Friendship or Friendshit!


pixabay
pixabay

Sewaktu saya mencari foto untuk kata kunci teman di pixabay maka kebanyakan yang muncul adalah foto binatang-binatang peliharaan. Akhirnya saya tertarik untuk menuliskan tentang persahabatan. Topik yang sampai kemaren-kemaren bukanlah sesuatu yang ingin saya bicarakan dengan banyak orang apalagi di blog.

Beberapa minggu lalu ketika saya jalan dengan beberapa teman (oya setiap minggu saya selalu jalan dengan beberapa teman dari program Mindslim) kita ketemu satu orang kakak (saya akan sebut kakak A) yang akhirnya ikutan kita jalan sampai akhirnya nongkrong di warkop setelah olahraga.

Ngobrol punya ngobrol sampai akhirnya si kakak A curhat soal temen-temennya. Intinya dia kesepian karena temen-temennya kayak gak cocok lagi dengan dia. Sering kan ya kita ngerasa kayak gitu. Temen yang selalu bareng sama kita ternyata tidak seperti yang kita harapkan. Ini juga yang bikin saya selalu inget-inget kalau berteman sudahlah gak usah ngarepin apapun. Dibawa santai aja.

Ada satu masa kita kayak ngerasa ketemu “soulmate” dari temen-temen ini. Saya pikir-pikir sih sebenarnya karena kita kebetulan lagi cocok aja. Misalnya nih, temen-temen yang kita dapat dari hobby kita. Contohnya ketika saya masih single dan seneng jalan-jalan, maka rata-rata temen-temen saya punya hobby yang sama. Ngeliat orang yang gak seneng traveling kayak aneh banget. Kasta yang gak normal haha. Tabokin!

Atau ada juga pertemanan yang terbentuk karena sebel sama satu orang. Gara-gara persamaan sebel sama seseoarang ehh akhirnya malah jadi akrab banget. Sering jalan bareng, bikin group WA, trus sering ngobrolin si orang itu, arisan bareng, sampai akhirnya ngerasa “soulmate”.

Duluuuuuu saya ngerasa kalau temen saya banyak banget. Gak bakalan deh kekurangan dan gak mungkin juga saya “patah hati” karena temen. Ehh ternyata bisa loh hehe. Makin tua dan makin banyak kejadian yang saya alami akhirnya saya beneran milih-milih temen.

Apalagi sekarang-sekarang ini, aduh banyak kejadian yang bikin saya harus selektif. Bayangin ada temen yang selingkuh dengan suami temennya. Ada juga temen temennya saya yang ngenalin suaminya temen ke cewek lain sampai akhirnya cerai. Ada juga temen yang pengen makan suaminya temen saya. Aduh………….

Temen deket saya sampai sekarang itu kayaknya kurang dari 5 orang. Ada temen yang dalam kondisi apapun tetep bareng walaupun gak ngobrol setiap hari. Ada juga temen yang pernah berantem sampai bertahun-tahun cuman karena kucing akhirnya ketemu lagi dan dia selalu jadi orang yang perduli sama saya. Temen yang selalu nyariin saya dan paling perhatian padahal saya cuek banget haha. Temen jauhhhhh banget (rumahnya) tapi paling sering nemenin saya ngobrol di waktu-waktu saya paling butuh temen. Yah segitu doang, tapi gpp. Sekarang saya gak perlu banyak sekali temen yang harus ketemu setiap hari, ngopi setiap hari, atau apalah setiap hari. Saya cuman perlu temen yang bisa menerima dan siap maafin saya kalau salah.

Sewaktu pindah ke Medan sebenarnya saya dalam keadaan patah hati dengan pertemanan. Sampai hari ini pun saya masih ngerasa patah hati. Masih sering mimpiin temen-temen saya itu. Masih sering rindu tapi bingung harus mulai dari mana lagi.

Saya selalu berantem sama si Matt karena ngerasa kesepian. Temen saya banyak tapi saya gak tau mesti ngapain dengan mereka disekitar saya. Semua rasanya salah dan gak cocok. Lalu saya jadi males ngapa-ngapain keluar dengan mereka. Kalau ketemu orang baru pasti bandingin sama temen yg lama. Mirip orang pacaran. Manalah bisa yaa banding-bandingin. Seharusnya saya dong yang berusaha lebih keras hehe.

Kayaknya butuh sekitar 3 tahun lebih buat saya ketemu orang-orang baru yang “agak” klik dengan saya. Orang-orang yang mulai kasih energi positif juga untuk saya baru-baru ini. Itupun saya lebih hati-hati. Setiap kali ada yang aneh-aneh, saya langsung kayak cepat-cepat menjauh haha. Jadi walaupun saya lumayan cepat dekat sama orang, buat ngerasa beneran sahabat kayaknya emang beneran butuh waktu yang lama.

Ada beberapa persahabat dari orang-orang deket saya yang beneran bikin iri. Persahabatan ibu angkat saya (mom C) dengan tante V. Mereka ini deket banget. Beneran deket banget. Katanya dulu yah berantem, temenan, berantem, temenan sampai akhirnya gak pernah berantem lagi. Bersahabat puluhan tahun dan masih bareng-bareng sampai hari ini.

Lalu persahabatan almarhumah ibu kos saya dengan temen-temennya. Ibu kos saya dulu sakit diabetes dan lumpuh. Tiap minggu ada temennya yang datang khusus buat mandiin si ibu padahal ibu punya suster. Lalu setiap minggu selalu ganti-gantian temen-temen deketnya datang buat nemenin. Padahal yaa mereka semua juga punya masalah dengan penyakit. Gongnya yang bikin saya mewek adalah pas ibu ultah. Semua temen deketnya datang buat bikin pesta kejutan. Selama pesta ada yang nyanyi, baca puisi, bahkan menyatakan cinta ke ibu hauhahaha. Aduh……sampai akhirnya ibu meninggal yah temen-temennya juga yang ngurus. Sungguh saya pengen punya temen-temen dengan kualitas seperti itu.

Pertanyaannya apakah saya bisa seperti mereka juga untuk sahabat-sahabat saya???

 

Advertisements

51 comments

  1. Mungkin sih pada perjalanan hidup kita akan punya banyak teman tapi dengan bertambahnya umur pasti yang benar2 dekat akan mengerucut jumlahnya. kata orang seleksi alam yang benar benar klik dengan kita

  2. Kayaknya aku ngerti banget perasaan kamu soal ini meski dari sudut pandang berbeda.. Aku baru nyadar belakangan ternyata selama ini aku tipe penyendiri. Zaman TK mulai tau yg namanya bersosialisasi, tapi aku ingat guru TK bilang ke nyokap, bahwa aku baru mau main dengan anak-anak lain kalo disuruh oleh Bu guru.. Dulu alasanku enggan bermain karena gak tahan dengan jeritan dan tangisan teman-temanku itu (ya iyalah berisik, kan anak TK๐Ÿ˜) Zaman SD, SMP, SMA, dan kuliah juga begitu, koq otak cape rasanya dengar keberisikan masa-masa itu.. Aku ngehnya pas ketemu lagi teman sekolah/kuliah, mereka selalu bilang: “Em, kamu ternyata ramah, dulu gak ketahuan ramahnya karena sering sendirian..” Sekarang karena sering pindah-pindah, makin sedikit yg bisa dibilang teman. Yang biasa nongkrong bareng pun (di Indonesia), makin terasa saling berbeda arah. Maksudnya, pola pikirku makin berbeda dengan mereka semua. Aku kadang jadi males juga kalo mau ngumpul. Jadinya makin menjadi deh tipe penyendirinya. Untungnya aku sih nyaman aja.., toh pada dasarnya emang begitu dari dulu.. Maaf agak curcolโ˜บ๏ธ

    • Gpp curcol Em haha….

      Emang sih, terkadang temen baik kita aja lama2 bisa gak cocok lagi karena semua manusia kan berubah ya. Pas berubah itulah terkadang ada yang cocok ada yang gak, makanya temenku ganti2 sesuai musim jadinya hahhaa.
      Cuman namanya manusia emang perlu temen sih, aku suka mikir kalau aku sukanya sendirian pas meninggal nanti jangan2 gak ada yang mau datang huhu. over thinking

  3. I feel you, Kak Non. I used to be so comfortable in group, but now being a loner. PIndah ke tempat baru dengan suasana dan kultur yang beda bikin susah nyari temen yang nge-klik ya. Needs time. Trus mungkin karena kita makin dewasa (alias makin tua), jadi semakin selektif dalam berteman. Plus untuk ngurangi drama dan efisiensi tenaga serta pikiran. hehe… satu hal yang aku semakin pahami dalam berteman (bersosialisasi): Being a loner doesn’t mean I’m lonely. Hope you find your “soul sisters ya Kak Non…

  4. Aku jarang dekat sama orang, Mbak. Sekalinya cocok yah kayak puppy ke tuannya. Huahahah. Serius deh. Beneran! ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    Dan di umurku yg segini jugak uda mulai susah carik kawan yg betol-betol kawan. Kalok kata Kak Sondang sik butuh kuantitas waktu. Uwuwuwu.

    Mengenai pertanyaan Mbak, aku rasa bisa. Soalnya dulu Mbak bela-belain beli nasi uduk di tengah hujan lebat demi aku yg sakit perut karena kelaperan. Wakakakkk ๐Ÿ˜‚ maapin yak!

  5. pertanyaan di akhir blog ‘kena’ deh di aq mbak non, kita selalu menuntut org2 seperti yang kita mau, tapi kita gak bisa menjadi org yg lebih baik untuk org lain. kalo aq sekarang lebih banyak deket ke ade-ade aq, sementara pertemenan dari zaman sekolah sampe kuliah ttp ada sih, tapi tidak ada yang deket bgt, yg penting menurut aq kita selalu perhatian ke orang2 yang kita kenal.

  6. Aku sudah berdamai dengan diriku yang introvert. So yes, i dont have many friends. Especially at the last office. Aku sering terserang mual kalau inget mereka acted kind only in front of each other, but in the back their talked and hate about each other. Jadi ya, aku lebih suka punya teman sedikit tapi tulus, daripada punya teman banyak tapi fake kind. Semangat terus mbak Non! ๐Ÿ˜Š

  7. i feel you too non ….. karena beberapa bulan lalu saya dihadapkan pada masalah ini. Jeleknya saya adalah orang yang mudah prcaya dan mudah sekali memutuskan bahwa “ini soulmate gue” . Sejak dulu, teman saya sebagian besar adalah pria. Seiring waktu teman wanita saya semakin bertambah. Tapi pada akhirnya, sejak beberapa bulan lalu saya merasa bahwa … memang saya cocoknya berkawan dengan para pria, karena saya yang ‘kadang kurang waras’ dibuat waras dengan pikiran penuh logika mereka. Alhasil, teman wanita terdekat saya ya cuma itu itu saja, 3 orang hingga saat ini yang awet, itupun tidak berkomunikasi setiap hari. Tapi lambat laun saya mulai menyadari pula bahwa, pada dasarnya saya memang gak punya dan gak bisa punya temen dekat yang banyak tampaknya. Saya lelah untuk terus merasa gak enak dan bertoleransi dengan yang katanya teman dekat. Lebih enak kayak sekarang aja. FREE !

    • Nah iya itu dia kalau temenan isinya toleransi mulu, ngeselin juga sih. Soalnya terkadang kita jadi jaga2 perasaan melulu kan ya, padahal mereka ngeselin. Kayak temen2 aku telat muluuuuuuu, entah kenapa dari dulu sampai sekarang koq yah suka banget telat. Ngeselin. Lama2 aku juga males kalau janjian

  8. Temen aku gak banyak mbak dan sahabat aku hanya 5 orang tapi kadang mereka suka terlalu ikut campur sama urusan pribadi dan ada satu orang sih mgkn dia maksudnya baik sama saya tapi terlalu mencampuri urusan pribadi saya dan saya hanya bisa sabar aja karena biar gmna sama sahabat kita yg waras ngalah aja deh,hehehehe….

  9. Aku sejak kecil memang tipe pertapa Non, ga bisa kalau rame2. Aku ingat pas jaman2 TK, selalu main sendiri. Ga suka dengan anak2 lainnya. Berlanjut sampai kuliah. Dan entah kenapa aku nyaman2 aja seperti itu. Herannya, banyak banget yg suka curhat ke aku. Padahal aku jarang banget kumpul2. Tapi adaaa aja yg curhat ke aku ini itu sampai sekarang. Kalau kata mereka, curhat ke aku itu didengerin dan ga bocor. Padahal mereka ga tahu kalau aku ini agak pelupa untuk hal hal kayak gini. Maksudnya gimana akan kubocorin, kalau setelah mereka curhat, aku lupa yg dicurhatin apa tadi haha. Sampai sekarang, aku ada sahabat2 yg sudah 18 tahun temenan. Aku menyadari kalau mereka sahabat sejak jauh dari Indonesia. Kami saling nyaman satu sama lain meskipun hubungan ga selalu lancar, ada berantem2nya. Tapi selama 18 tahun itu, kami selalu ada satu sama lain saat suka duka. Semoga tetap seperti ini. Di Belanda, aku ga punya grup2an. Cuma punya dua teman yg sering jalan bareng. Ini saja sudah cukup buatku.

    • kalau udah pernah berantem balik lagi biasanya lebih awet Den. Namanya pun hubungan ya, gak mungkin lancar trus. Herannya temen baik aku ada masalah langsung hilang aja gitu, aku juga bingung mesti ngapain. makanya sekarang yah udah gpp gak banyak temen deh, yang penting aku gak capek juga toleransi mulu.

  10. Sampai skrg kayaknya sahabat gk ada yang bener2 bisa jadi soulmate, belum nemu sich, temen banyak tapi semua sprtnya hanya sekedar temen yang bisa diajak ketawa2, mungkin karena emang dasarnya aku jarang mau curhat masalah yang berat2 ke temen x ya.. dulu wkt kecil (SD) kyknya temen yang dekat juga cuma 1 yaitu noni..hehehehe, sekolah emang beda, tapi mainnya selalu bareng, tapi seiring bertambahnya usia, bertambahnya pergaulan, sekarang jangankan jalan bareng utk ketemu aja susah banget ya non, masing-masing punya kesibukan..:(

  11. Semakin bertambah umur (gak mau bilang tua, haha ๐Ÿ˜› ) memang relatif kita menjadi selektif memilih teman ya Non, tapi biasanya juga kualitasnya lebih akrab sih ๐Ÿ˜€ .

  12. temen deket ku skr, yg bnr2 deket itu cuma 1… sisanya hanya temen biasa.. dulu aku pernah ada sahabat yg dkt bgt jg… tp nth kenpa sikapnya jd aneh dan kita jd saling ngeblock .. buatku biarin deh mba… aku lbh milih temen dikit tp berkualitas drpd banyak tp aneh2..

  13. Sekarang lagi nggak banyak teman, beberapa tahun terakhir banyakan patah hati soalnya Mbak Non… hahaha… tapi itu juga yang membuat jadi lebih hati-hati seperti kata Mbak Noni… sekarang memang jadi lebih selektif… kejadian juga di depan mata, ada yang istrinya pergi sama orang lain yang si suami benar-benar kenal dan percaya, nah, ini juga pelajaran tambahan buat saya untuk tidak percaya sepenuhnya dan dengan mudah dengan seseorang ๐Ÿ˜ฆ

  14. Aku juga mba.. Nikah lalu pindah duh rasanya pas awal2, bikin drama. Apalagi klo ada masalahnya sama suami trus bingung mau cerita sama siapa. Sampai sekarang akhirnya aku bisa terbuka dengan beberapa orang. Meskipun pola bertemannya beda dari jaman masih gadis hihihi… usia gak bo’ong kayaknya mba

  15. ๐Ÿ™‚ ouch judulnya.. yah, kayaknya memang semakin lama akan terseleksi dengan sendirinya.. pertanyaan terakhir jadi perenungan banget..karena keknya aku cuek banget ๐Ÿ˜€

  16. mbak Noooon, pas awal2 pindah ke karawang (dan blom ngantor lg) aku jg kesepian ga punya teman, tetangga rumah sebetulnya msh pada sepantaran aku jg, tapi ya entah knp ga bisa ngeklik. tp smp skrg pun emang blom ad atemen yg bener2 deket sih.

    dan pertanyaan terakhir menohok bangeeeet, entahlah aku berkualitas baik ga ya sbg teman menurut temen2ku..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s