Racun Vlogger/Selebgram/Blogger


Belakangan ini ada beberapa akun selebgram yang saya follow nulis tentang personal branding. Ini kayaknya gara-gara ada beberapa kasus dari pesohor-pesohor di IG itu yang ketauan kalau mereka yang nulisin caption aja dari agensi-agensinya. Belon lagi kasus-kasus lain, seperti pesohor yang sehari-hari menggunakan barang-barang high end, ehh tiba-tiba mau aja di endorse untuk produk murah atau kurang terpercaya. Pokoknya semacam itulah. Gara-gara satu orang pertama nulis soal ini, ehhh saya lihat beberapa yang saya follow ikutan juga nulis alasan-alasan mereka sebelum memutuskan menerima produk yang bakalan diendorse. Intinya dari semua yang saya follow katanya sih, mereka sangat hati-hati sebelum memutuskan untuk deal dengan produk yang akan mereka “iklankan” di IG, blog ataupun channel Youtube-nya.

Kalau saya pribadi sempet sih “kemakan” beli produk-produk yang lagi direview. Jadi dulu aku sempet suka banget sama Beauty Vlogger Indonesia. Suka percaya juga sama apa katanya. Pokoknya apa yang dia bilang kalau terjangkau pasti bakalan saya beli. Ternyata, lama-kelamaan koq saya pikir-pikir sebenarnya produk yang dia rekomendasikan gak cocok sama sekali untuk saya (emang cocok-cocokan sih, jadi bukan salah dia juga haha).

Contohnya masker Freeman. Ini masker sampai jauh-jauh saya beli di US haha (soalnya murah juga sih di US, di Medan Rp 160.000) dan sebenarnya beberapa diantara yang dia bilang bagus di saya itu bikin perih mata. Akhirnya saya tetep pakai dan abisin haha, sayang kan udah dibeli. Cuma, setelah masker Freeman ini saya berhenti nonton Youtube-nya atau nonton sesekali kalau ngangur aja. Kenapa berhenti? karena saya pikir kulit kami gak cocok, jadi daripada saya kesirep ikutan beli, mending gak usah nonton aja.

Setelah kejadian masker bikin perih ini, saya tetep dong nonton vlog atau baca review di IG tapi banyak yang sekarang cuma dibaca aja. Sekedar tahu supaya kalau ngobrol sama temen masih nyambung. Kalaupun mau beli satu produk, saya sekarang lebih suka baca review dari website atau dikasih tau temen. Intinya mending cari tahu dari yang saya yakin gak pake dibayar haha.

Selain makeup/skincare, saya juga dulu suka kesirep pengen nyobain makanan. Penasaran gitu. Cuma untuk makanan saya gak pernah percaya hanya 1 rekomendasi orang aja. Soalnya taste orang beda-beda. Saya sama Matt aja beda. Matt bilang enak, menurut saya biasa aja. Belakangan kami berdua malah gak pernah penasaran lagi pengen nyoba makanan atau minuman baru. Cukup tahu aja karena emang males nyobain trus terkadang gak cocok sama saya yang seleranya terkadang jadul banget. Nasi Padang tetep no 1 haha.

Jadi kalau sampai sekarang saya suka banget nonton vlog, blog walking atau mantengin IG, hanya sebagai hiburan aja dan nyari informasi. Apa sih yang lagi rame, apa yang lagi trending, apa yang lagi disuka banyak orang. Sementara kalau nyobain apalagi sampai beli biasanya kembali lagi cek review-review lain. Malahan belakangan saya balik lagi kayak zaman dulu. Ada temen (atau orang yang saya kenal) review atau kasih tau bagus, baru deh nyobain hahaha.

Cari duit susahhhhh…….jadi harus bener-bener hati-hati haha.

Kalau kamu gimana? sering teracunin gak?

Advertisements

41 comments

  1. Duh sama banget Kak, masker freeman kalau aku pake juga bikin perih mata dan kulitku jadi gatel-gatel. Tapi sesudahnya kulit jd halus banget, sungguh dilema haha. Aku kalau mau beli sesuatu biasanya cari beberapa referensi sih. Tapi tetep aja ada yang cocok ada yang enggak. Sekarang lagi ngurangin nonton video skin care, soalnya bikin pengen beli terus 😦

  2. ku juga ga cocok masker freeman, untung cuma beli 1….gak perih atau gimana sih tapi ga ada ngefek2nya gitu di kulitku, percuma kan πŸ˜€ kalo dulu aku suka teracuni sama review lipstik, setelah berkali2 beli warnanya ga ada yang cocok, atau emang aku ga pede pake warna itu….akhirnya balik ke lipstik yg biasa aku pakai aja

    • Mba tetep pake Dit. Cuma gak mau deket mata. Ada yg ngaruh di kulit tp ada jg yg gak ngaruh.
      Kalau lipstik itu lama2 mba perhatikan warnanya pun mirip2 ya kan. Kt beli warnanya mirip semua

  3. kayaknya diriku salah satu yang gak pernah beli gara2 review beauty blogger , kalo nonton mereka review sekedar hiburan aja bukan untuk referensi buat beli hehehe

  4. Aku nonton si Suhay sih lebih krn seneng aja liat dia dan cara dia ngomong. Klo sampe beli produk2 yg dia review, kayaknya sih….. mikir2 juga. Krn klo skincare kan aku nyari yg produk Indonesia, halal dan murah. Sementara produk yg dia bahas di vlognya ya sangat beragam sekali. Biar kata Suhay sangat merekomendasikan produk Korea, misalnya, ya tetep aku gak akan beli.

  5. jarang banget teracuni,
    anakku aja yang sering mantengin vlognya beauty blogger,
    kalau aku sih masih tetap lebih suka baca blog daripada nonton vlog

  6. Aku pernah kegoda beli facial wash Hada Labo karena “katanya” bisa buat ngilangin komedo, tapi nggak cocok sama sekali Mba. Kulit aku jadi kering kerontang gitu, ujung2nya balik lagi ke Biore, wkwkwk. Pernah juga beberapa kali beli lipstik, tapi ujung2nya balik lagi ke MOODmatcher πŸ˜€

  7. Aku ga gampang tergoda sama orang2 terkenal kalau beli apa2. Justru lebih tergoda sama orang yang dikenal haha. Tapi pada dasarnya aku kalau beli apapun sesuai kebutuhan. Lapar mata itu kalau lihat sepatu atau backpack lucu. Peralatan dapur juga 😁

  8. Endorse orang di socmed ini memang bentuk baru dari iklan ya Non. Intinya sih pada akhirnya kembali lagi ke kitanya memutuskan apa, haha. Untukku sih rasanya lumayan baik dalam hal self control, alias kalau beli sesuatu yang perlu-perlu aja πŸ˜€ . Lapar matanya adalah kalau urusan jalan-jalan dan naik pesawat, hahaha πŸ˜† .

    • Kayaknya paling bener itu beli karena butuh aja deh. Jgn lapar mata apalagi tergoda omongan pesohor hahaa. Kalau itu aku laper mata jg Zi tapi duitnya gak ada hahaha

  9. Aku beli masker freeman banyak gara-gara baca blognya kak Non nih hahahahahaha (bukan pecinta vlogger jadi aman dari godaan itu😝), belom dipake semua si jd belom tau efeknya apa.

    Buat makanan juga aku kuno kak hihi, tiap mudik yg dicari masakan sunda ato ga padang. Pokonya padang forever lah πŸ˜‚

    • Hahah pokoknya pake Freeman itu harus jauh dari mata, kalau gak bakalan pedih. Aku msh pake ampe skr. Beberapa cocok, tapi ada jg yg gak cocok. Kebeli karena kemakan review hahahaa.

      Keknya makanan yg kuno2 itulah udh pasti enak

  10. β€˜Saya dulu juga suka kesirep…’ berarti ajian para influencers ini ampuh ya, kamu kesirep πŸ˜€ Aku follow akun IG yang kadang aku ikuti rekomendasi itu akun fitness. Sejauh ini sih ok aja.

  11. Kalau aku lebih ke baju hahahahaa solnya pake makeup juga begitu2 aja ga ad kemajuan. Well tapi emang ara selebgram ini suka ga make sense juga sih ngiklanin tipe produk yg sama cuma beda brand mana yg bagus juga jadi lieuuurrr

  12. Seriing banget mba non, tapi ujungnya ya gag beli. Pernah beli juga, pas jaman hebohnya aloe vera. Karna disini emang murah juga, padahal di hk heboh aloe vera itu uda 2 tahun yang lalu kayanya.

    Minal aidin wal faizin mba noni, maaf lahir batin ya mba.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s