Indonesia Banget


DSC03135

Seberapa Indonesia nya kah kita?

Sering kan pas lagi ngumpul-ngumpul trus semisal satu orang yang lagi makan-makan pesen teh manis hangat dan langsung diceletukin “Indonesia banget sih”. Pernah gak sih? atau saya aja ya?

Sejauh ini seingat saya, celetukan seperti itu sering ditujukan kesaya atau saya denger ketika sedang pergi keluar negeri trus ketemu sesama orang Indonesia dan melakukan beberapa hal dibawah ini.

01. Makan nasi

Hahaha…padahal yang makan nasi kan gak cuman kita doang ya. Gak bisa makan tidak makan nasi ini sebenarnya emang agak merepotkan pas lagi traveling karena gak semua tempat menyediakan nasi. Kalau pergi-perginya cuman di Asia mungkin gak terlalu sulit ya, tapi kalau sudah pergi ketempat yang nasi itu bukanlah makanan pokok terpaksa deh beberapa orang harus rela bopong rice cooker supaya tetep bisa ketemu nasi. Emang kekuatan nasi ini luar biasa.

Eh lucunya ya dulu itu semisalnya saya pergi-pergi trus udah makan ini itu tapi belon makan nasi tetep loh berasa kelaparan. Aneh banget.

02. Sambel

Hayooo siapa yang gak bisa makan tanpa sambel? saya sih bisa aja tapi kurang nikmat. Jadi kalau lagi pergi-pergi kayak gini yah oklah gak makan sambel. Masalahnya Matt sekarang juga nyancu banget sama sambal. Kalau gak ketemu sambel langsung ngerasa ada yang kurang. Makanya kalau sudah pergi lebih dari 3 hari pasti kita mampir ke minimarket untuk nyari saos. Minimal adalah rasa pedesnya.

03. Batik

Sejak kenal batik sebenarnya Matt cukup sering menggunakannya untuk keperluan presentasi di muka umum, pergi ke konfrensi yang mengharuskan dia tampil rapih, kawinan, dinner dengan koleganya, dan tentu saja untuk ngadoin temen dia yang pernah tinggal di Indonesia haha.

Pokoknya kalau untuk urusan ini dia Indonesia banget lah.

Sementara saya seringnya suka bawa syal atau 1 baju batik setiap kali traveling hanya untuk mau orang tau kalau saya pakai baju dengan corak kece yang namanya Batik.

Selain batik yang lain sebenarnya sarung. Yang ini malahan bikin saya ngakak karena coba lah siapa yang sekarang masih pake sarung hehe. Matt ini suka banget pake sarung. Kadang-kadang saya lihat dia pulang kantor, buka jeans trus sarungan sambil nerusin kerja. Kalau lagi traveling sarung juga harus dibawa walau gak dipake. Kata dia, tanpa sarung berasa ada yang kurang.

04. Botol Cebok

Astaga ini saya banget huhaha. Jadi kalau lagi traveling saya suka bawa botol kosong buat cebok. Pokoknya saya bela-belain deh ngasih tempat didalam tas untuk si kantong cebok. Hidupku akan sangat terganggu tanpa si botol cebok ini.

05. Tolak Angin dan Minyak Kayu Putih

Processed with VSCOcam with f2 preset
Processed with VSCOcam with f2 preset

Nah ayoo siapa coba yang bisa menolak kekuatan duo minyak kayu putih dan tolak angin haha. Jadi pas pergi ke US yang kali ini saya itu kelupaan bawa minyak angin dan tolak angin. Biasanya sudah disiapkan jauh-jauh hari. Lupa aja dong. Saya sempet senewen. Gimana kalau nanti saya sakit atau gimana-gimana haha. Untungnya ternyata minyak kayu putih dan tolak angin dari kunjungan yang terakhir belum disentuh dan masih disimpan di kamar mandi. Selamat deh πŸ™‚

Ada 5 hal yang sering banget terasa seperti Sangat Indonesia. Lucu juga ya dipikir-pikir. Bagaimana pakai sarung buat saya jadi berasa kayak orang Indonesia banget karena dari kecil saya selalu lihat atok, paman-paman, ayah bahkan tetangga saya bersarung terutama kalau mau ke mesjid dan pergi wirid.

Trus bagaimana sambal seperti menggambarkan kayak apa orang Indonesia itu terutama untuk kulinernya. Mau seenak apapun kalau gak dipake in cabe ada rasa yang hilang (kayaknya ya)

Nah kalau menurut kamu yang bener-bener kayak “Indonesia Banget” itu apaan sih?

 

Advertisements

91 comments

  1. Semuanya yg disebutin itu udah masuk ke koperku haha, cuma sarungnya diganti kain bali. batik dulu selalu bawa kalo lagi traveling sekarang gak bawa karena gak muat di koper, diganti aneka sweater supaya badan anget

  2. Hahahhaa, minyak kayu putih dan batik buatku.
    Ah, botol cebok bisa jadi ide, aku tersiksa banget kalo lagi di luar. Tergantikan tisu basah sih, tapi tetap beda. πŸ˜€ πŸ˜€

  3. Krupuk dan makan langsung pakai tangan (ga pakai sendok). Suamiku selain sekarang ketularan makan harus pedes, dia juga sering ikutan aku makan pakai tangan haha. Trus karena aku hampir selalu sedia krupuk di rumah, kalau kami bepergian masa diingetin “jangan lupa bawa krupuk sama sambel biar kita enak makannya” πŸ˜†

  4. aku yg harus ada di tas saat travelling itu ya sambel, mulai dari saos sambel, sambel terasi, dan sekarang tambah bon cabe. hahaha. kalo mbak noni botol cebok kalo aku gelas cebok… hahaha. pake gelas plastik/kertas bekas beli minuman apa gitu (biasanya mcd atau starbuck). >.<

  5. 1,2,3,5 itu benar banget mba hahaha.. Saya pribadi ga suka saos jadi kalau harus pergi jauh biasanya uda bawa bekal sambal sachet (trus dipakai irit-irit hahaha). Btw botol cebok itu seperti apa ya?

  6. Saya juga gak makan nasi (sehari) juga apa-apa, hehehe… Saya malah mengurangi makan sambal. Gak pakai sambal juga gak masalah. Nah, batik ini sekarang yang jarang saya pakai. Biasanya dulu tiap jumat kudu pakai karena kebijakan tempat kerja yang lama.
    Bagi saya yang Indonesia banget itu: mandi minimal 2 kali sehari. Hahaha…

  7. nasi bener banget mba. aku pas di UK krn tiap hari disuguhin kentang, kangen jg. suatu kali lg seminar ada nasi tp buat vegan. aku mau ambil katanya hanya boleh kl aku vegan. syukur salah satu peserta dr africa yg deket sm aku jelasin kl aku org asia dan hrs makan nasi, akhirnya dikasih. hahaha … kl minyak kayu putih, selalu dibawa kemana-mana, secara biar gendut, kulit tipis trnyata. jd masuk angin itu jd kebiasaan πŸ™‚

    • Hahaa aku kalau nasi malah udah gak wajib lg karena di Medan jg gak mesti makan nasi. Tolak angin pelan2 berkurang juga tp tetep bawa buat jaga2. Begitu dikeluarin matt lngs komen “Indonesia bgt kamu” hahhaa

  8. Tolak angiiiii… minyak kayu putih.. minyak telon, gak bisa hdp tanpa itu. Bahkan udah segede gini kalo mau tidur pun (which is setiap malem) hrs baluran telon dlu baru bisa tidur nyenyak..makanya suka senewen klo ilang, abis, ato ketinggalan. Soalnya kayanya nyaman bgt klo udh pake telon Hahah.

  9. Mbaaak huahahahah botol cebok samaaaa :))) gw pas di sono sll sedia botol kosong di kamar mandi hakakkaak. Klo gw juga bawa tolak angin donk πŸ˜›

  10. Udah persis sama kayak mba Noni. Baca ini bikin aku janji kalo ntar ke Belanda atau Eropa atau manapun itu yang di luar Indonesia harus bawa botol cebok. Harus pokoknya. Soal nasi, aku sampai dibilang ‘picky Indonesian’ sama temen Belandaku. Hehehe, ya abis, nasi itu juara banget. Makanan enak di Eropa lewat deh dibandingin nasi anget, sambel sama ikan asin.

  11. minyak kayu putih!! wajib banget dibawa. yang Indonesia banget itu indomie juga sih mbak noni. Ga ada yang lebih nikmat dari pada indomie πŸ˜†

  12. Ngaret mbak. Kalau belum ngaret pas janjian kyknya belum Indonesia banget.. -___-
    Kalau makanan aku setuju sama nasi dna sambal. Kalau belum makan nasi atau sambal tu rasanya belum benar2 makan..

  13. sering dengernya lebih kalo gatau aturan ya non … ini samaan ama postinganku, cuma kalo aku denger org ngomong begitu di umum … hikkss … atau kalo lagi di luar … belanja nya ampuuun maakk … banyak or branded2 … suka denger begitu juga .m

  14. Itu yang point botol cebok kayaknya cuma buat yang pernah ngerasain tinggal atau liburan agak lama di negara yang jarang pakai air untuk urusan ‘Toilet’ πŸ˜›

    Kerupuk sama sambel cih yang masih Indonesia banget.

    Klo nasi udah adaptasi banget bisa diganti pake kentang atau roti, jadi julukan nya “Bule banget!” Hahahaha… *Preeettt* Padahal makan kerupuk pakai nasi sama kecap nikmat banget πŸ˜€ πŸ˜€

    • Iya, kalau cuman di KL mereka masih punya semprotan haha. Begitu ketempat lain aku tetep bawa2 deh biar aman πŸ™‚

      Kerupuk ya, emm iya juga sih…..

      Hahah….banyak yang milih kecap ya, aku kebetulan kecap dan kerupuk gak nge fans jadi kelewatan deh

  15. Iya bener banget, kemaren pas ke jerman harus bgt makan nasi plus sambel,kalo belum berasa kurang Dan jadi lapar mulu..hihi

  16. Dari semua yang disebutin Mbak Noni, paling cuma batik dan sarung yang kadang masih aku bawa kalau pas lagi nge-trip. Bahkan kadang kalu pas motret outdoor aku masih selempangan sarung πŸ˜…

  17. Pengalaman pas umroh, nglewatin depan orang saat di masjid, trus otomatis jalannya nunduk2 biar sopan maksudnya. Padahal orang lain lewat ya lewat aja. Kesimpulan ini indonesia banget apa jawa banget ya saya… Hehehe

  18. Ini bener banget mbak nonii.. Haha, apalagi kalo Indonesia nya minang, pedesnya juga masih kurang klo gak ada sambalado nya.. πŸ˜‚ sayang belum ada pabrik yg bikin sambalado kemasan, ckck

  19. Indonesia banget itu kerokan! Obat ampuh kalo masuk angin. Tentunya harus bersama si tukang kerok yg handal dan pengalaman. Hahahaha, suamiku juaranya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s