Spontaneous Trip yang Bikin Deg-Deg’an


Pantai Padang-Padang
Pantai Padang-Padang

Pergi tanpa rencana? emm kayaknya kalau sekarang gak mungkin banget deh, haha. Matt itu orangnya harus dijanjiin jauh-jauh hari. Itu aja masih bisa batal karena hidupnya tanpa jadwal. Saking gak ada jadwalnya mau janjian pergi aja susah banget kecuali di Medan ya. Kalau pergi untuk traveling errrr…..susah. Intronya sudah jelas ini isinya complaint haha.

Seperti yang biasanya sering dikeluhkan oleh manusia-manusia yang sudah menikah betapa serunya hidup single karena bisa pergi kapan saja sebenarnya saya ngerasain juga. Walau sebenarnya sekarang kalau mau pergi-pergi kapan aja, Matt gak protes juga sih. Cuman sayanya aja yang ngerasa aneh banget kalau pergi gak ada dia. Berasa kurang ok karena koq bayar sendiri lagiiii? persoalan hahaha.

Kali ini tema #ceritajalanasik adalah Spontaneous Trip, Kalau mau diceritain sebenarnya saya punya cukup banyak kisah perjalanan yang cuman karena iseng-iseng bosen di Surabaya haha. Yang paling seru dan paling nekat pernah saya ceritakan di blog. Kalian bisa baca di bawah ya.

Pantai Padang-Padang Bali

Traveling di bulan Ramadhan

Selain cerita dari saya jangan lewatkan juga cerita milik

Febby : Traveling Secara Spontan Atau Terencana? Kamu Milih Yang Mana?

Aggy: A Quick Trip to Imogiri Royal Cemetery

Karena yang paling seru ceritanya sudah saya tulis 2 kali di blog, jadi kali ini saya pengen cerita tentang Bromo dan Lombok. Bromo ini dulunya jadi tempat pelarian yang paling sering. Perjalanan yang paling sering saya lakukan tanpa rencana. Kayak yang bangun tidur, trus bosen di Surabaya trus langsung ke Bromo. Weekend tapinya ya haha. Sekarang makanya sedih, bangun tidur gak bisa ke Bromo lagi, jalan kaki aja deh ke BHR. Yaelah curhat lagi.

Karena Mas Adit. Nah, mas Adit ini orang yang nolongin saya pas kecelakaan di Lombok. Saya pernah jatuh dari motor (dibonceng temen) sampai muka dan kaki baret-baret gak ketulungan. Mas Adit ini orang yang nolongin. Dia langsung bawa kita ke puskesmas terdekat dan supirnya langsung bawa motor temen saya.

1 apa 2 bulan (lupa) setelah kecelakaan ehh saya putus cinta haha, trus curhat deh ke mas Adit ini, eh dia langsung datang dari Jakarta dan ketemuan di Surabaya. Bisa ditebak kita langsung ke Bromo buat makan pisang goreng. Gila ya 🙂 rindu banget saya sama perjalanan-perjalanan “tolol” kayak gini haha.

Java Banana Bromo
Java Banana Bromo

java-banana9

OLYMPUS DIGITAL CAMERA
OLYMPUS DIGITAL CAMERA – 1-2  bulan setelah kejadian jatuh dari Lombok. Lihat muka gak berbekas sama sekali lukanya haha. Foto was taken by mas Adit
Pic was taken by Mas Adit
Pic was taken by Mas Adit

Sebenarnya cerita tentang Bromo lumayan banyak, nanti saya buatin satu postingan sendiri aja deh haha. Selanjutnya tentu saja Lombok yang bikin muka saya rusak itu.

Sebenarnya ini perjalanan saya ke Lombok terakhir kali. Sebelum trip ini saya sudah beberapa kali ke Lombok buat pacaran lah, nemenin adek saya yang mau ketemu sama pacarnya, main sama temen sampai akhirnya menjelang tahun baru adek saya bilang kalau dia mau ke Lombok ketemu pacarnya. Saya yah ngikut dong haha. Trus temen saya, Uci, juga pengen ikutan karena pengen ketemuan sama kakaknya yang tinggal disana. Oklah kita tahun baruan di Lombok. Yeay…..

Ternyata 2008 aja saya terakhir ke Lombok, yaelah lamaaaa bener hahaa

https://nonikhairani.com/2008/12/30/tutup-warung-dulu-ya-lombok/

Ok, kalau gak salah saya beli tiket 1 atau 2 hari sebelum berangkat. Itupun terpaksa nyusul yang lain karena bos saya gak ngasih cuti. Jadi baru tgl 31 Desember siang saya berangkat ke Lombok. Mana di Lombok hujan pula setiap harinya.

Setelah semua pesta selesai, yah akhirnya kita mulai hunting Sunset. Saya emang suka sekali matahari terbenam. Kita pun menuju ke Pantai Malibu. Jadi nih, karena mobil dipake sama si Adek, saya dan Uci pun naik motor aja. Uci katanya jago naik motor. Oklah kita pergi. Semuanya berjalan lancar sampai akhirnya kita ngeliat matahari terbenam yang beneran bagus banget. Sukaa…..gak bakalan bosen.

Lombok
Lombok

gt3

Gili Trawangan Lombok
Gili Trawangan Lombok
Gili Trawangan Lombok
Gili Trawangan Lombok
Gili Trawangan Lombok
Gili Trawangan Lombok

Puas ngeliatin matahari dan motret, kita pun berencana pulang karena mau makan malam. Di sepanjang jalan karena masih terlihat langit merah, kita gak abis-abisnya ngeliat ke sebelah kiri (kearah lautan). Mungkin nih ya, Uci jadi gak fokus dan kita pun tergelincir dong. Terjatuhlah. Seingat saya muka saya menghantam trotoar. Rasanya swakits banget. Saya kayak setengah sadar tapi banyak banget orang berkerumun dan salah satunya nyolong duit di dompet haha.

Lombok
Lombok
Lombok
Lombok
Lombok
Lombok
Lombok
Lombok
Lombok
Lombok
Lombok
Lombok
Lombok
Lombok
Lombok
Lombok
Lombok
Lombok
Lombok
Lombok

Datanglah si penolong ini (mas Adit) dia turun dari mobil dengan supirnya. Langsung bawa kita berdua ke puskesmas paling dekat yang keadaannya cukup sederhana banget. Obat aja gak punya huhuhu. Supir mas Adit bawa motor ke Sengigi dan kasih tau temen saya yang punya travel kalau kita jatuh.

Kata dokter yang ngobatin saya (muka saya sudah penuh baret dan darah plus ada daging yang cowel juga) “Dok……..huhu ini muka saya pasti hancur deh ya?”

dsc_9131

“Emm gak tau bu, tapi ada obat bagus sekali tapi mahal. Nanti beli di apotik aja ya. Namanya bioplasenton” oklaah saya sudah mikir ini obat pasti mahal banget deh kalau sampai bikin muka gak berbekas.  Gak taunya besoknya saya ke apotik harga obatnya cuman 10 ribuan hehe. Alhamdullilah.

Trus karena abis kecelakaan, besoknya Uci disuruh pulang ke Surabaya sama pacarnya. Adek saya juga pulang lebih awal karena ngejar masuk kantor di Medan. Jadilah saya sendirian bengong gak tau mau ngapain dengan muka pedih haha. Untungnya saya punya temen yang tinggal di sana. Setiap hari kita luntang lantung gak jelas gitu selama 3 harian. Mau main ke laut saya sudah keburu males karena badan sama muka luka, mau naik gunung yaelah…malesnya. Jadinya yah gitu nongkrong disana dan disini haha.

Lombok
Lombok
Lombok
Lombok

Pas nulis ini saya ngakak inget perjalanan ke Lombok ini. Seru sih walau sebenarnya pas hari kejadian saya takut dan sedih banget. Bayangin aja muka gitu loh haha. Mana saya belon kawin pula. Pacar saya pas liat foto langsung kayak yang gak percaya haha. Koq bisa sehancur ituuuuu hihihihi. Kita pun putus 1 bulan setelahnya. Bukan karena muka hancur haha. Setelahnya tentu saja ada cowok baruuuu 🙂

Setelah kejadian ini saya emang agak malas pergi ke Lombok lagi haha. Padahal ya seru juga ya. Kalau dipikir-pikir ada beberapa tempat yang saya pengen datangi juga. Mungkin next time harus bareng Matt deh 🙂 yaiyalah yaa, masa ngajak orang lain hahaha.

#ceritajalanasik is a weekly travel theme where we share our travel stories based on a certain theme by jalan2liburan, nyonyasepatu dan dewtraveller. Check our posts every Wednesday!

This week’s theme :Spontaneous Trip

 

Advertisements

32 comments

  1. Tetep keceh meski mukanya penuh luka mbak,biaa merasakan deh waktu jatuh dari motor karena saya juga pernah dan sampai sekarang masih trauma sampai takut naik motor,hahhaahahaha

  2. Aku udah ga pernah spontaneous trip lagi karena harus ngatur siapa yang dititipin peliharaan haha, dan sebenernya ga demen jg krn harus planning (justru planningnya itu yang bikin excited malah)

  3. Ampun lah sudah jatuh dari motor tapi masih sempat fotoan Mbak… daerah sana memang lumayan bahaya medannya, tanjakan dan tikungan yang banyak blank spotnya belum lagi perhatian teralihkan dengan pemandangan indah di sisi kiri itu. Sekalinya saya jatuh dari motor kemarin juga di rute lingkar Lombok sebelah sana, cuma saya tangan yang jadi korban. Duh nggak lagi-lagi deh, kalau bawa motor mesti lebih hati-hati.
    Cuma memang saya belum kapok sih mau ke kawasan pantai di sana lagi. Belum dapat foto yang bagus soalnya. Hehe.

  4. Yailah parah bener ada orang kecelakaan sempet2nya nyolong duit ya mbak -___-
    Lombok 2008 pasti masih seger ya mbak, masih perawan~ 😛 Aku nih percuma banget tinggal di Bali 7th, sekalipun gapernah ke Lombok LOL.

    Pernah juga nih kecelakaan motor, akunya ga kenapa2 sih tp temen mukanya lebam2 huhu kasian pdhl udah pake helm

  5. Spontaneous trip memang ada unsur-unsur excitement tersendirinya ya Non, kayak adrenaline rush gitu, hahaha 😀 . Tapi berhubung aku sukanya naik pesawat, jadi agak susah deh spontaneous trip begini 😛 .

  6. Ngomong-ngomong boncengin orang, aku pernah loh boncengin Pete (hahaha jangan dibayangin plis), ini pas di Belitung, terus karena asik ngeliatin pantai yang indah… aku nyelonong terus aja ke sebelah kiri jalan, sampai udah di rerumputan gitu, tapi ya puji Tuhan berhubung Pete-nya gede banget kan, jadi ketahan gitu dan kita ga jadi jatoh. Emang mungkin kalau liburan hindari bawa motor kali ya karena banyak distraksi pemandangan indah hahaha

  7. Non.. aduh sempat2nya foto yah.. haha.. tapi syukur yah mukanya gak kenapa2.. aku dulu pernah jatuh dr motor, spion motornya nusuk ke lengan kananku, itu gak berasa karena keburu shock gara2 adik aku ikut nyungsep ke got, dan meluncur lewatin aku, untung dia pake helm, cuma baret2, dan aku gak pake helm.. halahhh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s