How to Cope When People Ask: “When Are You Going to Have Kids?”


90793bf943a6de3c43b7c9af4d504d1f

Jangan dikira pertanyaan menyebalkan itu hanya datang dari orang Indonesia/Asia aja loh. Soalnya saya baru ketemu artikel ini. Judulnya pun saya copy aja sekalian biar sama haha.

https://www.verywell.com/when-are-you-going-to-have-a-baby-how-to-respond-1959988

Saya dan Matt sebenarnya sama sekali gak punya masalah dengan pertanyaan itu. Kalau ditanya biasanya kita jawab aja belon dan langsung pasang poker face alias muka males yang kayak bilang “duh…..mau tau aja”. Biasanya kalau temen/keluarga MattΒ yang nanya, dari awal nanyanya pake sorry-sorry dulu dan biasanya yang nanya itu orang yang sudah deket banget ke kita. Kitapun sebenarnya yah, santai aja jawabnya. Abis dijawab misalnya belon, mereka udah deh diem, nunggu sampai kita mau lanjut atau enggak. Kalau lanjut seperti pas ketemu temen-temen deket Matt, akhirnya dibuka diskusi panjang sampai pagi sampai semua orang mabok Fireball haha.

Keluarga Matt (bapak, ibu dan adeknya) gak pernah nanya sama sekali. Saya tanya Matt pernah gak mereka nanya Matt secara pribadi ternyata gak pernah juga. Sekali-kalinya bapaknya komen soal anak, gara-gara kita ngobrol soal adopsi bayi .

Abis ngobrolin itu, dia kasih tau kita berdua begini

“Kalian berdua ya, punya anak itu gak segitu pentingnya sampai kalian harus bertindak “bodoh” ingat itu ya. Kita cuman mau kalian berdua sehat dan bahagia. Itu paling penting dan harus selalu kalian ingat sewaktu kalian rasa sepi atau sedih. Ingat untuk selalu fokus apa yang kalian punya bukan apa yang kalian tidak punya”.

Ihiy…..pas ngomong itu, kebetulan sebenarnya awalnya telp-telp karena kakeknya Matt meninggal. Dikasih tau kayak gitu, huaaa mewek deh. Saya doang deng, Matt mah santai banget dan bilang “I know Dad, we just share”.

Nah tapinya tentu gak semua orang seperti bapaknya Matt kan ya. Saya beberapa hari lalu masuk kelas yoga. Ketemu anggota baru. Setelah kenalan, masuk kelas, pas kelar ehh dia langsung nanya “Noni udah punya anak?” seperti biasa saya jawab belon. Ehh seperti biasa juga dia langsung nanya kenapa belon? ditunda ya? gak mau ya? dan sejumlah pertanyaan yang sebenarnya saya sudah kebal atau bahkan sudah hapal dengernya.

Tau gak pertanyaan kayak gitu itu nyakitin banget untuk orang-orang yang beneran usaha banget untuk punya anak. Kalau saya sama Matt ditanyain sebenarnya kita gak tau, kita itu keganggu, males, pengen nyulek yang nanya, atau apa? soalnya kita juga emang belon pernah kepikiran dan belon pernah program. Kalau selama ini saya ke obgyn lebih ke proses pengen nyembuhin sakit kista saya.

Bulan lalu saya ngantri nomor di salah satu rumah sakit di Penang (Lam Hwa Ee). Rumah sakit ini terkenal dengan program bayi tabungnya. Antrian dari pagi-pagi buta. Yang ngantri itu kebanyakan pasangan yang berusaha untuk punya anak. Ada yang baru mau nyoba, ada juga yang sudah beberapa kali nyoba. Tau gak, kalau perjuangan mereka untuk punya anak itu LUAR BIASA banget. Masih tega nanya kayak gitu ke orang-orang yang belon punya anak? duh…………

Saya yang ngobrol dengan beberapa suami yang ngantri itu (kebanyakan istri nunggu di hotel/penginapan) jadi ngerasa kalau proses promil ini sungguh-sungguh berat. Bukan cuman soal duit aja tapi juga waktu, perasaan dan tentu saja tenaga.

Ditanya soal “kapan punya anak” itu kayak apa ya, kalau kata satu cowok yang ngobrol ke saya itu “swakit mba. Orang pikir kita yang cowok mungkin gak berasa padahal sakit banget. Lebih sakit lagi karena kita juga tau istri kita sedih. Jadi berasa double-double deh”

Pas saya nulis ini, Matt nanya saya nulis apa? ”Β “When Are You Going to Have Kids?”

Jawabnya “change the subject, let’s get fireball” hahhahaa.

Thrillist
Thrillist

 

109 comments

  1. πŸ˜„ Dulu ada yang langsung ngomong ke aku tanpa babibu ‘sudah periksa belum?’ Huh periksa apaan? Kenapa belum punya anak? Lah orang by choice memang ngak mau kok malah mau periksa buat punya anak? Orang Indonesia suka ngak sopan banget deh. Kalau bule, nanya sih ada juga but ngak ngotot. Kalau orang Indo kan udah bilang ngak mau masih aja di bahas kenapa begini kenapa begitu? 😝

    • Aku juga sering sih ditanyain udah ke dokter belon hehe. Hampir tiap 3 bulan aku ke dokter buat check up huhahaha. Yah, tapi aku masih di Indonesia so….emang harus bisa terima. Gak bisa dirubah

  2. Tapi sepertinya adopsi anak ide yang bagus mbak. Selama memang pingin dan bener2 serius sih. Tapi ya harus kesepakatan sama si matt biar ke depannya lancar jaya.

  3. Wah mbak noni,aku aja blm nikah udah banyak yg repot bla bla bla…kapan nikah ntar keburu tua trs mau punya anak kapan??ntar kamu udah nenek” anknya msh bayi lagi,iiihhhhhhh pengen aku jotos aja deh tuh mbak,wkwkwkwkwk….

  4. aku juga sebel banget mbak non klo ada yg nanya “kapan” ,kapan lulus?kapan kawin?kapan kerja?kapan punya anak, dll. trus klo kita misalnya kitanya udah nikah, sudah kerja, dsb trus mereka mau ngapain coba? -_-
    ada banyak pertanyaan basa basi tapi kenapa selalu tanya “kapan” yg sedikit menyakitkan?? *maaf mbak ikut curcol 😦

  5. Eh saya aja, yang cuma denger, juga sebel klo ada orang nanya2 kenapa belum punya anak pada temen yang belum punya anak. Saya juga menghindari bertanya soal beginian pada mereka yang belum dikaruniai keturunan. Bahkan pada kedua kakak saya, yang sampai sekarang belum punya anak pun, saya nggak pernah menyinggung masalah ini.

  6. Sama kak aku juga benci banget kalo ada yg nnya kapan kawin rasanya pengen nanya balik “idup lo kapan kelarnya”πŸ˜„πŸ˜„ padahal kan jodoh rezeki maut sampe punya anak kan di tanggan Tuhan kita kan cm usaha doang kenapa musti kepo sih sm urusan org yak.. oke lah kalo ujung2ny di doain paling aku mah ngaminin aja nah ini kadang suka bilang “cepet kawin keburu tua” makin lah emosi😫😫. Aduh maap jd kak curhat😁😁

  7. Ya ampun itu kata2 bapak Matt ajaib yah dan buener buanget! Fokus pada apa yang kita punya.
    Kl aku bnyk yg ngira belom nikah jadi ya pada ga nanya hahahhahaa

  8. Btw, awal nikah dulu aku sering ditanyain gini dan masih gampang baper. Kalo skrg, ditanyain gitu ekspresiku ‘bodo amat’. Tapi kalo ada yg doain baik-baik, aamiin.
    Adalagi nih yg ngeselin:
    “Udah punya anak? Kok belum sih? Tapi kalian berdua sehat sehat aja kan? Ga ada yg ‘bermasalah’ kan? Udah ke dokter?”

    Kami berdua kayak yg eeerrrr…..mau tau aja sih rahasia kasur orang lain πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

  9. iya memang ada orang yang kadang suka usil. padahal bukan urusan kita ya. lebih baik ikut mendoakan kalau ybs ingin punya anak dan diam saja kalau memang tidak mau.

  10. Engga tahu pak suami gimana tapi saya sudah ditanyain begituan sejak minggu pertama nikah dan saya mulai bosan haha.. Ucapan “selamat nikah” diakhiri dengan kata-kata “ga nunda buat punya anak kan?”. Well I mean, mau nunda atau engga itu kan haknya si pasangan itu bukan persoalan mereka-mereka haha.. Sabar ya mba, mendingan fireball saja daripada pusingin pertanyaan itu πŸ˜€ Bokapnya Matt bijak sekali btw

    • SElamat datang di dunia ditanyain kapan punya anak Wien hehehe. Emang ya ini pertanyaan2 yang gak akan pernah kelar, jadi emang sudahlah terima aja.
      Iya bokapnya Matt emang lebih wise

  11. I feel you, Non! HahahahaπŸ˜‚. Memang ya ngadepin orang2 kepo itu bikin senep. Apalagi yang nanyanya bersambung.. ini.. ono..duh! Seolah dunia akan runtuh kalo ngga punya anak. Yang penting kan gimana menjalani hidup dengan bahagia dan bermanfaat ya, kan?

    • Pelukkkkk……

      Hahaha padahal orang bahagia gak selalu dari anak ya, apalagi kalau yang trus jadi khawatir juga. Bahaya loh kalau gak punya anak, nanti gak ada yang merekatkan sama suami. Lah……maksutnya????

      • Itu dia, ukuran kebahagiaan itu ngga harus dari punya anak. Walo punya anak itu rezeki dan berkah tersendiri. Yang penting kan gimana menjalani hidup, mau sendiri kek.. berdua kek.. kalo mindset nya bahagia ya tetep aja bahagia. Gitu kan, Non? HahahahaπŸ˜€

  12. Dari pengalamanku biasanya itu cuma pertanyaan basa basi dan kepo aja. Buktinya setelah aku hamil dan punya anak, orang2 itu sama sekali ga ada perhatian.
    Justru yang seperti papanya Matt ketika aku hamil lebih care πŸ™‚

  13. bahasan yg tahun lalu bikin aku sensi, karena lagi berjuang… hihihi. tahun ini mau santai2 aja. kayanya udah mulai kebal juga… kalo ada yg nanya “udah isi?” aku mulai jawab “udah, isi nasi…” >.<

  14. Aku suka sama kata kata mertuanya mba noni, bijak banget. Klo aku di posisi mba noni pasti mewek juga. Dianggep angin lalu aja mba non, pertanyaan “kapan nikah? kebanyakan pilih pilih sih” juga jadi langganan buat aku πŸ˜‚ #lahcurcol

  15. Aaa.. Suka banget dengan nasehat papa nya Matt itu mbaak.. Adem ya dengernya. Kadang kita sering komplain dengan apa yg gak kita punya, sampai kita lupa bersyukur untuk hal-hal yang kita miliki.. Usaha tetep ya mbak, tapi saya juga kebayang gimana keselnya pertanyaan kepo semacam itu. ckck.. Mungkin kita bisa menjadikannya positif, mungkin aja mereka cuma ingin menunjukkan kepeduliannya ke kita meski hanya sebatas basa-basi. πŸ˜…

    • Bagus ya nasehatnya. Fokus sama yang kita punya jangan yang kita gak punya πŸ™‚ ini berlaku untuk semua orang hehehe.

      Soal pertanyaan itu sebenarnya walau ganggu tapi ya sudahlah, gak bisa dihentikan

  16. Emang paling menyakitkan itu kalau kitanya lagi berusaha mati-matian punya anak, tapi orang lain rempong nanya berkali-kali kenapa belum punya anak? Aku nggak pernah nanya kapan orang kawin, kapan dia punya pacar, kapan dia punya anak karena pernah ada di posisi lama dapat anak dan sedih kalau ditanya-tanyain mulu.

  17. never ending question in our life itumah mbak non. dulu aq tiba-tiba merit sm pacar dibilang hamil duluan tapi kenyataannya baru punya anak setelah nikah 3 tahun, sebelumnya pernah keguguran juga. bener itu kata bapaknya matt yang penting kita sm pasangan sehat & bahagia, wl kadang mmg terasa sepi tanpa anak, tapi Tuhan paling tahu kapan kita harus punya dan bila belum saatnya berarti mbak non sm suami punya kesempatan lebih besar buat keliling dunia. enjoy your life mbak. thanks for sharing.

  18. Mba Noni, kayaknya setiap orang apalagi yg udah nikah pasti ditanyain gitu deh. Awal-awal saya suka sedih kalau ada yang nanyain kayka gitu. Tapi lama-lama kebal juga. Anak, itu rejeki mba Non, dan rejekinya tiap orang beda-beda yang penting kita percaya Tuhan bakal ngasih yang terbaik buat kita dan yang penting hidup kita happy. Anyway, untuk penyakit kistanya, aku punya pengalaman. Kali aja Mbak Noni mau nyoba. Mamaku dulu kistanya udah lumayan gede, cuman dia ngga mau sama sekali yg namanya operasi. Lebih tepatnya takut sih. Nah dosenku pernah punya kasus yang sama dan diobati mahkota dewa dan akhirnya sembuh. Nah mamaku ikut-ikutan juga. Kebetulan deket kampus dulu banyak mahkota dewa. dipotong-potong tipis, dijemur, direbus deh. Dan alhamdulillah kista mamaku juga ilang. Semoga berhasil ya mba Noni dan kita semua bahagia… karena itu yang utama πŸ˜€

  19. Paling sebel lah pokoknya klw ada yg nanya sprt itu, bener kt bapak si matt ya yang penting kita sehat + bahagia, yang namanya rezeki udh diatur Tuhan. ayooo tetap semangat….

  20. Hmmm, repotnya karena orang , misal Mbak Noni. Ceritain ke tiap orang yg nanya kalo endometriosis. Buat apa? Memang bisa bantu apa? Ya kan. Tapi dari pengalamanku bekerja dengan para pakar & akademisi di dunia obgyn. Pasangan yg setahun menikah & belum hamil. Masuk kategori pasangan infertil, maka harus dicari tau sebabnya. Tapi kalau ada kendala atau memang gak pengen punya anak ya gak jadi masalah juga. Sabar ya, Mbak Noni.

    • Makasih Frany πŸ™‚
      Iya kalau emang pengen punya anak, pasti setelah setahun belum ada emang sebaiknya ke dokter untuk chek tapi kan gak semua orang memutuskan untuk mau punya anak kan ya. Kalaupun memutuskan mau punya trus ada masalah dan lagi dalam proses pengobatan atau program kan ngeselin banget ditanyain kayak gitu mulu. Lama2 kayak berasa berutang penjelasan pula jadinya haha.

  21. pertanyaannya sama nyebelinnya kayak ditanya “Kapan nikah?” “Masa mau berkarir mulu?!” “Inget umur loh Ra, udah ga muda lagi”. Eh jadi curhat!! x_x

    Suka banget sama kata-kata bapaknya Matt, mending fokus terhadap apa yang kita punya aja.

  22. i feel you, Noni.. fokus ke kesehatan dan cinta ya ^^
    beberapa temen baik dan keluarga dekat juga ada yg belum punya anak, kalau denger yg nanya ke mereka rasanya juga pengen nonjok trus bilang kalu pertanyaannya lbh nyakitin dari tonjokanku tauk!

  23. kak noni i feel you pake banget banget banget,,,,,,aku kan ikutan arisan kelurga kak..acaranya tiap 2 bulan sekali… tiap pertemuan pasti yang ditanya kapan nikah sampe2 kadang kaya lagi di sidang gitu…asli menyebalkan kak….perhatian terlalu berlebihan dan buat pengen nonjok org rasanya…..huh

  24. Akhirnya… Keluar juga curhatan yg ini.. Ngerti banget perasaanmu, Non.. Dan soal proses IVF itu… Duuuhhhh.., beneran menguras diri secara fisik, finansial, dan yg paling berat, secara emosional.. Pokoknya pas lagi terapi hormon itu bawaannya gaplok bacok deh.. Eh pas udah lahiran, ada juga yg ngomong gini pas nengok ke rumah: kak, udah lahiran koq tetep gendut sih? Ggrrrr😬 *telurbusukmanatelurbusuk???

  25. Topik ini ga abis2 dibahas ya Mbak. Aku ngerasa orang2 di sini entah kelewat kepo, atau ga tau kalo ini topik yang sensitif? Ngobrolin sama cowok aku, kalo di luar ga pantes nanya2 semacam ini kalo ga deket banget. Kayanya kalo aku ditanya beginian sama yg ga deket aku bakal bilang, “Maaf ya, ini hal pribadi. Ga pantes nanya2 kayak gini” hahahaha

  26. Ka nonii..
    Kakanya mas bebi juga udh 10 tahun menikah tp belum dapat anak dan alhamdulillah keluarga mas bebi ngga mempermasalahkan sama sekali.
    Malah mas bebi bilang kalo dia yakin kok nti kakanya bakalan dapet anak, berpikiran positif banget.
    Udah gitu mas bebi ngijinin aq pelihara kucing kalo udah nikah nanti..
    Korelasinya emang ga ada antara punya anak sm pelihara kucing.
    Tapi ketika aq hidup diantara org yg menjudge “pelihara kucing bikin mandul” sampe aq kesel krn mereka nyalahin kucing, disitu aq mrasa bersyukur kenal sama mas bebi.
    Dia berpikiran positif terbuka, ibunya pun sayang sama menantu perempuannya (kakanya mas bebi laki-laki). Sama skali ngga menjudge soal “belum ada anak”.

  27. pernah ada di posisi ditanyain “kapan nikah” sampe malesss banget dateng ke acara keluarga…yang suka nanya ” kapan nikah, kapan punya anak, etc” dengan nada serius dan menasihati ini kayaknya gak peka ya..begitu dijawab “minta doanya aja” ada yang stop nanya2 lagi, tapi ada juga yang komen “jangan pilih2” Lah, cari baju aja pilih-pilih, apalagi cari jodoh..duuhh…Sabar aja ya Non kalau dapat pertanyaan dari orang yang sok perhatian, orang sabar banyak rejekinya πŸ™‚

  28. Huah pas banget baru-baru ini aku nulis ttg pernyataan menyebalkan ini. Aku sama suami nggak mau punya anak atas berbagai pertimbangan, dan ga banyak yg bisa nerima ini. Sodara omaku tuh pernah sampai nangis loh waktu denger aku ga mau punya anak. Bahkan orang2 yg ga berhubungan sama sekalipun, kayak supir Uber, bisa ikutan kasih wejangan gratis untuk punya keturunan -_-

  29. American dan Indonesian itu menurut gw sama aja kl melontarkan pertanyaan walaupun udah semanis mungkin intronya tp tetep ngelewati batas privacy, cmiiw !
    Tp bener deh tinggal disini jarang banget bahkan ampir ga pernah gw terima pertanyaan serupa dari orang lokal padahal temen deket, kalaupun mereka tahu issue kita apa, itu karena kita yg cerita duluan…

  30. Kak, tapi aku rasa emang orang Medan parah bener keponya kak. Dulu pas tinggal di Jogja ga gitu2 banget, mereka jarang nanyain questions of life gitu-gitu. Makanya kalo di Medan bikin males kalo udh disuruh dateng kopdar2 gitu, karena banyak pertanyaan kepooooo. Hahaha

  31. Syukurlah keluarga ga pushy ya mba Non. Temenku ada yang dapet mertua yang pushy jadi stres deh. Tiap telat mens sehari dua hari aja dia jadi ngarep, tapi trus taunya mens. Gitu mulu. Aku kan waktu awal hamil sempet ngeflek dulu, nah ini dia jadinya tiap flek dikit lgsg cerita ke aku, ngarep kalo itu juga tanda2 dia hamil. Sampe sejauh ini sih fleknya itu flek awal2 sebelum mens, bukan flek karena hamil. Tapi ngeliat dia yang selalu berharap2 cemas, trus taunya blm hamil, duh aku ikutan sedih 😦 Pertanyaan begini kalo ditanyakan ke orang yang sensitif ato baperan, mungkin bakal bikin tuh orang kepikiran all day kali ya huhuhu

  32. aku ditanya kapan menikah dan bla bla kalo nada nanya nya nyelekit dan sok tau aku balik nanya lagi dan anda kapan meninggal nya ? sama kaan kita sama – sama nga tau, hak prerogatif Tuhan jangan ditanya dijamin si penanya kapok hehehehe

  33. Pertanyaan kayak gitu emg ga ada habisnya ya.. belom nikah ditanya “kapan nikah”, udah nikah ditanya “kapan punya anak”, punya anak ditanya “kapan nambah lagi”..eeaahh.. btw aku suka banget deh sama kata2 dari papanya matt, terharu… bener bgt, kita selalu fokus pada apa yang kita ga punya, pdhl yg penting itu adalah yg kita punya 😊

  34. I Feel you, Non.. pertanyaannya kalau dijawab, bakal lanjut gak kelar2 Non.. Org kepo banyak banget.. mulutnya pada minta diulek hihihi.. *keselnya bisa tingkat dewa kalau ditanyain macam2*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s