Cerita Nyari Jodoh


Central Park New york
Central Park New york

Orang bilang nyari jodoh itu susah. Sesusah nyari jarum dijerami. Udah kebayang ribetnya haha. Udah kecil kayak upil, nyempil pula.

Sebelumnya saya pernah cerita di blog juga salah satu temen saya yang susah banget ketemu jodoh padahal ngebet banget kawin. Syaratnya gak banyak tapi sulit banget ketemu yang dia mau atau mau sama dia. Masalahnya mungkin yang mau sama dia haha.

Saya dan temen di Medan beberapa kali sempet ngomongin satu orang temennya yang juga bernasib sama. Si cewek ini pengennya dapat cowok yang masih ting ting alias belon pernah pacaran. Padahal umur si cewek (sebutlah A) sudah 30 an tahun. Cowok yang seumuran dia sudah pasti pernah minimal sekali pacaran, ya kan. Apalagi cowok zaman sekarang. Selain belon pernah pacaran (soalnya dia belon pernah pacaran juga), maunya langsung serius nikah, baik, punya kerjaan, sayang keluarga, gak jelek-jelek banget (nah ini relatif juga). Sampai sekarang belon ketemu. Padahal si temen saya itu mulai cerita sejak 4 tahun lalu ketika saya pindah ke Medan. Alhasil sudah bertahun-tahun si A nunggu jodohnya.

Sebenarnya perkara nyari jodoh ini emang bener-bener kayak gak bisa diatur deh. Ada adiknya temen saya yang baiknya gak ketulungan tapi orangnya pemalu. Beberapa kali kita jodoh-jodohin tapi karena dia pemalu akhirnya susah banget untuk dapet calonnya. Sekalinya dia jalan sama orang ehhhh cowok itu pindah.

Ada juga yang gak nyari-nyari malah ketemu. Teman ibu saya punya warung didepan rumahnya. Suatu hari ada cowok berhenti mau beli sesuatu. Dilayanin sama anaknya. Eh kepincut. Besok-besoknya datang-datang trus sampai akhirnya menikah. Tuh kan……

Lain lagi ada yang sudah nyari-nyari. Segala hal dicobain sampai online dating juga dicoba. Yang ketemu lagi-lagi bajingan. Kalaupun gak ketemu bajingan yah ketemunya yang gak sesuai dengan syaratnya. Apalagi kalau syaratnya banyak dan sulit, ย makin tambah ribet sendiri.

Kalau kayak gitu yang salah siapa dong?

Yah gak ada haha. Namanya pun manusia kan pengennya dapat yang sebaik-baiknya. Kalau asal-asalan susah nanti ๐Ÿ™‚ tapi sebaik-baiknya juga janganlah banyk sekali syaratnya. Mesti ini dan itu. Gak ada manusia yang sesempurna di novel dan film. Saya sudah buktiin haha.

Beli sepatu aja kita bolak balik keluar masuk toko apalagi nyari jodoh ya ๐Ÿ™‚

Dulu setiap kali pacaran mesti deh harus begini dan begitu. Padahal yang tadinya saya anggap sempurna ada juga cacatnya. Bahkan terkadang gak termaafkan. Akhirnya malahan saya milihย suami cuman karena dia ngajak kawin doang haha. Iya si Matt itu ๐Ÿ™‚ * gak deng, boong, pasti ada prosesnya*

Dulu sewaktu saya belum juga menikah padahal adalah beberapa calon suami potensial yang terus gak sesuai dengan keinginan haha. Ada aja salahnya. Adek saya sempet ngomong kalau dari 10 syarat yang saya pengen, 5 diantaranya sudah terpenuhi mestinya jangan dilepas. Gak ada manusia yang sempurna dan emang bener sih. Kita sendiri pun kan gak sempurna ya. Makanya perlu kaca yang gede banget emang sebelum menetapkan persyaratan ini dan itu. Supaya kita bisa sadar diri maksutnya haha.

Temen baik saya dulu Febby dan Ferro juga sempet sebel liat kelakuan saya. Gak nikah-nikah padahal semua teman sudah berbuntut. Kalau ketemu mereka komennya “Aduh, yang ini asik curhat cowok aja. Kita urusannya udah nyari sekolah buat anak, dia masih aja nyari cowok. Gak beres-beres. Makanya kalau ketemu cowok yang baik, dijaga bagus-bagus. Cowok baik-baik itu susah nemunya. Kalau gak suami orang yah sudah pasti ada yang punya atau homo” oya umur saya kala itu sudah 30an tahun hehe. Sekarang juga sih ya ๐Ÿ™‚

Ibu saya dulu udah jaga-jaga aja kalau saya gak menikah. Mulai kasak kusuk pengen adopsi anak untuk saya (iya segitu paniknya dia). ย Sementara saya walaupun keliatan santai banget kalau ditanya-tanyain orang tapi sebenarnya ikutan panik kalau orang tua mulai nanya-nanya. Gimana nanti kalau kamu sendirian sampai tua? duh gimana kalau ayah sama ibu meninggal? siapa yang ngurusin kamu…….. (langsung stress hahaha). ย Emang sebaiknya single itu jauh dari ortu supaya gak stress ditanyain kapan kawin haha.

Untungnya yah akhirnya menikah juga dan seperti kata ayah saya “mempung masih ada yang mau, gpp deh kamu nikahin bule” huhahaha…….

Ehh tapi serius, sewaktu saya single dulu ternyata saya menikmati serunya hidup sama menyenangkannya dengan saat ini ketika menikah. Gak kurang dan lebih. Sama aja. Ada happy dan juga sedihnya. Saya masih nangis sekali-kali ketika menikah, dan tentu saja menangis lebih sering ketika single karena putus cinta haha. Saya ketawa kegirangan sama banyak seperti saat ini dan tentu saja saya juga traveling ย banyak ketika single. Jadi……..apapun pilihan hidup kita, pastikan kita bahagia. Itu doang koq yang penting ๐Ÿ™‚

Dan kata temen saya yang sungguh-sungguh menohok, kalau lagi nyari jodoh, pastikan punya cermin besar supaya gak ketinggian syarat-syaratnya haha. Bener juga sih, terkadang kita suka gak jejak tanah ๐Ÿ™‚

Jodoh jadikan bonus aja deh buat nambah followers social media kamu huhahaha *ditabok* yang ini beneran becanda ๐Ÿ™‚

 

 

 

Advertisements

43 comments

  1. Couldn’t agree more , mbak Non. Melajang, menikah, punya Anak ada pasti kelebihan kekurangannya. yang menikah kadang kangen masa2 melajang , bisa nikmati me time lebih banyak. Pun sudah punya momongan juga ada enak tidaknya wkwkwkw… intinya bisa bahagia, gimana kita nya memandang dan menikmatinya..

  2. bener mbak non..jodoh ga bisa dipaksakan bahkan kalau emang bukan rejeki meski dikejar dan diusahakan ga bakal dapet hikss..nasib saya juga jombo dari dulu belum pernah pacaran..gagal terus di tahap pede kate ntah kenapaa..blum rejeki kali yaaa..-_______-”

  3. Ini postingannya pas bgt deh, soalnya lg ada yg pdkt tp jauuuuhhh bener sm kriteria aku tp trus aku lg mikir jg, ya udah kl orgnya baik ya dijalanin aja, udah cape ngejar2 yg sesuai sm kriteria tp malah ditolak ๐Ÿ˜›

  4. Postingannya ngena banget nih. Memang jodoh nggak bisa dipaksa, Kalo sudah tiba nggak juga bisa dielak. Kadang kriteria nggak banyak,nggak pilih pilih juga masih susah jodoh #sedihnya #hiks

  5. Mba Noni, salam kenal, widih ini tulisan bermutu sangat. Saya jadi terhibur dan teredukasi karenanya, juga jadi tersemangati untuk segera dapet jodoh. *bapak bapak ibu ibu siapa yang punya anak bilang aku, aku yang tengah malu sama teman temanku…la la la..*

  6. Seneng banget baca tulisan ini dari kemarin diturunkan sampe nunggu komen2 seru dari para ladies. Kisahnya mirip2 mba denganku yang semula bahkan lebih cuek gak pernah pacaran sampe nyokap ingetin klo bergaul sama teman2 yg masih punya niat buat nikah. Ohlala..ternyata emang sebagian besar tmn2ku jojoba wanita karir ๐Ÿ˜„. Sampai akhirnya kmrn seorang sahabat cowo tmn kemping selama ini berani memintaku sm kedua orangtuaku. Nyokap pake menegaskan kamu satu2nya cowo yang pernah dibawa ke rumah sama anakku ini. Padahal blm pernah ngimpi akhirnya skrg ngerasain juga rempongnya persiapkan hari H ๐Ÿ˜Š.

    • Alhamdullilah Anita, semoga lancar sampai hari H ya ๐Ÿ˜„. Eh tp temen itu ngaruh jg sih. Ngaruh bikin pengen dan bikin kita nyaman. Aku jg ngerasa gt dulu. Males nikah tp rajin pacaran hahahah

  7. hahaha..itu kok komen ayah nya mba non kayanya udah pasrah aja yaa.. ๐Ÿ˜€

    kalo diliat dari pengalaman sendiri dan orang sekitar, biasanya saat kita ngebeeeettt banget nyari jodoh malah lama banget ketemunya, eh giliran kita udah pasrah aja, nyantai ga terlalu mikirin banget soal jodoh malah jodohnya datang lho mba.. ๐Ÿ˜€

  8. Jodoh ini beneran misteri. Sebulan sebelum kenal suami, aku sudah dalam tahap menyiapkan pernikahan (60%, karena dilaksanakan 2 bulan setelahnya). Trus aku memutuskan ga jadi, karena satu dan lain hal. Rumah si mantan sebelah kompleks kosku. Sebulan setelah putus, eh kenal suami. 8 bulan setelahnya kawin. Yg sama sebelah kompleks bubar, malah jadi yg sama beda benua. Misteri.

  9. Aku berusaha terus kok Mbak walaupun gagal terus ahahahaha… Tapi bukan karena standar aku ketinggian, merekanya aja yang ga bener, ada yg laki orang, ada yang cuma mau be friend with benefit, ya intinya belum pas deh buat dijadiin seriusan :/

  10. Td pas plg berdua sama nyokap baru aja dinasehati soal cow. udah 30.. banyak bergaul dong..biar dapet suami.. cari ga usah yg ganteng..paling penting cari yg sayang kamu..jangan km lebih syg dia.. cari yg umurnya beda banyak dikit 5.7.8 thn gpp.. trus kurusin badan biar ada yg mau. Dalam hati jawab Ok ma step 1 kurusin badan dulu ya

  11. Jodoh itu susah ditebak ya, banyak banget kisah temen2 yg dah pacaran lama bertahun2 ternyata ga berujung nikah. Pas putus, ketemu pacar baru, 3 bulan lgsg ngurus nikahan.. ๐Ÿ˜€

  12. haha mba non alasan menerima lamarannya praktis..mungkin kalau ngotot malah ga dapet karena keliatan desperate ya sama incaran…makanya yang nyantai suka banyak dapet..dunno..

  13. yang udah punya anak gadis udah mulai jaga2 nih Non…
    mulai sikit2 seleksi anak cowok ha..ha..
    lha iya kita sayangin anak tanpa syarat kan nggak rela kalau anak dapat jodoh yang nggak sayang

  14. Tentang jodoh… hmmm… kadang kesian, kadang gimana gitu. Kaya aku nonton take me out, ya entah itu kontestan asli atau talent aja, kadang minta calonnya yg high class banget sih. Sedangkan kontestannya biasa aja. Ya ga selevel lah. Ga jamannya juga kaya cerita sinderela yg putri desa dapet pangeran.
    Jd ya disesuaikan aja juga sama kualitas diri kita. Kalo mau minta yg high, kitanya juga harus high.
    Gitu sih menurutku. Hihihi

  15. Mba nonniii… tulisannya penasaran bkin aku baca hihiiihi
    tapi rasa rasanya aku ini orang yang masih santai soal jodoh, dan bener bgt dari kutipan diatas, “ada baiknya kalo masih single tinggal jauh dari ortu untuk mandiri dan ga di tanya tanya soal jodoh.. hahaha

    aku 25 thun dan masih asyik dengan pekerjaan ku juga rencana perkuliahan untuk S2.
    ada yang bilang, cewe kalo levelnya ketinggian cowo bakal susah deketin. haahhaha apa iyaah mba non?
    woleees aja siiih..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s