10 Tanda WNA Kelamaan Tinggal di Indonesia


Tuol Sleng Genocide Museum

Saya sama Matt suka becanda kayaknya dia sudah terlalu lama tinggal di Indonesia sejak beberapa tahun lalu. Tepatnya ketika dia mulai protes setiap kali makan πŸ™‚

Jadi kira-kira apa sajakah sign/tanda-tanda WNA/Bule yang terlalu lama tinggal di Indonesia versi Noni. Tentu saja seperti biasa karena ini bukan berdasarkan penelitian jadi mungkin kurang akurat untuk yang lain hehe.

01. Makan mesti pedes

pixabay
pixabay

Kalau saya masak dan nanyainΒ gimana Matt rasanya? “babe semua ok kecuali aku pikir kamu kurang masukkan pedas didalam masakan” HAH??

Belon lagi kalau kita ke US, karena keluarga Matt itu hanya bapak/adeknya yang bisa makan sedikit pedas sudah tentu setiap kali beliau masak rasanya yah kurang terasa. Untuk kita (Matt dan saya) gak berasa pedes sama sekali malahan. Jadilah setiap makan, Matt pasti selalu nambahin chili flakesΒ kedalam makanannya. Kalau gak katanya kurang berasa nikmat haha. Menurut bapaknya chili flakes itu bertahun-tahun di lemariΒ bumbunya hampir gak kepake, tapi sejak beberapa tahun sejak kita selalu pulang, setiap kali kita datang dia harus beli yang baru haha.

Tapi apakah sejak itu kita juga selalu bawa-bawa cabe atau saos kalau traveling? ya enggaklah haha. Males aja πŸ™‚ kalau lagi jalan-jalan kita mah santai banget gak nyari-nyari, kalau di rumah baru kecarian haha.

02. Koleksi DVD

Pixabay
Pixabay

Kemaren hobby belanja dvd ini sempat berhenti karena kita bisa akses Netflix, Hulu, dll. Caranya saya kurang tahu persis gimana tapi Matt ada langganan satu sistem yang dia bisa akses ke US dengan harga 40 dollar pertahun. Ehhh…sejak bulan lalu sistem ini gak bisa akses Netflix lagi, so…..kita pun balik lagi deh ke tukang dvd langganan.

Untuk yang lihat IS kita di IG, pasti sering lihat kalau kita juga gila banget nonton. Bisa 2-3 kali dalam seminggu nonton. Semua film yang kita suka pasti nonton di bioskop tapi tetep juga beli dvd. Kayak kemaruk haha. Abis itu setiap kali di HBO atau TV sejenis filmnya main yah tetep nonton lagi. Kurang hiburan bener haha. DVD itu kadang-kadang kita beli tapi jarang juga ditonton. Kenapa harus dibeli? karenaaaaa deket rumah tokonya dan murah banget hahaha. Kalau lagi di US dan kita harus beli dvd/nyewa dvd suka sakit hati πŸ™‚

03. Bersenandung lagu Indonesia

Matt punya beberapa musisi Indonesia yang dia suka banget. Iwan Fals (ini karena ayah saya tentunya) dan lagu andalan BENTO, Ariel (NOAH) yang menurut dia lumayan keren, Andra and Backbone (kata Matt mereka keren banget), Trip Lestari (off course karena saya dan menurut Matt, Glen Fredly itu keren, pinter dan lucu), TULUS……(huaa kita suka semua lagu-lagu Tulus), Teza Sumendra (lagi-lagi karena saya). Karena biasa denger, bisa ngomong Indonesia , sudah pasti dia tidak kesulitan bersenandung bahkan bernyanyi terutama ketika di mobil atau pas dengerin list jalan kaki saya hehe.

Oya fyi….Matt fasih bernyanyi lagu BATAK bahkan sebenarnya kalau kita kemaren bisa bikin pesta nikah, band yang mau diundang adalah MARSADA BAND. Band ini sempat tour dibeberapa kota di Eropa. Kita ketemu mereka beberapa kali di Toba dan tentu saja ada yang harus minta foto bersama. Lagu favoritenya berjudul Maria dan ada satu lagi yang pake kata Hasian…hasian, karena suka dinyanyiin pas saya lagi bete. Gimana gak romantis ya si Matt ini, bini ngambek dinyanyiin lagu dengan bahasa asing (baca bahasa Batak).

04. Gak Sakit PerutΒ Lagi

lontong sayur Medan
lontong sayur Medan

Matt itu sudah 8 tahun tinggal di Sumatera Utara. 4 tahun di hutan dan 4 tahun di Medan. Cukup lama ya. Setelah turun dari hutan dan menetap di Medan (awal-awal pernikahan) dia masih beberapa kali terkapar karena makan-makanan yang terlalu pedas, kurang bersih atau yah gak cocok untuk perutnya. Sekarang jangan ditanya, makan dimana aja hampir gak pernah lagi sakit perut yang parah sampe gak bangun-bangun. Palingan kalaupun dia sakit perut itu kalau makanannya beneran terlalu banyak minyak dan pedes atau beneran gak bersih karena biasanya kami berdua sama-sama sakit perut haha.

05. Memaki menggunakan bahasa Indonesia/daerah

Hahha…walaupun frekuensinya masih lebih banyakan bahasa asing tapi tetep aja yaaa, kalau lagi ngamuk banget pas di jalanan yang keluar sekarang adalah BODAT!

Sekali pernah keceplosan maki pas kami jemput keponakan pulang dari sekolah.

Kata keponakan saya “Uncle Matt gak boleh pake kata itu, nanti orangnya sedih”

“Ohhh….maaf….maaf Nisa, trus uncle harus bilang apa?”
“Butterfly aja”

06. Males

Ini lebih ke hal-hal yang kalau di US dia lakukan sendiri tapi kalau disini yah udah minta orang lain aja lakukan haha. Contoh, pompa air rusak. Biasanya dia benerin sendiri sejak saya bisa manggil tukang, Matt cuman komen, si Ginting bisa datang gak benerin ini dan itu babe? yaelah……

07. Jago Nawar

Nah yang ini belon terjadi di Matt (kayaknya ya) tapi sudah terjadi dibeberapa temen kita yang emang orangnya emang terkenal hemat (baca mungkin kikir haha). Harga seribu aja kalau bisa ditawar sampe titik darah penghabisan haha. Saya dan Matt kalau belanja sama mereka suka ngakak ketawa karena emang lucu sih. Seribu perak gitu loh……

08. Olahraga dengan kaki ayam/sandalan

Saya belum pernah sih liat Matt kayak gitu karena ada masalah sama kukunya haha. Jadi dia harus hati-hati tapi beberapa temennya yang saya lihat kalau main bola/olahraga ada beberapa yang sudah mulai tidak ada masalah kaki ayam doang atau pake sandal jepit haha. Yang ini sih gak selalu ya, jadi mungkin pada saat-saat tertentu saja.

09. Kreatif

pixabay
pixabay

Karena harga alkohol mahal banget disini plus harus pergi ke bar atau supermarket besar setiap kali mau beli otomatis mereka harus kreatif haha. Lagian kata mereka ini kayak pelepasan stress punya project bikin minuman. Awalnya Matt bikin Sake, setelah berhasil, temen-temennya juga mulai ikut. Mulai dari bikin wine sampai minuman lainnya. Sekarang lagi produksi wine nih beberapa genk nya. Kita lagi nunggu berhasil atau enggak karena ada minuman yang dibuat selama 21 hari, 1 bulan lebih sampai 6 bulan hahaha. Setiap pagi dan pulang ngantor hal pertama yang dia cek adalah “bayi-bayinya” yang hidup dalam botol-botol besar disalah satu kamar yang sekarang didedikasikan untuk kamar kerja (bikin minuman).

10. Mandi pakai gayung, kloset jongkok bahkan hal-hal sederhana yang dulu bikin mereka ngakak semakin lama semakin berkurang.

Yah karena kelamaan disini jadi banyak hal yang mulai terasa kurang lucu lagi buat mereka. Contoh kalau dulu ada bapak-bapak perut gendut di pinggir jalan sambil nguap besar banget bisa bikin dia ngakak gak berhenti-berhenti sekarang biasa aja. Soalnya terlalu sering lihat haha.

Mandi pakai gayung juga gak aneh lagi karena kalau pas mati listrik semua air di rumah juga yah gitu deh gak berfungsi. Jadilah harus mandi pakai gayung. Dulu dia bilang kayak di kampung, sekarang biasa aja. Jebar jebur kayak gak inget kalau masih mati listrik gak ada air.

Selain itu bule-bule itu sekarang yah saya lihat kalau semisalnya gak ada tissue toilet yah biasa aja karena punya spray di toilet haha. Katanya itu paling keren lah ada di Indonesia. yaiyalah hahaha. Jadi kayak dirumah kita ada toilet tissue, banyak yang gak pake karena ada spray. Lumayan yaaaa, lebih hemat dan ramah lingkungan plus lebih bersih.

Pasti masih ada tanda-tanda yang lainnya tapi mungkin saya kurang peka hehee. Yang mau nambahin silahkan ya πŸ™‚

 

 

 

Advertisements

106 comments

  1. Mbak Noni ada tambahan. Ini pelanggaran dan nggak patut di tiru sih:

    Lancar nyeberang jalan. Dulu kan seabad pucet nunggu pinggir jalan sebelum berani nyeberang gegara katanya transportasi Indonesia brutal plus ga ada jpo. Sekarang mah “siapa yang butuh jpo”😁

    • Hahaha oh iya ya, aku jarang perhatikan itu karena hampir gak pernah nyebrang sama Matt disini haha. Ternyata bener juga kamu, dulu mungkin takut ya mereka, sekarang mah jagoan

  2. Aku ngikik Non baca ini. Wah Matt sudah lama ya tinggal di Indonesia. Suamiku belajar bahasa Indonesia (kursus) soalnya dia bertekad kalau ke Indonesia pengennya bisa ngobrol sama orang jualan makanan kaki lima haha (bukannya tekad ngobrol sama mertua). Kuajarin dia beberapa umpatan di Indonesia terutama yg Jawa. Cepet aja gitu ngingatnya dan sering dipraktekkin di rumah. Wah, bahaya bisa2 dia keceplosan ngumpat ke koleganya di sini pakai umpatan Jawa haha.

  3. usaha bikin wine itu sama kayak orang kita kalau di LN ya. Berusaha bikin sendiri karena apa apa mahal. kaya bikin tempe misalnya. Bodat ama si ginting itu kata kata yang bikin ketawakπŸ˜‚. btwy lontong itu bikin pengen loncat dari tempat tidur. enaknya

  4. Huahaha, aku dan temen2ku menyebut spray toilet itu water gun Non, hahahah πŸ˜† .

    Aku malah masih gak bisa makan makanan yang pedes banget πŸ˜› .

  5. Mikko sekarang pun kalo makan lasagna harus cari saos sambel dulu. Dan dia juga gak pernah sakit perut lagi kalo ke Indonesia padahal hobinya makan di warung tenda. Tapi kalo tisu toilet masih butuh banget doi. Tiap mau berpetualang ke pedalaman Indonesia tasnya diisi sama gulungan tisu dulu.

    • Huhaha…..Rikaaa……minta Miko cobain spray dong hahaha, disini hampir semua bule gak bisa hidup tanpa si spray lagi rata2. Trus lucunya kalau traveling mereka juga suka nyari2 botol cebok πŸ™‚

      Perut Miko udah kuat juga ya, padahal kan dia ke Indonesia cuman buat liburan aja ya. Hebat deh

  6. Aku jadi ingat dulu jaman sekolah ada praktek mikrobiologi makanan, dan kita harus bikin wine juga. Hmm perasaan sih gak ribet-ribet amat, asal tau tekniknya. Cuma karena itu sekedar praktek aja, waktu fermentasinya gak lebih dari sebulan. Tapi lumayan, panas pas diminum πŸ˜€

    Kalau makan duren, gimana mbak? Biasanya bule-bule khan pada anti tuh sama bau duren. Kalau udah nyoba dan lama di Indonesia malah suka. Eh iya, jengkol jugaaaa πŸ˜€

  7. Hahaha kocak, bule yg datang ke kantor makan tekwan pingsan kak, masuk rumah sakit kena diare. Ada lagi yang gak mau makan minta diganti sama uang jatah makan siangnya pokoknya kocak sih pengalaman kerja bareng bule2

  8. entah ko aku bisa ketawa tergelitik yah baca postingan ini.. penasaran ka noni dulu ketemu matt dimana dan gimana sih bisa klik akhirnya nikah

  9. Toilet pake bidet itu mahal Non.. huhuhu.. kemarin habis renovasi kamar mandi dan tukar kloset, pas kita tanya kalau mau pake bidet ( toilet spray ) nambahnya lumayan bikin pusing, haha.. ya udah deh pake tissue ajalah.. Tapi at least shoernya sekarang yang bisa dicopot, kalau yang nempel diatas doang, rada ribet.. ( di NZ )

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s