Perubahan Algoritma Instagram Sejak Januari 2018


instagram-1789189_1280

Kalau ada satu applikasi social media yang membuat saya bangun tidur bukannya nyari suami tapi malahan buka hape adalah Instagram. Iya, saya pikir-pikir saya lumayan kecanduan dengan socmed yang satu ini.

Saya tentunya tidak sendirian. Ada banyak teman, kenalan, atau mungkin manusia yang tidak saya kenal kecanduan dengan socmed ini. Saking kecanduannya ketika algoritma Instagram berubah banyak juga yang kebakaran jenggot. Ingat gak dulu rame-rame feed kita dipenuhi himbauan supaya fitur notification dinyalain supaya gak ketinggalan berita haha. Saya gak ikutan koq minta dinyalain notif nya.

Sepertinya Instagram emang sering mengganti-ganti algoritma-nya. Terakhir yang saya baca bulan Januari 2018. Saya lumayan ngikutin berita-berita Instagram karena salah satu kerjaan saya sekarang ini adalah mengelola akun instagram salah satu Lodge di Bukit Lawang. So, penting untuk tahu apa saja berita terbaru di IG. Berita terbarunya saya baca bulan Januari lalu karena iseng-iseng ngecheck help desk-nya jadi tidak di update di blog nya lagi.

Setelah membaca aturan main si IG terbaru, saya sebenarnya mulai ngerasa sih, bakalan tambah susah deh nambah followers. Paling stress itu sebenarnya kalau followers akun dari tempat kita kerja gak naik-naik, haha. Apalagi kalau akunnya gak ada promo, gak ada ads, dan tentu saja gak ada budget untuk bikin ini itu demi menambah jumlah followers. Pening haha. Kalau akun pribadi, ya sudahlah. Toh kita main IG demi untuk seneng-seneng, stalking, belanja, atau…….silahkan isi sendiri titik-titiknya.

Nah, kebetulan karena saya lumayan sering ditanyain temen-temen atau kenalan saya kenapa sekarang jumlah likes mereka berkurang atau kenapa banyak orang unfoll, dll. Saya akan coba tulis tentang aturan main atau algoritma Instagram terbaru. Tentu saja kolom komen terbuka jika ada penambahan atau koreksi.

01. Post Exposure

Jadi sewaktu kita posting foto di Instagram, saat ini hanya sekitar 10 % dari pengikut kita bisa melihat postingan tersebut. Jika postingan tersebut cepat mendapatkan respon, maksutnya likes dan komen maka IG akan membaca kalau konten tersebut layak disebarkan lebih dari 10 %.

Dari beberapa teman yang selebgram, trik mereka adalah begitu posting maka mereka saling likes, komen atau kirim DM. Untuk saya ini PR banget haha. Males maksutnya. Kalau semisalnya kamu punya baca genk, nah inilah saatnya untuk ngakalin sistem ini. Likes, komen dan DM yang “hidup” adalah cara Instagram melihat kalau akun/postingan kita ini bermanfaat dan nantinya bisa disebarkan ke audiens yang lebih luas.

Jadi langsung kebayang betapa repotnya ya, hanya untuk bermain social media haha.

https://www.thepigeonletters.com/single-post/2018/01/14/New-Instagram-Algorithm-Changes-in-January-2018

02. Komen

Beberapa waktu lalu saya ketawa-ketawa ngeliat salah satu akun photographer kesukaan saya kebakaran jenggot gara-gara dia berusaha menjawab dengan cepat semua komen yang masuk tetapi IG malah ngeblokir komennya, karena dianggap scam. Maksutnya jawaban dia mungkin banyak yang mirip2. Semacam Thank you kesemua komen yang masuk. IG membacanya seperti scam. Ditambah lagi dijawab dalam waktu yang bersamaan. Ironisnya, komen yang masuk ke kita emang harus dijawab dalam waktu 1 jam (ini untuk dilihat oleh IG kalau kita punya engagement yang baik dengan audiens.)

Gimana kalau kita jawab lebih dari 1 jam? yah, IG akan membacanya kalau postingan kita gak layak jual.

Satu hal yang paling masuk menurut saya di algoritma yang terbaru ini adalah, sebuah komentar baru dihitung sebagai engagement kalau minimal berisi lebih dari 4 kata. Jadi kalau pun mau komen, yah usahakan panjang-panjang. Makanya itu komen2 spam dari akun-akun semacem @peninggibadan itu (isinya biasanya nice kakak) kayaknya bakalan gak dihitung sebagai engagement, deh.

Saya sih kalau likes gak bakalan pelit tapi komen…..duh……terkadang bingung juga mau ngomong apa, kan?

03. Caption

Saya itu termasuk orang yang males bikin caption karena bingung. Apaan ya. Ini kenapa dulu saya suka IG, yah karena kita kan posting foto/video. Foto sendiri sudah berbicara kenapa harus nulis caption. Saya gak suka main FB apalagi twitter yang mengharuskan kita mencicit seperti burung (padahal gak penting banget isi twit or FB nya haha.)

Ehhh sekarang katanya nih (ini info mantan bos saya dulu di JW Marriott) sebaiknya nulis caption panjang-panjang supaya audiens kita itu bisa bertahan lama di postingan kita. Video atau postingan dengan foto multiple atau video itu adalah salah satu cara untuk membuat audiens bertahan di postingan kita. Makanya rajin-rajin deh posting yang caption-nya panjang. Saya khawatir banget BLOG bakalan RIP kalau kayak gini haha.

Selain itu, mengedit caption dari foto yang baru kita posting sebaiknya setelah 24 jam posting. Jangan langsung diedit. Mending delete aja trus posting lagi, deh. Eh, sebenarnya sih, katanya jangan ngapus postingan sebelumnya hihii. Ya udahlah, bertahan aja edit sampai besoknya. Jalan satu-satunya sih nulis caption di note. Saya pakai ide ini untuk postingan di akun pekerjaan. Kalau akun pribadi mah cuek lah.

04. Hashtags

Dulu zaman saya masih kerja di JW Marriott, team social media kita itu ngasih tau kalau hestek yang kita boleh gunakan maksimal hanya 5 per postingan. Saya kebetulan emang males ya, nulis hestek. Cuma setelah resign dan lihat banyak hestek-hestek seru, ya udah saya copas aja itu hestek didalam postingan. Satu postingan bisa sampai 20 hestek. Ampun DJ….haha

Hestek-hestek yang bejibun itu kadang-kadang saya post di kolom komen. Dulu ya, IG emang bisa membaca hestek di kolom komen, sekarang tidak lagi.

Sekarang menggunakan 30 hestek atau memakai hestek yang sama selama satu bulan, bisa dianggap spam atau shadow banning oleh Instagram. Serem, kan? Dan aku masih sering aja make nya haha. Abisan bingung milih hestek apaan, apalagi foto-foto saya kan emang biasanya gak berubah gitu temanya.

Narok hestek di kolom komen juga sudah gak pengaruh lagi, jadi harus dikolom komen plus jumlahnya harus 5 aja. Jadi pilihlah hestek yang paling bagus, ganti-ganti, dan pilih yang jumlah hesteknya tidak terlalu banyak supaya postingan kita gak cepat tenggelam. Semuaaaa yang saya lakukan dulu salah haha.

05. Instagram Stories

Nah, hayooo siapa yang sekarang malas posting tapi rajin posting Instagram stories (IS)? saya kalau lagi liburan pasti deh, IS nya bakalan full dan menurut saya asik buat di share. Begitu pulang ke Medan langsung pusing. Mau posting apaan. Kegiatan saya itu nganterin Matt, kerja, yoga, belanja, ketemu temen, main ama Tom. Duh, gak seru amat. Kesian Tom dijadiin IS material banget haha.

https://later.com/blog/instagram-predictions-2018/

Kalau kata blog diatas Instagram Predictions #1: Instagram Stories Will Be More Important Than Ever in 2018.

06. Follow Hastags

Emm, saya sempet sih follow Hestek ini tapi jadinya feed saya muncul akun-akun yang saya gak follow, akhirnya males. Cuma masalahnya katanya follow hastags ini bagus untuk perkembangan IG kita hehe.

You can now follow hashtags. Rumor has it, your profile might be favored if you’re following hashtags. So follow your favorites!

Sebenarnya kalau kita sadar sekarang pasti sering muncul akun-akun yang tidak kita follow tapi muncul di feed kita? nah, ini emang feature baru nya si IG. Sistem mereka akan membaca kesukaan kita trus memunculkannya di feed, gak cuma di explore.

Yah, begitu deh kira-kira perubahan algoritma instagram sejak Januari 2018 lalu. Ribet ya. Kalau mau serius menjadikan IG sebagai ladang pencarian atau menjadi selebgram, mungkin emang harus ngikutin cara mainnya. Kalau hanya santai-santai aja seperti saya sih, cukup tau ajalah ya.

Sumber : berbagai banyak blog 🙂

 

Advertisements

61 comments

  1. buset deh, main IG ribet amet yak.
    aq main IG cuma buat liat berita kekinian hehehe krn jrg nonton tv.
    terus soal likes krn aq bukan ngincer likes biasa aja gt, akun IG tetap private krn males dikepoin orang *ihh siapa juga yg mau kepo aku hihihi

  2. hahaha baru tau alogaritma ig ini, sungguh pr buat yang kerja jadi marcom… kalo aq posting di ig krn seneng liat2 lagi foto2 yang ada di feed ig aq, berasa album foto digital jadinya.. tfs mbak non

    • Iya makanya untuk Marcom atau org2 yang serius di social media ini sih bukan sekedar main2 lagi tapi emang kerjaan. Makanya berubah2 gini algoritmanya jadi ribet deh

  3. aku main IG cuma buat seneng seneng aja. ga peduli dapet berapa likes ato komen. karena ya emang dapetnya cuman dikit. haha. di IG suka kepo sama resep resep sama rumah rumah.
    sekarang lagi suka liat IG story karena semacam : real lyfe no fake 😛

  4. hahah iya, maen IG cuma buat seneng-seneng dengan foto ga perduli like ataupun komen, nah IS itu yang jadi kesukaan baru ngeliat keseharian orang secara langsung 🙂

    • IS emang seru sih ya, aku juga suka. Kadang2 gak penting banget liatin IS orang ngomel2 haha. Yang kayak gini biasanya aku hide karena malesin bikin “toxic” juga kelamaan baca

  5. ish.. gue sebel banget dg algoritma baru ini. banyak yg sebel jg sampe ada petisi.. . gue sebel justru krn feed gue berubah, kebanyakan iklan dan jadi ketinggalan postingan temen2 (yg jadi alasan utama gue ikut IG kan).

    • Iyaaa sama, aku juga sebel karena akhirnya jadi gak liat postingan temen sendiri trus temennku suka nanya dan aku gak tau dia posting apaan, padahal seharian bolak balik main IG hahaha

  6. Ahhh ini to maksudnyaaa.. dari dulu baca algoritma–algoritma, apa ya maksudnya.. Makasih ya mba Non penjelasannya.. Kalau bukan selebgram, susah juga ya utk seriusin instagram..

  7. naaaah ini nih.. nyebelin bgt si IG wkwkwk, aku sejak IG ganti2 algoritma gini udah males banget update di akun IG blog aku, PR bgt.. motretnya udah susah.. harus tmbh begini lagi hahaha

  8. nice info kaak 😀 dan satu yang cukup nyebelin seringkali news feed muncul postingan 2 days ago diatas 3 days ago dan dibawahnya laha 1 hour ago, kan aneh, wkwk

  9. Waahhhhh infonya bermanfaat bangeeett… aku jg makin keranjingan instagram nih.. lebih sering buka ini dibanding path atau faceboon, twitter malah udah bye banget 😆

  10. Buat marcom kayak aku, emang mau gak mau mencermati hal – hal kayak gini. Setauku dari seminar marketing online malah 11 hestek. Yang mana gak selalu aku ikutin juga sih. Udah paling bener update secara berkelanjutan dan dibuat menarik sih ya. Likes atau komen banyak kalo gak ningkatin target / omset = gak ngaruh juga.

  11. oooh begitu ya maksudnya. Ribet juga ya. Jujur aku sih sampe sekarang gak terlalu merhatiin. feeds instagram aku bagus apa engga aja ga mudeng. Maksudnya ga mudeng yg bagus gimana yg gak bagus gimana hahahaha. Emang niat main IG tuh biar bisa ada album foto scr online, jadi seringnya buka IG ya liat2 foto sendiri atau sekarang mantengin snapgram 😆

  12. Oh.,istilahnya algoritma ya.. Belakangan ini aku ngeh sih soal perubahan-perubahan itu terutama soal feed.. Aku gak ngerti insta story.. Dan kayaknya emang sama sekali gak bakat jadi selebgram.. Akun IG-ku yg cuma buat main-main aja pun aku udah bosan.., 2 bulan vakum gak posting apapun..
    BTW, makasih udah berbagi info, Non..

  13. Banyak ya yang harus dibaca dan diketahui agar tak ketinggalan isu di sosmed. Membaca posting Mbak Nonik, jadi sadar main IG sekarang seberat ngblog 🤣🤣

  14. Aku baru aza beberapa hari lalu baca soal Algorithmic ini. Thanks for the info ya Non. Aku baru tau kalo ga bole banyak2 pake heshtag hahaaaa secara aku sering banget pake byk heshtag!!😂😂 Emangbjuga bukan celebgram sihhh😝 Aku juga ga pelit dengan Like Non, cuma sekarang krn sistim Algorithmic ini jadinya postingan teman2/bloggers yg aku kenal suka ga muncul deh…

  15. Aku ga terlalu rajin main IG, suamiku tuh yang malah lebih rajin daripada aku karena suka posting foto anak-anak. Jadi kalo ada perubahan dikit aja di IG pasti suami yang duluan tau dan biasanya ngomel-ngomel ke aku. Karena aku lebih santai main IG jadi kayak nggak berpengaruh aja hehehe. Oh ternyata follow hashtag bisa memunculkan akun-akun ga kita follow ya, di feed kita. Nah ini salah satu jawabannya yang aku cari.

  16. dari kemaren baca soal berita alogaritma ig ini emang bikin pusing Mbak, pusing karena bingung dan gagal paham. Tapi setelah dibaca baca terus, untung ngejernya cuma buat masukin foto aja feed ig-nya bukan buat bisnis. kalo buat bisnis bakal pusing banget. Apalagi soal nulisin caption panjang. ini aku paling malas. kalau mau nulis panjangkan ada blog ya XD

  17. aku balas komen bisa satu atau dua hari, soalnya biasanya abis posting nggak bukak bukak IG lagi sampe beberapa jam ke depan bahkan bisa besoknya baru buka.

    yang paling kerasa temen-temen online shop ni sama perubahan ini, trus ujung-ujungnya mereka jadi pakai jasa promote nya IG.

  18. Artikel penting banget ini, baru tahu ternyata algoritma IG begitu njelimet. Itu kenapa saya lebih suka main Flickr. Sebelum juga jadi pemakai jasa IG.

  19. aku juga cukup tahu aja mbak. masalah komen juga kadang masih sangat males. kecuali ada yang mau aku tanyain baru deh aku komen. Ini berbanding dengan jumlah like dan komen aku yang juga sedikit seh jadinya 😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s