Bukit yg dikeruk tanahnya
Hutan yg digunduli utk diambil kayunya. Miris banget yaaaaa??
saya sempat ngomel dgn nyokap karena milih bis ini , trus merepet-repet ama supir supaya berjalan lebih cepat.

Jam 09.00 kita udah sampe di BNA. Sms dari ferro ketemuan di pelabuhan ferry cepat aja karena dia mau langsung beli tiket. Begitu nyampe distasiun berdua ama si adek langsung melompat ke becak mesin dan minta si abang2 aceh itu melaju cepat. Biaya becak mesin dari stasiun ke pelabuhan ulele Rp 15.000 { cari abang2 yg muda dan nawar deh hehe }.
Di ulele ketemu ferro lagi ngantri tiket ferry, saya sdh pake jilbab. Ketemu ferro tanpa cipika cipiki, aneh deh…
Eh..ternyata banyak yg akan berangkat bareng saya . ada beberapa turis jepang, sebagian bule dan penduduk local.

Jam 10.00 ferry bergerak, smooth banget. Yah…..ok saya terimalah harga tiket sebesar Rp 60.000 / orang utk kelas ekonomi.
Begitu tiba dipelabuhan sabang, langsung mulai kegerahan dgn sweeter yg saya pakai , jilbab langsung terbang kemana-mana hehe
Langsung pake sun blok dan duduk manis di L 300 yg akan membawa saya ke IBOH.

L300 mulai bergerak dgn membawa 13 penumpang termasuk kondektur dan supir. Didalam bis panas minta ampun tp terbayar dgn pemandangan selama dalam perjalanan. Ini tipikal angkutan di daerah-daerah. L300 itu berkeliling mengantarkan penumpangnya keluar masuk desa. Bener-bener cobaan kalo gak sabar hehe.
Untung aja setiap kali mengantarkan orang, saya bisa melihat sesuatu yg baru sampai antenna ASTRO TV disalah satu rumah penduduk. TV kabel ada disabang loh…

Sepanjang jalan menuju IBOH, berulang kali kami melihat laut , desa kecil, hutan kecil dan monyet-monyet liar yg tiba-tiba nongol di pinggir jalan. Dan semua orang tetap senang tiap kali ada monyet nongol dipinggir jalan, padahal di komplek rumah saya di pos satpam ada monyet yg jg nangkring hehe
Kota sabang menurut saya kota yg menyenangkan. Kecil, teratur, lumayan bersih dgn fasilitas lengkap. Kata ferro ini semua karena pulau ini terletak diujung Indonesia, jadi semua ada disini, mulai dari AL, AD, AU sampai POLISI. Karena semua angkatan ada disabang otomatis roda ekonomi jg lumayan bagus . beberapa kali ferro mengingatkan utk memperhatikan kumpulan mobil di tanah lapang, di parkiran kantor dan saya tercengang-cengang demikian juga 2 orang bule yg ikut di L 300 yg saya tumpangi.

Dulu saya pikir orang-orang di sabang akan wira wiri dgn mobil-mobil mewah itu ternyata hampir seluruh orang sabang masih naik mobil escudo taon 90an, kijang petak atau sedan taon 80an. Semua mobil mewah itu mejeng dihalaman nunggu pembelinya.
Mau cari BMW seri terbaru ada bangetttttttttttttt…dibawah poon kelapa kepanasan ๐Ÿ™‚
Nymapai di iboh udah hampir jam 13.00, 2 orang bapak-bapak yg bareng di L 300 meneruskan perjalanan ke tugu Nol di ujung pulau weh, mrk cuman turun bentar dan ngambil foto pantai iboh.

Saya, ferro dan si adek langsung menuju ke atas bukit, agak naik dari perkampungan di iboh. Udah banyak bule2 ditempat ini. Sebagian lagi siap-siap utk diving, sebagian lagi berjemur, sebagian bermalas-malasan di coffe shop2 yg berjejer disepanjang jalan masuk. Disalah satu toko menulis besar-besar ” SEDIA JUICE DAN MINUMAN DINGIN DGN
ES BATU ! “. Saya pikir sih mrk cuman gak punya kulkas aja , tetapi setelah jalan menuju pondokan baru kita tahu kalau sabang sdh mati listrik sejak 2 minggu lalu, OMIGOD itulah arti dari sedia es batu itu, dipantai tanpa es batu jelas
neraka ๐Ÿ™‚

Menuju pondokan yg jalannya menanjak, sebenarnya sih udah pengen melolong-lolong letih tp malu donk, ada 2 orang cowok didepan saya yg bakalan ketawa cekikikan kalo saya merengek-rengek .
Tiba-tiba ferro bicara dgn seorang wanita tua yg berpenampilan maaf ” seperti orang gila” ternyata si ibu ini pengurus pondokan di pinggir pantai. Begitu masuk ke pondokan saya langsung lemas, tepar hehehe….
Gila capek banget huhuhu….ehh ternyata si adek juga alasannya sih karena dia bawa banyak botol minuman { halah…ngeles ajaaaaaa}.
Abis pake sun block, ferro langsung ngajak makan dibawah. Hayuukkkkkk !!!
Karena warung langganan ferro tutup, kita milih coffe shop yg paling banyak bulenya dan pemandangannya langsung ke laut. Asik sih…..tp begitu disodorin menu gak ada nasi { ohhhh perut petani ini langsung menderita }, yg ada cuman nasi goreng. Begitu kita pesan pelayan langsung bilang.

” kak..mati lampu jadi gak ada nasi ??”
” lho koq bisa sih?? Apa hubungannya ??”
” masaknya pake rice cooker.”
” yg ada apa donk, pake periuk aja masaknya . mie goreng aja deh “

Semua akur pesan mie goreng, begitu muncul pesanan kita…..Oalah…ini sih indomie goreng…..dan harganya pun mahal kaleeeeee…..Rp 10.000 satu porsi.
Abis makan, masih bengong sambil menyiapkan diri utk turun kelaut. Terus terang saya udah mulai males dan ngantuk hehe
Sambil nunggu minuman abis, pengunjung cafรฉ semakin banyak tp gak ada yg mau beranjak dari kursi masing2 even yg lebih lama dari kita dan udah gak ada makanna atau minumannya lagi tp semuanya bule….trus si penjaga bilang gini.

” kak…maaf yaaaaa…..”..langsung ngerti aja, saya langsung bayaran sambil misuh2 . jelas donk bete, saya bayar mahal dan dia ngusir secara halus gitu . sebal !!!!!!!

Bengong sebentar di iboh, lalu siap-siap buat turun. Dipantai ada banyak anak-anak kecil melayu yg berenang2 dipinggir laut, lalu cewek berjilbab hitam dgn pelmpung orange. Ferro udah ketawa2 aja, yaaaaaaaaa diantara kami ber3 cuman saya yg gak punya kemampuan berenang. Hahhhhhhh…cuek !!!
Di penyewaan fin, google { alat utk snorkeling } dan perlengakapan diving laennya. Si petugas ngomong gini ke saya.

” bisa berenang gak ??”
” gak bisa ” gak kalah kencang menjawabnya
” hah…sama sekali gak bisa ???”
” iya…..bisa kan turun ??” kali ini dgn suara lebih rendah sambil menatap ferro . cowok2 ini masih sibuk dgn perlengkapan snorklingnya.
” bisa tp jgn panic yaaaaaaa..nanti turun dibelakang kapal itu aja. Pokoknya jgn panic . inget jgn panic !!! “
” iya…” menjawab dgn lemah. Ferro udah cekikikan.
Kaki katak, perlengkapan snorkeling yg aneh dan baju pelampung orange ini emang eye catching banget. Oklah…saya diketawain bule2 itu, tp siapa yg perduli. { maaf ferro akyuuu membuat dirimuw malu hehee }.

Begitu turun dgn tertatih-tatih didalam air.ini pengalaman pertama saya turun ke air laut. Lalu nyemplungin kepala ke air , hmmm tdk tersedak tp kaget. Padahal masih di pinggir. Si adek udah mulai menyelam2. fero masih usaha benerin alat snorkeling saya yg masih kemasukan air. Setelah itu mulai mengambang dan beberapa anak-anak melayu menegur saya ” kak…mau kemana ???”
Oalah dek…..kakak gak kemana-mana hahaha……
2 orang cowok ini mulai berenang ketempat yg lebih dalam, berkali-kali ferro ngingetin jgn panic, jgn sentuh bulu babi di sela karang-karang dan saya cuman nyengir aja. Begitu mencoba berenang agak kedalam { kedalaman 1 meter ๐Ÿ™‚ } saya mulai ketakutan ,dunia dibawah air itu tdk seperti di film-film yg saya liat. Terlalau banyak yg ganjil dan aneh.
Belon lagi tiba-tiba ada binatang menjijikkan warna hitam , berdenyut-denyut dgn totol-totol merah di dasar laut, ternyata timun laut, lalu ada ratusan ikan hilir mudik. Berkali-kali saya mencoba mengikuti mereka dan berkali-kali saya menyerah takut karena mereka menuju di kedalaman yg lebih dalam lagi.

Ferro dan si adek jauh didepan saya, berkali-kali jg saya kembali ke karang . berdiri. Pura-pura benerin alat snorkeling { walo iya sih bikin masuk air }. Berkali-kali juga ferro bilang coba disebelah karang. Saya mencoba kesana tp setiap kali melihat kaki ferro jauh dari dasar lautan saya langsung panic kembali ke karang haha..
Soalnya di sebelah karang langusng kelihatan dasar lautan yg lebih dalam dan biru. Secara psikologis jelas saya ketakutan.
Yah..walo tetap ketakutan , panic , tp saya menikmati acara snorkeling mati gaya ini. Sebenarnya saya gak mungki tenggelam karena pake pelampung orange, tetap bisa bernafas karena pake alat snorkeling tp entahlah apa yaaaaang membuat saya tetap takut. air lautnya hangat dan asik, saya habiskan sedikitnya 30 menit bengong disekitaran karang tempat saya ngepos sambil melihat ikan-ikan hilir mudik.

Mulai takut karena sekujur badan saya mulai perih-perih.waktu nanya ke ferro
” fer..badanku ketusuk apa yaaaaa, perih gini “
” oh..itu digigit ubur-ubur kecil, kencingin aja !”
” apa ??, kencingin ??”
” iya….obatnya sih amoniak tp mau cari dimana, kencingin aja “
Huaaaaaa……..ok deh….ayo kencingin dirimuw sendiri hehehe { it was fun..mengencingi diri sendiri }

Didalam air itu saya menemukan dunia lain. Dunia yg tdk pernah saya bayangkan. Ikan-ikan hilir mudik tanpa ketakutan, batu karang yg diam dan kokoh, kedalaman air yg curam , tumbuhan laut yg bergerak lambat. Semua didunia ini terasa sangat lambat, berwarna dan sepi. Entah apa yg dipikirkan binatang-binantang itu ketika saya mencoba melewatinya, menatap warna kulit licin mereka dan ketakutan ketika melihat duri-duri hitam tajam dari balik batu karang coklat.
Agak sorean kita turun lagi. Sebenarnya sih saya udah capek dan nyerah. Si adek juga malahan dia gak nikmaatin. Iya jg sih dia itu lebih senang gunung daripada laut. Trus nongkrong di pinggir laut, niatnya mau main ayunan tp karena terlalu tinggi malah gak berani, ngumpulin kerang2 dan batu karang di pinggir laut, ferro ketiduran. Saya ama si adek sempat jalan-jalan sebentar di sepanjang pantai.

Dekat-dekat sore, rame-rame kita cari nasi. Perut udah lapar setengah mati. Ketemu nasi di warung dekat mesjid tp yg jualan asem banget . 1 warung ada es tp 1 warung tdk ada es padahal kita mesti pesan makanan dari 2 warung itu, ihhhh parah deh !!
Cuman seru aja, yg bikin jadi gak asik itu cuman penduduknya aja sih, selebihnya seru-seru aja. Asik malah, yg kurang cuman gak ada sunset.
Deket-deket magrib karena BNA termasuk sabang menganut syariah islam, waktu magrib mrk tutup toko, kita jalan-jalan ke dermaga yg ada kapal tenggelamnya. Nongkrong disana sambil mikir entar mandi dimana yaaaaa..baju dah kering dibadah hehe

Beberapa turis local ikutan kita menuju dermaga. Sempat terdengar obrolan mrk
” jalan-jalan kemana yaaa??”
” yah….kemanalah, yuk jalan-jalan. Kesabang yaaaaaa??”
Kita langsung cekikikan. Yahhh kalo mau nyari yg rame-rame ke mall bow. Setelah gelap balik ke pondokan. Asli gak ada listrik , gelap banget . eh..iya waktu sorean tadi ada serombongan bule nyebrang ke pulau rubiah tp salah seorang membuang botol aqua ke laut { dasar bule jorok, rame2 mengutuk !! }.
Setelah nyalain lilin, ngobrol di teras pondokan, mulai deh muncul kunang-kunang, gak takjub juga sih secara lahir jg dikampung ๐Ÿ™‚

Trus suara burung-burung malam, bintang-bintang mulai bermunculan. Kita masih ngobrol ngalor ngidul. Mulai ngobrolin opik, si adek, laut, rumah, temen-temen, kerjaan ampe program2 BRR, lanjut lg ngobrolin rasi bintang, mulai ngantuk-ngantuk, ferro berkali-kali ditelp pacaranya { wulannnnnnnnn maaf aku gak minta ijin hehe }, ngobrolin blog . jam 11 malam saya mulai kelaparan. Beriring-iringan kita turun ke kampung tp gak ada makanan lagi huhuhu…

Cuman beli beng-beng, timtam, lilin, aqua dan top. Dijalan sempat pipis di pondokan yg udah tutup. Rada spooky tp seru hehehe
Setelah nyampe pondokan, kirain mau tidur….saya tidur di teras di ayunan , ferro diteras , adek saya tepar ngantuk. Kami masih ngobrol gak jelas. Berusaha membahas rasi bintang dilangit, ngobrolin liburan yg akan datang, ngetawain ketololan saya se
lama di air, membahas banyak hal yg gak penting ampe membahas si ibu gila pengurus pondokan ini. Sampai akhirnya perahu nelayan yg lampunya terang banget didekat pondokan kita mulai menghilang . obrolan saya mulai gak nyambung…saatnya untuk tidur ditemani suara hutan dan deburan ombak, sesekali pondokan kita bergoyang dihantam ombak yg agak kerasa. Sempat takut….tp saya tertidur koq…….

Jam 7 saya sdh terbangun, 2 lelaki ini masih tertidur malas, cuci gigi di pinggir laut dgn air aqua, memotret pemandangan, dan membiarkan isi kepala saya melayang-layang. Inilah hidup itu yaaaaa….

Sepi, damai, dan nyaman. Gimana mungkin ada orang yg gak ingin menghabiskan waktu liburannya disini. Yah..memang sih aturan dari pemerintah setempat mengenai cara berpakaian wanita agak sedikit mengganggu. Saya jg terganggu dgn tdk bolehnya memakai celana pendek di tempat ini tp rasanya terlalu sayang utk membuang kesempatan menikmati kecantikann alam ini hanya dgn halangan kecil.

Jam 11 siang setelah semua terbangun, kita langsung beres-beres, menuju warung buat makan dan setelah itu menuju gapang. Ini pantai juga sih tp disini ada penginanpan yg lebih manusiawi { pinjem istilah fero }. Permalamnya sekitar 200-400 ribu. Di tempat ini jg banyak ibu-ibu dan keluarga melayu yg lagi piknik. Pantainya lebih lurus dan panjang tp kalo soal indah…saya dan ferro sama-sama setuju iboh lebih keren.

Disini gak ngapa-ngapain sih, saya udah capek { gila 3 hari gak tidur }, tp nongkrong di dermaga aja kt udah bisa liat ikan hias. Malahan ada lion fish yg iseng mamerin tampangnya ke saya yg miskin pengetahuan tentang perikan-ikanan kecuali ikan teri ๐Ÿ™‚
Lama jg sih kita nongkrong di gapang, sampai akhirnya supir kijang yg bakalan nganterin kita ke pelabuhan sabang . disini sempat satu mobil dgn bule reseh. Bener-bener reseh ampe supir kita aja bete , padahal dia baik banget hehe

Nyampe didermaga udah dipesanin tiket ferry ama si supir, ehhhh nongkrong lagi….horeee disini ada es. Mari kita berpesta pora. Saya ngecharge kamera. Bete kan pas di gapang kamera saya dgn sukses matek !!
Trus digoda2in pemuda setempat { halahhhhhh }, trus ama ferro mimpi2 pengen beli tanah di iboh trus sibuk ngobrolin soal politik , budaya, agama dsb. Berat dah !
Lagi nongkrong2 gak jelas gitu ehhhhh lewat bang popon. Dulu dia personil kiss production. Saya teriak2 ehhh masih inget…..” abnag……I miss u “. Temen taruhan bola, temen nyaci2, temen beli bandrek di warkop, temen limpahan perempuan-perepuan dari kiss, nemenin siaran ampe pagi, temen gilaaaaaaaaaaaaaaa !!
Istrinya cantik banget, ama ferro sampe hampir tak percaya. Ohhhhh abangkyuuu yg bajingan ini hehe

Jam 4 sore, ferry bergerak kembali ke banda. Uhhhh sampai ketemu lagi deh. Entar pas datang lagi maunya udah punya resort di iboh hehe
So….sebenarnya ada beberapa tipikal turis yg saya dapat selama berada di iboh.

01. turis yg datang ke suatu tempat, motret,bengong, males-malesan , makan dan mencoba berinteraksi dgn penduduk setempat { it’s sooo meeeeeee }

02. turis yg begitu datang langsung gatel pengen nyebur ke laut { it’s ferrrrrooooooooo }

03. turis yg datang langsung bengong dan males-malesan { adek saya….}

04. turis yg sibuk mengeksplore satu pulau, pesta dan having fun { it’s bule2 itu….akyu ingin seperti mereka menikmati hidup….yipeeeeeeeeeeeeeeee !!! }

Sampai di banda, dijemput sepupuku. Ke kapal PLN yg karam di perkampuangan penduduk. Gedenya minta ampun. Trus foto2 bentar. Abis itu nyari kopi di ule kareng, enakkkkkkkkk { ferro tks udah ngasih tau kopi ini dan lebih enak yg kental }, makan roti tawar pake srikaya dan pisang goreng plus ngetawain gerobak penjual ayam tepung goreng bertuliskan ” KENTAKI FRED CIKEN “. Oalahhhhhh gak cuman dijawa ternyata. Sampai disini pisah ama ferro karena sepupu saya ngajak ke rumahnya. Ok deh.

Ketemuan dgn beberapa sodara, jalan-jalan bentar keliling BNA and then balik ke stasiun bus. Jam 8.30 bus saya melaju ke medan. Dijalan ferro sms……uh..bikin saya ketawa2 dan pengen nangis….

Fr : ferro
Dah di bis non? Kalo sampe di mdn sms yaaa…

Fr : saya
Udah…tks yaaa buat semuanya

Fr : ferri
Next time bakal aku tarik2 ke tengah laut..no mercy !!
Ati2 ya non. Nanti sms yaaaaa…

Fr: saya
Ok deh……berarti masih ada laen kali neh…tengkyuu fer…!!

Soooooooooo sampai ketemu lagi di next destination or balik lagi nih ke aceh coz pas tulisan ini baru di posting ferro baru ngabarin nemu 1 pantai baru tempat kita bisa leyeh2 dan surfing, ada beberapa tempat lagi yg sangat keren dan bagus plus wajib didatangi….emmmmmmmm gimana ini ??
Nabunggggggggggggg lagi yukkkkkkkkssssssss………

So..how to reach sabang { banda aceh } fr medan + estimasi biaya
Dari medan bisa pesan bis ke aceh, cari aja didaerah gajah mada atau di terminal bis pinang baris.
Bis ke banda aceh Rp 100.000 { seat 2-2 } kalo ( 2-1 } Rp 160.000
Becak dari stasiun bus ke ulele aceh Rp 15.000 { pinter2 nawar }
Ferry cepat ke sabang kls ekonomi Rp 60.000 { ada ferry lambat harganya pasti lebih murah dan tentu tdk begitu nyaman }
L 300 utk membawa kita dari pelabuhan sabang ke pantai Rp 50.000
Penginapan di iboh depend on yaaaaa……around Rp 30.000 – Rp 100.000
Makan , duhhhhh ini juga tergantung perut hehe

Rasanya jalan sendiri ke sabang jg bisa soalnya gampang kannnn tp…yahh itu lebih asik kalo ada yg bawa jalan……so…baik2 ama ferro aja hehe

ciaoooo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s