China Rich Girlfriend (bukan review serius)


Saya jarang sekali review atau cerita pengalaman membaca buku/novel yang lagi saya baca karena emang rasanya biasa aja. Maksutnya tidak yang sampai saya suka luar biasa. Kecepatan saya membaca pun belakangan semakin melambat mengikuti kegiatan yang semakin tidak jelas setiap harinya haha.

Salah satu buku yang sedang saya gandrungi adalah tulisan Kevin Kwan. Ini buku kedua yang saya tulis disini. Buku pertama saya baca tahun lalu ketika terbang dari Medan ke US. Pokoknya saya sengaja membeli buku ini biasanya menjelang traveling dengan alasan selalu butuh buku asik yang dibaca sampai saya bisa lupa berada di pesawat dan biasanya susah banget. Sejauh ini saya baru berhasil dengan Harry Potter (yang berarti sudah lamaaaa sekali), Pulang (Leila S Chudori) dan kalau saya tidak salah seriesnya Shopaholic. Lainnya walaupun tetap bawa novel/buku saya tidak pernah fokus membaca di pesawat karena ketakutan lebih kuat. Jadi bisa dibayangin dong, beberapa buku doang yang bisa menghipnotis haha.

Buku pertama saya beli sekitar April apa Juni 2016. Belinya pun bukan di toko buku tetapi di Supermarket. Entah kenapa saya tertarik membeli buku pertama yang sampulnya merah.

tokopedia
Novelnya warna merah menyala. Kalau mau beli ada yang jual di Tokopedia dan tentunya beberapa toko buku lainnya ya. Nah pas liat novel ini, saya kepikirannya ini novel apaan sih. Semacam Twilight kah? masalahnya saya emang sebel baca novel yang isinya cewek yang sepertinya biasa banget tapi digila-gilain banyak cowok padahal cowoknya luar biasa. Ini semacam sirik atau emang ngerasa dikehidupan nyata mana ada cerita kayak gitu hahaha. Iya baper yang baca dan dipikirin.

Tapi karena waktu itu mau terbang jarak jauh jadi tetep saya beli. Ternyata kepala hampir gak bisa diangkat dari buku. Goyang-goyang pun pesawatnya saya tetep tekun dan baca doa haha. Pokoknya buku pertama habis dibaca dalam 2 hari. Prestasi karena biasanya belakangan ini saya baca novel bisa 1 bulan baru kelar haha.

Yang saya sebenarnya suka dari novel ini ternyata bukan tokoh Nic dan Rachel yang sepertinya adalah tokoh sentral. Gak tau kenapa, menurut saya malahan karakter mereka kurang menantang. Semacam Nic ini anak konglomerat yang sudah males kaya, sementara Rachel yang karakternya biasa aja. Gak menonjol haha. Menurut saya loh. Malahan saya suka banget karakter lainnya yaitu Astrid 🙂 Kebayang kayak gimana cewek itu dandan dan bersikap. Klasik dan elegan 🙂

Novel kedua saya beli 3 bulan lalu. Ehh sama juga keliatannya malah di Supermarket. Jadi saya beli aja. Sampulnya warna kuning.

China Rich Girlfriend
Baru dibaca pas kita traveling kemaren. Saya emang sengaja nyimpen-nyimpen buku ini untuk terbang ke Australia. Ternyata sama dengan penerbangan sebelumnya, kepala gak bisa lepas dari novel padahal saya punya data internet lumayan kencang loh haha. Sesampainya di hotel pun saya tetep baca novelnya sampai kelar. Sewaktu tinggal sekitar 20 halaman, pengen “nangis” rasanya mesti menyelesaikan novelnya. Kapan lagi novel berikutnya?

“You’re an economist—don’t you know what HENRY stands for?” I racked my brains, but I still didn’t have a clue. Perrineum finally spat it out: “High Earners, Not Rich Yet.”
Kevin Kwan, China Rich Girlfriend

Sama seperti novel pertama, kali ini saya malahan tambah jatuh cinta dengan karakter Astrid dan Charlie. Aduh, mereka ini kalau bersama pasti jadi pasangan yang manis bangetlah. Mudah-mudahan si Kevin, nulis novel khusus untuk mereka hahaha.

Kedua saya juga suka karakter Carlton dan Collete. Ini pasangan gak bisa ditebak tapi kebayang kayak mana orangnya. Pasti tengil tapi baik hati dan tajirnya luar biasa. Sepanjang baca novel ini saya sibuk bayangin fashion blogger Cina yang sering saya lihat haha.

Lalu cerita novel ini biarpun sederhana tapi sebenarnya lucu, ngasih banyak hal untuk dipikirin (gimana mereka bisa sekaya itu dan si Kevin ngomongin brand apaan sih, bingung deh haha) dan yang terpenting endingnya beneran gak terduga. Apa saya yang dodol atau gimana ya,  haha. Pokoknya banyak kejutan aja sih. Di novel ini saya malahan ngerasa Nick dan Rachel cuman jadi bumbu. Gak terlalu penting, malahan kalau dihapusin gpp deh. Jadikan Astrid dan Charlie tokoh utama huhahaha.

Dulu ya sewaktu saya masih kerja di Bank, bukan cuman sekali dua kali CS bank mesti ngotot ke customer (kaya raya) yang tidak bersedia membayar uang materai Rp 6000. Saya bahkan beberapa kali nombokin saking gak tahannya denger mereka ngomel soal 6.000 perak.

Di Novel ini saya sampai ngakak keluar air mata karena ibu-ibu super tajir itu yang bisa ngabisin sekali belanja ratusan ribu dollar tapi bayar makan mie di restoran gak mau dan mendingan beli mie instant untuk makan di kamar huahha. Pasti mereka bawa rice cooker juga deh. Nuduh tapi ngakak huhhaa. Trus…trus…..ibu-ibu ini rela ya traveling jauh banget ke Prancis misalnya buat belanja, tapi tidurnya umplek umplekan dengan semua teman atau numpang di rumah orang. Huhahahhaa…..hayoooo siapa yang kayak gitu 🙂

Aduh, beneran deh untuk yang butuh hiburan dan baca novel gak pake mikir, mesti banget beli novel ini haha.

Ada yang sudah baca juga? bagian mana yang kamu paling suka?

 

Advertisements

50 comments

  1. mbak Noni… aku baru aja pesan bukunya di took buku online. 2 minggu lalu aku pesan, eh ternyata barangnya kosong. Nah sekarang aku pesan lagi di toko sebelahnya. semoga dapet, banyak yg bilang ini buku nya menarik untuk dibaca, makanya aku tertarik untuk punyaa.. hehehe…

  2. wuah mbak non, ini referenesi bukunya bikin pengen beli, aq udah pengen beli dari beberapa bulan lalu, keliatan bagus trs covernya jreng bgt. fix lah beli di bulan mei. mbak non aq kasih referensi buku juga boleh yah judul bukunya : cerita buat para kekasih karya agus noor, sebenernya ini buku udah lama terbitnya tapi baru booming lagi aq baca seminggu lalu sama dengan mbak non buat jadi temen di pesawat. kalau tertarik baca, kasih referensi juga yah mbak,,

  3. ah jual aaah hahaha
    itu aku banget, klo pas baca buku bagus, udah tinggal 10-20 halaman rasanya males nerusin baca, takut abis, ntar ga punya bacaan lagi deh hehehe

  4. Wah, Mbak Noni selain menebar ratjun lipstick sekarang menebar racun buku ya.
    Duh aku jadi pengen juga nih Mbak, tapi kemarin baru beli buku di BBW. Tapi pengenn, gimana dong.hahahaha
    Bingungnya tak sampai disitu, beli yang versi terjemahan atau ga ya. *galau rauis-uis* hahahaha

  5. aku suka suka sama Astrid sama Charlie!! Teru spengen nimpukin banget suaminya Rachel deh, jadi berubah banget dibanding novel pertama. kayaknya di novel kedua ini malah banyakan cerita mereka ga sih ketimbang Nic ama Rachel?

    seenggaknya baca novel ini jadi tahu kehidupan sosialita Cina yang tinggal di sg sama mainland. Yah walo tak bisa dipukul rata, tapi beneran bikin bengong ngebayangin rumah gede yang ada di buku ini.

  6. Iniiiii buku favoritku taun ini, Mbaaaaak! Huahahaha. 😂😂😂 bahkan katanya uda mau terbit buku yg ketiga. Aduuuh uda gak sabar :p

    Aku jugak sukak Astrid. Tapi akhirnya dia balikan sama mantannya kan ya? Aduh bayangin badannya kek yg body goals banget. Wkwkwk.

    Tapi aku nyari buku yg pertamanya lagi abis mulu nih di Gramed. Huhuhu 😦

  7. Aku ikutan beli de ini.. hahaha abis baca review lsg cuss ke gramed buat beli.. tp beli buku pertama dia dlu karena ternyata ini sequel nya ya..

    Yg lucunya td pas anter anak skolah, ada mamak lain yg lg megang buku ini jg.. lsg mikir jgn2 dia baca blog mba noni jg hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s