Keluarga


DSC04363

Sewaktu pacaran sama si Matt banyak sekali orang-orang deket saya yang khawatir kalau nantinya nikah sama bule itu bakalan gak perduli sama keluarga. Yang mana salah besar karena kalau dipikir-pikir saya malahan lebih cuek daripada si Matt hehe.

Banyak kan stereotype dari bule yang bilang kalau mereka lebih individualism daripada kita. Pokoknya lebih cueklah sama keluarga. Hmm ok ini yang saya dapat dari beberapa kali kunjungan ke US dan juga berteman dengan beberapa temen-temen bule lainnya. Inget ini cuman sebatas yang saya tahu/kenal aja ya. Gak tau  kalau diluar sana gimana hehe.

Kalau menurut saya bule-bule itu sebenarnya cuman gak kepo aja sih bukan gak perdulian. Sementara orang Indonesia kepo itu dibilang perhatian. Mungkin loh hehe….

Matt dan keluarganya dekat sekali. Lebih deket daripada saya ke keluarga malahan. Setiap kali pulang ke US sebenarnya kita malahan susah mau kemana-mana karena trus dikintilin sama mereka. Mau nonton ehh semuanya ikut. Mau belanja ehh semuanya belanja dan ditraktirin ibunya haha. Pokoknya kekeluargaan bangetlah. Trus sudah nikah pun kalau semisalnya kita keluar-keluar masih suka ditelp ditanyain balik jam berapa, sudah sampai dimana, udah makan apa? pokoknya beneran masih begitu banget.

Lalu ibunya Matt sampai hari ini masih ngurusin orangtuanya yang sekarang tinggal kayak di private house untuk orang tua.  Beberapa minggu sekali pasti datang dan selalu ngobrol ditelp.

Tapi…begitu mereka punya masalah bisa aja langsung kayak putus hubungan dan gak mau ngobrol lagi.

Beda lagi dengan keluarga-keluarga yang selalu saya lihat di luar. Setiap kali ke US kan sudah dipastikan kita pasti pergi ketempat-tempat wisata. Selalu saya lihat satu keluarga beserta kakek, nenek, paman, bibi ikutan bareng-bareng. Udah kayak bedol desa deh. Apalagi kalau ke restoran rameeeee banget hehe.

Trus kalau misalnya ada sport atau pertunjukan anak-anak sekolah yang datang juga serombongan. Kita juga dong. Kalau lagi di US kita pasti nonton soccer karena keponakan si Matt main. PAs Winter ada pertandingan basket, hampir setiap minggu kita datang nonton. Gak cuman kita loh, keluarga-keluarga lain juga gitu. Yang ikutan nonton mulai dari muda (bayi maksutnya) sampai kakek nenek ikut nyemangatin. Dipikir-pikir seru juga ngeliatnya.

Nah gimana kalau semisalnya ada keriaan-keriaan atau festival?

DSC04315

Tuh keliatan kan difoto yang datang kayak satu keluarga besar. Di foto sih banyak keluarga haha. Cuman pas saya datang ke festival ini ketemu banyak sekali keluarga-keluarga yang pakai kostum sama datangnya pun rame-rame. Kompak bener.

Saking deketnya sama keluarga, ada satu mahasiswa si Matt, sewaktu neneknya sakit sedihnya bukan kepalang. Dia sampai keluar hutan trus beli tiket ke Inggris cuman buat ketemu neneknya. Ada juga yang bingung banget natal mau ngapain ehh….beberapa hari kemudian telp Matt bilang mau pulang ke Inggris ketemu ortunya haha. Trus ada juga yang ketemu cewek-cewek di Medan trus si cewek-cewek harus ke negara mereka masing-masing buat ketemu ortunya sebelum dikawinin. Kalau ortu gak setuju batal nikah. Mirip aja sama kita kan ya sebenarnya.

Oya ada juga yang hampir setiap malam telp-telp’an sama neneknya. Aduh saya lupa yang ini dari Swiss apa Jerman ya? Jadi kita suka bingung karena tiba-tiba pas lagi ngobrol dia bilang bentar ya, mau terima telp. Ehh gak taunya neneknya telp. Dia terima telp sambil malu-malu trus ngobrol sambil ketawa-ketawa sama neneknya. Lucu aja sih.

Makanya ya walau suka sebel sama keluarga, sebenarnya keluarga itu beneran gak ada deh yang gantiin. Kita bisa bilang temen kita adalah keluarga yang kita pilih (ini quote film Friends ya?) tapi tetep aja keluarga yang sebenar-beneranya lah yang paling bisa menerima kita apa adanya pas lagi susah atau seneng, ya kan?

 

Advertisements

59 comments

  1. Mungkin kebanyakan nonton film2 hollywood kali jdnya langsung meng-stereotipekan bule itu individualistis. Atau krn anak2 klo udh dianggap dewasa pergi dari rumah makanya disangka udh ga peduli keluarga (mungkin loohh) 😀

    – Utie

  2. Bener mbak, sbnrnya orang Barat masih banyak ya yang peduli dengan ortunya tp tingkat kekepoannya memang lbh rendah dibanding org Indonesia huahahhaha. Sepaham dan setauku juga, banyak temen2ku Barat yg masih sangat dkt ama ortu mereka dan bahkan rela plg klo nenek/kakeknya sakit kayak mbak blg tapiiii ortu mrk ga nyampurig hdp anaknya utk hal2 pribadi kayak nikah, punya anak dkk… Gitu sihhh yg gw amati 😀

  3. Setujuuu mba Noni..saya tuh walaupun tmsuk angkatan muda dlm keluarga (sok muda),tp ntah kenapa saya paling seneng kl silaturahmi ketemu keluarga. Munkin krn udh dibiasain dr kecil ya. Spti mba bilang,walaupun kita punya byk temen,tetep aja keluarga yg paling siaga kl kita ada masalah. Makanya saya suka sebel sama sepupu2 sy yg suka cuek dgn sodara2 lainnya,pdhl pas kesusahan keluarga jg yg berbondong2 datang 🙂

  4. Iyaa mba Noni, bner tuh klo keluarga emang ga ada yg bisa gantiin wlopun sempat sih aku kpikiran kalo sahabatt tuh lbih asik dan mnerima aku apa adanya hehehe tpi balik lagi, gimana gimana juga ttp keluarga inti yg akan sllu nerima kita kembali..

  5. Keluarga yang nomor satu. Tapi klo di indonesia ada perasaan malu klo dikrintilin ama keluarga kemana-mana ha ha ha….. Beda budaya kayaknya. Klo di amrik mungkin udah biasa kayak gitu kali.

  6. kalo kata lagu keluarga cemara “harta yang paling berharga adalah keluarga..mutiara tiada tara adalah keluargaaa…”

    aq sama keluarga besar ada yg dkt, ada yg nggak.
    tapi ya teteup mrka ngangenin kok 😀 hehehe

  7. Setuju bgt. Setelah tinggal di sini baru berasa beda artian “dekat” di sini vs di Indonesia. Di sini rata2 masih kekeluargaan kok tp masih respect sama personal space alias gak kepo. Tapi memang biasanya setelah masuk college orang tua lebih lepas tangan karena dianggap anaknya udah dewasa dan bisa hidup/ambil keputusan sendiri. Kalau di Indonesia, memang semuanya sangat family oriented dan org2 nya sangat ramah n care. Tapi borderline antara care dan kepo terkadang beda tipis hehe

    • makanya kita agak salah kaprah ya mikir mereka jauh dr keluarga. Mantan bos aku yang orang Belanda juga sama keluarganya deket banget Zi. Aku sampai heran gitu koq bs mereka sedekat itu

  8. Sama Non, australian juga gitu…apalagi kl tinggal di country/farm…banyak azaacara kekuarga dan semua om tante grandma niece nephew kudu ditengokin or mereka yg dateng. Pdhl dulu di Indonesia males bener gw sowan2 ke saudara2😛

  9. Lucu jg yaa.. tp emang harusnya mah gitu yaa keluarga sering kumpul sama2. Cuma kalo soal sopannya, kayanya orang asia lbh “sopan” ya? soalnya kan biasanya beberapa orng bule gitu manggil ortunya sendiri aja manggil nama bukannya mama papa gitu kan. Tanteku tinggal di amrik suka sebel karena mertuanya manggil dia nama instead of mom in law hahahaha.. ga ngerti juga sih soal etika sopan ga sopan ini. Beda negara beda budaya 😄

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s