10 Alasan Berkunjung ke Australia


10 Hal Yang Paling Kita Suka Tentang Australia

Perjalanan ke Australia ini sebenarnya sudah ada sejak beberapa tahun lalu. Saya pengen banget nyobain road trip. Tahun lalu ketika ulang tahun pernikahan, kita putuskan untuk ganti rute ke Eropa, sehingga tahun ini rasa-rasanya emang cocok kalau kita coba jalan ke Australia.

Walaupun saya emang pengen mencoba naik mobil di Australia tetapi sungguh saya tidak pernah membayangkan seperti apa sih di OZ ini. Bagaimana iklimnya, kulinernya, orang-orangnya, pokoknya saya tidak pernah bayangin.

November tahun lalu ketika kita membeli tiket ke Melbourne, saya juga tidak pernah dengan sengaja browsing tentang Melbourne – Sydney, tempat kita akan road trip selama 9 hari. Pokoknya saya mikirnya jalanin aja seperti biasa dan Matt sendiri yang pernah tinggal 1 tahun untuk sekolah di Canberra pun terlihat santai banget. Santai karena dia sendiri gak bisa mutusin mau ngapain sehingga saya pun males untuk browsing hahaha.

Cerita tentang trip ke Australia bakalan saya posting beberapa bagian. Kali ini garis besarnya aja ya tentang OZ yang kita suka banget.

Banyak hutan dan nasional park

Sepanjang jalan dari Melbourne – Sydney (Coastal Road) kita melewati puluhan (mungkin) nasional park/hutan kecil. Beneran banyak banget sambung menyambung. Gak pernah berhenti. Jadi hijauuuuu sepanjang jalan. Gak bakalan bosen karena kita bisa masuk sedikit ke hutan buat liat-liat. Sebenarnya Nasional Park yang kita lewati yang ukurannya lumayan kecil tapi tetep aja menyenangkan banget bisa lihat hutan sepanjang hari setelah berbulan-bulan kita stuck di Medan.

Bangunan tua

Di Medan saya sebenarnya sakaw dengan bangunan tua. Ada tapi lebih banyak yang tidak terawatt atau dihancurkan. Di Australia sepanjang mata memandang. Oya, saya hanya nulis yang kita lewatin aja yah aha. Jadi antara Melbie – Syd doang. Saking banyaknya sampai capek sendiri mau motret gedung-gedung atau rumah-rumah tua itu. 4 hari terakhir di sana, kita malahan cuman liat-liat aja males bikin video, males motret dan hanya mandangin gedung-gedung tua itu. Untuk yang besar dan emang jadi ikon yah, kita masih tetep motret lah haha.

Kopi

Oya, di Australia buat kamu yang demen kopi pasti bakalan happy banget. Baru bangun tidur buka jendela aja bisa kecium wangi kopi dari café dibawah apartemen haha. Salah satu kota yang bikin kita “stress” banget harus milih duduk, minum atau nyoba kopinya adalah Melbourne. Segala tempat terlalu lucu bahkan yang terlihat sangat sederhana sekalipun. Sampai-sampai si Matt mabok kopi karena sehari dia bisa nyoba 4-6 coffee shop berbeda buat dapetin kopi. Sama seperti gedung-gedung tua, kita dari yang semangat banget motret kopi sampai akhirnya “persetan” lah semua lucu banget hahaha. Oya, selain lucu tempatnya, kopinya emang enak. Kayaknya orang Australia emang pinter “buat kopi”

Café dan Resto Lucu

The Urban List

Selama traveling di beberapa tempat salah satu masalah hidup kita adalah menentukan tempat makan/minum yang enak. Selama ini kita emang males kalau lihat review dengan alasan semua harus jadi pengalaman plus males repot nyari-nyari. Ada beberapa tempat makan/minum yang dengan sengaja emang kita cari tapi biasanya harus dekat dengan tempat yang kita tuju.

Di Australia terutama Melbourne, kita pusing banget harus pilih yang mana. Semua cantik. Kalau milih berdasarkan mata,  rasa-rasanya mata ini bakalan mencotot keluar sangking lucunya semua tempat,  haha. Sejauh ini,  9 hari di Australia kita belum pernah dapat zonk soal makanan dan minuman. Kalaupun mungkin buat orang lain biasa aja tapi buat kita enak dan gak nyesel udah nyobain.

Orang-orangnya

melbourne street fashion

Saya gak pernah mikir orang Australia itu ramah dan baik banget. Jadi selama ini karena sudah ke US dan mereka sangat-sangat ramah, standard keramahan suatu Negara saya pakai US haha.

Kita dapat pengalaman dijutekin orang itu sewaktu check in di hotel (malam pertama nyampe di Melbie. Penerima tamu hotel jutek banget trus dia pake curhat pula kalau dia ngantuk dan kita masih nanyain parkir. Lah, kita kan nginep di hotelnya. WTF.

Kedua lagi-lagi di hotel hahha. Nenek-nenek tuek nih yang jadi penerima tamu. Saya gak tau sebenarnya tapi Matt bilang dia judes banget. Yaelah……….

Selebihnya mereka ramah banget. Sydney lebih kaku sedikit daripada Melbourne tapi masih bisa dibilang cukup ramah.

Mereka suka negur kita setiap kali papas an, kalau lagi bingung nyari arah ada aja yang nolongin bahkan cowok jenggotan lebih gede dari Matt dengan tattoo dimana-mana suka dengan “sengaja” nyamperin nanya kita perlu bantuan atau gak. Ada juga ibu-ibu runner, yang sengaja balik ke arah kita karena lihat saya nunjuk jalan sambil ngeliat google maps. Baik banget lah. Pagi-pagi kita juga suka ditegur sama penjalan kaki yang bawa anjing, karena entah kenapa setiap kali saya negur anjing pasti anjing-anjing mereka selalu minta di sayang-sayang hahaha. Jadi biasanya kita bakalan ngobrol deh. Nanya jenis anjingnya, gimana mereka bikin si anjing bisa well behave (gak gonggong dan baik banget), dll.

Binatang

Kita berdua suka banget binantang. Matt mungkin jauh diatas saya levelnya tapi saya cukup suka dan emang selalu senang dekat dengan banyak binatang yang lucuuuuu dan bersih aja ya, hahaha.

Di Australia anjing-anjing mereka jauh lebih ramah. Dari segitu banyak anjing yang kita jumpa, hanya 1 yang gonggong. Btw….anjing di Melbourne lebih ramah daripada tempat lain yang kita lewati kayaknya selama di Australia. Kebanyakan anjing juga jalan-jalan tanpa tali tapi mereka seperti tahu “aturan” jadi tambah seneng deh. Aduh…….mati berdiri rasanya lihat semua jenis anjing dijalan. SEhari aja jalan-jalan berasa liat dog show karena ada banyak anjing yang belum pernah saya lihat jenisnya.

Kucing juga kita sempat ketemu beberapa kali. Host airbnb kita ada satu yang juga punya kucing. Ramah parah. Gak gigit bahkan ketika dipegang perutnya. Saya test pencet ekornya pun santai aja. Gila, ini dikasih apaan sih bisa sesantai ini hahhaa.

Selain itu tentu saja ada banyak binatang lainnya khas Australia yang kita dengan sengaja lihat dan cari. Untuk yang ini saya emang gak mau pegang haha.

Fashion

melbourne street fashion

Saya sempet dong nulis kalau di Jepang, kamu bisa pakai apa aja dan gak bakalan ada yang mikir aneh hehe. Di Australia terutama kota-kota besarnya menarik banget juga. Kita bisa ketemu banyak sekali orang-orang dengan fashion yang menarik. At least menurut saya lah ya. Dari mulai yang biasa aja sampai yang cukup aneh tanpa orang melihat dengan aneh.

Fashion Street Melbourne 2017

Gay, transgender

Mungkin buat sebagian orang ini bukan pemandangan yang menyenangkan tapi buat saya, kota bakalan terasa jauh lebih “aman” karena bisa melihat mereka hilir mudik tanpa masalah bahkan bebas berekspresi.

Toilet bersih dan fasilitas umum

Hahaha siapa yang gak suka ya,  untuk toilet kebanyakan kita tidak dikenakan charge. Jadi selalu gratisan mirip di US dan Jepang.

Untuk transportasi juga cukup bagus terutama di kota-kota besar.

Nyetir sebelah kanan

Menurut saya ini menyenangkan banget untuk orang Indonesia yang pengen road trip. Jadi nyetir kanan ini ngebantu banget saya dan Matt ganti-gantian nyetir walaupun saya nervous berat hahaha. Jadi emang lebih banyak Matt yang nyetir tapi ketika lagi parah banget karena dia capek, saya bisa gantiin terutama di jalanan yang lurus tanpa banyak “aturan” huhahaha.

Sebenarnya ada banyak hal lagi yang kita cukup suka di Australia tapi untuk sementara ini 10 hal yang top list deh. Ada hal yang kita sangat gak suka selama disana hahhaha yaitu :

Dan hanya 1 hal yang saya kurang suka haha 🙂

MAHAL

OMG…..rasa-rasanya inilah tempat/Negara paling mahal yang kita pernah datangi sejauh ini. Serius mahal untuk kita berdua. Kalau untuk ukuran saya pasti mahal banget karena dibandingkan dengan rupiah. Untuk Matt masih mahal juga walau dia sudah berusaha bandingin dengan USD.

Sebenarnya mungkin kalau kita berdua tidak gila keluar masuk café/resto masih cukup oklah, masalahnya kita emang harus (harus????) makan kan ya, haha. Matt kebetulan orang yang makan/minum harus enak terutama pas traveling. Kalau gak enak yah di Medan aja (itu prinsip untuk dia) so kita emang bokek parah tiap kali masuk ke restoran. Di Sydney rata-rata makanan sekitar 30-40 dollar (kita makan di daerah The Rock) per porsi. Lalu harga beer perbotol sekitar 3-7 dollar (6-8 botol perhari). Sparkling water sekitar 3-4 dollar (dan ini bisa sampai 3-4 botol perhari) . Di daerah lain makanan sekitar 20-30 dollar. Dan kita makan 3 kali selalu di cafe dengan alasan toooo cute.

Intinya sebenarnya mau jalan kemanapun kita bisa sih atur budget tapi di OZ, sungguh gak pernah terbayangkan semahal itu, kirain masih sama dengan harga di US. Walaupun begitu saya tetep seneng banget koq dan gak nyesel kesana. Seruuuuu dan kalau bisa pengen kesana lagi.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

21 comments

  1. Orang2 Oz tuh doyan ngobrol. Aku cuma nanya A, dijawab ABCDEF.. :’D

    Waah ternyata klo hitungan org amrik, oz msh termasuk mahal ya. Kebetulan saya mau ke amrik tahun depan jd ada gambaran lah klo itung2 budget makan hahahaha

    – Utie/Princhesta

    • Di US, biasanya kalau aku sama Matt berdua makan di resto sekitar 25-30 dollar berdua (belum termasuk minuman), di OZ, 40-60 dollar makanan doang hahahaha. Pedih. Cuman itu sih kayaknya bisa koq ditekan biayanya

    • Kalau biaya parkir mirip US, jadi kita gak kaget. Makan di resto yang kaget bgt. Rata2 20 dollar keatas perporsi. Di US masih ada yang 15 dollar perporsi untuk resto yang mirip2 ya

  2. Soal mahal itu, aku dan M malah kebalikan. Sebelum liburan di US, kita pikir di US sama (mahalnya) kayak di Oz.. Eh ternyata, koq murah.. (ciyeee sombong euy bilang US “murah”😝)
    Tapi Sydney dan Melbourne itu emang mahal gila. Kami pernah liburan di Sydney 10 hari ya bokek juga😄 Kota-kota kecil kayak Townsville gak semahal itu koq.. Trus yg bikin makanan resto/cafe mahal itu service tax-nya lumayan gede. Kalo bahan makanannya sendiri cenderung murah. Makanya aku di rumah masak sendiri tiap hari, resto/takeaway paling sebulan sekali..
    Dan oh.. bener banget orang Oz itu cenderung ramah dan penolong tanpa kepo😀

    • HIhihi kalau di banding OZ, emang makan di resto/cafe di US lebih murah ya 🙂 . Aku juga lumayan kaget karena rata2 cafe/resto yang kita datangi makanannya diatas 20 dollar perporsi. Di US, masih banyak yang 15-20 dollar perporsi.

    • Kalau suka makan makanan enak emang harus siap2 haha. Kita lumayan kaget karena harganya lebih mahal dari semua tempat yang kita pernah kunjungi tapi enak sih ya, jadi gpp deh hahaha. Namanya pun liburan ya 🙂

  3. Aku lebih seneng berinteraksi sama orang di Amrik, soalnya secara umum jauh lebih ramah ketimbang di Aussie.
    Tapi yang jelas di sini surganya kopi. Oh my God… Kedai kopi nyelempit pinggir jalan aja kopinya bisa enak banget. Tiap nyobain kopi di kedai kopi baru trus nyeruput pertama kali.. “gila ini enak banget.”
    Favoritku: flat white!

    • Oya ya, tapi emang sih di US aku belon pernah ketemu orang yang jutek. Ehh pernah deng di Chicago sekali doang. Trus di US orang2nya emang ramahnya itu kadang2 gak pake alasan ya. Liat sepatu kita lucu aja mereka bisa kasih pujian trus malah ngobrol2.

      Hahahaa Orang ITalia yang bawa kopi kultur ke OZ kayaknya sukses ya 🙂

      • Di NYC orang2nya juga ga begitu ramah2 deh kalo menurut aku ya. Beberapa kali nanya jalan, melengos aza dwonk or angkat bahu…hahaaa..

  4. Noniiiii…..ini aku uda komen yang ke 5 kali ada kali tapi kenapa yah tiap komen (dari hp) koq ga muncul komen aku, sebeeel sama WordPress deh! Kali ini aku coba dari computer, kalo ga bisa juga yaaa….aku di block kali yah 😜

    Next time ke Australia, ke Western Australia dunk Non, khususnya ke Perth 😛 . Melbournians memang lebih ramah daripada Sydneysiders Non, mungkin karna Sydney lebih kota besar kali yah, orang2nya cenderung too individualist dan ga pedulian. Australia memang mahal, apalagi untuk makan diluar. Makanya kita jarang2 dining out bisa bankrut kalo sering2 heheee…

  5. Dulu pertama ke Sydney, hari pertama makan di Darling Harbour, berdua 90 dollar, shockkkk.. hahaha.. selain salah pilih tempat krn gak tahu itu tempat turis, kita mesennya cuma 2 appetizer, dan 2 main course plus air dan 1 bir.. mejrettt.. haha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s