Buka Puasa di Rumah


Biasanya kita di rumah jadi host untuk Natal ataupun games night tapi minggu lalu beberapa teman buka puasa bareng di rumah. Tentu saja pot luck. Adik ipar saya dengan baik hatinya bersedia memasak ayam goreng, sambal teri kacang dan mie goreng. Tadinya saya pikir akan membuat makanan penutup,ย  cobbler + es cream.

Ehhh, dapat mens. Hari pertama dan seperti yang semua sudah tahu beberapa hari dalam sebulan saya beneran gak bakalan bisa ngapa-ngapain kalau mens. Sama seperti hari itu. Seharian tidur karena kepala pusing, perut rasanya mau terburai saking sakitnya, duduk dan tidur dengan hot pad dan rasanya gak mungkin banget bangun untuk masak cobbler walau semuanya sudah disiapkan. Sedih.

Baca juga Christmas Potluck Dinner

Jam 4 sore seperti yang dijanjikan makanan yang dimasak adik ipar selesai. Saya jemput sekitar jam 5 sore. Lalu Qintari datang membawa semangka, gorengan dan air kelapa muda. Kesibukan pun di mulai. Satu persatu mulai datang. Gak banyak sih. Hanya 6 orang dewasa dan 2 anak kecil.

Nita datang membawa banyak teh botol Sosro (yang ini memang gak boleh ketinggalan ya, teh botol), kue-kue bukaan. Selanjutnya Sabeth membawa kwitiaw dan es buah (yang ini gak kefoto saking penuhnya haha). Tita datang membawa sambal ikan gembung rebus, sambal terasi dan seplastik gede tahu goreng. Gila….makanan banyak banget sampai penuh sesak.

Tika dan Yeyen datang terakhir dengan manisan jambu dan kue-kue kecil. Sejujurnya makanan banyak banget. Sampai bingung sendiri. Next time, harus lebih terorganisir haha.

Biasanya saya dan Matt kalau jadi host acara beginian sejak awal kita sudah kasih tau kalau kita akan sediakan apa aja sehingga makanan gak berlebih dan double. Menghindari berlebihan dan mubajir.

Oya, kita sebenarnya sudah jadi host beberapa kali tapi tetep aja gak jera-jera haha. Maksutnya begini, sudah tau kita seneng (serius kita selalu suka teman datang dan bikin acara di rumah) ada acara di rumah tapi males banget beli-beli peralatan untuk makan minum haha. Jadilah segala gelas hadiah Indomaret pun nonggol hihihi. Ya abis, saya ngerasa sayang aja beli-beli trus gak taunya kami pindah dan gak bisa dibawa. Kan pedih ya.

Tentu saja berbuka di rumah menurut saya pribadi selalu lebih menyenangkan karena orang-orang tidak perlu berebut untuk ngantri shalat, gak perlu buru-buru pulang karena banyak antrian tamu restoran, gak bisa ngobrol enak karena takut berisik dan banyak lainnya.

Next….kita bikin acara apaan ya?

Advertisements

35 comments

  1. makananya bikin ngiler, table settingnya aq suka banget juga next pot luck halal bi halal yah mbak non ๐Ÿ˜‰

  2. Bangun tidur lihat deretan foto makanan langsung pengen melipir ke warteg, yang pastinya cuma diangan2 haha. Di bawah foto sambel teri kacang itu apa Non, nampak menggoda sekali.

  3. Non, itu oseng apa yg banyak cabenya diatas semangka? Mau semua, biasanya aku ga tertarik ma ayam goreng kecuali KFC hihihi, tapi liat fotonya Noni jadi mau semua.
    Videonya keren, kayak yg iklan iklan gitu

  4. emang lebih enakan buka puasa di rumah dibanding di luar ya mba non.. ga terburu-buru juga.. jadi lebih santai makannya, ngobrolnya.. ๐Ÿ™‚

    itu yang potongan2 cabe ijo ama merah itu apa mba non??? enak kayanya…

  5. ih foto2nya cakep, bikin lapeeer!!
    bukber emang enaknya di rumah yaa, engga keburu2 atau ke-ngantri2 panjang :p
    cuma yang engga enaknya mungkin nanti cuci-cuci gerabahnya itu, hohoo xD

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s