Beratnya Biaya Pacaran


Ini saya nulis beginian karena punya beberapa temen yang anak-anaknya mulai punya pacar bahkan ada juga yang Insya Allah akan menikah. Sudah pasti di setiap pertemuan ada terselip pembicaraan mengenai biaya pacaran yang menurut mereka cukup mengoyak dompet haha.

Tentu saja curhatan ini membuat saya harus inget-inget gimana pacaran zaman masih muda dulu. Setelah kerja sebenarnya hampir seluruh biaya pacaran saya dulu dibagi 2. Kalaupun ada pacar yang kebetulan emang mampu bayarin 100 % yah bagus tapi biasanya saya tetep bakalan nawarin gantian traktir atau beliin sesuatu. Satu lagi saya paling gak bisa minta-minta. Jadi kayak misalnya “beliin hape dong” duh…gak deh. Gengsi dan sekaligus kayak malu hati ngomong kayak gitu. Sampai detik ini pun saya paling males minta-minta dan diminta-mintain. Dua-duanya sama-sama mengesalkan.

Makanya setelah nikah dan berhenti kerja saya sempet kayak shock banget karena semuanya harus bergantung sama Matt. Begitu balik kerja lagi di hotel, kita langsung balik ke duit masing-masing. Kalau sekarang karena sempet lamaaa gak kerja dan saya pindah karena Matt ke Medan jadi sudah mulai santai minta duitnya haha. Eh tapi gak sering koq, karena saya masih ada kerjaan juga 🙂

Ok balik ke pacaran. Jadi nih ya, menurut beberapa temen saya anak-anak ini beda-beda. Ada yang punya pacar tajir banget. Pakaiannya aja Kenzo (aduh pusing bayanginnya ya). Sepatu ibunya masih pake Vincci itupun kalau bisa beli diskon dapat 2 ehhhh pacar si anak pake Salvatore Ferragamo. Si ibu pake tas Bonia ehhh…..si pacar make LV. Berat ya haha. Ibunya ini kalau makan sebisa mungkin yang murah-murah aja, deh. Makan sop buntut Rp 120.000 aja komplen, lah…anaknya kalau pacaran minimal pergi ke Sushi Tei. Pusing haha.

Nah lain lagi ada anak yang gpp bawa pacarnya makan ayam penyet, bakso atau makanan sederhana lainnya. Biaya pacarannya tentu lebih murah daripada yang di atas. Dikasih oleh-oleh dari H&M aja sudah happy. Kalau model di atas dikasih kado tas harga 2 juta aja gak mau dipake. Kesian deh.

Ada lagi yang modelnya kalau pacaran mesti bawa temen. Jadi si cowok yang kebetulan anak temen saya itu harus traktir beberapa temen si pacar. Kalau gak bawa temen gak boleh keluar. Sekali pergi keluar, dompet robek juga Rp 400 – Rp 700 ribu. Duh berat. Untung aja gak sering-sering keluar.

Lain lagi anak temen yang cewek. Katanya nih, kalau hadiah atau kado dari si pacar bukan barang branded (sekelas Kate Spade) udahlah mending putusin aja. Ibunya yang si anak cowok kebetulan temen saya juga langsung pusing tujuh keliling tapi tetep dibeliin haha.

Kalau ngeliat cerita ini saya terkadang ikutan pusing dengerin pengeluaran mereka untuk biaya pacaran. Jadi zaman sekarang apa gak ada ya, pacaran duduk di teras aja minum teh manis hangat + pisang goreng?

Just wondering hahaha

46 comments

  1. jd pengen tau itu masih minta duit ortu ?
    anak jg mulai pacaran tp mereka krn dua2nya masih tergantung ortu, mereka pada tau diri.
    btw seneng selalu baca postingannya mba

  2. aduuh ini biaya pacaran yg udah pd kerja yaa.. kalo biaya pacaran anak kuliahan dan anak sekolah mah, tergantung uang jajan dr ortu dan pinter2 mrk nyari duit lebihan, misal bilang kudu bayar anu lah itu lah hahaha…

  3. aku dulu pacaran seringnya go Dutch, bdd (mBayar Dewe Dewe), alias bayar sendiri pengeluaran.. selama di Londo, seringnya anakku ditraktirin, hahaha.. kalau ngasih kado sesuai standard budget pribadi, ngga tau lagi kalau masuk fase pacaran..

    • Ninbrung ya mbak Rahma (salam kenal dulu…hihi). Pas udah nikah, makan nasi aking barangkali, dimasukin ke tas kresek 🤣🤣. Habis udah duitnya buat pacaran ama biaya resepsi. Bisa dibayangin aja, baru pacaran aja udah minta sekelas Kate Spade, ntar nikahnya minta pesta mewahnya kyk apa itu, qiqiqiq….

    • Ada yang pacaran itu, si pacarnya kan semua barang2nya high end, kita aja yang dengerin cerita anaknya jadi bingung mau komen apa. Lah nanti kalau kawin sanggup gak yaaaa bayarin haha.

  4. Wah, aku sih nggak kaget dengan semua nominal biaya nya, soalnya memang begitulah belakangan ini, teriak teriak kesetaraan nya nggak berlaku untuk pembiayaan ngedate😅. Kadang memang ceweknya yang pengin, tapi kadang malah cowok nya lho yang kekeuh mau bayarin semua sendiri (serius pengalaman dulu mantanku sekitar separo gaji nya buat kami jalan tiap weekend tapi tetep gamau aku ikut bayar sedikitpun).

    Tapi yang bikin kaget adalah “sepertinya” anak-anak diatas masih minta dari emaknya, makanya si emak protes. Ini sih nggak bener banget.

    Jadi kepikiran Joel ku. Aku jadi pengen sounding “jangan pacaran sampai gaji mencukupi”.

  5. Aku sama pacar bayar makan ganti gantian atau suka patungan, minta dibeliin gak pernah sama sekali..paling pas lihat lihat baju pas kecantol tapi duitnya gak cukup dia suka nambahin itupun harganya paling mahal 300 an (dia nambahin setengahnya). Dikasih kado jam sejutaan aja aku udah marah marah kwkwkw. kita berdua sama sama terbuka soal keuangan jadi sama sama tau batas kemampuan beli itu berapa hehhehehe

  6. Ada pun yang masih pacaran saja semua biaya hidupnya sudah ditanggung sama pacar. Itu saya heran sih Kak Noni. Kalau saya sih gengsi.
    Walopun suami gajinya berkali2lipat gaji saya tetep aja beli apa2 kebutuhan saya sendiri pakai uang sendiri. Ga punya uang ya ga usah beli atau nabung dulu. Hehehe

Leave a Reply to nyonyasepatu Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s