Rekomendasi Kuliner di Medan – Kedai Kopi Apek


Kedai Kopi Apek Medan

Terkadang yang jadul emang gak bisa dikalahkan karena sudah ditempa oleh banyak hal. Semakin tua malah semakin menjadi-jadi. Ini juga yang terjadi dengan kedai kopi Apek di Medan.

Kalau kalian suka dengan sejarah dan kopi maka kedai kopi Apek tidak bisa dilewatkan. Dibuka tahun 1922 oleh orang tua Apek di sudut jalan Hindu yang setiap paginya hiruk pikuk dengan pasar pagi. Di sudut jalan itulah kedai kopi ini hidup dari tahun ke tahun. Dikunjungi ribuan atau mungkin jutaan orang dengan berbagai cerita. Mulai dari cerita cinta hingga politik. Kedai kopi tanpa AC ini tidak pernah lekang oleh waktu.

Nama Atek didapatkan dari nama anak pasangan Thia A Kee dan Khi Liang Kiao. Kini kedai legendaris ini diteruskan oleh generasi ketiga yaitu anak dari Atek yang punya nama lengkap Thia Tjo Lie.

Saya baru tahu tentang kedai kopi ini sejak kenal dengan Tita. Beberapa kali kami berencana ngopi di sana gagal. Sampai beberapa minggu lalu di suatu Jum’at pagi akhirnya saya pecah telor mengunjungi kedai kopi legendaris ini. Benar kata Tita…..seperti nostalgia datang ke tempat ini.

Dari parkiran jalan, kami memesan mie goreng. Pilihannya bisa mie yang sedikit becek atau goreng dengan telur ayam/bebek. Katanya mie goreng ini hanya ada sampai sekitar jam 11 siang. Jadi pastikan datang ke tempat ini sebelum jam tersebut. Seporsi mie goreng kalau tidak salah sekitar Rp 15.000

Kedai Kopi Apek Medan

Lanjut kita masuk ke dalam bangunan kecil itu. Jendela-jendela besar dengan furniture tua. Meja marmer, kursi-kursi tua, lalu deretan minuman alkohol berukuran kecil, pelayan yang sibuk mondar mandir dan pengunjung yang silih berganti. Ramai! Percayalah datang ke sini terkadang malah mempertemukan kita dengan kenalan lama, teman SD, atau malah mantan pacar, haha.

Kedai Kopi Apek Medan

Saya dan Tita memesan kopi susu dan ketika datang disajikan dalam gelas yang lumer-lumer. Warnanya coklat pekat dan ketika diteguk……omg…..kamu harus coba!

Inilah kopi susu terenak di Medan menurut saya. Beneran enak banget. Seperti rasa pahit, manis dan dingin bersatu dalam mulut. Sempurna. Saya gak tahu siapa yang membuat kopi susu ini. Pengen sungkem rasanya haha. Jum’at itu sempurna hanya gara-gara segelas kopi susu.

Kedai Kopi Apek Medan
Kedai Kopi Apek Medan
Kedai Kopi Apek Medan

Selai mie goreng hari itu kita juga pesan martabak telur dengan kari. Ini juga enak banget. Setiap hari Jum’at juga ada nasi briyani. Katanya sih, kalau makan martabak ini perhatikan baik-baik ketika pemiliknya menghitung pesanan. Terkadang suka salah-salah haha.

Kedai Kopi Apek Medan
Kedai Kopi Apek Medan

Di kedai kopi Apek sendiri selain kopi Sidikalang yang tentunya jadi primadona juga disediakan roti bakar srikaya. Sayangnya saya gak pesan kemaren karena sudah kekenyangan. Mungkin lain kali ya. Oya, menurut temen-temen saya juga ada nasi gurih yang enak pake banget. Beuh…….laper gak sih haha.

AddressJl. Hindu No.110, Kesawan, Medan Bar., Kota Medan, Sumatera Utara 20231
Hours

Open ⋅  6AM  – 02 PM

 

Advertisements

14 comments

  1. mbak non kopi susunya keliatan enakkkkk banget, aq pikir itu teh tarikkk aq lagi suka banget teh tarik, ketinggalan banget sukanya,,,

  2. Hei mba Noni, salam kenal dari Bali. Beberapa hari ini aku jadi hobi baca blog mba… kayak ikutan pergi sama mba Noni deh.
    Setuju deh ngeliatnya tuh kopi susu aja ngeces.. kayaknya kalah deh ya yg merk merk dunia itu hehe…

  3. Wahhh pasar Hindu tuh pasar aku banget hahaaa. Minimal seminggu sekali pasti belanja disitu dan pastinya sekalian nyarap walau kadang take away.
    Setuju banget Non, kopsudin nya emang kayaknya paling enak se Medan Raya deh. Temen kamu juga bener banget, nasi gurih di Apek emang endeuss. Gerobak si abang nasi gurih ngetem persis banget di depan jendela deket si bapak martabak. Dicoba deh Non, dijamin gak nyesel heheee

  4. aku ga kuat kalau menghadapi kuliner Medan, hampir dipastikan aku susah untuk menolak hahaahha.. mbaaakkkk… itu bikin video nya pake apa sih??? cakeepp soalnya, mau belajar bikin vlog cakep kyk dirimu hihihi….

  5. duh, kopinya itu kayanya enak sekaliiii…
    emang makanan Medan tiada duanya, ya…
    awal-awal tinggal di Jawa aku merasa makanan di rumah kaya kurang bumbu semua, pas dimasakin masakan bersantan juga keknya kurang kental kurasa 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s