Applikasi Untuk Membaca Buku Online


pixabay

Sejak pindah ke Medan sekitar 4,5 tahun lalu saya memang mulai mengurangi membaca buku hardcopy lagi. Alasan pertama sebenarnya karena ketika pindahan dari Surabaya saya harus merelakan banyak sekali koleksi majalah (traveling, wedding dan photography), komik dan juga novel yang diberikan ke teman karena tidak “mampu” membawa semuanya ke Medan. Berat ongkir nya juga.

Dari 17 kotak besar yang dikirim ke Medan, hampir 7 kotak isinya buku. Begitu nyampe di Medan pun muncul permasalahan baru. Rumah orangtua saya sudah kepenuhan dengan banyak barang. Untuk nyimpan buku-buku itu hampir tidak ada tempat lagi. Yang ada malah masalah baru. Dibawa ke rumah saya dan Matt yang ada ribet karena kita sendiri masih sering pindah-pindah. Sejak itu saya dan Matt, lebih sering membeli E-book daripada Hardcopy kecuali saya emang gak ketemu bukunya online.

Nah, dibawah ini ada beberapa applikasi dan juga media yang kita pakai untuk membaca buku online.

01. Kindle

Tentu saja Kindle ya πŸ™‚ Matt punya Kindle itu sekitar tahun 2010 lalu disusul saya tahun 2012. Sebenarnya kita seneng banget baca pakai Kindle karena emang berasa baca buku banget tapi masalahnya saya juga punya Ipad dan Matt punya tablet waktu itu. Duh, berat bawa kemana-mana. So, Kindle nya akhirnya berpindah tangan dan kita baca pakai Ipad dan tablet aja.

02. Wayang

Applikasi ini sempat saya pakai beberapa bulan aja, trus akhirnya uninstall. Kayaknya alasan saya sewaktu itu adalah karena koleksi buku dan majalahnya kurang lengkap.

03. Gramedia

Gramedia sempet punya applikasi untuk membaca online, sayangnya gak semua buku yang dijual di toko offline nya ada di toko online. Akhirnya saya uninstall juga.

04. SCOOP

Applikasi ini masih saya pakai sampai sekarang dan berlangganan perbulan 5 dollar untuk bisa baca buku sepuasnya. Emang gak semua buku/majalah bisa dibaca tapi dari yang segitu banyak pun gak kelar-kelar saya beresinnya haha.

Saya lumayan suka dengan Scoop walau koleksinya pun yah gak lengkap sih. Applikasi ini ada di HP dan juga IPad saya sehingga bisa baca buku dimanapun tanpa harus membawa 2 gadget sekaligus.

05. Google Play Book

Nah ini baru aja saya cobain. Awalnya happy banget karena koq semua buku gratisan haha. Langsung didonlot membabi buta. Ehh gak taunya Sample huhaha. Jadi kita kayak dikasih gratisan membaca beberapa bab, trus selanjutnya bayar. Nah, masalahnya adalah pas saya mau beli keseluruhan buku koq gak bisa? gak ada link, gak ada tombol yang bisa dipencet, dll. Lah gimana ini? udah nanggung banget haha.

Akhirnya app ini saya uninstall juga karena bikin KENTANG!

Sekarang saya hanya pakai Scoop aja untuk baca buku atau beli hardcopy nya kalau emang gak ada di Scoop. Selama ada di toko online E-book tersebut pasti saya baca online saja.

Bagaimana dengan kamu? ada saran yang lain?

 

Advertisements

32 comments

  1. mbak non aq blm bisa berpindah dari buku hardcover ke online book, gak nemuin yang seenak baca buku bahkan scoop, jadi aq masih rajin beli buku..
    oiya mbak non baca tereliye gak ? dia sudah gak mau terbitin buku hardcover lagi, jd nanti dia akan jual bukunya online..

  2. aku pake sejenis kindle tapi yang versi murah gitu…trus bisa donlot novel bahasa inggris gratis, tapi kadang kan masih pengen baca novel indonesia juga ya…jadi kadang masih suka beli tapi setelah tau ada iJakarta kayaknya lumayan tuhh bisa baca novel indonesia gratis meskipun bacanya agak PR juga pake HP

  3. aku baca via google playbook ( tp lbh suka beli hardcopy nya sih), trus kalo gratisan biasanya pinjem di IJak. Ato pake aplikasi epub reader, nti tinggal download bukunya (ini mencurangi penulis gak sih? Krn dpt downloadnya gratis, cuma buku penulis luar aja).

  4. Aku dengar Kindle semakin berinovasi sekarang sehingga perbedaan membaca e-book dan buku cetakan semakin tipis katanya. Jadi makin penasaran! πŸ˜€

  5. Dulu udah pernah coba scoop sama satu lagi apa gitu namanya. Beli majalah online karena capek liat majalah numpuk. Tapi akhirnya kesel sama teknologi jaman itu yang sering banget forced exit.

    Sampe sekarang jadi males beli buku/majalah online. Baca berita dari website aja. Hehehe

  6. Aku suka baca ebook. Biasanya pake kindle app yg diinstal di gadget. Jadi bisa baca buku di mana aja krn my smartphone is surgically attached to my hand hahaha. Enaknya bisa baca dalam gelap, bisa highlight, bisa share quotes, ada kamus, gak makan tempat dll. Dulu sempet langganan scoop tapi buat majalah doang. Baru tau soal usd5 bisa baca sepuasnya. Mau coba ahhh. Thanks Non…

  7. Memang, sekarang setelah saya menjadi perantau tulen (dulunya masih jadi-jadian), membawa buku-buku fisik demi memenuhi hobi menjadi suatu kendala, mengingat keterbatasan kuota di pesawat. Tapi biar bagaimana pun juga, gak ada yang mengalahkan sensasi membaca buku fisik. Kalo pake kindle atau laptop, suka gampang cape gitu matanya, hahaha

  8. udah nyobain nomer 2,4 dan 5 tapi tetap aja lebih seneng baca hardcopy hehehe. Tapi kayanya buku digital ini alternatif yang masuk akal sih. Beberapa bulan yang lalu, buku – buku saya terancam kena banjir di rumah, untung sudah diselamatkan oleh mama saya.

  9. Satu lagi, scribd, yang konsepnya online library dengan membayar subscription per bulan. Cuma menurutku engga begitu lengkap kalau untuk buku genre fiction.

  10. Aku biasanya nemu istilah ‘kentang’ di kaskus mbak Non, hihihi.
    Soal baca buku, aku lebih suka pake cara konvensional. Yang ada bentuknya, bisa dipegang kertasnya, ada aromanya. Berasa lebih intimate gitu. Halah, apa banget πŸ˜‚ πŸ˜‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s