Ternyata Ayam Ituuuuuu


Kalau sering baca blog ini pasti tau permusuhan saya dengan ayam-ayam dan kalkun tetangga. Pokoknya perang dingin haha.

Saya sih gak keberatan orang punya peliharaan ya. Silahkan aja tapi tolong dong di rumah sendiri aja. Jangan dibiarin keluyuran ke rumah tetangga.

Ayam dan kalkun tetangga saya ini sudah masuk kategori “kriminal” karena buang air besar di teras rumah, halaman rumah, makanin semua tanaman saya. Segala sirih, sereh, pandan, bunga telang, ketapang biola, dll mati di paruh dan kaki mereka. Pokoknya aku benci banget!

Ohh…saya sudah bicara langsung ke pemilik yang cuek aja. Lapor ke satpam yang satpam sampai udah abis akal, belon lagi tetangga lainnya ikutan juga komplen karena tanaman dan rumah mereka jadi rusak dan bauk. Beneran deh ayam ini pengen akuu bakar aja semua jadi ayam bakar haha.

Ini kejadian barusan haha. Jadi gak tau kenapa beberapa hari ini induk ayam beserta anaknya yang segerobak itu setiap saat main trus di rumah. Halaman rumah. Ngorekin batu-batu, masuk ke pot tanaman, pokoknya vandal banget. Diusir nanti datang lagi. Begitu aja trus. Sebenarnya sih ini tiap hari begini tapi karena kita di rumah trus jadi beneran diperhatikan. Matt yang awalnya santai aja lama-lama pun mulai kesel. Kemaren bahkan sampai ngomong ini gak bisa didiemin yaa, harus diapain ini. Masalahnya yang salah kan bukan ayamnya tapi pemiliknya huhuhu. Trus pemiliknya gak bisa dikasih tau sama kayak ayamnya. Gimaaaaa dong. Help!!!

Saya sebenarnya paling kesel karena mereka matiin tanaman dan buang air besar. Kayak gak sopan banget sih. Kalau cuma sekedar duduk-duduk di bawah pohon gak masalah tapi kalau udah ngerusakin kan gak bener lagi mainnya!

Tadi pagi pas lagi bersiin rumah, si induk ayam beserta anaknya yang segerobak itu ngorekin batu-batu lagi di halaman. Tom mandangin mereka sampai dari yang semangat sampai malas karena bosan banget tiap hari datang mulu. Saya apalagi udah emosi memuncak, mana mens, sakit perut ehh ini ngulah lagi. Jadi saya buka pintu lalu lempar sapu ke induk ayam! beneran lempar yang kenceng banget gitu. Induk ayam dan anak-anaknya kaget lompat trus si induknya balik lagi mode menyerang ke arah sapu sambil berkotek-kotek. Saya yang liat dia mode nyerang aja takut haha. Dan sambil dia ngomel-ngomel ayam jantannya juga datang ngecek si sapu itu (dan saya lempar lagi pake sapu yang lain haha) trus berkokok seolah-olah paling jagoan sekomplek. KAMPRET! Btw si ayam jantan juga dalam mode menyerang pas ngecek sapu haha.

Kejadian ini bikin saya mikir ini binatang yaa ternyata beneran kalau dalam keadaan terdesak, kaget, bahaya pasti akan berusaha melindungi dirinya. Paling lucunya ayam jantan datang buat nolongin biniknya (sok tau istrinya haha) ya pokoknya gitulah. Dipikir-pikir mungkin (mungkin loh) gak ada binatang yang mau menyerang manusia kecuali mereka ketakutan dan terdesak. Mungkin loh hahaa.

Apakah setelah ini ayamnya gak datang lagi? ya gak tau juga sih, sampai tulisan ini saya tulis (bukan posting ya karena ini schedule) belon datang sih. Kayaknya mereka kaget juga sih dan mode terancam. Saya bakalan lempar sapu lagi sih kalau mereka datang lagi. Aku udah capek bersiin taik ayam + tanaman mati gara-gara mereka!

CUKUP SUDAH HUBUNGAN KITA, YAM!!!

25 comments

  1. Nasehat sesat ; ayamnya ditahan krn masuk pekarangan tanpa ijin, kl masih dicuekin artinya bisa disantap๐Ÿ˜‹ (nyam)
    Nasehat yg tdk melanggar hukum : pasang jebakan di halaman mba Non (jebakan listrik dsb), ksh tahu pemilik kl mati gara2 jebakan bkn tgjwb mba.๐Ÿ˜€Sah? Sah..kan cegah hama.

  2. Mbak….ga ada pager gitu mbak yang ngehalangin ayam dateng?
    Semoga setelah drama lempar sapu, ayamnya ga dateng lagi yaaaa

  3. Beli kurungan aja Mbak Non. Model tudung saji. Begitu masuk tutup in aja. Anak2nya kalo masih bisa lolos kurung di karton/ember. Sekap deh seminggu. Kalo gak kecarian sama tetangga, baru panasin arang mbak.

  4. Pas dengerin podcast mbak noni aku gemes2 ketawa gitu, aku pernah ngalamin hal yg sama kotoran ayam di teras rumah padahal abis di pel, tp alhamdulillah tetanggaku ga gitu. Aku juga punya pikiran yg sama dg 2 diatas mbak, kl ayamnya datang masukin kurungan aya., biarin aja,lihat, dicariin gak sama yg punya?

  5. Unrelated but those might be the most aesthetics photos of ayam tetangga I’ve ever seen! Loving the tone, lol. Salam kenal from a new follower, Mbak ๐Ÿ™‚

  6. Tetangganya ga mau modal mbak, aku kecil dulu ortu miara ayam, tp ayam ga kelayapan mana2, kita bikin kandang sendiri, jadi gak ganggu tetangga. Malahan kadang emakku sama aku jadi jualan telur lhoo, dan tetangga byk minat wkt itu hahaha… Lapor RT aja mbak, klo ayam tetangga tsb udh menganggu. Saranin lah dia bikin kandang sendiri khusus buat ayam2nya.

  7. Ngeselin banget mmng non..
    Dulu tetanggaku atau persisnya belakang rumah punya bebek..tau sendiri lah kalau kotoran bebek itu..
    Lewat di teras rumah buang kotoran..
    Issss…pokoknya aku pernah ngalamin marah sampe ubun2 gara binatang ayam dan bebek itu.hahahahaha
    O ya Minal Aidin Walfaizin Mohon Maaf lahir & Bathin ya non
    ๐Ÿ™๐Ÿ™

  8. Nonii, ikut prihatin ketenangan hidup terganggu gara-gara ayam dan keluarganya, tapi asli, postingan ini lucu banget, hahaha…maaf ya malah ketawa, cara kamu ceritain kocak banget! Semoga si ayam kapok dan gak dateng-dateng nenangga lagi ke rumah deh…episode berikutnya dong!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s