OMG…..UBAN


Ubanan……duh 😦

Sebagai cewek tentu saja salah satu ketakutan saya adalah rambut rontok dan memutih. Siapa juga yang gak takut tua haha.

Saya mulai punya uban itu mungkin umur 30. Mungkin ya. Dulu sih tiap kali ada uban langsung dicabutin. Pokoknya malu.

Umur 35 ubannya tambah banyak, ya kali tambah dikit gak mungkin banget, ya. Uban mulai bermunculan seenak hatinya. Kadang-kadang kalau ke salon, tukang salonnya tiba-tiba komen “loh udah ada uban ya?” saya yang dengernya semacam gimana gitu. Ahhhh…….tua ya haha.

2 tahun lalu uban saya bermunculan diatas jidat. Iya beneran gak sopan banget tumbuhnya. kalau dibelakang-belakang kan gak keliatan apalagi saya selalu kuncir rambut atau diuntel-untel. Lah ini diatas jidat. Demi apapun keliatan.

Awalnya sih saya santai aja (boong deng). Tiap kali berkaca sebenarnya gemes pengen dicabutin tapi koq banyak banget. Jika dicabut udah pasti bakalan keliatan botak. Apalagi tumbuhnya itu di bagian kiri dan kanan. Kalau dicabut bakalan botak sisi kiri dan kanan diatas jidat. Aneh banget. Persis tokoh apa gitu di film-film kan ya.

Trus-trus saya sempet dong balik lagi warnain rambut. Soal warnain rambut ini Matt gak suka. Menurut dia aneh aja saya warnain rambut karena rambut hitam menurut dia sudah bagus dan cocok. Masalahnya ini bukan cuma hitam tapi juga putih haha. Mirip highlight tapi di tempat-tempat yang tidak diinginkan haha.

Saya sempet bertahan lama banget dengan si uban itu. Kan katanya uban gak boleh ditutup-tutupin atau diwarnain. Ya gak sih? jadilah saya cuek aja tapi koq yah lama-lama ganggu juga. Sebagian temen saya sampai gemes pengen beliin cat rambut demi uban-uban di kening yang menurut mereka “ganggu” itu. Emm sebenarnya saya pun emang lama-lama mulai terganggu haha.

Trus……lupa kapan tepatnya akhirnya saya beli cat rambut deh. Beli di minimarket pun. Warnanya gak persis kek warna rambut saya sih karena sebenarnya cuma perlu dikit aja untuk menyamarkan si uban itu. Jadilah sekarang saya warnain uban di kening tapi kalau yang didalam-dalam kepala kek di foto saya gak pernah warnain. Bebasin aja deh kalau di sana haha. Toh, rambut saya juga kebanyakan diiket atau di-bun.

Tapi…seperti saat ini seharusnya saya sudah harus warnain lagi tapi entah kenapa koq rasa-rasanya males. Dibiarin aja deh ya πŸ™‚

Gimana kalau kamu sudah punya uban belon?

Advertisements

53 comments

  1. Diwarnain gapapaaaaa asal jangan warna hitam… Lihat dr sisi positifnya, yg di bagian uban gak perlu di-bleaching,, haha.. Warnanya lbh keluar.. Jd kayak highlight jaman 2000an awal.. Kekeke

  2. Lama2 sebel ama uban tp apalah daya ga boleh dicabutin. Bukan ga boleh sih, tp nanti uban ini membawa keutamaan di hari akhir kelak. Jd ya stralah. Ditunggu rontok sendiri aja, hahaha. Which is kadang terjadi juga, tau2 doi rontok sendiri padahal nggak diapa2in.

  3. Aku malah termasuk yang cepet numbuh ubannya. Kayaknya dari sebelum nikah deh. Faktor genetik juga katanya siy huhuhu. Jadi aku juga akrab sama pewarna rambut sampai sekarang. Cuma dulu siy pas uban belum banyak, masih bisa ngecat pakai warna terang. Kalau sekarang pasrah aja pakai dark brown supaya cover nya lebih sempurnaπŸ˜‚.

  4. buanyak mba Non, terutama di kening, persis ke Mba Noni. Ku gemaassss. akhirnya bulan ini aku toning rambutku pake warna burgundy. Diwarnain gapapa kok, asal bukan warna hitam katanya ya. Sayangnya karena cuma toning jadi warnanya nggak keluar gitu, sayang banget. Tau gitu aku cat aja mba Non, wong harganya sama. Hehehe, mungkin lain kali. Tapi uban kalo di depan itu emang bikin gimanaaa gitu ya.

  5. waaah aku uban dari awal 30 an kayaknya suka dicabutin temenku si Tri, Non karena dia gemes dan aku ikutan gemes pas udah dia kasih liat uban ubanku yang dia cabutin hahahaa. Aku sering mikir, kan rambutku juga rontok-an ya, kenapaaaa sih yang rontok yang item kenapaaaa bukan yang uban ajaaaa. Udah uban kok kuaaat gitu looh

  6. waktu aku harus nyelesein thesis dalam waktu 2bulan, mendadak si uban muncul banyak.. kadang aku cat.. kadang aku cuekin karena trus dia berkurang sendiri.. setelah masuk kepala 4 waaaaaw mendadak rata dan udah panjang semua aja taunya… hihihi, tapi di samping kiri aja Non yg banyakan.. keren kan ala2 penyihir gitu..

  7. udah adaaa banget, dulu temen yg suka liat cuma 1-1 gt. genetik sih , skrg sih sudah rutin ngecat rambut. dari awalnya nyalon, skrg ngecat sendiri karena udah bisa, dan gak punya waktu ke salon

  8. aku udah dong!!!! diinget-inget mulai ada sejak stres tesis. ini pasti karena tesis aku jadi cepet ada ubannya ><

  9. Aku early 30, dan udah beruban dari 2 tahun lalu. Jadi reminder gitu kalo pas lagi ngaca atau sisiran. Mulai tua. Huhuhu

  10. Aku juga udah ada uban dan itu ga tau sejak kapan. Soalnya baru nemu 2 dan tersembunyi. Suami bilang ga papa, tapi ya tetep aja rasanya pengen di cat rambutnya. Temenku ada yang bilang sebenernya cat rambut itu malah bikin ubanan. Jadi serba salah..

  11. aq alhamdullilah blm ubanan, bahkan bokap yang udah mo 60 tahun ubannya baru di kumis sm jenggot, nyokap yang banyak ubannya dan kita anak-anaknya harus rajin cabutin ubannya, karena menurut mama kalo sudah kebanyakan ubannya bikin gatel

  12. Banyaak ka Non hahaha, untuk suami ubannya lebih banyak jadi aku masih aman πŸ˜‚ repotnya karna rambut aku item jadi lebih keliatan item putihnya, sementara suami jadi ngeblend kaya abu-abu gitu, kezel.

  13. Δ°ni suami saya bgt nih..ubanan..mulai byk di usia 30an,dia jg sering warnain rambut,ga pede katanya dikira udah bapak2 bgt (lah padahal ya bapak2 anak 2) tp kadang ubanan jg genetis mba non..saya dulu pny temen sma,dia dubawah saya setahun. Umur remaja gitu ubannya byk bgt,pas puber malah ubanan,orgnya jd krudungan jg jd ga byk yg tahu kecuali temen2 deketnya.

  14. Bentar lagi umurku 44 tahun tapi belum ada uban, Non.. Menurutku selain faktor eksternal, faktor genetis juga sangat berpengaruh. Ortuku baru punya uban setelah umur 60an.. Oh ya ini sama kayak, daya penglihatan juga.. Aku belum perlu pakai kacamata baca, sementara teman seumur atau di bawahku udah banyak yg harus pake.. Aku kalo udah beruban kayaknya males juga pake cat rambut, mungkin bakal dibiarin aja kali..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s