Tentang Duit Sumbangan


Ini sebenarnya cerita yang pengen saya tulis tapi lupa-lupa terus sampai baca tulisan Nisa, jadi kepikiran deh nulis juga.

Beberapa tahun lalu saya mulai ikut kelas olahraga. Namanya kelas olahraga yang isinya ibu-ibu semua tentunya lama-lama mulai ada yang deket. Dari yang deket-deket ini suka aja ada acara. Ulang tahunlah, inilah, itulah atau sekedar ngobrol-ngobrol. Kebetulan groupnya lumayan besar. Di kelas itu sebenarnya saya sih, orangnya lebih gak pake emosi. Datang cuma buat olahraga setelah kelar langsung pulang. Cuma adalah beberapa kali ngobrol-ngobrol sambil nunggu atau ikutan makan-makan pas ada anggota yang bawa makanan.

Karena tujuan utama olahraga, saya cukup kaget ketika ada yang mintain uang sumbangan untuk beli kado. Saya mikirnya emang harus kado-kadoan ya haha. Emang saya sepelit itu kalau gak deket juga. Kadonya untuk si instruktur. Saya gak ngerasa deket dengan beliau dan ngerasa sudah bayar kelas (cukup mahal untuk saya kelasnya) jadi gak mau lagi dikenain biaya ini itu. Saya tolak dong sumbangannya haha.

Temen-temen saya lainnya ikut dan cerita tapi sambil ngeluh. Ini mau ikutan nyumbang koq ngeluh haha.

Setelah gak ikutan kelas lagi, ada juga beberapa temen yang cerita masa iya tiap kali ada yang ulang tahun nanti dimintain duit untuk sumbangan beli kado. Bayangin aja kalau sebulan ada 3-4 orang yang ultah. Ribet amat jadinya. Mending deket ya, kadang gak deket dan cuma say hi doang.

Ya ampun saya langsung ngerasa aduh letih amat ya. Ini cuma karena ngerasa gak mau ngomong tidak mau nyumbang akhirnya jadi panjang tapi kalau ngomong gak mau pun nanti diomongin huhahha. Aduh…..susahnya.

Makanya sampai hari ini saya itu males banget kalau olahraga sampai harus jadi nge-gank. Gak deh, olahraga aja tapi masalahnya entah kenapa koq tetep jadi deket ya haha.

Yang kayak gini-gini sebenarnya gak cuma di group olahraga aja sih, kayaknya hampir di semua kumpul-kumpul. Saya denger banyak temen yang curhat harus ikutan nyumbang ini dan itu padahal gak ngerasa deket dan sebenarnya keberatan.

Untuk saya pribadi duit sumbang2an untuk hadiah ini boleh2 aja selama emang si orangnya mau dan dia emang ngerasa deket. Saya gpp banget nyumbang kalau emang orangnya deket sama saya, bukan yang cuma sekedar say hi, itupun yah seiklasnya aja. Gak perlu gengsi mau kasih berapa aja.

Gimana dengan kamu?

10 comments

  1. Aku jg termasuk yang suka malas urunan mbak… di kasusku di tempat ngaji, padahal dari tempat ngajinya udah dikasih peringatan kalau saat kenaikan kelas jangan kasih kado gurunya karena untuk menjaga keikhlasan si pengajar… tapi kalau nunjukkin gak setuju, jadi kontra sama yang lain, akhirnya mau ga mau ikutan urunan deh.. lalu kasian jg sama gurunya krn jadi ditambahin cobaan pas mau meluruskan niat kan,,

  2. Pernah tergabung di sebuah komunitas futsal, tapi aku nggak merasa dekat dengan mereka. Biasa aja. Main ya main doang, nggak saling curhat. Merasa nggak cocok aja untuk berteman lebih dari teman main futsal.

  3. Iya Non, kalau memilih ikut nyumbang ya mesti ikhlas lah. Kalau memilih untuk nggak ikut nyumbang, ya jangan sampai dimusuhin juga sama yang lain gegara ini doang, hahaha. Apalagi kan kalau memang nggak dekat ya

  4. wah. ini sama persis sama kantor saya yang kemarin. karena sebagian besar pegawai diusia kelahiran tahun 1993-1997. otomatis setiap tahun atau bahkan bulan ada saja yang kawinan. malah kemarin. setelah lebaran berturut-turut ada 4-5 undangan kawinan. kebayang kan amplop yang harus disumbang. hahaaaaa. perih.

    ini belum dihitung jika ada lahiran. kebayang gak, dalam sebulan, ada cewek yang lahiran. dan yaaa lagi-lagi kami “harus” ikiutan nyumbang agar tidak jadi omongan. biasanya saya cenderung membeli barang atau kado yang tidak terlalu mahal, sekedar tanda peduli saya. untuk yang tidak terlalu dikenal biasanya saya nyumbang seiklasnya.

    ternyata rataan usia pegawai kantor juga berpengaruh terhadap pengeluaran yaaaa. semakin tua usianya tentu gak ada lagi acara sumbang menyumbang ini. paling mentok kalo ulang tahun hanya sekedar makan-makan kecil saja lebih hemat. heheee. ini kalo saya sih yaa

    • Astaga…..banyak juga ya. Itu belon kawinan juga kan ya haha. Aku pernah di waktu2 itu beberapa tahun lalu. Udah lewat dan karena gak punya anak jadi jarang diundang juga pas selamatan kelahiran.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s