Buka Puasa Bareng, Yuk


Hossier Lane Melbourne

Tulisan ini saya buat murni hanya pemikiran saya semata. Jadi bukan nge-judge orang lain yang demen buka puasa di luar. Percayalah, hidup ini dijalanin setiap orang berbeda-beda haha.

Setiap tahunnya undangan buka puasa yang datang ke saya berkurang. Tahun ini malahan hanya ada beberapa teman yang ngajakin dan semuanya di “tolak” dengan alasan saya emang gak suka bukber di luar.

Sebenarnya malas bukber di luar itu bukan baru-baru sih. Seingat saya sejak dulu saya malas tapi karena dulu masih ngantor di luar jadi setelah buka puasa dan shalat di kantor, saya bakalan nyusul ke restoran di mana temen atau kantor saya ngadain buka bereng. Eh iya terkadang kalau acara kantor saya yang harus ngadain. Kalaupun saya yang harus ngadain, sebisa mungkin saya pilih tanggal ketika saya tidak berpuasa haha.

Alasan saya males buka puasa di luar sebenarnya cuma karena gak mau ribet ngantri shalat Magrib haha. Iya, saya males banget kalau shalat ngantri-ngantri padahal waktunya Magrib itu gak panjang. Trus kalau kelamaan ngantri biasanya “setan” lebih menang (kalau dicerita saya) akhirnya shalatnya ketinggalan. So, mending saya di rumah aja deh.

Alasan lainnya adalah restoran/rumah makan selalu penuh. Beneran penuh kayak tumpah-tumpah gitu. Yang ada jadi emosi kalau pesanan telat sementara pelayannya juga perlu buka puasa. Kalau Matt bilang “aku koq sedih ya babe, mereka kan mau buka juga” jadilah fix kita berdua gak pernah buka puasa di luar pas waktunya berbuka. Kalaupun keluar biasanya setelah buka di rumah baru kita jalan keluar.

Oya, alasan lainnya lagi adalah jalanan macet.

Ternyata banyak alasan juga ya haha. Namanya pun alasan jadi bisa dikarang sampai 1000.

Nah, makanya kalau undangan bukber setiap tahunnya berkuran atau mungkin suatu saat gak ada lagi, saya sama sekali gak masalah hehe. Seneng malahan. Sekarang saya lebih seneng kalau pun datang ke acara bukber yang diadain temen di rumah aja. Masalahnya jarang yang ngadain di rumah haha.

Selamat berbuka puasa 🙂

Advertisements

60 comments

  1. 10 thn lalu saat masih tinggal di Indonesia, bukber belum seheboh sekarang, tapi restaurant memang dah penuh dan antri klo pas jam buka puasa, mungkin krn dulu temen kantor dah pada berkeluarga jadi acara bukber ga ngetren di kalangan kantor, dan grup grup wa belom ada jaman itu.

    • Iya sih skr bukber kayak jadi agenda wajib bulan puasa. Belon lagi undangan pun bny. Bukan dari kenalan, kantor atau keluarga aja tp jg utk kepentingan bisnis hehe

  2. sammaa. aslining males banget ngantri kamar mandi trs shalat di tempat yg seuprit. jadi aja kudu wudhu dulu sebelum dateng ke TKP.

    gda undangan bukber siy, kec bukber kantor yg nyante aja kaya makan sore biasa 😀

  3. aq pun punya alasan sama dengan mbak non, lebih seneng buka puasa dirumah, lebih santai, lebih bisa nikmatin makanan dan sholat pun tetap terjaga. Tapi selama masih ngantor udangan bukber pasti masih ada, akhirnya aq sm temen-temen ngakalin kalau ramadhan datang dan ada relasi yang mau ngundang bukber kita bilang sama mereka diganti dengan acara halal bi halal saja jadi bisa diadakan pas lunch, karena yang ngeselin dari bukber itu jadi seperti lembur pulang kerumah jadi malam sekali

    • Padahal pengennya jam 5 udh di rumah ya. Akh dulu ngantor mau puasa atau enggak tetep aja pulang abis Magrib. Cuma kalau udah di luar biasanya yah didatangi jg acara bukber itu

  4. Saya juga ngurangin bukber di luar dari tahun-tahun lalu kecuali saya lagi ngggak puasa sih mau aja. Haha, alasannya hampir mirip sama mba noni malas antri buat sholat

  5. sama mbak non, ribet utk urusan sholat maghrib dan tarawihnya. trus antri tempat makannya. taun ini, karena temen2 rata rata udah berkeluarga, maka undangan bukber pun tinggal wacana semata.
    kalo dulu mah, bukber meski tempate jauh mah hayook aja dijabanin. hihih umur kali ya 😛
    satu lagi, kebanyakan bukber bisa bikin boncos isi dompet 😛

  6. Iya betul poin yg bukber resto penuh. Pernah ada kejadian udah pesan tempat , ternyata ga dilayanin karena prasangka. Setelah pada keluar taring baru dilayanin. Tapi semua mlh pada gengsi makan. Akhirnya mmg perut yg menang sih.😂 Drama kyk gitu malesin..

  7. Setujuuu.. aku udah lama gak suka bukber di luar, meski hanya di masjid dekat rumah. Selain alasan Noni di atas, juga kalau cuma aku yang bukber di luar, tetep aja kudu nyiapin buka buat yang di rumah, ribetnya double-double 😦
    Kalau masalah salat, jika terpaksa kudu buka di luar, selalu aku usahakan udah berangkat dalam kondisi wudhu, jadi nanti pas saatnya buka, batalin doang lgsg ngacir salat duluan, jadi gak usah rempong antri wudhu

  8. Iya bener banget non..alasan yg sama jg, itu jg yg buat aku males klw diajak bukber, macet dijalan, sholat magribnya jd susah alias ngantri..belum lagi ramenya di cafe2..enakan jg buka dulu dirmh trus abs sholat magrib baru cari makanan diluar..hahahaha

  9. Beberapa tahun terakhir ini emang lebih senang dirumah aja bukpusnya, penuh aja diluar….kalau mau makan diluar biasanya setelah buka salat ,agrib cari yang dekat rumah yang model warung tenda aja yang gak antri mba, untunglah m,asih ada undangan bukpus dirumah mba..jadi lebih enak dan nyaman

  10. setuju yang alasan sholat mbak.. kadang tempat makan kan musholla nya kecil.. kalo gedhe atau deket masjid mendingan lah.. nggak cuma buber sih, ku biasanya memang menghindari jalan atau ke mall yang motong waktu maghrib, ya itu kudu antre dll..
    kalo alasan lain mengurangi buber, kerasa di dompet sih kalo sering-sering.. bener pertemanan memang lebih berharga, tapi ya mosok pertemanan rusak karena nggak buber? hahaha

  11. Alasan lain males ikut bukber itu, kalo kita kudu dengerin gosip dan drama antar temen yg kayak jadi topik wajib pas lg buka.
    Lucunya lagi, baru2 ini aku dapet ajakan bukber reuni TK. Hahaha yakali masih inget

  12. Jaman masih kerja di Jakarta Post, buka puasa itu ditunggu banget (padahal ga puasa) karena selalu ada kue2 dan makanan di kantor. Namanya juga wartawan dapet makan gratis, langsung serbuuuuu

  13. Kadang demi gengsi,pas teman ngajak bukber all you can eat di hotel Hxxxxn 250 ribu diiyakan saja, habis acara ngomel-ngomel sama pasangan”mahal banget ya, padahal makanan minuman nya seuprit buat rebutan seratusan orang, macam rebutan sembako gratis, enakan masakan sendiri$*!;?+;!?”

      • Iya, lebih mahal dari Hanamasa,tapi kepuasan nya kurang. Jadi lebih hati-hati dengan hotel yg baru berdiri meski jaringan internasional. Mending hotel sekelasnya tapi sudah lama, kayaknya lebih menghargai uang. Dengan makanan yg lebih otentik dan enak tapi 40% lebih murah. Meskipun ga bisa ngalahin enaknya makan di rumah bersama keluarga sih.😀

  14. Sama mba Non, dari dulu lebih suka buka puasa dirumah aja. Buka puasa diluar pun karena memang udh diagendakan dari kantor. Urusan sholatnya itu yg mmg ribet, kayak dikejar-kejar. Btw, klo bukber diluar entah kenapa kok rasa makanannya jd kurang nikmat, udh engap duluan dg suasana yg riweuh.

  15. Meski aku ga puasa, tapi setiap melihat orang buka puasa di rumah kok rasanya juga lebih adem, sama makan di meja makan, apalagi kalau tinggal makan hihihi, bayangan aku kayaknya enak aja, kekeluargaan juga lebih berasa

  16. Sama Non. Alasannya sama persis plus, eh giling buka bersama di luar kan mahal juga yaaa.liat teman yang seminggu 3x buka di luar plus dress code kebayang expense-nya hahahahha.

  17. kalau harus buka puasa di luar, lebih memilih begitu adzan maghrib, minum, dan ngacir duluan ke mushala sebelum penuh. atau memilih bekel minum dan cemilan lanjut shalat maghrib baru makan malem. karena kalo makan pas buka puasa bakal rusuh dan riweuh banget mbak, belum harus buru-buru selesai makan dan segera shalat maghrib, eh di mushala antri sampai akhirnya keburu isya *ini sering terjadi*

  18. 100% sependapat dengan ini, mba. Tambahan lagi kalo di rumah setelah maghrib, saya masih bisa cemal cemil, bikin minuman lagi, bahkan ekstra dessert ringan buat anak2 dll. waktu ke tarawehnya masih longgar. Klo di luar aduh, waktunya, kejar2an, kayak diuber setan deh.

  19. tahun ini undangan bukber amat jauuuuuuh berkurang… dan aku pun hanya dateng2 ke acara bukber “wajib”aja yaitu di kantor, itu juga udah 3 kali.. sisanya di rumah or di jalan (karena macet)… bukan karena nggak mau juga tapi sesuai meme di WA Group yg lagi hitss… bukber hanyalah wacana forever… hahahaha….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s