Pengalaman Menggunakan Alat Masak Cast Iron


Dari sekian banyak hal yang saya males peduliin salah satunya adalah alat masak karena emang gak terlalu suka masak. Buat saya masak yah kayak kalau mau masak, kalau gak beli aja. Pokoknya acara masak-masak di rumah itu jarang bangetlah kecuali ada acara khusus atau momen khusus kayak sekarang momen corona virus haha.

Karena gak terlalu seneng masak saya gak tau dan gak pernah tau tentang trend alat-alat masak. Yang ada aja. Bayangin ya, dari kita nikah ya beli alat masak itu sekedarnya. Emang harus ada panci, kuali, pan, teko gitu-gitu. Gak beli karena bentuk dll. Beli karena butuh dipakai. Saya punya beberapa alat masak yang bagus karena dibeliin ibu yang sebel banget masih ada teflon di rumah kita haha. Saya pakai beberapa yang teflon dan keramik. Bodohnya saya gak tau kalau teflon itu begitu tergores harus dibuang karena bahaya banget jika dipakai lagi. Silahkan google sendiri bahayanya, ya. Sekarang sih semuanya sudah dibuang jauh-jauh haha. Bahaya kalau tetep di rumah bakalan kepake terus.

Trus sekitar 4 tahun lalu saya jatuh cinta sama alat masak dari besi yang warnanya hitam atau biasa dipanggil cast iron. Pokoknya kayak jatuh cinta banget haha. Saya beli satu yang merk Cina di salah satu online shop blogger. Setelah beli saya kayak beneran suka banget walau agak repot ngurusnya. Ini masih belon ngerti soal alat masak juga ya. Saya cuma suka warnanya tapi KZL ama beratnya haha.

Jadilah setiap pulang ke US, saya cicil beli 1 demi 1 gitu. Sekarang punya 3 pan dengan berbagai ukuran merk Lodge. Sebenarnya tiap tahun pengen beli Cast Iron Lodge tapi Matt gak kasih karena kita juga gak punya oven gede plus si cast iron itu berat amat. Ini keputusan yang dia sesalin sekarang karena selama covid 19 kita butuh banget untuk masak dan di Indonesia harganya ajegileee…..mahal bener huhuhu.

Saya tau ini berat banget karena hampir tiap tahun saya timang-timang haha. Natal tahun lalu bahkan ditanyain ibunya Matt, saya mau gak kado ini karena emang mereka semua punya plus ada diskonan kemaren lumayan banyak tapi Matt jawab “Noni pengen banget tapi gak bisa bawa ke Indonesia. Terlalu berat” arghhhhhhh……..

Jadi gimana pengalaman menggunakan cast iron? rempong haha. Cast iron ini perlu perawatan khusus. Gak repot sih tapi ya agak bikin kerjaan tambahan cuma saya ngerasa gak ada masalah.

Begitu kita beli cast iron pertama kali yang harus dilakukan adalah diseasoning dengan minyak. Kalau yang kecil biasanya saya seasoning di rumah aja dengan cara dicuci pake air sabun trus keringin dan dipanggang di api trus diolesin minyak dan masukin oven sekitar 1 jam. Waktu pertama beli rumah sampai berasap-asap haha. Kalau sekarang karena beli di US, langsung dibantu bapaknya Matt seasoning hehe. Dia lebih jago urusan beginian jadi serahkan pada ahlinya saja.

Nah, seasoning ini hampir saya lakukan setiap kali cast iron abis dipakai. Kalau gak bakalan rusak dan bisa karatan kan. Jadi abis dipakai yah beneran harus dikeringin dan olesin minyak tipis-tipis. Nyucinya pun gak bisa sembarangan. saya biasanya pakai garam (kalau terlalu kotor atau berminyak) atau hanya dilap pakai kain yang lembut gitu hehe.

Yang saya suka banget cast iron ini adalah (mungkin ini sugesti) saya ngerasa kalau masak pake ini lebih hemat karena alat ini panasnya merata dan kayak tahan lama, jadi misalnya masak sayur itu setengah mateng aja udah matiin kompor. Trus wangi banget, gak tau ini karena besi atau cuma di kepala saya doang ya tapi beneran lebih wangi trus cantik aja gitu kalau ditarok di atas meja makan jadi gak perlu pake wadah-wadah lagi. Saya abis masak tarok aja di atas meja makan haha. Males banyak piring kotor. Selain itu cast iron yang saya punya semuanya anti lengket ternyata haha. Inilah pentingnya seasoning! intinya seasoning lah cast iron kamu!

Selain itu cast iron juga diklaim lebih sehat untuk dipakai sebagai alat masak. Trus lebih tahan lama. Ibu mertua saya punya cast iron pan yang sudah dipakai puluhan tahun dari ibunya (nanti mau saya minta ah hahaha) jadi sebenarnya walaupun mungkin harganya agak mahal dan repot ya tapi lebih hemat dan lebih sehat.

Hmm selain cast iron saya juga mulai ganti alat masak ke keramik, kaca, clay pot (ada yang tau gak tempat jual claypot Korea/Jepang gede gitu untuk masak?) trus stainless steel. Pokoknya pelan-pelan semua harus diganti haha. Sekarang saya baru tahu kenapa ibuku dulu stress banget harus ikut arisan lah beli panci dll haha. Ternyata alat masak itu mahal amat yaaa. Gila liat harganya tapi kalau dipikir-pikir alat masak itu kan bagian dari investasi kesehatan.

Kalau kamu punya rekomendasi alat masak yang bagus dan juga lebih sehat, please kasih juga yaaa 🙂

Happy cooking!

23 comments

  1. kulihat-lihat di rumah pun alat masak yang bagus biasanya lebih berat dan dari sisi harga emang jauh lebih mahal daripadateflon yang murah itu kan mbak :))) .
    Aku baru tahu kalo cast iron tuh ada perawatan tersendiri. Sejak covid dan jadi sering masuk dapur, akupun jadi ngecengin si cast iron ini mbak. Cuma mau nangis lihat harganyaaa x_x

    • Er Ra….ada yang harganya gak terlalu mahal koq, biasanya dari CIna gitu. Mba liat si chef Wilgoz itu make salah satu pan cast iron ini. Mba ada satu juga sih tapi kecil hehe

  2. Cast iron emang okeh, tapi ga kuat ngangkatnya bok! Hahaha kami dirumah pake stainless steel dan ceramics (non PTFE/PFOA layer), karna lapisan teflon berbahaya buat peliharaan klo suhunya terlalu tinggi, jadi ceramics layer lebih aman. Yang stainless steel kadang nyucinya setelahnya lumayan susah sih, kudu direndem dulu.

  3. mba non tos dari jauh yah aq juga cuma karena dirumah aja nih gara-gara corona juga jadi sering ke dapur dan mau masak buat anakku sih tepatnya, biasanya ayahnya yang rajin bikin2. aq lagi demen pakai panci merk DIDINIKA dari korea sampe pengen jualin karena lucu-lucu banget warnanya, hahaha

    cast iron ini aq belum pernah pakai sih tapi kebayang beratnya jadi inget kalau makan di doner kebab ada tuh paket yang biasa aq beli tempat makannya pakai cast iron gini

  4. Pengen beli cast iron tapi karena harganya mahal jadi tunggu dulu. Sebenernya juga males beli karena males perawatannya itu loh. Malah aku lebih naksir braadpan alias Dutch oven…

  5. pengeeen T____T tapi yak apa yak.. mahale itu lho mbak..
    ini lagi pelan2 nabung buat beli yg marble coating aja dulu.. pelan pelan dah..

  6. Aku jg mulai beralih dr teflon. Tinggal mangkok rice cooker aja nih masih pake teflon. Pengen ganti yg stainless tp ditengah jalan lg menimbang2, Corona melanda. Yowes pending dulu. Wong gak pernah kmana-mana. Mo ke Hartono yo takut. Apa belik online ajakali ya, kok repot bgt hehehe

  7. Paling Demen tuh belanja alat masak. Cast Iron… Hiks… Hanya bisa ngiler Non… hahahaha. Trus aku mikirnya, ntar kl kebelinya aku udah nini nini, ga kuat ngangkat n nyucinya. hahahaha. Sekarang aja peranti makan yg berat2 udah males aja ngangkatnya. Tapi tetep demen yg bagus sih.

  8. Di rumah cuma pake yg granite sekarang mba non, lumayan ga perlu minyak kadang2. Aku suka liat si iron cast ini tp berat sama mahalnya aku ga kuat mba 😂

  9. Bener Non, cast iron berat tapi malah hemat energi karena menyimpan panasnya lama. Aku suka dan punya juga panci cast iron. Oh ya tip: udah beberapa tahun terakhir aku pake ceramics pan, pan anti lengket lapisannya bukan dari PTFE. Masak pake ini ngga perlu pake minyak jadi hasilnya makanan lebih sehat.

  10. Cast Iron memang panasnya woke….cuma jujur aja masih tricky bagian seasoning…
    Oya kalau alat masak banyak beralihnya ke kaca model pyrex, arcuisine, dll sehat di badan sehat di dompet juga hahaha…

  11. Berarti kalau mau beli cast iron harus punya oven yang muat nampung alat cast iron kita dong, mbak? Bisa nggak dipanggang di atas api kompor gitu?
    Oh, ya alat masak dari keramik itu juga berbahaya.
    Ini berdasarkan website FDA:
    “Some ceramic foodwares have been found to leach significant quantities of lead from potential food contact surfaces. The metal is extractable by foods and can cause a wide variety of adverse health effects of chronic lead poisoning under continued food use.”

  12. Halo mba Noni, tertarik beli cast iron aku, tapi masih maju mundur, woth it atau gak.. mau tanya, kalau masak masakan pedes pakai cast iron itu menempel gak ya rasa pedas dan baunya? Makasi

    • Gak 😊. Maksutnya nempel di pan kan? Pas bersiin gampang koq. Biasanya kalau berminyak aku rendam air panas 10 menit trus taburin garam dan gosok pelan dengan scrub yg halus. Pake kain juga bisa. Bersihkan. Lap dan keringkan di kompor. Setelah kering biasanya aku seasoning lagi dgn minyak tipis2. Panaskan lagi di kompor.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s