How to Cope When People Ask: “When Are You Going to Have Kids?”


90793bf943a6de3c43b7c9af4d504d1f

Jangan dikira pertanyaan menyebalkan itu hanya datang dari orang Indonesia/Asia aja loh. Soalnya saya baru ketemu artikel ini. Judulnya pun saya copy aja sekalian biar sama haha.

https://www.verywell.com/when-are-you-going-to-have-a-baby-how-to-respond-1959988

Saya dan Matt sebenarnya sama sekali gak punya masalah dengan pertanyaan itu. Kalau ditanya biasanya kita jawab aja belon dan langsung pasang poker face alias muka males yang kayak bilang “duh…..mau tau aja”. Biasanya kalau temen/keluarga Matt yang nanya, dari awal nanyanya pake sorry-sorry dulu dan biasanya yang nanya itu orang yang sudah deket banget ke kita. Kitapun sebenarnya yah, santai aja jawabnya. Abis dijawab misalnya belon, mereka udah deh diem, nunggu sampai kita mau lanjut atau enggak. Kalau lanjut seperti pas ketemu temen-temen deket Matt, akhirnya dibuka diskusi panjang sampai pagi sampai semua orang mabok Fireball haha.

Keluarga Matt (bapak, ibu dan adeknya) gak pernah nanya sama sekali. Saya tanya Matt pernah gak mereka nanya Matt secara pribadi ternyata gak pernah juga. Sekali-kalinya bapaknya komen soal anak, gara-gara kita ngobrol soal adopsi bayi .

Abis ngobrolin itu, dia kasih tau kita berdua begini

“Kalian berdua ya, punya anak itu gak segitu pentingnya sampai kalian harus bertindak “bodoh” ingat itu ya. Kita cuman mau kalian berdua sehat dan bahagia. Itu paling penting dan harus selalu kalian ingat sewaktu kalian rasa sepi atau sedih. Ingat untuk selalu fokus apa yang kalian punya bukan apa yang kalian tidak punya”.

Ihiy…..pas ngomong itu, kebetulan sebenarnya awalnya telp-telp karena kakeknya Matt meninggal. Dikasih tau kayak gitu, huaaa mewek deh. Saya doang deng, Matt mah santai banget dan bilang “I know Dad, we just share”.

Nah tapinya tentu gak semua orang seperti bapaknya Matt kan ya. Saya beberapa hari lalu masuk kelas yoga. Ketemu anggota baru. Setelah kenalan, masuk kelas, pas kelar ehh dia langsung nanya “Noni udah punya anak?” seperti biasa saya jawab belon. Ehh seperti biasa juga dia langsung nanya kenapa belon? ditunda ya? gak mau ya? dan sejumlah pertanyaan yang sebenarnya saya sudah kebal atau bahkan sudah hapal dengernya.

Tau gak pertanyaan kayak gitu itu nyakitin banget untuk orang-orang yang beneran usaha banget untuk punya anak. Kalau saya sama Matt ditanyain sebenarnya kita gak tau, kita itu keganggu, males, pengen nyulek yang nanya, atau apa? soalnya kita juga emang belon pernah kepikiran dan belon pernah program. Kalau selama ini saya ke obgyn lebih ke proses pengen nyembuhin sakit kista saya.

Bulan lalu saya ngantri nomor di salah satu rumah sakit di Penang (Lam Hwa Ee). Rumah sakit ini terkenal dengan program bayi tabungnya. Antrian dari pagi-pagi buta. Yang ngantri itu kebanyakan pasangan yang berusaha untuk punya anak. Ada yang baru mau nyoba, ada juga yang sudah beberapa kali nyoba. Tau gak, kalau perjuangan mereka untuk punya anak itu LUAR BIASA banget. Masih tega nanya kayak gitu ke orang-orang yang belon punya anak? duh…………

Saya yang ngobrol dengan beberapa suami yang ngantri itu (kebanyakan istri nunggu di hotel/penginapan) jadi ngerasa kalau proses promil ini sungguh-sungguh berat. Bukan cuman soal duit aja tapi juga waktu, perasaan dan tentu saja tenaga.

Ditanya soal “kapan punya anak” itu kayak apa ya, kalau kata satu cowok yang ngobrol ke saya itu “swakit mba. Orang pikir kita yang cowok mungkin gak berasa padahal sakit banget. Lebih sakit lagi karena kita juga tau istri kita sedih. Jadi berasa double-double deh”

Pas saya nulis ini, Matt nanya saya nulis apa? ” “When Are You Going to Have Kids?”

Jawabnya “change the subject, let’s get fireball” hahhahaa.

Thrillist
Thrillist

 

Advertisements

109 comments

  1. Toss mbak! Hehehe

    Aku kalo ditanya gitu cuman bisa jawab: “doain aja” *sambil senyum semanis mungkin. Hahaha 😌

    Pernah brp bulan lalu setelah aku kuret karena blighted ovum. Temenku tanya, “penyebabnya apa? Udah priksa lagi belum, mungkin karna kualitas sp*rm suami lo yang ga bagus.”

    Bocah 20 taun ngurusin sp*rm suami orang. Bikin emossiii dan sedih. Mana baru berapa hari setelah kuret, perut masih ngilu, hati masih sedih ;(

    Btw, kata2 nya mertua mbak udah aku screen shot buat mood booster kalo lagi sedih. Hihihi. Makasi ya mbak 🙂

  2. Aku sekarang lagi getolnya ditanyain sama orang2 nanti kalo dah nikah mau nunda apa langsung? Selalu aku jawab mau langsung kalo gak dikasih jg begimana? Haha emangnya bs sekali langsung jadi… biasanya orang2nya cmn ketawa ngenes aja kalo dijawab kayak gitu

  3. Aku lebih miris dgr cerita ortu2 yg udh dipercayakan anak terutama para mama nya yg kyk ga mo sama anaknya.. smua biar sus ato suami yang urusin anak.. orang lain ada yang susah bgt mo punya anak lah ini yg udh punya anak malah bgitu.. haaaa..

  4. Mba walaupun ga dalam posisi mba Noni, tapi ngerti banget gimana sakitnya perasaan orang yang ditanya2in gitu padahal udah berusaha. Soalnya temen ada yang begitu, pernah nyoba bayi tabung tapi masih gagal. Dan pernah juga ada temen cowok yang dengan lugunya (entah lugu apa kejam) ngomong “kalau istriku ga bisa ngasi anak, ya terpaksa cari yang lain”. Jahat kan kalimatnya. Aku yang denger aja sakit, apalagi yang bersangkutan.

  5. Ahhhh capeee denger pertanyaan kya gini. Lebih cape klo sahabat atau temen sendiri yang masih nanya2 juga. Lebih enek denger sahabat sendiri yang nasehatin ini itu. Dia kan ngga tau dalemnya RT gw gimana, ngga semuanya juga diceritain kedia. Apalagi klo udh nyinggung masalah umur. Duuhh ngga nyangka bgt klo cobaan blm dapet anak itu sangat sangat menguji mental dan kesabaran 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s