Tentang Amerika


DSC03984

Setiap kali bepergian saya itu senengnya meratiin orang-orang serta lingkungan sekitarnya. Kali ini seperti biasanya kalau lagi traveling kesatu tempat pasti deh saya punya edisi kira-kira gimana sih kehidupan ditempat saya pergi itu ๐Ÿ™‚ jadi ini bukan mutlak semua orang ditempat ini begitu ya. Lagipula seperti biasa yang saya lihat cuman sebesar biji sawi, jadi gak bisa disamaratakan walaupun sama-sama di US.

Ini kali ketiga saya ke Amerika dan selalu ada saja yang menarik yang terjadi dengan saya sendiri atau dengan orang-orang disekitaran yang saya temuin.

01. Peach

Saya baru tahu kalau buah peach itu bisa dimakan beserta dengan kulitnya. Selama ini repot amat mesti dikupas sebelum makan haha. Kacaw

02. Banyak anak banyak rejeki

Nah kayaknya pepatah itu gak cuman cocok dengan orang Indonesia tapi juga orang Amerika. Banyak banget yang saya lihat pasangan muda sudah punya 3-4 anak, bahkan bisa jadi lebih. Ngeliatnya pun “ngeri-ngeri sedap”. Kalau lagi belanja saya suka lihat satu anak nangis minta ini itu, satu lagi lari sana sini, satu lagi tidur di stroller, satu lagi entah dimana hahaha. Pokoknya chaos.

03. Benerin jalan

Dulu ya pas winter setiap kali jalan rusak saya lihat eh besoknya udah bener. Cepet banget benerinnya. Kalaupun gak ada yang rusak saya mikir gimana ini jalan raya segede-gede gaban dengan truk-truk besar bisa awet? ternyata pas Summer gini semua jalanan dibenerin. Kalau lagi jalan pasti suka nemu jalanan yang ditutup karena perbaikan jalan. Perbaikan jalan mendingan emang pas Summer supaya Winter gak rempong lagi kayaknya. Cukuplah nyerokin salju aja ๐Ÿ™‚

04. Sabar

Coba deh perhatikan disekeliling kita di Medan (saya ngomong Medan ajalah, soalnya kota lain gak tau). Saya itu jarang banget ketemu orang yang sabar apalagi anak yang sabar. Semuanya mau secepatnya. Teriak-teriak. Disini pun sama aja haha tapi….saya suka denger para orang tua ngomelin anaknya sambil ngomong begini “Kamu tau kalau semuanya harus nunggu. Kamu harus tunggu sampai natal buat dapat hadiah ini. Gak boleh nangis. Belajar sabar buat dapetin semua yang kamu mau. ok” anaknya nangis sambil nyedot ingus padahal mungkin baru umur 2 tahun trus melipir sambil ngusap air mata. Emaknya sibuk bujukin anak yang lain soalnya.

05. Ganti musim ganti dekorasi rumah

Ibunya Matt suka ngomong kesaya kalau kita pindah ke US pasti deh gak bakalan bosen. Ada banyak drama yang bisa dilihat dan yang pasti selalu ada alasan untuk belanja haha. Jadi dia bilang nih setiap ganti musim, rumah juga harus ganti didekor. Kayak sekarang abis Summer dan mau masuk ke Fall, rumah pun dandanannya berubah. Kalau lagi ke toko, kita suka lihat dekorasi untuk Hallowen. Abis Hallowen ada thanksgiving dan setelah itu Natal. Pokoknya gak abis-abis deh. Selama Spring dan Summer semua orang saya lihat pada diluar rumah ngurusin bunga hihihi. Berat diongkos kalau dipikir-pikir tapi emang sih seru.

06. Indonesia?

Hah Indonesia? dimana itu? yah itu pertanyaan yang sering saya dapat haha. Bali sebagian tahu. Ada juga yang tahu pulau yang lainnya. Trus kalau lagi ngobrol sama orang asing pasti deh saya suka dikirain orang Vietnamย atau Philipina. Yahh…….kejauhan. Trus kalau misalnya ditanyain kita tinggal dimana trus dijawab di Indonesia pasti mereka bilangnya cool ๐Ÿ™‚ gak tau deh makstunya cool beneran atau gimana.

07. Basa Basi

Basa basi itu tetep aja ada dimana-mana dan saya sebenarnya gak keberatan dengan basa basi mereka. Kayak pas saya lagi jalan-jalan deket pondok pinggir danau, trus sibapak yang punya keluar dan nyapa “hi….how are you? i like your jacket. Cute” sambil jalan dan kasih jempol hehe. Ini gak cuman di country side tapi juga dikota besar bahkan di New York pun masih banyak banget orang yang ramah.

08. Harga sayur murah tapi harga buah sebenarnya mahal

Pernyataan ini dikuatkan oleh mahasiswanya Matt yang tinggal di Utah. Jadi pas abis beli buah, ย saya ngomong ke dia “koq harga buah disini sebenarnya gak jauh beda dengan Medan ya?” trus dia bilang bener banget. Emang sih harga sayuran luar biasa murah tapi buah mahal. Yah ada sih buah yang murah kayak peach sekarang itu sekitar 1,5 dollar aja untuk 1/2 kg tapi yang lainnya lumayan mahal juga. Jadi pilih makan buah apa sayur ya?

09. Harga rumah dengan pohon lebih mahal

Ini obrolan minggu lalu dengan bapaknya Matt. Jadi ada tetangga mereka meninggal trus mau jual rumah. Kita disuruh beli. Trus abis itu dia ngitungin pohon-pohon dirumah tersebut. Bingung dong saya ngapain pohon dihitungin ternyata katanya nih kalau rumah yang pohonnya banyak biasanya harganya jadi lebih mahal haha. Coba ya kalau di Indonesia kayak gitu, yakin deh setiap rumah bela-belain nanam pohon dan bukannya ditebangin.

10. Summer

Ini yang paling menarik. Dari awal mau liburan pas Summer, sebenarnya saya ogah-ogahan. Takut keringetan dan kepanasan apalagi saya lagi sering dapat hot flushes. Eh ternyata disini (maksutnya kota tempat kita tinggal ya, kalau kayak di Texas gitu tetep lembab) panasnya itu lumayan nyaman. Setiap hari selama kita disini sekitar 15-27 derajat celcius plus gak pake keringetan. Saya jalan kaki 6 km di Chicago panas-panas gak keringetan sama sekali. Luar biasa………..

11. Sendok

Dari sejak kunjungan pertama ke US beberapa tahun lalu saya sudah tahu kalau sendok bukanlah sesuatu yang gampang ditemukan direstoran. Bukannya gak ada tapi biasanya orang-orang lebih senang memberikan pisau dan garpu. Saya sih gak ada masalah dengan persendokan ini. Pokoknya soal makan itu saya gak mau ribet deh. Tetapi ketika harus makan nasi tanpa sendok nah ini masalah besar hauhaha.

Kita beberapa waktu lalu makan siang disatu restoran dekat Notre Dame. Saya makan ikan yang ternyata disajikan dengan sedikit nasi. Karena ada nasi plus kita makan terburu-buru karena mau nonton drama, jadilah saya nanyain sendok ke waiters. Yang datang sendok ukuran kecil untuk anak hehe. Yah gpplah ya ๐Ÿ™‚ kalaupun gak sendok untuk anak biasanya saya suka dikasih sendok sup haha.

Ok deh 11 dulu ya, besok saya mau cerita tentang gimana kekeluargaanya orang-orang di US sini ๐Ÿ™‚

 

 

 

Advertisements

59 comments

  1. Ada agama tertentu yg banyak penganut nya di US yg emang menganut paham banyak anak banyak rejeki. Hahaha.

    Kalo makan peach pake kulit gw blm terbiasa soalnya kulit nya kan gak yg mulus ya jd aneh kalo dimakan Haha.

    Buah kalo lg musim bisa murah banget… Biasanya pas spring dan early summer.

  2. Huahahha sendok emang susah ya mbak. Bawa sendok sendiri donk ah ๐Ÿ˜› menarik juga ya klo lbh byk pohon lbh mahal, jadinya org banyan nanam pohon, gak kek di sini huhu

  3. mba noni.. aku banget ituu disana mau makan nasi pake garpuuu, tapi the power of kepepet lah yaa, bisaa ajaa dong haha, malah sekarang kalau lagi males ngambil sendok, makan nasinya ngegarpu aja hihi

  4. Kalu banyak anak sih, yg gw tau temen2 dan family disini rata2 punya anak hanya 2 aja karena mahal biayanya. Trend sekarang, mereka2 yg justru dapet welfare dari pemerintah yg bisa punya anak banyak sebab ampir semua biaya ditanggung pemerintah. Dulu waktu melahirkan anak, meskipun saya punya asuransi tetep aja masih bayar copay belum lagi pas baby sampe toddler anak2 kan rutin ke pediatrician. Biaya melahirkan 10,000 dollars. Gga sanggup deh punya anak more than two. Wkkkkkk

  5. No.9 baru tau, menarik juga hehehe… Terus Mba Non, kalo masalah basa – basi iya loh, mereka seneng gitu ya muji orang yang baru ketemu. “Hi, I like your sweater. It’s very cute.” Waktu pas disana beberapa orang bilang gitu ke aku. Kan jadi GR yah hihi

  6. Dibanding orang Eropa, aku ngeliatnya orang Amerika itu lebih tradisional, lebih kekeluargaan, lebih penting sopan santun/basa basi – pokoke lebih mirip orang Indonesia ๐Ÿ™‚

  7. Setuju sama komen @kutubuku di atas, orang Amerika lebih ‘nerima’ adanya basa-basi di banding orang Eropa ๐Ÿ˜

    Iya peach sama kayak plum, bisa di makan sama kulitnya. Suka banget, sayang di Indonesia mahal secara buah import gitu, dan kualitasnya beda klo udah sampe sini ๐Ÿ˜ฆ

    Happy Holiday Mbak Non ๐Ÿ™‚ *Eh apa udah balik ke Medan lagi ya?*

  8. eh disini klo penggusuran kayaknya non yang pohon2 juga diitung
    kayak dulu tuh wilayah daerah rumah mau digusur buat bikin jalan tol, pohon2 di rumah2 tersebut diitung juga harganya, tapi ga tau juga sih berapaan harganya
    tapi kalo rumah dijual kayaknya ga ada ya itung2an pohonnya

  9. Kerenn juga ya klw di indonesia rmh dijual trus pohonny jg dihitung, klw cafe rumah pohon dijual lumayan juga dpt uangnya ya non..hahahaha..

  10. Harga rumah depend on how much the trees it has? Kalau di Indo dihindari yak dan bikin ngedumel krn harus nyapuin dedaonannya tiap hari ๐Ÿ˜„

  11. Jadi kalau mau makan di luar harus sedia sendok di tas ya, Kak. Basa-basi mereka agak aneh ya. Kita di Indonesia khususnya laki-laki jarang kali memuji pakaian orang. Ditunggu cerita lanjutannya, Kak Noni.. ๐Ÿ™‚

  12. Selama di NZ, jarang juga pake sendok kecuali minum soup, tapi yang paling jarang nemu itu adalah sumpit, secara kalau makan mie, biasanya pake sumpit, akhirnya beli 1/2 lusin bawa kesana.. haha.. Kalau soal basa basi, di NZ juga orgnya ramah2, suka nyapa and muji, kan jadi geer, padahal mestinya yah biasa aja kan yah.. basa basi doang, haha..

  13. Huaaa mbak Noni, seru banget yaaa tinggal di tempat lain ^^ itu yang poin tiap musim ganti dekor, alamakjaaaang aku kebayang bakal kekepin atm hahahha tapi seru ya, iya seru belanja abis itu nelangsa *diihhh ๐Ÿ˜€
    Basa basi emang perlu juga ya mbak, senang juga disapa kayak gitu walau sekedar saja.
    Ciyusan di resto jarang ada sendok? hiks masalah bener kalo makan nasi, huhuuh

  14. Peach….?!!!!! Oh mbak Nony…kami bulan Agustus – September (sekitar 5minggu) di Canada.. setiap hari, setiap pagi sy makan buah peach langsung sama kulitnya ah, enak banget!!!

    Ramah tamah, rasanya orang Amerika samaan deh dgn orang Canada ramah gitu.. mereka selalu menyapa “hi there….”

    Sendok, iya emang agak ribet kalo makan di luar pas ada nasi nya. Kita sempat makan di restoran Tibet (dapat sendok) di restoran India (dapat sendok) di restoran Yunani /greek resto (gak dapat sendok)

    Cuaca, samaan deh sekitar 15-27ยฐC panas panasan tapi tidak keringetan tapi kulit berasa kering & jadi lebih gelap hahaha

    Indonesia, mereka pada ngeh ttg Indonesia. Samaan kita, dikira orang Vietnam or Philipine

    Sabar, kayaknya yg sy amati kali lagi jalan kaki nih pas sy jalan pelan terus ada mobil yg langsung aja mengurangi speed bahkan berhenti. Mereka pikir sy pasti mau nyebrang jalan. Hal ini terjadi terutama kalo lagi jalan bawa anak anak

    Perbaikan jalan, samaan deh. Summer ada aja itu perbaikan jalan

    Ah, Canada jadi kepingin balik lagi.. ๐Ÿ‡จ๐Ÿ‡ฆ๐Ÿโค๏ธ๐Ÿ˜๐Ÿ˜Š

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s