Aura Negatif


pixabay
pixabay

Gimana mau ngurang-ngurangin aura negatif disekitaran saya kalau saya sendiri jadi si aura negatif (AN) itu haha.

Jadi belakangan ini selain bersih-bersih lemari saya juga mulai ngurang-ngurangin beberapa hal yang dulu mungkin sering saya lakukan tapi bikin hati tambah gersang aja atau panas hati haha.

Dulu saya suka banget nonton gosip artis. Gak tau demen aja gitu. Sebelum berangkat kantor, tv nyala tapi nonton acara pergosipan. Entar pas makan siang di kantor pun masih sama. Padahal acara gosipnya muter-muter yang dibahas itu melulu. Sejak mungkin 7-8 tahun (iya segitu lamanya) saya hampir gak pernah lagi nonton acara gosip baik kecuali lagi mungkin di rumah ibu, temen atau pas lagi nunggu di ruang tunggu. Pokoknya acara gosip-gosipan itu biasanya saya lihat karena gak sengaja-sengaja aja. Bukan karena nyari-nyari ya. Trus pernah juga saya ngikut satu akun gosip di IG, tapi ternyata emang saya gak segitu demennya untuk ngeliat gosipan lagi haha. Jadi akhirnya emang gak pernah lihat.

Nah yang susah banget adalah ngomongin orang haha. Mending orangnya gak kenal, lah ini kadang-kadang kenal. Dulu saya bisa betah banget ngobrol sampe rasanya pas nyampe di rumah capek sendiri. Lah, koq lemes ya? tenaganya abis buat ngomongin orang ternyata. Gak guna banget, nambah dosa haha trus nambahin hormon jelek aja.

Atas nama menyeimbangkan hormon lah saya pikir kayaknya semua yang jelek-jelek dikurangin. Saya mulai hidup lebih bener (rajin olahraga dan makan makanan lebih sehat) jadi isi hati dan kepala pun kayaknya beneran harus di bersih-bersihkan. Itupun masih susah aja. Ada aja yang bikin gagal. Yah saya sendiri sih yang bikin gagal haha.

Atas nama bersih-bersih ini mungkin saya jadi jarang keliatan banget kumpul-kumpul. Agak milih temen sekarang haha. Group jadi lebih kecil. Iya group lebih kecil tapi sebenarnya gosipnya lebih intense. Ya ampun susah bener sih berhentiin kebiasaan ini haha.

Cuman ya, dibanding dulu-dulu sudah banyak banget berkurang frekuensi saya bergunjing. Bergunjing inilah yang paling gak bener. Emang keliatannya kayak lucu-lucuan aja tapi sebenarnya ngabisini energi dan tentu saja bikin hati kebat kebit. Makin seru gosipnya makin kenceng juga jantung berdebar.

Lucunya terkadang abis melakukan kegiatan yang positif kayak yoga. Yoga itu kan tujuannya supaya sehat dan pikiran lebih tenang (ehhh saya mau ngomongin soal yoga bikin tenang kapan-kapan ya) trus disambung sambil gosipan. Yang ada pulang-pulang saya gak ngerasa energi positif haha. Yahhhhh…….koq aku ngerasa begini lagiiiii???

Makanya sekarang kalau abis ngelakuin kegiatan apapun biasanya saya langsung pulang. Sesekali aja saya ikutan hang out buat ngobrol atau makan/minum. Lumayan lah yah ngurang-ngurangin haha. Trus kalau dulu olahraga harus bareng temen, yang ada saya sama temen sibuk ngobrol (gosip tepatnya) sekarang saya lebih sering jalan sendirian atau dengan Matt. Sekali seminggu atau 2 kali saya jalan rame-rame bareng temen. Kalau yoga di kelas kan gak mungkin ngobrol hehe.

Saya pengen banget jadi orang yang selalu positif thinking. Saya sempet kenal beberapa orang yang kayak gini, kayaknya hidup mereka enteng banget. Kalau ada orang ngomongin orang lain, cuman dengerin aja sambil senyum-senyum. Gak pernah ngajak gosip. Selalu mikir apapun positif. Duh……..sirik deh sama orang yang bisa kayak gini. Ini kalau dipancing dikit aja, langsung meledus haha.

Trus-trus….group-group di WA juga banyak banget yang saya mute. Rata-rata saya mute. Bukannya kenapa-napa, terkadang males juga ngobrol gak jelas gitu. Sesekali doang saya join selebihnya yah udah diem aja dan clear chat.

Mungkin jadinya saya kayak kurang sosialisasi sih tapi yah…….terkadang lebih nyaman kayak gitu haha. Terlalu banyak informasi pun saya pikir malah bikin kepala saya mau meledak. Jadi mendingan kalaupun saya ngobrol yah mendingan yang seru-seru aja. Sesekali saya masih gosip atau ngobrol gak jelas juntrungnya tapi sekedar untuk hiburan aja. Toh bagaimanapun gosip itu tetep diperlukan untuk bikin hidup lebih berwarna ya kan.

 

Advertisements

59 comments

  1. Dulu suka juga ni ngomongin orang cuma sadar diri jd berenti sendiri takut kapan2 kita yang d omongin orang haha.. jadi kalau lagi kumpul dan mulai ngomongin org ke arah negatif biasanya di ingetin. “Udah ah bahas yang lain aja, nga bagus ngomongin org” haha..

  2. Hehehe mustinya kita punya lebih banyak aura kasih ya mba biar bisa mudah saling mengasihi, btw kmarin saya juga left grup di satu grup WA krn saya ngerasa ga dapat manfaat apa2 kecuali berita hoax ujungnya ngomongin yg ga bener dan ditanya kenapa left grup? Saya jawab hape saya lemot. Sahabat saya orangnya positif banget mba saya jg iri koq bs dia bgitu ya? Hehehe

  3. ‘Iya group lebih kecil tapi sebenarnya gosipnya lebih intense’ hahaha bener banget.. aku tapi sekarang (berasanya yaaa) udah jarang ngomongin orang (perasaannya ya haha) dan emang hidup lebih nyaman aja.. ada satu temen aku, kalau nge-WA cuma mau ngajak gosip yang jelek-jelek.. terakhir pas doi WA, aku cuma bales ‘hidup-hidup dia, suka-suka dia.. kenapa kita mikirin…’, sejak itu langsung gak pernah WA aku lagi hahaha, semakin hari temen aku juga makin dikit karena memang aku beneran milih – biar dikit yang penting ‘real friends’ ya nggak πŸ™‚

  4. Aku udah mulai “menarik diri” dari keramaian sejak 15 tahun yg lalu, Non.. Awalnya gara-gara sebel ditanya kapan kawin. Lama-lama jadi merasa lebih nyaman. Karena hal ini juga aku lebih suka olahraga sendiri, kalo bareng orang lain, apalagi cewek, suka kebanyakan ngobrol, malah setelah olahraga kadang suka jajan/ngupi cantikπŸ˜„ Kalo sesekali gak apa-apa, tapi kalo setiap abis olahraga kan jadinya gak berasa manfaat kita berolahraga.. Trus kalo di rumah pun sangat jarang nonton TV, ini sejak 10 tahun yg lalu kayaknya.. Awalnya karena sempat gak punya TV, lama-lama lebih nyaman gak nonton tv..

    • AKu kalau tv tetep suka nonton tapi film si haha. Soalnya aku jarang tune in ke local tv lagi skr. Kalaupun tv luar gak nonton acara gosipnya.
      Iya sih, kalau olahraga rame2 itu emang jatoh2nya ngobrol hahaha

  5. Huahahah. Trus kalo aku tetiba chat karena ada gosip baru gimana dong, Mbak? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Abisnya ya gitu. Bener. Temenku jugak sikit. Tapi kenapa gak berubah ya frekuensi ghibahnya. Bwekekek πŸ˜›

  6. YA AMPUUUN nyaaah! Aku kemaren juga nulis hal serupa di blog (ttg kecanduanku thdp browsing gosip seleb). Tp saking malunya, kemudian postingan tsb aku published tp diprivate, hahaha. Yg bs baca cm aku. Makasih nyah udah berbagi cerita. Jd penyemangat spy aku berubah jg.

  7. Noni, iya aku sering perhatiin di sosmed temen2 di Jkt sering deh kl mo olahraga entah itu yoga or zumba or etc pasti pake acara foto bersama trus lunch and so on so on….sementara aku dsini kl mo yoga or exersice mostly by myself dan setelah finish langsung pulang, ngejar waktu antara groceries/masak/bersih2 rumah/jemput anak… kl pun mo foto ya selfie sendiri di mobil hahahaaaaaa…. aku perhatiin lagi kl di Indo bisa gitu ya foto2 di dlm kelas pas yoga or exercise smentara dsini mobile phone hrs ditaro di locker. Mungkin kegiatan olahraga bisa dijadiin kegiatan sosial juga yah. Sosmed juga punya pengaruh untuk kita bisa jadi negative, but again tergantung bagaimana kita bisa memilah milah aza sik. Yg penting kl menurut aku harus balance aza, karna anti sosial juga ga ok sih kl menurut aku ya, sebab aku merasa msh butuh punya teman juga😘😘

    • Aku seneng juga kumpul2 temen gt Ria, baru2 ini aku punya temen jalan baru. Jd abis jalan biasanya kita ngopi kalau lg ada waktu. Kalau gak karena mrk ada anak dan kerja yah pulang langsung. Aku kalau di studio yoga males ngobrol karena takut ganggu konsentrasi org. Kalau foto pun pas belon mulai atau setelah kelar. Yg lainnya jg aku peratiin gitu. Hape gak boleh ada di kelas. Cuman yah, olahraga emanh ajang sosialisasi sih ya. Selama gak ngomongin org gpp sih ya hhehe. Dikit aja boleh, buat hiburan. Aku setuju ama kamu sih, temen tetep perlu, makanya kita yg kontrol kan ya πŸ˜„

      • Agree. We all need friends in our life right. Gossip celeb aza dweh Non, aku uda katro bgt nih goss2 celeb Indo…😜😜 penting ga sikπŸ˜€πŸ˜€πŸ˜›πŸ˜›

  8. Astaga mbak non….aku follow 6 akun gosip di IG. Aduuhh maluuu hahaha *tutupmuka*
    Aku beneran kecanduan buka akun hosip ini, meski ga pernah drop in comment. Nikmat sih kalo pantengin hosip. Haha.
    Sejak sekitar awal bulan ini, aku berjanji pada diri sendiri buat stop ghibah ato buka akun gosip. Ga bisa cuss stop sih, tapi bertahap. Mau detoks aura negatif. Moga moga bisa deh.

    • Hahhaha banyak 6 ya, beritanya sama kan ya πŸ˜„. Tp aku jg dulu gitu koq, cuman msh yg di tv. Skr gak lagi deh. Kadang2 aja kalau temen aku ksh tau, baru aku lihat. Cuman kan di gembok kan yaaa akun gosip gede itu πŸ€”

  9. aku ngerasa ini aku banget… apalagi semenjak kenal temen yang ternyata bermuka dua… bilang ga tahu apa – apa padahal udah tahu segalanya alias udah jadi bahan omongan di group dia, bodohnya aku ikutan dulu.. wes dari situ udah deh engga lagi… menahan diri ga ikut – ikutan… emang susah sih… tapi bismillah harus dicoba hehehe.. tapi aku sama sekali ga follow akun gossip satu pun… heheh berkali-kali dapet suggest di IG ga aku follow hahaha

  10. Aku mungkin termasuk telat nyadarin hal-hal kaya gini. I wish I could have been positive since my childhood. Tapi gak papa. Lebih baik sadar sekarang daripada ngga sama sekali.
    Sekarang kalo temen-temen ada yang nggosip, aku nempatin diri jadi yang digosipin perasaannya gimana.. lama-lama aku diem aja.
    Trus ada juga tipe temen yang dikit-dikit ngeluh, aku senyum-senyumin aja. Ehehehe..

    • lebih baik telat daripada gak dimulai2 ya kan πŸ™‚

      ishhh kalau temen yang ngeluh mulu itu asli bikin capek hati. Udah lah ngeluh kita kasih saran gak mau denger. trus untuk apa curhat ya kan haha

  11. nooonn ….. ini yang ditulis dari awal ampe akhir …. bener banget ! etapi akhirnya aku paham …. kenapa tiap abis nge gosip maksimal, udahannya capek banget … ini kaliiii ya yg bikin capek, karena aura positif kita udah ketarik semua ama aura negative. Aku sekarang dalam tahap mencoba meninggalkan itu semua … pelan pelan aku jadi tau mau real friends mana bukan …. dan sejak aku pindah divisi 4 tahun yang lalu aku mulai sering apa apa sendiri, karena juga cewek sendirian di divisi ini … malah 1 tahun belakangan ini bener bener sendirian … kalo lagi hari kerja kan sesekali makan atau jalan ke mall atau olahraga di SCBD sini ya sendirian … aku baca di Intisari edisi Desember, serem juga loh jadi negative person gini … hikss dan pas isi quiz nya … dowweengg … still negative walopun gak parah ! masih angin anginan kali ya hihii

    • gpp angin2an, yang penting kan usaha. Namanya pun hidup susah kalau bersih 100 % ya kan. Aku skr juga milih2 banget temen atau orang2 disekitaran aku. kalau yang sekiranya tukang complain (padahal aku sendiri iya haha) atau sukanya gosip yah aku agak jaga jarak. Sesekali gpp lah gosip buat selingan hidup, tapai kalau setiap hari, gak kuat juga hahaa

  12. mbak non, kayanya menghilangkan aura negatif juga lagi jadi pr buat aq nih, bahkan dikantor aq ngurangin kumpul pas maksi sm temen2 cewe krn merasa bosan dengan kegiatan gosip setelah makan siang, jadinya aq pilih makan pesen ke ob dan makan di meja sendiri atau makan brg tmn cowo2. jadi lebih adem hati, jiwa dan pikiran kalo gak ngegosip tapi jadinya kudet sendirian dikantor, hahaha. tp aq pikir lebih baik tau yang emg harus kita tahu daripada kita tahu yang gak semestinya dan jadi dosa. untuk akun gosip di ig yang lagi banyak di follow aq malah gak follow sm sekali, cuma liat aja kdg2 itupun kl ignya gak di gembok. kalo nonton gosip sejak punya anak udah jarang nonton tv. thanks sharingnya mbak non.

    • udah bagus dong May. Aku pikir gosip gpp sesekali aja, jangan tiap hari dan setiap waktu. Capek juga kan ya haha. Aku sempet yang hampir gak pernah ikutan gosip2 lagi pas baru2 pindah ke Medan karena gak ada temen gosipnya huhahaha. Skr karena ada beberapa komunitas yang aku ikutin, akhirnya sesekali denger gosip juga. Anggap hiburan aja asal gak ikutan manas2in kata ibuku hehee.

  13. Aku orangnya bukan anti sosial, lebih ke arah pertapa haha. Sejak dulu aku pilih2 banget yang namanya teman. Tapi sekalinya klik ya cuma itu2 aja temannya. Aku dari dulu ga pernah nyaman berada ditengah2 kumpulan orang yg isinya banyak. Ga tahu ya kenapa, ga nyaman aja. Nah di Belanda ini, sejak 2 tahun lalu ya cuma 2 orang yg deket sama aku, karena pas proses pindahan kami nyaris barengan san sama2 dari Jatim. Mereka tinggalnya pun jauh banget dari kota tinggalku. Musti 2 jam berkereta. Jadi tetep aja jarang2 ketemu. Dan lagi, aku ga terlalu suka ngobrol lama2 di wa. Makin jadi pertapa lah aku di sini haha. Untung masih ada grup wa yg isinya sahabat2ku sejak 18 tahun berteman. Isi obrolan kami ringan2 makanya selalu bikin ketawa.

  14. Ahhh…sama bgt mba Non, Grup WA di mute itu udh dari jaman kapan, tujuannya males ngomongin yang ndak penting ama orang yang sebenernya ndak penting2 amat, hahahaha….

    Semoga kita bisa jadi pribadi yang lebih baik dengan menjauhkan diri dari hal2 yang bisa buat tambah dosa ya mba, hihihi…

    • toss dulu kita tapi aku suka diomelin temenku karena diem aja hahaha. abisan aku males ngobrol kalau di group wa yang besar gitu hahaha. group keluarga Matt yang isinya cuman 6 orang aja, aku males ngobrol kalau gak penting2 padhal mereka gak gosip juga haha

  15. dunia pergosipan emang hrs sebisa mungkin dihindari non, capek, bener buat energi kita berkurang dan akhirnya badan jd lemes setelah sendirian, blm otak yg jd berfikir gr2 hal2 yg baru digosipin td..untungnya dilingkungan krj ku org2nya gk pd kepo (istilah jaman skrg) πŸ˜€ jd pd sibuk dgn urusannya masing2.

  16. Jujur gosip atau bergunjing itu memang sangat menyenangkan, bikin nagih, kadang juga bikin bahagia bisa ngomongin orang (duh saya jahat memang, haha). Tapi sekaligus paling menghabiskan waktu. Padahal setelah gosipin orang juga nggak ada manfaat konkret yang bisa kita dapatkan. Waktu yang terbuang sebenarnya bisa banget kita pakai buat melakukan kegiatan atau mengerjakan sesuatu yang lebih bermanfaat.
    Jadi tadi saya kebetulan lagi hectic dan entah kenapa seharian nggak ada ngobrol ngalor-ngidul dengan orang kantor. Ajaib pekerjaan bisa banyak banget selesai, utang tulisan juga sudah dibikin, blogwalking dan baca buku juga bisa dilakukan dengan baik. Keren dah. Sepertinya saya bakal sering menyibukkan diri, hihi.

    • hahaha ngobrol itu makan waktu banget yaa kan Gara. Cuman skr aku dapat temen main baru nih, temen olahraga sih. kelar olahraga suka sarapan bareng. Sejauh ini belon gosip2 aneh, malah ngajakin bikin kerjaan gitu, jadi yah mudah2an gak ngasih aura negatif deh.

      • Sip Mbak, selama kegiatannya positif mah pasti orang-orangnya yang terlibat juga akan membawa kebaikan, percaya deh. Kan orang baik akan menarik orang baik juga, hehe.

  17. Setuju dengan yang di alinea terakhir, serasa seperti kurang sosialisasi dan kadang juga dianggap ignorant karena nggak peduli dengan teman yang begitu dan begini… πŸ˜„ Semangat terus berpikiran positif! πŸ’ͺ🏼πŸ’ͺ🏼

  18. Dulu pas masi ngantor aku lebih suka makan siang sendiri karena ngga suka gosip. Trus sekarang di sini juga jarang ikut anak-anak kumpul-kumpul, kecuali kalo latihan nari. Berasa sayang aja waktuku, mending dipake bwt ngopi-ngopi di rumah sambil baca buku atau video call-an sama suami πŸ˜€

    • setuju Ning, tapi skr aku punya group main baru hahaha. setelah 4 tahun balik ke Medan akhirnya ketemu temen yang cocok lagi. Skr kalau pagi olahraga bareng, trus biasanya ngopi2 trus pulang. Cuman lagi kepikiran pengen bikin sesuatu bareng hauhaha

  19. Sejak aku pindah kemari – aku banyak belajar dr orang sini yang kayaknya easy going banget, relax and one thing at a time. πŸ™‚

    Mereka ngmg gini – ur negativity will not harm anyone but YOU – and why would u want to do that?
    Take a deep breathe and walk away from the negative vibe…

    gitu katanya! It works tho.

  20. Dulu pertama kali kenal WA bnyk yg spt itu. Lama2 jd muak haha. Clear chat blas. Tp lama2 keluar krn ngabisin baterai. Sudah nggak lucu lagi deh kalau sudah kyk gitu. Sosialisasi sama ngobrol ngalor ngidul definisinya beda menurutku..

  21. Untungya grup2 WA aku udah di sortir sedemikian rupa jadi isinya yg positif2 aja Non, dulunya banyak bgttt yg suka sebar berita negatif, sampe jadi kepikiran, akhirnya bikin gak enak hati. Akhirnya yg kayak gitu aku left aja πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s