Curhat Dengan Orang Asing


Buat yang belum tahu, dulu saya sempet jadi penyiar radio selama 7 tahun di Medan. Radionya ganti-ganti mulai dari Sonya FM, KISS FM lalu Lite FM.

7 tahun siaran saya selalu dicurhatin oleh orang-orang yang random. Mereka biasanya telp ke studio, lalu ngajakin ngobrol dan berakhir dengan curhat. Terkadang kalau lagi males banget siaran atau lagi gak ada ide ngomong apa, saya suka iseng nanya boleh gak mereka curhat tapi on air, rata-rata pada demen. Jadilah sesi curhat-curhatan ini terkadang naik on air dan didengerin banyak orang.

Oh tentu bukan saya seorang yang dicurhatin, temen-temen saya lainnya juga dicurhatin dengan isi masalah yang macem-macem. Kebanyakan remeh temeh (menurut kita saat itu) padahal belon tentu masalah yang kita kira remeh temeh menurut orang yang lagi mengalami seremeh itu, ya.

Sempet gak sering-sering dicurhatin secara random lagi, trus saya ngeblog tentang kehidupan saya setelah menikah dengan Matt. Kali ini lebih spesifik yang curhat adalah orang-orang yang lagi nyari informasi atau pengen punya pacar bule. Pertanyaannya lagi-lagi ada yang bagus tapi lebih banyak yang saya gak ngerti ngapain mereka nanyain ke saya, ya. Contohnya “Kakak, pacar bule aku gak mau sunat. Gimana dong?” hmmmm gimana dong, masa iya saya bawain kapak buat sunatin ya.

Dari 2 cerita ini sebenarnya saya itu penasaran kenapa ya ada orang-orang yang suka curhat dengan orang yang gak dikenal? apa jadi kayak ngerasa lebih aman kali ya. Gak di- judge, gak bakalan ketemu juga, atau ada alasan lain?

Saya pribadi termasuk orang yang gampang cerita dengan siapapun. Dulu zaman masih muda dan labil, saya bisa curhat dengan siapa aja tapi bukan orang asing haha. Biasanya orang-orang terdekat sih. Gak mungkin rasanya saya nelp ke radio trus curhat sama penyiarnya.

Tapi……..saya pikir-pikir lagi kenapa mereka bisa curhat secara random gitu ke penyiar misalnya karena mungkin mereka seneng dengerin si penyiar ngomong, kepengen di on-air dan didenger banyak orang curhatannya dan mungkin yah emang butuh curhat aja tapi gak ada yang dengerin tapi juga gak mau diketawain (maksutnya ketauan) karena masalahnya misalnya sepele banget.

Curhat soal bule ke saya yah, mungkin karena ngerasa senasib hehe. Saya menikah dengan Matt dan mereka pikir, mungkin saya lebih tau (sedikit aja) jadi apa salahnya ditanyain. Bagus kalau dibalas dan dapat jalan keluar. Kalaupun gak dibales ya udah, kan gak kenal ini hehe.

Jadi kalau kamu kira-kira bakalan curhat ke Selebgram, Youtuber atau blogger gak? Jangan-jangan malah dijadiin konten kek saya saat ini haha.

7 comments

  1. Non, sampai sering yg nyelutuk : jangan curhat ke Deny, nanti berakhir jadi bahan tulisan di blognya pake nama samaran. Haha tentu saja ada benar dan gaknya. Banyak yg curhat ke aku, katanya krn aku lumayan ok jadi pendengar dan setelahnya suka lupa dgn isi curhatan, jadinya ga bocor ke orang lain 😅. Sebenarnya klo curhat gitu kan Intinya pengen didengarkan.
    Klo aku sebaliknya, memilih tidak curhat ke sembarang orang. Saat ini curhat yg paling nyaman dan kurasa aman ya ke suami. Apalagi sampai curhat di medsos, no way!

  2. aq kayanya gak tipe yang suka curhat dengan orang asing, sama orang deket aja paling kalo sekarang ke suami, tapi gak keberatan kalo ada orang yang tiba2 curhat, paling sering sih di pesawat kalo lagi dinas kan pergi sendirian jadi ada aja yang curhat2 kadang kalo lagi males meladeni pura2 tidur atau baca aja, hehehe

  3. Curhat ke stranger soalnya kadang lebih objektif dari pov dia, ga asal berpihak sama si pencerita. Tp ga asal cerita ke selebgram/vlogger/blogger hits sih, soalnya pasti banyak yg melakukan hal sama, jadi suka skip merekanya

  4. Hahaha…biasanya karena 1.mereka ga punya org yg bisa dengerin 2.mereka nyaman dengan gayamu mba..I feel you, mba, diri ini juga auranya tong sampah lha gimana duduk randon saja orang sebelah curhat..🤣 bingung juga musti nasehat apa..tar salah. Kalau curhat dg org asing agak aneh aja, kecuali ya memang dia punya kapabilitas di topik yg kita curhatin..

  5. aku pernah curhat ke blogger..tapi itu pun setelah beberapa kali ngasi komen dan berakhir dengan email-emailan. Mbak Noni pun termasuk salah satu yg pernah aku emailin buat curhat 😀 .
    kalo sama orang asing pun pernah dengerin curhatnya, mungkin karena pengen didengerin kali ya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s