Perasaan Romantis


Walau saya bukan orang yang romantis tapi sebenarnya saya cukup sering merasakan lovey dovey haha. Masalahnya pas saya ngerasa romantis biasanya saya males nunjukin atau yah kayak, ok deh, mari kita skip aja haha.

Hari ini saya sendirian dan lagi bengong ngeliatin hujan. Beberapa waktu lalu saya bosen banget sama hujan. Kayak yang I’m done dengan hujan-hujan ini. Bayangin lagi demam dan batuk parah trus kena hujan mulu setiap hari selama di Taiwan. Rasanya kayak capek banget lah.

Tapi ternyata saya sebenarnya masih menggagap kalau hujan adalah salah satu yang bisa bikin saya ngerasa romantis. Setiap kali hujan dan berada didalam rumah atau cafe/coffee shop, saya suka ngeliatin airnya yang jatuh ke tanah dan dengerin suaranya yang suka bikin pengen pipis dan ngantuk haha. Semacam ada perasaan santai aja gitu selama hujannya bukan hujan geledek haha.

Hujan dengan payung juga bikin saya gak tau kenapa ngerasa kayak hangat aja padahal kan kebasahan. Sebenarnya selama di Taiwan yang hujan-hujan itu saya yah gak komplen juga kalau gak ketularan Matt yang bete. Saya menikmati jalan-jalan berduaan santai ngeliatin toko-toko, orang-orang, payung warna warni dan keluar masuk coffee shop.

Salju turun dan ngeliatin dari balik jendela ketika bangun tidur haha. OMG…mungkin ini salah satu perasaan paling bahagia yang pernah saya rasa. Saya suka dan jatuh cinta dengan salju yang jatuh. Beneran bagus banget. Jadi yah, ini perasaan yang paling saya ingat karena baru-baru saja ngalaminnya.

Selama trip US Desember kemaren, saya dan Matt rajin sekali memantau forecast cuaca. Nah, salju itu jarang banget turun didaerah Indiana. Kita udah sedih banget karena kan apalah artinya cuaca sampai puluhan minusnya jika tidak ada salju.

Malam itu saya tidur dan sebelumnya ngecheck forecast. Gak ada snow. Bangun tidur, saya ngomong ke Matt, duh, aku sedih deh gak ada snow sama sekali. Kayaknya kita mesti ke utara deh Matt. Maksutnya ke Michigan kayak 2 tahun lalu untuk dapetin salju.

Saya ngomong gitu kayak yang bete-bete sambil buka tirai jendela dan………kejutan……hujan salju. Saya sampai diam tapi dalam hati ngerasa panik dengan semua rasa yang kayaknya lompat-lompat dari dada. Perasaan cuma salju tapi saya happy banget. Kamu percaya gak, saya sampai duduk bengong lamaaaa sekali didepan jendela hanya untuk nontonin salju turun. Oya, itu 1 hari sebelum Natal dan kita dapat Natal Putih.

Iyaaa saya tahu salju itu ngeselin karena kita harus beresin dan banyak kerjaan tapi sejauh ini saya gak komplen koq harus nyekopin salju didepan rumah hahaha. BOONG!

Minum Capuccino dan coklat hangat. Sesepele itu ya haha. Saya ngerasa kalau capuccino itu kan cantik banget biasanya penampilannya jadi kayak yang bikin saya ngerasa romantis aja. Sementara untuk coklat hangat mesti kembali ke poin hujan dan salju haha.

Pakaian dalam baru dengan warna warna tertentu. Dulu, kalau saya lagi sedih dan dimarahin bos selain beli sepatu, maka saya akan beli underwear baru haha. Gak tau deh kenapa juga tapi itu bikin perasaan romantis dan happy.

Tom dan Matt, yeah mereka……selalu bikin saya ngerasa jatuh cinta. Jatuh cinta, kesal, marah, seneng dan semuanya deh.

Kamu, apa yang bikin kamu ngerasa romantis?

 

 

Advertisements

40 comments

  1. saat gak ada pekerjaan dan tugas yang deadline, hanya berbaring2 atau santai, segitu saja udah bikin saya happy dan ngerasa romantis. Btw salam kenal ya mbak

  2. I came across ur blog gegara lontong medan. Ceritanya aku bikin lontong medab tapi kok gaaaaa bisaa samaaaa dengan yg disono πŸ˜‚πŸ˜’πŸ˜­

    Trus ngecek your recent post tau2 yg muncul ini hahaha

    Salam kenal dari Virginia.

  3. Aku ngerasa romantis waktu duduk berdua di sofa sambil liatin salju pertama turun di Malvern, terus beberapa hari kemudian di Philly turun salju pertama (sejak aku di sana) dan yang ada si J males ngantor, jadinya duduk di sofa sambil liat salju dan makan indomie. Kalo berdua dia romantis mulu walo gak ngapa-ngapain πŸ˜‚

  4. Cerita Noni yang hujan, payung, toko toko di Taiwan mengingatkan film Taiwan yabg gw tonton deh. Yang main Wallace Chung, drama romantis gitu. Ada settingan pemain perempuan, lagi kehujanan, masuk toko bunga, di naro payungnya, pas keluar di salah ambil payung. Payung itu yang bikin akhirnya dia berjodoh (di film) dengan Wallace Chung. Sweet banget filmnya… ngga mikir

  5. Cuaca hujan mah asyik kalau kitanya di dalam ruangan Non. Coba pas harus pergi kemana gitu, kan ngeselin, hahahahaha πŸ˜† .

    Tapi kalau salju mah memang beda yaaa. Apalagi saljunya kalau nggak sampai yang numpuk gitu jadi gak bikin repot soalnya bisa cair sendiri, huahahaha πŸ˜† . Eh tapi kalau numpuk justru lebih keren juga sih ya πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s