Harapan vs Kenyataan


Kali ini saya mau cerita tentang harapan dan kenyataan yang kita dapat ketika memesan kamar di hotel atau penginapan.

Beberapa tahun belakangan ini saya bekerja di industri perhotelan. Tentu yang ditekankan adalah pelayanan. Waktu di hotel di Medan karena saya pikir ini hotel bintang 5 sangat kecil kemungkinan orang complaint. Mungkin kalau komplen pun pasti memang sudah sangat-sangat mengganggu. Kenyataannya saya sering menemukan komplen yang kecil-kecil tapi jadi besar. Contoh harga pulsa yang dijual di Gift Shop lebih mahal daripada di pinggir jalan. Ohhh tentu saja komplen ini dibawa sampai ke rapat mingguan karena tamu menuliskan ini di semua forum review.

Sekarang walau bukan Marcomm lagi tapi saya masih part time di sebuah penginapan dengan konsep ramah lingkungan. Kita semua harus menyadari bahwa penginapan dengan konsep ramah lingkungan tentu lebih menekankan ke penginapan yang ramah lingkungan dan dekat dengan alam. Walau belum 100 % ramah lingkungan tapi menurut saya penginapan tempat saya bekerja sudah sangat-sangat ramah lingkungan.

Penginapan dengan konsep ramah lingkungan ini sebenarnya mulai banyak di dunia. Bahkan Natgeo sendiri punya hotel dengan konsep Ecolodge di Sa Pa Vietnam dengan harga kamar sekitar Rp 3.5 juta per malam. Seharusnya memang harga kamar dengan konsep alam tidak bisa lebih murah dari penginapan lain karena untuk biaya operasional sendiri cukup mahal. Penginapan tempat saya bekerja ini harga kamar termahal sekitar Rp 400 ribuan. Harganya aja sudah jomplang banget, ya hehe.

Penginapan tempat saya bekerja hanya menyediakan keperluan dasar. Misalnya di kamar mandi hanya dikasih sabun (ini untuk mengajak tamu membawa sendiri keperluan mandi supaya gak nyampah), gak ada air panas karena menghemat listrik, gak ada AC hanya kipas angin, selimut pun tipis karena memang udara di sana panas dan lembab. Saya sendiri kalau nginep di sana gak akan pernah pake selimut saking panasnya. Gak ada air botolan di kamar dan hanya disediakan tempat minum (kayak termos) dan gelas karena tamu memang diharapkan mengisi sendiri minumannya di restauran.

Lalu…….saya terima komplen dari tamu. Tamu ini dari satu negara maju dan dia Phd kandidat untuk lingkungan hidup. Sejak awal kami memang sudah berkomunikasi untuk pemesanan kamar di OTA (dia pesan sendiri lewat OTA tapi nanyain saya soal paket tour.)

Suatu malam dia menghubungi saya untuk komplen mengenai kamar di penginapan. Katanya dia kesal banget karena di kamar selimutnya tipis, gak ada air panas, jam 6 pagi dia terbangun karena ada monyet lari-lari di atap (monyet gak bisa diatur sudah pasti dan kita gak usir monyet karena penginapannya sendiri di dalam hutan), gak ada air minum botolan, wifi on off (lagi ada masalah memang dengan jaringan karena putus apalah menurut si provider kita), gak ada AC, cuma ada sabun, gak ada water heater untuk buat teh/kopi di kamar dll.

Jadi saya sendiri bingung mau jelasin karena emang itu semua gak ada di penginapan. Semua orang yang nginep tahu. Saya lihat koq tamu-tamu yang lain selalu membawa termos/botol minuman mereka untuk isi ulang air minum. Gak komplen tentang ac karena emang gak ada. Paling gemas komplen soal monyet dan semut.

Saya gak bilang penginapan tempat saya bekerja itu paling baik. No….ada banyak yang harus diperbaiki dari penginapan itu tapi waktu kita nginep di satu tempat yang kayaknya emang basic banget, gimana ya kita bisa komplen? apalagi harganya cuma segitu.

Saya dan Matt pernah nginep di satu penginapan sederhana di Ella Sri lanka. Kejadiannya baru-baru aja, nih. Kita sebenarnya mau nginep di satu hotel tapi penuh jadi di hari yang kita gak bisa nginep di sana, kita ambil lah kamar ini dengan cara cap cip cup karena pesannya pun sudah di atas kereta api sewaktu menuju ke tempat tersebut.

Dari awal Matt sudah mulai gak suka sama penginapannya. Pertama jendelanya gak dikasih horden huhahaa (jadi mereka baru pesan pas kami minta ganti kamar), kedua penjaga penginapannya nginep di depan kamar kami sehingga semua kasur ditumpuk-tumpuk di depan kamar, kamar mandi gak bener karena aliran air gak turun sehingga kalau mandi kaki kita terendam air. Intinya ini penginapan ngeselin apalagi pelayanannya juga kurang ok. Matt sebel karena si penjaga hotel asik ngeliatin saya mulu. Untungnya kita nginep di sini 1 malam aja. Jadi ya sudahlah ya. Saya kesel sih tapi gak kepikiran nulis review jelek.

Pas kita mau pulang dan nunggu mobil, si pemilik hotel nyamperin dan tanya gimana kita nginep di kamar tersebut. Saya dan Matt langsung jelasin masalah kita selama di sana dan dia bilang bakalan benerin kamar mandinya (terutama) tapi kita gak pernah nulis pengalaman jelek itu di OTA tempat kami memesan kamar. Toh setelah itu emang dia benerin koq kamar mandinya. Jadi….kayaknya nih kamar-kamar hotel itu belon siap dikerjain tapi karena sudah ada bookingan mereka stop tukang buat terima tamu. Kejadiannya yah, kayak gitu. Kamarnya gak pake horden huhaha.

Kenapa saya nulis ini? ya itulah ya, kita gak bisa menyamaratakan semua orang. Saya pikir orang bisa ngerti dengan keterbatasan dan fasilitas dari sebuah penginapan tapi sebenarnya enggak. Mungkin dia pikir karena sudah bayar yah…..dia harus dapat semua yang biasa didapat dari hotel.

Gak ada yang salah tapi memang paling bener sebelum memesan sebuah penginapan atau apapun lah, kita mungkin baca baik-baik deskripsinya dan baca reviewnya 🙂

Ada yang pernah kecewa seperti ini?

9 comments

  1. Aq pernah kecewa dan tulis di review OTA mba gara2 sistem breakfast mereka berantakan (bagian egg corner jam 7 pagi blm ready semua petugas cm satu org yg melayani jd keder dan beberapa pesanan ke skip) 😅 dan penyajian buah udah kategori ga layak (semangka dan melon mulai basi seperti udh dipotong beberapa jam sebelumnya). Biasanya aq tulis gt krn jengkel 😅 kelas hotel bintang 4 tp kok bgitu banget.
    Selain itu sih ngga ya misalnya ni hotel termasuk green hotel pasti ada kartu kecil gt di kamar menuliskan bahwa handuk tidak diganti setiap hari kecuali kita taruhnya ditempat tertentu, dll gt lah.

  2. Ini kejadian ke Limasan juga dong. Kalau soal tamu nggak baca keterangan jenis/fasilitas kamar si hampir selalu kejadian tp minor. Yang terakhir tu tamu ngeluh banyak nyamuk dan suara adzan terlalu keras. Bagaimana aku bisa menjawab itu coba atuhlah. Wkwk.

  3. sebagai salah satu hotelier di Bali, saya pun paham, karena sering terima komplain dari beberapa tamu utk sebagian villa ( saya kerja di OTA khusus villas ). Jadi saya berusaha banget ga komplin klo lg pergi2 dan nginep di luar kota, caranya? ya baca2 review mereka di TripAdvisor misalnya, untungnya belum pernah nemu kasus yang berat.
    Tapi, kita pernah terima komplin dari tamu Aussie yang katanya tidurnya terganggu banget sama bunyi ayam berkokok pagi hari ( ayam tetangga villa ) dan bunyi tokek di malam hari.. hahahah kudu gimana coba? kan binatang ga bisa diatur.
    Salam dari Bali utk mba Noni .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s