Kurindu Jalan-Jalan


Mungkin bukan jalan-jalannya tapi kebebasan. Bebas milih kapan bisa pergi atau liburan (sesuai budget tentunya). Dulu alasan utama gak bisa sering-sering pergi selain waktunya suami yang terbatas tentu saja budget. Budget ini hal yang paling utama untuk dipikirin kalau mau pergi-pergi. Ada gak duit lebih tahun ini sehingga kita bisa pergi-pergi. Kalaupun ada, kira-kira suami ada waktu gak untuk pergi karena dia kerja melulu. Ehhh….sekarang pas semua rasanya ada tapi gak bisa pergi. Gila yaa bisa berubah banget gitu!

Dulu kalau lagi bengong banget gak bisa kemanapun saya suka browsing Airbnb liat-liat kamar penginapan, liat paket yang mereka sediakan, lalu main-main ke website hotel untuk cek-cek kamar dan harga yang mereka tawarin. Selain itu juga suka iseng ngecek harga tiket pesawat haha. Beneran kayak yang iseng aja pengen liat. Padahal belon tentu juga bisa pergi tapi paling gak kayak ada “hope” suatu hari bisa dilihat koq.

Sekarang juga masih ada “hope”. Saya sih optimis ini semua akan berlalu. Setiap krisis pasti akan berakhir ya kan, hanya gak tau kapan. Soalnya misalnya negara kita “bersih” tapi kalau negara atau tempat-tempat lain belon “bersih” ya sama aja. Kita gak bisa keluar juga.

Selain itu walau saya rindu banget untuk pergi-pergi ternyata untuk mikirinnya aja kayak ngerasa “bersalah” haha. Kita mulai terima berita-berita keluarga inti yang terpaksa harus berhenti kerja atau istirahat sementara sampai bisnis bisa jalan lagi. Bukan cuma di Medan tapi juga di US. Ini bikin saya ngerasa sedih banget juga. 2 bulan lalu pun karena saya punya kerjaan di hotel sebenarnya kita sudah gak terima gaji lagi karena hotel berhenti total. Gak ada tamu sama sekali.

Mau nerusin nulis ini koq tiba-tiba jadi males haha. Terlalu banyak berita gak baik hari ini yang diterima.

20 comments

  1. take a deep breath Mbak Noni…..aku pun kemaren-kemaren kalo mau mikirin jalan-jalan, tapi hmmm ya banya juga terima kabar sedih jadi merasa salah mau ngomongin jalan-jalan. Padahal mungkin buat kitanya mikir jalan-jalan itu juga salah satu cara buat tetep waras.

  2. Di masa kayak gini, betapa kita menyadari kalau waktu dan kebebasan adalah dua hal yang mahal harganya, yaa. Karena nggak bisa ke mana-mana, akhirnya jalan-jalan virtual dulu, deh. Atau buka foto-foto lama dan flashback pas lagi traveling ke mana gitu. Hehe 😀

    • Iya bener, dulu itu hal2 yang kita jarang sukurin mungkin ya. Sekarang berasa banget pentingnya. Walau aku jarang keluar rumah tapi kalau skr udah tau gak bisa sering keluar rumah karena takut kena penyakit

  3. Sama Non. Kurindu jalan2, ngafe2 dan ngebar. Tapi lalu merasa bersalah, karna ya krisis rindunya “cuman” itu, sementara banyak orang kehilangan pekerjaan, ga bisa makan etc etc 😦

  4. Sama mba non, tapi sekarang gak bisa jalan2 bukan karena pandemi juga, gak bisa jalan2 karena gak ada uang dan nunggu anak2ku gedeinn dikit lah hahah baru bisa jalan2 lagi.

  5. mari kita berdoa semoga pandemi ini cepat reda.. ke dunia pariwisata ini ngaruhnya gede bgt ya, bukan hanya kita yg semakin bosan gak bisa jalan2, tapi mereka para penjual jasa atau barang di dunia pariwisata tentu terdampak lebih besar lagi… huff..

    -traveler paruh waktu

  6. Bisa kebayang mba setiap hari suka baca cerita-ceritamu tentang jalan-jalan. Pasti kangen berat jalan, ya…semoga nanti kalau sdh reda bisa jalan-jalan lagi ke tempat yang disuka.

  7. fyuuuuuh.

    samaaaa, mba. Daku juga rindu lanjalan, meski ya sekedar sekitaran jogja motret orang-orang. Kok ya, sekarang sosialisasi dibatasi bet :’

    ah, nga ngerti lagi dah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s