Salahkan Hormon


Hmmm judul di atas akrab gak dengan kamu? kalau saya iya banget haha.

Duluuuuuuu…banget sebelum saya ngerti soal hormon-hormonan, sempet bingung kenapa ya, kalau mau mens (istilahnya PMS) mood saya swing banget. Bisa sedih, marah, mewek, kecewa atau bahkan gak jelas apa moodnya haha. Saya sempet bingung kenapa pada waktu-waktu tertentu bahkan saya gak ngerti diri sendiri ini maunya apaan.

Lalu 2010 saya dapat tahu kalau saya punya kista/miom di indung telur sebelah kanan. Dari sini mulai sering nyari informasi tentang penyebab penyakit ini sampai akhirnya ketemulah si hormon-hormon ini yang ternyata membuat hidup saya terkadang mengesalkan haha.

Setelah operasi indung telur sebelah kanan tahun 2012 akhir, saya mulai lebih ngerasain perubahan hormon yang lebih gila-gilaan. Terutama pas terapi hormon buat mengurangi atau memperlambat tumbuhnya kista/mion dan endometriosis. Bukannya tambah ok, saya malah semakin menggila. Ada banyak sekali cerita tentang kegilaan saya di blog ini. Silahkan cek aja dengan keyword endometriosis atau hormon haha.

Trus apakah sekarang menjadi normal? no….sebenarnya sih gak jadi lebih parah tapi tetep aja saya tahu persis kapan si “monster” ini datang. Kalau sudah mau datang Matt dan Tom harus waspada. Matt terutama. Apapun bisa salah dan gak pas. Rasanya saya sendiri susah menghandle diri sendiri.

Mungkin buat beberapa orang kayak “halah itu alasan aja” tapi kalau kalian ada di kepala saya atau di badan saya pasti ngerti ini bukan sekedar alasan. Saya beneran kebingungan juga dengan apa-apa yang saya rasa. Kalau si “monster” ini ada datang segala macam emosi kayak reunian keroyokan. Semua mau jadi bintang utama. Bayangkan bingungnya saya dan badan saya menghadapinya. Seringkali yang keluar cuma emosi karena badan juga sakit dan berantakan dibuatnya. Jadi untuk kasus saya bukan hanya emosi tapi juga berbagai macam hal. Gila….ini cuma karena hormon loh. Oya saya gak akan nulis cuma sih karena efeknya buanyak banget secara mental dan juga fisik.

https://www.forbes.com/sites/quora/2017/05/23/how-do-hormones-affect-emotions/#4dbdc8be4275

http://www.yourhormones.info/endocrine-conditions/endometriosis/

Lalu adakah terapi hormon? hmmm mungkin ada tapi kayaknya karena saya pernah melakukannya 2 kali dan gak berhasil malah bikin tambah parah, rasa-rasanya saya gak mau lagi deh hehe. Jadi kalau saya tiba-tiba komen “ini gara-gara hormon,loh” trus nangis atau ngamuk itu beneran adanya hahhaa.

5 comments

    • Sebenarnya sejak aku selesai operasi emang lebih gampang capek dan lemes. Entah karena punya endometriosis atau emang mulai tua haha. Kalau males olahraga lebih parah lagi, makanya walau sudah males banget tetep dipaksa olahraga

  1. Semoga bisa menemukan solusinya. Pernah bahas kasus bipolar. Solusi yg dilakukan adalah bgmn agar si penderita bisa deteksi gejala yg akan dtg pada tubuhnya sehingga dia bisa kasih warning ke lingkungan bhw sebentar lg dia akn spt ini dan spt itu…nothing personal..gitu

  2. Hai kak, akupun punya endo dan kista dan teman temannya. si monster itu emang betulan ada kalo lagi dateng semua orang pasti kena imbasnya. Sekarang aku lagi coba essential oil dari young living yaitu PPP lumayan sih kalo monster dateng pake itu ga terlalu ganas akunya, jadi lebih kalem tapi masih galak tapi agak kalem. ehh gimana tuh jelasinnya hehehe.. anw semangat kak, aku newbie di blog kaka tapi suka sama semua cerita dan foto foto nya. gbu kak 🙂

Leave a Reply to dinimuktiani Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s