Zero Waste Gak Perlu Mahal


Ingat gak tulisan saya tentang reduce waste?

Jadi beberapa waktu lalu saya baca tulisan tentang gerakan #zerowaste yang terkesan mahal. Emang sih, kalau dipikir-pikir pake nafsu belanja jadinya mahal haha. Apa-apa kan pengennya baru. Saya kalau liat dapur rasanya pengen semuanya diganti ke dalam mason jar atau jar beling kayak di foto supaya pas difoto cantik haha. Artinya belanjaaaa lagi.

Tapi sebenarnya yah bukan kayak gitu. Menurut tulisan tersebut gara-gara ngeliat banyak pelaku #zerowaste yang posting gambar-gambar kece seperti di atas kita kan jadi kepikiran pengen juga. Minimal saya deh, yang pengen. Untungnya setelah dipikir-pikir sebenarnya saya punya beberapa barang yang semestinya gak saya beli lagi walau kalau dibeli akan dipakai berulang-ulang juga.

Sekarang kalau mau beli barang saya mikirnya jadi lumayan lebih lama, kayak misalnya seperlu itu gak sih barangnya? bisa gak pake barang yang lain tapi fungsinya sama? bakalan sering dipake gak? trus udah punya atau belon? jangan gara-gara pengen feed IG jadi kece saya jadi beli beli semuanya karena artinya malah gak #reducewaste dong.

Contohnya jar-jar kaca seperti di foto. Saya dari dulu suka banget ngumpulin botol-botol bekas saos, minuman, dll. Biasanya suka saya rendam air panas supaya stikernya lepas trus disimpen tanpa tau kapan harus dipakai. Sekarang, saya jadi ngerti kalau semua botol-botol bekas itu saya bisa pergunakan lagi. Mulai dari tempat garam, potongan herbs yang saya simpan di freezer, kopi, teh bubuk dan masih banyak lagi. Emang sih, bentuknya jadi beraneka ragam dan gak instagramable tapi…….saya puas banget bisa make segala yang kemaren saya kumpul-kumpulin haha.

Lalu soal kain lap (sejujurnya saya punya lumayan banyak haha) trus karena sekarang saya gak lagi pake tissue basah untuk bersihkan litter box si Tom, jadi saya potong beberapa baju yang gak kepake, masukin ke dalam botol yang agak gede dan tuang cuka putih. Sekarang untuk bersih-bersih litter box, kloset atau lantai yang kena muntahan si Tom, saya cukup pake lap dari baju bekas yang sudah dicelupin ke cuka putih. Yeay…….

Sekarang pun karena pelan-pelan sudah ngurangin penggunaan pembersih dari kimia (tetep punya di rumah sisa dari yang sebelumnya) saya gak perlu setakut dulu kalau Tom tidur-tidur di lantai dengan bulu tebalnya. Soalnya sekarang kalau mau peluk-peluk minimal lebih aman. Aman dikepala saya lah haha.

Trus apakah gak boleh beli-beli supaya lebih semangat? hmm lagi-lagi kalau perlu yah emang harus beli. Contoh kalau gak punya sikat gigi bambu kan gak mungkin gak beli haha. Atau kalau gak punya tas yang bisa dipakai berkali-kali yah beli. Cuma kalau ada yah, emang ngapain juga beli ya kan.

Btw…..pas nulis ini saya lagi mati-matian nahan supaya gak beli bahan-bahan untuk DIY cleaner hauhaha.

21 comments

  1. aku juga pernah baca tentang ini Mbak Non di salah satu akun zerowaster gitu, katanya harusnya spirit zerowaste itu ya bukan belanja-belanja barang baru, justru dengan menggunakan barang yang ada.kayak misalnya aku sering lihat orang belanja cutlery set baru mulai dari yang kayu, sampe serat gandum katanya buat dibawa-bawa. padahal kan pake yg stainless steel di rumah terus dibawa-bawa juga ga apa-apa…itu juga bisa dipake berpuluh-puluh tahun malah, -semoga tak terdengar julid komennya wkwkwkwkw :D-

    • Iya bener hehe. Mungkin supaya lebih ringan kali ya 🙂
      Aku juga punya yang serat gandum itu karena ketinggalan sendok bangkok trus beli deh ehhh ketinggalan sendoknya lagi di Luang Prabang. Halah ribetnya hahha. Sekarang bawa apa aja yang ada di rumah deh. Trus dikepala harus inget2 supaya gak lupa lagi

  2. Jujur, aku belum bisa zero waste, berusaha banget, soalnya kalau belanja ke supermarket, beli cemilan, semua kan dalam bungkusnya lsg, kecuali belanja ke pasar hari minggu, baru deh gak pake plastik, bawa tas kain..
    nah aku untungnya dikasih plastik buat simpen sayur, bisa semingguan gitu, plastiknya khusus. Jadi lumayan gak buang sampah banyak, krn plastiknya bisa dicuci pake lagi..

    • Kalau di sana masih lumayan karena pemerintah udah punya cara untuk ngurang2in sampah kan. Masih mendinglah. Kalau di Medan asli kayaknya 0 besar jadi kalau kita gak bantu2 gimana lagi

  3. Iya Non, kapan itu udah nyaris beli portable cutlery set karena wadahnya garis-garis cakep 😀 Akhirnya ga jadi, bawa aja sendok, garpu, sumpit dibungkus saputangan. Semuanya udah punya 🙂

  4. nah aq juga suka banget ngumpulin toples kecil/botol kaca bekas gtu mba hanya masalahnya kdang tutupnya suka karatan. kan pake seng yaa… itu klo mw beli tutupnya doang ada gak sih di online? dan ada standar size gak yaa? kali mba noni pernah

Leave a Reply to nyonyasepatu Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s