Dilema Baju Seragam Kawinan


Pixabay

Pesta pernikahan di Indonesia itu emang gak pernah murah.

Jadi beberapa hari lalu di kelas yoga pada ngobrolin seragam kawinan. Saya gak tau ini mulainya gimana. Kayaknya gara-gara banyak undangan trus pada ngomongin biaya bikin seragam kawinan.

Tau kan kalau di Indonesia pas pesta pernikahan biasanya ada seragam-seragam yang harus dipakai. Seragam keluarga dekat, keluarga pasangan, seragam teman-teman si pengantin, dll. Ini semua tentunya gak gratis. Emang sih, kainnya dikasih gratis kata temen-temen saya tapi bayangin biaya jahitnya, belon beli lapis baju (karena biasanya kain yang dikasih renda-renda), lalu mesti beli aksesoris atau sepatu baru, kain bawahan, songket, belon seragaman untuk suami, lalu kalau punya anak harus juga didandanin sama kayak ayah/ibunya.

Beuh….itu belon lagi harus bayarin ongkos jahit mertua, ortu, kakak adek, dll. O,ya jangan lupa harus kasih kado/angpao. Intinya berat di ongkos. Mereka pada ngomong kalau sebulan dapat 2 aja seragam kawinan langsung tekor (bangkrut) huahha. Eh…iya biaya untuk MUA (makeup artis juga)

Sekali pesta kawinan kata temen saya biasanya dia, suami, 2 anak ngabisin 1,5 – 2 juta hanya untuk baju seragaman doang. Biaya jahit baju, sepatu/sandal baru, jilbab, dll. Banyak juga ya.

Saya sih jarang ngerasain kayak gitu karena kami hampir ga pernah dapat undangan lagi. Palingan satu tahun 1-2 kali aja. Itupun undangan doang.

Zaman masih single dulu pas temen-temen saya nikahan ada sih mesti bikin seragaman. Cuma saya bingung juga seragaman itu untuk apa sih selain untuk difoto supaya bagus doang? serius bertanya-tanya haha.

Nah, yang paling lucu dan menurut saya ini beneran “manis”banget pas semua teman mengaminkan apa yang teman lain omongin “walaupun berat diongkos pasti pas ngumpul-ngumpul lupa kan sama biaya yang keluar?”

PS : Asal ga ngutang atau gak ngabisin gaji sebulan aja hihihi

Advertisements

50 comments

  1. aq termasuk yang ngasih baju seragam buat temen pas nikah mbak non, tapi ngasihnya gak cuma bahan buat kebaya aja tapi sama kainnya puring dan untuk kain bawahan juga, jadi temen-temen bener2 cuma keluar duit buat ongkos jahit aja,, *pembelaan*

    aq untungnya gak yang terlalu maksain kalo dapat seragam anak sama suami juga harus beli baju baru, kalo kebetulan baju seragam aq, mereka punya warna yang serupa ya udah aq samaan warna aja, atau kalau gak ada yg sama yah mereka aja berdua yang samaan, kan aq udah kembaran sama temen2 lain,,, hahaha

    • Rata2 kalau nikahan sekarang kan emang ngasih seragam ya. Katanya sudah banyak juga yang kasih abaya aja langsung supaya gak pake jait2 lagi.

      Emang sih baju seraagaman ini bagus juga pas pesta, jadi ketahuan mana keluarga, panitia atau temen2 hehe

  2. Kalo aku tiap dapet kain seragam, beli furing (kalo belum teredia, tapi belakangan yang lg favorite pada kasih bahan baloteli buat lapisannya) sama ongkos jahitnya aja. Sepatu, kain, aksesoris menyesuaikan. Suami sama anak gak disamain, ribet dan ongkos makin banyak.

    Waktu nikah dulu aku kasih bahan kain kebaya, kain atasannya, dan jilbabnya (mayoritas keluarga saya berjilbab). Udah lazim sih emang kain seragam nikahan ini. Tergantung kita yang dikasih mau dengan cara dan gaya seperti apa. Setuju, disesuaikan dengan kemampuan kita pastinya.

    • Dikasih Alhamdullilah dan kalau bisa dibuat yang emang masih bisa dipakai lagi, ya kan. Sayang juga kalau dipakai sekali doang. Dulu aku lumayan sering dapat seragam dan cuma atasan doang (renda) trus warnanya sering gka cocok. Akhirnya cuma kepake sekali aja.

  3. Udah lama ga dapet seragam. Terakhir dapet 2x krn jadi among tamu di nikahan saudara. Tp itupun sblm hamil. Klo skrg disuruh jd among tamu lagi ya ogah. Anak guah 2 bijik ni sapa yg jagain, wkwkwkwk….. klo seragam dr teman sih kayaknya nggak bakalan dapat lg deh secara umur segini, mostly udah pada nikah. Klopun dapet ya aku jelas ga bakalan keluar uang buat tas, selop, jilbab dihias2 dan MUA. Samalah kyk mbak Frany, menyesuaikan aja. Pake apa yg ada.

    • Kan ada ART yang bisa didelegasikan jaga anak sebentar. Aku pernah among tamu, tentu saja anak kutitip di rumah ortuku. Hihi. Oh ya, sama dandan sendiri juga. Pake MUA ntar cakepnya ngalah-ngalahin mantennya πŸ˜…

    • Aku baru aja dapat dari temen. Temen yang umurnya jauh banget dengan aku hehe. Seneng juga sih dapat seragam soalnya udah jarang kondangan. Anggap aja yang kasih sayang ama kita

      CUma kalau MUA aku emang gak pake sih, males dandan

  4. Duh aku dapat bahan seragam mulu tapi belum kesampaian ngasih seragam 🀣, tp emang bener sih, pasti ada aja biaya sana sini yang keluar, tapi demi temen yaudahlah ikhlas aja. Makanya aku niat sih, ngasih seragam langsung jadi ga pake jahit, jadi ga beratin ongkos jahit bahannya πŸ˜‚

  5. Ga semua pesta nikah mahal, pesta nikah kami tergolong murah karena diadakan di halaman rumah, undangan dikit dan ga pake seragam2an baru, sewa, kecuali kebaya akadku, jahit. Adik2ku malah pake baju bebas πŸ˜…
    Wah mahal juga ya Non setiap dikasih seragam musti keluar duit juta2an gitu. Terakhir aku dikasih seragam kayaknya lebih dari 10 tahun lalu, lupa jahitnya berapa.

    • Buat aku kumpul2 itu selalu mahal, Den. Apalagi kita yang jadi host. Undang temen 10 orang aja keluar juga duit lumayan hehe. CUma ya itu tadi kebayar koq sama seneng2nya.

      Ongkos jahit di Medan sekarang sekitar Rp 100 – Rp 500 ribu untuk seragam tanpa pake payet. Kalau modelnya aneh2 dan payet2 lebih mahal lagi.

  6. Aku dan suami termasuk orang yang engga mau mengganggu (orang lain) dan diganggu (orang lain) dengan urusan beginian. Kita sepakat hanya kasih kostum sama untuk orangtua, itu pun waktu pemberkatan di gereja saja, selebihnya terserah mau pakai kostum apa asal sesuai dengan sikonnya πŸ˜€

  7. Bersyukur banget aku belum pernah mengalami tekor gara-gara mikirin seragam kondangan. Gak punya banyak teman soale. Haha. Antara bersyukur dan ngenes yaa mbak non.

    • Hihihi……gaklah. Aku jg gak banyak temen dan rata2 udah pada kawin. Cuma kata temen2 aku liat aja 5 tahun lagi kemungkinan anak2 temen2 aku mulai nikah jadi kemungkinan mulai undangan lagi

  8. Wah Mba Non kalau di tempat saya ngga terlalu populer buat bikin baju seragaman kaya begono. Biasanya yang seragam itu cuma petugas catering sama WO hehe. Jadi jarang ada dilema saat kondangan!!
    Jurusnya cuma pakai pakaian bebas dan rapi, hemat pokoknya πŸ™‚

  9. Kalau sampai jutaan gitu juga terasa pastinya ya Non, hahaha. Eh ya kecuali kalau pakaiannya bisa dipakai lagi sih. Tapi juga biasanya model bajunya kan juga bukan baju sehari-hari gitu juga sih ya, hahaha…

  10. Kl keseringan dapat kain pas pesta nikah, anggap aja kita dianggap teman yang dekat dan baik oleh si calon pengantin, udah gak perlu dihitung2 lagi πŸ™‚

    Dan untuk keluarga tega banget sih kl cuman dikasih brokat doang, biasanya sepaket sama furing dan bawahannya juga kok, ini lazim deh, pasangannya juga bakalan dikasih motif serupa, jd mereka hanya modal untuk jahitnya aja.
    Anak2 justru biasanya bebas, kl mau diseragamin dan modal sendiri itu jadinya optional budget ya termasuk sepatu baru / tas baru / jilbab baru / aksesoris baru dan make up artist hits semuanya termasuk optional menurutku , ga mesti sampe 2 juta juga utk ber 4 , ya ga seh πŸ˜‰

    • Ada Feb yang kasih brokat doang. AKu dulu sering dapat brokat doang, jadi emang keluar banyak sih karena mesti beli kain, furing, dll. Untung zaman itu udah lewat hehe. Cuma kalau masih sering undangan sih, menurut aku masih bisalah di matching2in sama yang kita punya ya. Gak perlu semua baru tapi menurut temen2 aku susahnya kalau di pernikahan di Medan itu yang ngeliatin banyak. Makanya perlu baruuuuuuu semua hahaha. Yah berat diongkos lah.

  11. Ngomongin soal seragam di nikahan, aku kurang setuju sih mba dengan konsep ini. Sebenarnya seragam bukanlah hal wajib tapi entah kenapa itu dijadikan sebuah trend. Menurutku baju seragam sebenarnya menambah biaya pernikahan dan menambah biaya pengeluaran bagi yang diberi baju seragam. Menodong baju seragam sadar tidak sadar sebenarnya kita menambah beban biaya bagi yang mau nikah dan sekaligus menambah pengeluaran kita juga. Biaya beli seragam bisa dipakai untuk hal yang lebih urgent (untuk pihak yang nikah) dan biaya jahit seragam bisa kita jadikan biaya untuk beli kado/hadiah pernikahan (pihak yang dapat seragam) πŸ™‚

    • Sebenarnya yang ngasih dan dikasih sama2 berat sih. Kan kita gak tau dia punya dana ekstra gak. Apalagi kalau kawinannya ada banyak dan semua kasih. Namanya pun keluarga besar. Kalau sampe nodong seragam nah ini pun berat juga ya. ya kalau ada budget.

      Nikah itu emang mahal ehhe

  12. aku bisa dihitung jari berapa kali jadi “bridesmaid” dan…. semua baju2 seragam kawinan itu endingnya aku pakai lagi jd baju untuk acara2 formal (misalkan kondangan, wisuda) atau bahkan untuk seragam batik di hari jumat :p
    dan setuju… kuakui menjahit baju2 seragam plus dtg ke nikahan temen yg di luar kota itu biayanya tak sedikit huhu

  13. Aku gak ngerasain jahit baju kembaran karena ngerantau. Sempet kepingin ngerasain sebenernya hihihi.. akhirnya jahit seragam kawinan adik2 aja di pasar mayestik murah meriah dibawah 400-500ribu tapi ya gitu kudu dikejar-kejar penjahitnya

  14. belum pernah ngalamin yg ini 😁 dulu temanku nikah pas aku jauh dr kampung krn kerja ya transfer duit aja ke dia buat kado beres 😁 menurutku ngasih duit lebih praktis drpd ngasih barang 😁 pernah di tunjuk tetangga jadi juru tulis kawinan org *nyatet siapa yg dtg dr mana dan bawa apa gitu 😁 seragam dan mua dari sono sih tinggal bawa awak saja 😁

  15. Haduh ini aku banget nih, seragam2 terooooos wkwkwkwk sampe puyeng aku, tapi tapi tapi ya itu tadi, pas ngumpul seneng2 aja sih dan udahnya gak ngerasa beban. Tapi yang gemes tuh kalau warna yang dikasih tuh bukan warna yang kita suka, aaaaahkkk aku kadang suka sebel gamau pake tapi yaudalayaaa hahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s