Pengalaman Menggunakan Vacuum Cleaner Idealife


vacuum cleaner Idealife

Gara-gara Covid-19 emang belanjaan saya mulai perlu dan gak perlu haha. Pencarian vacuum cleaner ini sebenarnya gara-gara kita gak berani manggil tukang bersih-bersih kasur dan sofa lagi karena social distancing. Sementara Matt itu alergi debu banget. Tiap pagi bersin-bersin dan batuk-batuk. Saya yang awalnya gpp lama-lama koq jadi kayak ikutan juga batuk-batuk tiap pagi. Kita curiga karena kasur gak pernah dibersiin lagi haha. Alesan emang ya.

Tonton di sini untuk liat video pemakaian vacumnya ya ๐Ÿ™‚

Setelah membandingkan beberapa vacuum cleaner untuk tempat tidur akhirnya saya putuskan untuk membeli Idealife. Sebelumnya sempat kepikiran mau beli Kurumi, Bolde dan ada satu lagi merk apaan gitu tapi lupa haha. Nonton banyak review entah kenapa koq saya milih Idealife aja. Kayaknya sih gara-gara gak perlu ganti Hepa filter yang bisa dicuci aja katanya.

Ok, jadi Vacuum cleaner model ginian (banyak merk soalnya sekarang) yang bikin saya pengen beli karena bisa matiin tungau. Tau kan kutu-kutu di kasur, bantal gitu. Malesin kalau sampai ada karena susah banget matiinnya. Saya punya pengalaman dengan kutu ini pas nginep di penginapan di Penang. Ampun deh….sekujur tubuh pagi-pagi bengkak-bengkak gatal digigitin. Untung dulu masih umur 20an jadi kuat-kuat aja, kalau sekarang mungkin gak akan tahan lagi haha.

  • UV light Function: Kill Mites and Bacteria
  • Dust Capacity: 0.6 Litre (tranparent, easy to see)
  • Vibrating Pad: 6500 beats per minute
  • Powerful 3000 rpm Motor
  • Easy use: 1.2Kgs
  • Cable Length: 4.2m
  • Double Filtration: HEPA Filter (washable)
  • Low Level Noise: <65dBA
  • Thumper Function for extra cleanliness
  • Shoulder belt included
  • Suitable for home and car
  • Wattage : 300 Watt

Karena ini bukan postingan berbayar jadi saya tulis semua pengalaman pribadi/review vacuum cleaner Idealife UV Dust Mites Vacuum Cleaner โ€“ Alat Sedot Tungau & Debu Idealife IL-132 pribadi aja ya hehe. Baca spesifikasinya kayaknya saya emang udah ngerasa cocok apalagi listriknya hanya 300 watt jadi oklah. Ini penting banget karena di rumah bayar listrik udah lumayan mahal kalau ditambah gadget baru lagi duh……berat.

Sewaktu datang (kita beli awal Maret 2020) langsung semangat banget dong nyobainnya. Beneran seru banget karena kasur kita udah gak dibersiihkan sekitar 5 bulanan haha jadi langsung berasa banget debunya banyak banget. Pertama kali nyoba rambut saya yang rontok sih beberapa kesedot tapi lebih banyak yang gak bisa kesedot. Saya maafkanlah ya walau pas nonton reviewnya di Youtube pada bilang bisa kesedot tuh rambut-rambut. Err…..koq di saya beda sih. Apakah rambutku terlalu tebal haha. Bulan Mei ini malahan ga ada lagi rambut saya yang bisa kesedot haha. Oya vacuum yang saya beli gak portable jadi masih ada kabelnya tapi cukup panjang sih, kalau cuma untuk bersiin tempat tidur, sofa, bahkan mobil kayaknya gak ada masalah selama ada colokan listrik.

Untuk debu-debu dan mungkin rambut Tom semuanya masih kesedot sih, jadi saya gak komplen. So far ok aja. Saya pakai ini 2-3 kali seminggu karena masih maruk haha. Selain itu emang karena kita lebih sering bersiin tempat tidur sekarang Matt udah gak batuk-batuk lagi di pagi. Sayapun sama. Jarang banget batuk-batuk atau kalau malam tidur kebangun karena ngerasa di sprei ada debu atau pasir-pasir gitu. Gak tau apaan yaa tapi saya itu bersiin tempat tidur tiap hari loh, cuma suka ngerasa aja ada benda-benda halus haha.

Vacuum ini dilengkapi UV light yang katanya bisa matiin kuman-kuman tapi percaya atau tidak percaya sih hehe. Saya lebih seneng karena sinarnya itu bikin anget, jadi kalau abis bersiin tempat tidur rasanya fresh aja karena hangat. Biasanya saya jemur bantal-bantal di sinar matahari seminggu sekali atau 2 minggu sekali karena suka efeknya yang hangat, sekarang bisa sering-sering karena tinggal sekalian bersiin tempat tidur haha. Oya, saya juga suka jemur selimut/bed cover di sinar matahari siang tiap 2 minggu sekali. Sementara sprei dan sarung bantal dicuci 1 minggu sekali.

Setelah dipakai, gampang banget bersiin vacuum ini. Hanya perlu buka tempat debunya, bersiin deh sih kotoran-kotoran yang kesedot. Selain itu nanti di box kita juga dikasih alat pembersihnya berupa kuas hehe. Lumayan yaa daripada pakai tissue (kan gak ramah lingkungan haha.)

Selama ini saya hanya pakai untuk bersiin tempat tidur, bantal, taplak meja pokoknya yang kecil-kecil karena ukuran vacuum ini juga kecil. Katanya bisa dipakai untuk bersiin mobil tapi kita gak pakai karena ada vacuum yang lain.

Kalau ditanya saya puas atau gak? emmm sebenarnya gak komplen sih, cuma agak kesel karena gak bisa nyedot si rambut doang. Itu aja sih kelemahannya menurut saya. Lainnya oklah dengan harga segitu udah dapat vacuum secanggih ini.

Yang terpenting sebenarnya adalah punya gadget harus dipakai sering-sering supaya berasa manfaatnya haha.

11 comments

  1. Noni! Aku juga baru beli vacuum cleaner baru! Hahaha, kami mutusin untuk beli Dyson yang wireless, jadi bisa di detach kepalanya jadi handheld vacuum cleaner. We did not know how we survived without that before. Tadinya mo vacuum kudu geret2 mesin yang lumayan gede, nyolokin kabel dst, sekarang tinggal ambil dari dockingnya, vacuum, jalan deh.

    Udah jadi domesticated banget saya haha

    • Hahahaha samaaa aku sama Matt jg mikir koq bs yaa selama ini kita hidup sama kucing di Medan pula gak pake vacuum ๐Ÿ˜ณ. Aku punya juga yg vacuum kek kamu bilang itu. Buat vacuum lantai sama karpet. Pernah sampe stuck karena terlalu banyak rambut si Tom hahah

  2. wuah aq jadi pengen nulis juga tentang vacuum yang aq pake zuupermom namanya mba non, sama seperti idealife juga ada sinar uv-nya jadi karena aq punya anak kecil dan bayi perlu banget yg seperti ini biar makin resik dirumah

  3. Aku juga pakai vacuum cleaner di apartemen. Mereknya Nilfisk, sumpah ga pernah liat merek ini sebelumnya. Tapi iya, vacuum cleaner membantu banget buat bebersihh

  4. Ikutan obrolan domestik ah ๐Ÿ™‚ Vacuum cleaner aku kecil dan modelnya kayak Dyson tapi ada kabelnya. Apartemenku juga cuma 50 meter persegi, jadi cocok banget buat rumah kecil. Kepalanya bisa dilepas dan bisa jadi alat penyedot debu buat di kursi atau sofa. Disini aku ga pernah nyapu tapi vacuum lantai doang karena lantainya dari laminat, bukan ubin. Abis divacuum, ngepel deh.

  5. aq ada vacuum tapi ya itu guedhenya naudzubillah.. mana kamarku di lt 2 jadinya angkat2 gotong2 tiap pagi.. btw masalah matt ama aku juga sama sih.. alergi debu

    duh itu ayam2 tolong diambil dan dibeleh aja buat opor deh mbak non XD

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s