Yang Paling Bener di Dunia


Sering gak merasa paling bener sedunia?

Saya sih sering huhaha…..

Dulu saya dan beberapa temen suka ngerasa aneh kalau ada temen kita yang lain gak suka traveling. Sukanya nabung atau kalaupun jalan-jalan diusahakan gratisan alias pas outing kantor. Kantor saya di Bank dulu kalau outing bisa sampai ke Eropa untuk anak-anak Sales and Marketing-nya. Sementara kalau semua staff bisa outing sekitar Asia Tenggara. Jadi lumayanlah bisa sering jalan-jalan. Minimal 2 kali setahun.

Nah, kita suka ngerasa aneh kalau ada temen yang gak suka jalan-jalan “pake duitnya sendiri” atau gak suka pergi-pergi. Libur yah di rumah aja. Duitnya dipake untuk belanja (beli rumah dan mobil cash haha). Langsung kita ngerasa aneh bener, ya. Temen-temen kita itu pun ngerasa kita aneh karena koq doyannya ngabisin duit bukannya nabung. Jadi tergantung siapa yang ngeliat aneh atau salah haha.

Trus kalaupun seneng traveling belon tentu kita ngerasa kayak sejiwa. Kadang kala kita suka ngerasa aneh juga karena misalnya si A demennya kalau traveling yah makan doang. Gak mau kemana-mana. Pokoknya pergi ke Penang misalnya untuk makan-makan doang. Si B sukanya belanja, jadi kalau traveling yang dia cari mall dan mall. Ada juga yang gila foto. Traveling buat dapetin foto yang bagus. Liat pohon bagus foto, liat bangunan bagus foto, liat orang berbeda dikit foto, semuaaaaa foto. Fotoooooo mulu sampai temen-temennya “mati gaya” dan ngabisin waktu karena harus nungguin.

Dulu saya sering jalan ama genk penghobi foto. Setiap waktu foto sampai kehabisan kata-kata saking bosennya nungguin haha. Senengnya difotoin doang.

Moral of the story : carilah temen jalan yang hobbynya sama biar pulang-pulang gak emosi jiwa haha.

Menikah dengan Matt ternyata kita itu beda selera. Tiap kali traveling Matt itu maunya santai-santai aja, Noni maunya kayak amazing race haha. Lama-lama saya ketularan si Matt. Kita baru keluar hotel itu biasanya jam 9 paling cepet. Kalau dulu saya keluar hotel jam 7. Lewat dari jam 7 udah mutung. Semua temen saya keluar kamar dengan muka “bengkak” cuma Noni yang mukanya cerah ceria kayak disinari matahari 10 biji hihihi.

Ohh itu baru hanya soal traveling padahal perginya pake duit sendiri-sendiri kenapa juga ngerasa kita yang paling cihuy atau bener gaya jalan-jalannya haha. Tapi sebaiknya kalau pergi dengan temen, yah agak-agak dimengertilah ya, gak semua kemauan kita diikuti haha. Apalagi kalau temennya itu sampai harus nungguin. Makanya biasanya kalau pergi ama temen dulu biasanya ada hari-hari dimana kita jalan sendiri-sendiri supaya gak stress.

Soal kehidupan sehari-hari pun begitu juga. Temen saya yang suka posting foto yoga, sebel karena kenalannya suka nyindir-nyindir “pamer”. Harusnya kalau yoga yah, lebih humble-lah jadi gak usah sering posting. Idih…..gimana itu coba? mana ada orang zaman sekarang main socmed cuma jadi penonton dan penyumbang likes doang. Semua maunya diliat. Setiap orang yang punya socmed, minimal menurut saya adalah sedikit keinginan “pamer”. MUNGKIN loh dan itu sah-sah aja menurut saya. Salah satu kegunaan SOCMED kan itu.

Selain 2 cerita di atas masih banyak lagi lah yang saya suka ngerasa paling bener sedunia haha. Si ini itu gak asik banget ya, abisan begini begono. Si itu norak deh, masa sukanya itu, harusnya kan ini ya? pokoknya banyak. Apalagi kalau udah gak suka, semuanya salah. Weehhhh…..

Makanya kemaren pas ngobrol dengan ibu, kita sampai ngakak ketawa-ketawa. Ibu saya bilang “belon tentu yang saya pikir salah atau gak keren itu menurut orang lain sama” . Ihhh bener banget. Kalau semuanya salah, penuh dong penjara haha.

Jadi kurang-kurangi sifat negatif supaya gak ngerasa paling bener trus. Sebelum komen atau mikir negatif, kayaknya kita harus masuk ke “sepatu” yang sama dulu hehe.

 

Advertisements

45 comments

  1. Enaknya kantor bisa ngasi jalan-jalan sampai Eropa, seandainya kantor saya ngasi jalan-jalan begitu. Saya sih suka nabung tapi juga suka jalan-jalan. Tapi belum pernah sampai jalan-jalan jauh banget paket duit sendiri.

  2. Aku ga suka traveling. Sukanya di rumah aja. Tp klo ngeliat orang yg traveling dan mereka gemar berbagi foto (foto pemandangan yaโ€” bukan selfie doank), ya turut seneng juga liatnya. Apalagi klo perginya ke tempat yg kurang lazim seperti tempo hari temenku ke Rusia.

  3. Yg ga suka liat orang posting2 better ga usah punya account socmed kali yaa… kalo tetep main socmed tapi benci sendiri liat orang rajin posting yo wis biarin lewat aja itu postingan2 hahaaaa make it simple lah yaa jgn suka gedeg sendiri
    Aku juga ga main socmed karna gak suka posting ๐Ÿ˜‰

  4. Aq sm suami suka traveling tp susah atur waktu libur. Hehehe. Apalagi suami kerja di Bank, walau dikasih jatah libur lebih tp kayaknya dia suka stress sndiri klo liburan trs di tlpin orang cabang ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    • Huaaa tau bgt rasanya kerja di Bank ๐Ÿคฃ. Mba dulu punya 21 hari kerja cuti Syer tapi 2 minggu harus pulang ke Medan karena mudik jd gak maksimal travelingnya. Belon ditelp bos setiap saat. Haduh.

  5. Tulisan mba noni yg ini berasa ngobrol banget, hahaha. Aku udah pernah traveling sama orang orang yg diceritain diatas, tp ya klo sama sama terus kayak kita ngga ada dramanya ngga seru mba ๐Ÿ˜‚

  6. Aku mah orangnya rada labil, mba. Kalo lagi suka jalan-jalan, jalan-jalan melulu dah minimal sebulan sekali. Tapi kalo lagi mager, di rumah melulu melukin guling ๐Ÿ˜€

    • Mba sebelum nikah jg gak bisa kalau ga keluar rumah Din. Pokoknya harus keluar kalau enggak sakit kepala. Beneran sakit kepala. Setelah nikah, mba lebih santai. Wiken di rumah pun gpp hahaa. Skr malah lbh serinng di rumah karena males kena macet

  7. Klo jalan sama temen aku sering ngalah biar acara aman dan lancar, tapi klo sama suami aku dong yg hrs paling bener, hahaha. Pokoknya dia mesti nurut, nah giliran baca peta baru lah aku serahkan 100% ama dia, klo nyasar habislah dia aku omelin, hihihi.

  8. Kalo bule lagi liburan kan pada umumnya hobbinya berjemur di pantai. Nah suami saya kan bule.Untungggggg bangeeeet … dia nggak suka berjemur di pantai. Krn saya sendiri nggak suka dan nggak tahan dipanggang berjam-jam begitu dibawah terik matahari krn kan diem doang kayaknya baru mikirinnya aja udah bete duluan…

  9. Saya nih, Mbak. Sayaaaa, mbendino mikir e kok koyo aku salah teroooos wggww. Tau bahasa Indonesianya tidak mbaaa? Yaa, itu deh pokoknya wgwgw ๐Ÿ˜€

    Tapi bener sih. Semua tergantung cara pandang. apa yang kita anggep aneh, belum tentu aneh buat orang lain. Yaaa gitugitu ๐Ÿ˜€

  10. mba non, ini bahasan aku sama temenku beberapa hari lalu di chat loh, “kok kita berasa bener sendiri ya?” hahaha. tapi emang susah sih ya kalo gak nyinyir (maapin ya Allah). beda karakter pasti beda sih yg diliat… hihi.

  11. aku paling bentjih sama orang yang selalu merasa paling benar di kerjaan plus merasa paling pinter jugak. kalau masalah di luar kerjaan aku biasanya shantai…terserah lah…aku dibilangin emak-emak sok muda bukannya nabung malah travelling etc etc….ya kusenyumin aja ๐Ÿ˜€

  12. Mungkin mengenal lebih dalam pemikiran orang lain akan membuat kita tidak selalu benar dengan pemikiran kita ya Mba. Jadi lebih baik berfikir positif aja dengan apa yang orang lain lakukan yah…bener ngga Mba..hehehe

  13. aku baru nemu blog ini, seneng baca tulisan2 nya kak . btw, aku ya pernah traveling sama tipe si A yang kerjanya kalau liburan makan mulu, padahal aku gak bisa makan terus, jadi isi liburannya cuma ngliatian orang makan hhuhu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s