Si Dengki


Pxabay

Dulu ya sewaktu masih tinggal di Surabaya, saya selalu kepikiran pas ngeliat sepanjang jalan yang dipenuhi oleh pedagang yang sama. Contoh dimana ada yang jual martabak hampir sepanjang jalan jualan martabak. Jualan bebek, entar bebek semuanya. Dulu bingung, ini pake sirik-sirikan gak sih?

Tentu saja pertanyaan saya tidak pernah terjawab, kalau pun pernah iseng nanya biasanya selalu dikasih jawaban “rejeki ditangan Tuhan, udah ada jalannya jadi yah ikutin aja.”

Oklah…..

Sayapun meyakini hal tersebut. Yang namanya rejeki sudah ada yang ngatur. Terkadang sudah seperti ditangan kita pun masih bisa terlepas jika memang bukan rejeki kita. Tapi yang ngeselin adalah kalau akhirnya ada yang dengki dan ngejalanin bisnis kotor. Disini konteksnya tentu saja ngomongin usaha.

Baru-baru ini saya diceritain temen tentang bisnisnya. Sudah tentu namanya juga sesama pedagang, saling kenal lah ya. Gak perlu deket tapi tau sama tau. Si A kenal si B,C dan seterusnya. Circle nya pun sama.

Suatu hari kata temen saya social media dagangannya diserang oleh saingannya. Bukan kenal dekat tapi tau aja. Pokoknya isi komennya itu menentang semua yang diposting oleh temen saya ini. Temen saya tentu saja kaget dong. Yang lebih nekatnya, si yang menyerang ini pakai nama akun bisnisnya tapi nyerang bisnis temen saya dengan kata-kata yang menentang isi postingannya. Duilah…..

Dipikir-pikir jadi aneh gak sih, udah tau bisnisnya sama yah mestinya gimana ya haha. Lucu aja sampai pakai nyerang kayak gitu.

Lain cerita bisnis pakaian temen saya yang ditutup. Maksutnya “ditutup” pake bantuan setan kali ya. Baru ketauan pas kumpul-kumpul salah seorang temen lain nanya koq tokonya dia tutup sekarang. Apa pindah. Si temen yang punya toko kaget setengah mati sampai berkali-kali memastikan ke temen yang lain apa bener tokonya yang diliat temen itu ditutup? soalnya tokonya tutup tiap hari tapi emang jarang banget orang mampir. Aneh.

Cerita yang hampir mirip dari restaurant temennya temen saya. Baru aja buka mungkin sekitar 6 bulanan (saya dan Matt bahkan belon sempat nyobain) ehh tutup. Usut punya usut katanya nih ya, masa rendang baru dimasak, ehhh sorenya basi. Nasi yang dimasak gak masak-masak, dan masih banyak cerita janggal lainnya dari restoran tersebut. Akhirnya tentu saja tutup karena gak untung sama sekali.

Ngomongin soal beginian kala di dunia bisnis, emang kejam sih ya. Serem πŸ™‚

Advertisements

53 comments

  1. Makanya aku mo mulai usaha kuliner kecil2an, tp masi takut. Padahal kan ga boleh takut sama gitu2an ya. Kan semua hal ga mgkn terjadi klo Alloh ga ijinin. Tp tetep masih maju mundur chyantiksss….

  2. kejadiannya mirip depan kompleksku non…crita singkatnya,dl tuch tanah sempat sengketa ma RW kompl ku,dulunya ditempatin sama yg dagang bunga.ehh pas diambil alih paksa pak RW mpe rame datang polisi segala,akhirnya tu tanah jatuh juga ke RW.tp stelah dibikin lapak dagangan disitu ga pernah rame,sepi terus sampe satu2 pedagang minggat.pdhl posisi bagus di depan kompl.herannya samping lokasi iini rame terus orang2 makan/belanja.bnyk yg bilang,itu tukang kembang kesel diusir jd ‘nutup’ lokasi itu…seyemm kl dah gt2 sich

  3. Wah serem-serem klo bisnis ya. Tapi namanya dicurangin seperti itu pastilah dapat kemudahan menjalankan bisnis lainnya. Mungkin itu cara-Nya menuntun kita menuju kesuksesan. πŸ˜€

  4. Waaah sama kaya aku dulu mba pas dagang makanan, nasi baru mateng di rumah, pas dibawa ke resto eh basi.. Gak cuma sekali pulak.. Hari gini kayanya malah semakin byk yg bisnis dgn cara gak halal gitu..

  5. percaya gak percaya sih mbak non, tapi nyokap juga ngalamin, tokonya terpaksa tutup karena nyokap di buat sakit terus..

  6. teman aku juga punya cerita yang hampir mirip,, waktu dia buka rumah makan banyak banget pelanggannya karena memang mamanya sudah terkenal jago masak,,tapi begitu berjalan 3 bulan tiba2 jadi sepi sama sekali ngak ada yang mampir eh pas dicek sama orang pintar katanya ada yang kasih aura jelek di depan rumah makannya yang buat orang ngak mau mampir… ckckck 😫😩

  7. Astaga bahkan sampe segitunya nyerangnya Non? Wedew…

    Btw sebenarnya kalau nyerang usaha lain pakai nama suatu usaha kan justru menimbulkan citra buruk bagi usaha yang dipakai untuk menyerang itu ya? Hmm

  8. emang kaya gitu mah nyata adanya yah,
    apalagi kalo denger cerita anaknya temen yg mau makan di suatu restoran trs gakmau.
    maunya balik aja, karena ternyata dia ngelihat yg gak seharusnya di makanan2 yg disajikan

    *eh, ini beda lagi sik kasusnya, tapi sama2 pake mistis πŸ˜€

    • Eh Tin, ini aku denger dari temen juga. Tiap kita ke satu resto dia sendiri yang komen, kalau ditempat kita makan banyak monyet loncat2 hahaha. Aku sih gak bisa liat jadi tetep aja makan di resto itu

  9. Kakak iparku salah satunya, jadi gak bisa kerja gara-gara ada pesaing yang sirik dengki main kotor sampe bikin dia sakit dan gak bisa kerja. Jahat banget orang kaya gini.

  10. Huahahaha masa sampe begitu ya dijampi2. Tapi soal satu jln jual bebek semua, itu memudahkan pembeli sih. Jadi kalo mau beli bebek tahu hrs ke daerah mana, atau beli sate di jln yg isinya sate semua. Anyway, soal iri2an gini tuh menunjukkan ketidakmampuan bersaing, mustinya kan memperbaiki diri bukan menghilangkan lawan. Abisnya org tuh masih berprinsip kompetisi lawan org lain, padahal justru kompetisi itu lawan diri sendiri.

    • oh itu tujuannya, kirain karena ada yang laris, trus yang lain ikut2an buka warung/resto yang sejenis hehe.

      Idealnya gitu Nov, tapi kenyataannya tuh. Aku sih gak percaya ya awalnya, masa iya sih orang sejahat itu. Ternyata temen sendiri juga ngalamin, jadi mau gak mau aku percaya deh

  11. Waduh, itu sih serem banget mbak. Restoran buka tiap hari, tapi keliatannya tutup. Trus setiap masak selalu basi. Tapi emang sih, katanya beberapa bisnis terutama yang tradisional di Indonesia, masih suka pakai hal-hal yang gaib gitu.

    Kalau temenku pernah suatu ketika mau makan ke warung sate langganannya. Pas hampir sampai -jalan kaki- dia lihat ada ibu yang narik-narik anaknya yang masih kecil ke warung sate itu. Anaknya nangis, gak mau datang dan makan ke warung sate itu. Dan si anak itu sambil nangis bilang ke ibunya: “Gak mau makan di sate itu, abis ada monyet di atas panci -bumbu- nyaaaa!”. Padahal ya gak ada yang lihat monyet itu … Nah lho!

  12. Hal2 yg berbau mistis untuk penglaris emang cerita lama Non. Banyak kejadian dari teman2 yg bisnis kuliner. Apalagi di pasar, pedagang yang pake penglaris banyak juga dengan berbagai rupa 😨 ( sereeemm) gitu sih kata temanku yg punya indra keenam 😁

  13. Kalau yang kuliner, warung itu beneran deh. Kejadian dng famili, dulu rasanya ga percaya tp setelah alami, lihat sendiri jadi mau ga mau ya percaya. Aneh emang. Pdhl yang dijual itu beda lho

  14. Emang serem kalau pedagang yang main pesugihan gitu, dan yang terbanyak itu usaha makanan menurutku. Godaannya luar biasa. Dulu bundaku juga jualan, masakan baru mateng tau-tau basi padahal baru aja diangkat dari kompor. Terus masih sore gitu tiba-tiba nasinya udah basi banget, belum lagi tiba-tiba sakit gak jelas. Sempet sih ke orang yang ngerti gitu buat penangkal biar kita gak kena godaan orang yang dengki gitu tapi ga jahatin orang lain. Tapi kok ya jatohnya jadi sirik-sirikan, gak percaya rejeki Tuhan. Karena capek gitu mulu yauda deh tutup.

  15. Sedih ya, bukannya tenaga dipakai buat berusaha, inovasi dan doa.. Malah buat nutup sebelahnya. Mereka ga tau kali ya kalau bisnis ada pesaing itu malah bagus.. Pemacu buat kasih yg terbaik ke konsumen.. Ihh gemasss

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s