Five Ways to Win My Heart


Postingannya telat banget ya, semestinya saya posting ketika masih single hehe. Jadi kapan itu saya dan beberapa teman ngobrol tentang gimana sih dulu kita milih pacar/suami. Kebetulan ada satu teman kita yang back to market (baca kembali single) jadi tambah seru deh obrolannya.

Nah, karena sebenarnya sudah cukup lama juga saya tidak “main-main” di dunia taksir menaksir akhirnya jadi agak-agak lupa deh. Cuma seru juga ngobrolin ini. Malamnya saya bahas dengan Matt. Dia saya tanyain apa aja sih yang bisa dilakukan cewek untuk ngedapatin dia. Jawabannya, gak ada huhaha. Katanya kalau dia suka, yah udah ceweknya gak perlu ngapa-ngapain.

Untuk saya ada beberapa hal yang dulu biasanya saya pertimbangkan untuk menjadi pacar.

01. Pinter

Rasa-rasanya ini hampir jadi pertimbangan banyak orang untuk punya pasangan yang pinter. Rasanya pasti gak seru banget kalau pasangan kita gak bisa diajakin ngobrol ini itu. Pinter itu bukan berarti pas ujian nilai angka-angka mata pelajarannya harus bagus semua sih. Pokoknya si cowok harus pinter yang kalau ditanyain apapun bisa jawab. Kan dulu belon segampang ini google haha.

02. Aktif (suka olahraga dan kegiatan outdoor)

Salah satu alasan saya memutuskan untuk bersama si Matt karena dia itu suka olahraga dan aktif ikut banyak olahraga ketika di US (jadi baca duluuuuuuuuu banget). Saya kan orangnya males banget bergerak, penting untuk punya orang yang rajin bergerak dan aktif supaya saya bisa ketularan. Kenyataannya sekarang Matt emang sering olahraga tapi nonton doang huahahhaa. Alasannya olahraga di Medan susah dan kurang menyenangkan. HUH!

Kirim aja lagi ke hutan.

03. Kuku, Jari, Rambut Bersih

Saya pernah memutuskan mantan pacar hanya karena dia males banget bersiin kuku jari-jarinya. Aduh malesin deh. Zaman dulu emang belagu. Kuku jari jorok aja diputusin. Cih….huahhaha…….

Pas ketemu Matt pertama kali dan dia ngajak saya makan malam, saya peratiin kuku kakinya hahaha. Bersih dan ujung-ujungnya berwarna semu-semu pink hihihi. Pertimbangan saya waktu itu, kalau aja dia tinggal di dalam hutan dan masih punya waktu untuk merawat kakinya, rasa-rasanya panteslah dijadiin pacar. OK..untuk dinner!

04. Bad Boy

Saya bingung kenapa sih bad boy itu kayak punya magnet ya πŸ™‚ Selalu aja mereka itu kayak luar biasa menarik untuk ditaksir haha. Padahal yang ada nangis-nangis melulu pas dipacarin. Hadew

05. Jago Motret

Yeah…..dari dulu saya sudah seneng di foto jadi rasa-rasanya punya pacar yang jago motret bakalan seru banget. Masalahnya………..cari pacar yang jago motret itu gak gampang haaha. Kalaupun dapat ehhh ternyata bukan cuma saya doang yang demen dia foto haha.

Lalu…apakah hanya 5 aja pertimbangan untuk macarin cowok, yah gak juga sih haha. Itu kan ngada-ngada aja. Kalau udah seneng mah dibungkus juga hahaha…..

Kalau kamu apa saja pertimbangannya ketika memilih pacar/suami?

 

Advertisements

53 comments

  1. Kalo sekolah di amrik, subject PE (olahraga) kan tiap hari. Lari keliling lapangan football. Bisa dimaklumin Matt malas olah tubuh (outdoor) di kota besar. Kebayang kalau startnya siang, jalanan udah penuh sama kendaraan.

  2. Bad boy dan baik mba Non. Baik nya itu klise banget sih ya. Tapi itu pertimbangan saya dulu buat milih suami sekarang jadi pacar. Dan baiknya ini nggak cuma sama saya aja. Tapi juga sama temen, keluarga dan orang-orang lain.

  3. Aku pikir aku doang yg suka merhatiin kuku kaki πŸ˜‚πŸ˜‚ dari 5 itu cuma bad boy doang yg ngga masuk kriteria mba, tp yang jago motret untung untungan sih, mau motoin aja udah syukur 😊

  4. Aku dulu suka lihat kuku ama gigiπŸ€£πŸ™ˆ kalau jorok lgsg hilang rasa hahahaha. Untuk penampilan entah kenapa selalu liat sepatu. Kalau sepatunya oke bisa jadi nilai plus plus. Kriteria aneh hahahha

  5. Pintar (cerdas) itu kudu banget mba emang, ada gak ada Google. πŸ˜€ πŸ˜€
    Hahahaha, setuju, bad boy itu kaya punya magnet, ntar kalo pengalaman diburukin, biang jahat. Kekekeke

  6. Yang penting ga bau (mulut, ketek, kaki) hahaha..penciumanku sensi soale, jd bau2 dikit, ilfillll…ahaha

    Tapi dulu ada kriteria, ga mau nikah sama orang batak (bukan rasis, cuma traumatis di hts in ujung2nya ga bs krn aku bukan batak 😒)..etapi suamiku batak dong..haha, kalo udah suka mah “bungkus” ya mbak πŸ˜‚

  7. Dulu selalu pengennya kalau lebih tinggi dan gendut juga, karena aku gak mau kalau kita berdua berdiri, aku jadi angka 0 (nol) nya wkwkwkwk.. Sama kudu kacamata, jadi kelihatan pinter, ternyata kaga juga tuhhh haha

  8. Samaa deh aku juga naksir si R karena dia pas lagi pdkt kesannya aktif gitu sering pergi ke tempat2 nature di outdoor, eh makin kesini kok makin jarang hahaha. Nanti kalau udah nikah mau kuajak jalan2 liat alam lagi πŸ˜€

  9. iya mbak..ini kenapa ya magnet badboy tuh suka lebih menantang dari pada cowo baek-baek πŸ˜€

    aku dulu masukin pakai kacamata didaftar cowo yang sering ditaksir. Bawaannya tiap liat cowo pake kacamata itu nambah aja kegantengannya apalagi kalau asyik diajak diskusi

  10. kriteria aku yang pertama itu ga pelit… kalo dari kencan pertama aja uda pelit, gimana nanti ke depannya… bukannya bermaksud matre, tapi realistis aja sih hehehehe…

    yang kedua….jangan romantis berlebihan… kayak bikin puisi, kasih bunga tiap hari, bilang i love you tiap jam… agak geli ya hahahaha…

  11. bener banget. punya suami kalo di suruh ngefotoin kita pasti hasilnya kalo ngga blur, komposisinya ngga pas, ya cahayanya ngga pas. padahal tiap ngefotoin suami hasilnya bagus semua. huft.

  12. Bisa main gitar. Entah knp klo liat cowok bisa gitaran langsung klepek2 πŸ˜‚πŸ˜‚. Tapi itu duluuu Non, krn dpt suami ga bisa gitaran juga dibungkus ajaa 😁

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s