Menantang Bahaya


lightning-945430_960_720

Siapa yang seneng menantang bahaya?

2 minggu lalu kami baru nonton film yang berjudul Point Break

Filmnya bagus dan kita dari awal nonton pun udah kedut-kedut jantung rasanya ngeliat semua aksi yang rasanya gak mungkin banget dilakukan kecuali pake sihir hehe.

Didalam kehidupan nyata udah pasti kita sering menemukan kejadian-kejadian yang mungkin gak normal untuk kita. Yah gak se ekstrim di film Point Break tapi adalah. Misalnya aja orang-orang yang kerja dengan binatang buas, orang yang kerjanya ngejer-ngejer angin taufan dan masih banyak lagi. Kalau lagi baca cerita kayak gitu saya suka gak abis pikir. Segitu berdedikasinya kah orang-orang ini atau gimana. Menurut si Matt, setiap kali melakuakn kegiatan ekstrim biasanya mereka emang sudah melengkapi dirinya dengan perlengkapan yang bagus dan canggih juga. Jadi sebenarnya orang-orang yang saya lihat di tv ini kayaknya memang super hati-hati dan pasti punya perhitungan. Makanya suka ada peringatan jangan dilakukan dirumah atau tanpa pengawasan ahli.

Ketika mulai pacaran dengan Matt, saya sama sekali gak suka kegiatan dia. Masuk hutan, naik gunung, ngejer-ngejer Gibbon dan Siamang lalu pernah dikejar segerombolan gajah (sungguh ini gak lucu) atau kegiatan lainnya dihutan sana. Matt selalu kasih lihat saya perlengkapan yang dia punya. Mulai dari GPS sampai sarung kaki anti pacet. Iya….segitu banyak nya ternyata perlengkapan untuk kegiatan outdoor itu. Semua itu untuk apa? tentu saja untuk melindungi dirinya sendiri. Makanya team nya si Matt yang kerja dihutan punya SOP yang harus diturutin.

Ini hanya untuk masuk hutan ya. Pastinya untuk kegiatan lainnya yang lebih ekstrim harus lebih canggih lagi peralatannya. Beneran gak boleh cuek aja.

Trus gimana dengan kita?

Saya mulai aktif berjalan-jalan itu sekitar tahun 1996. Pertama kalinya saya lihat temen-temen saya naik gunung Sibayak tanpa menggunakan sepatu yang bener. Pakai sandal doang. Dulu saya pikir apa aman ya, kan jalannya bukan kayak di mall? mereka bilangnya aman. Emang sih gak kejadian apa2. Alhamdullilah. ย Tapi gimana kalau kakinya kebentur batu, kejatuhan pohon atau apalah. Namanya pun digunung. Matt yang selalu pakai boots di hutan aja masih bisa digigit ular. Ehhh mungkin gak ada ular digunung (ada koq ular digunung) tapi kan ada binatang lain. Koq gak mikir bahaya. Dan naik gunung pakai sandal masih aja saya lihat sampai sekarang hehe. Coba yang anak gunung jelasin ke saya mestinya gimana sih pakaian yang bener untuk naikย ke gunung itu?

Ini belon lagi kalau lagi traveling trus tiba-tiba pengen diving atau kegiatan lainnya padahal mungkin belon pernah atau bahkan gak bisa berenang. Pernah gak? Pengen nyobain atas nama foto2 disocial media aja. Seorang kenalan saya cuman pake baju diving trus nyebur gak sampai 5 menit hanya buat bisa punya foto lagi keliatan diving. Duh…..

Kayaknya karena ingin punya foto yang nantinya bisa dijembreng di social media kita sering gak mikirin atau lupa mikirin keselamatan diri sendiri. Ada beberapa berita tentang selfie yang berakhir dengan kematian. Sedih banget kan ya. Apalah artinya puluhan atau jutaan likes kalau nyawa kita gak ada lagi. Gimana gak bahaya udah pake sandal biasa ehhh selfie nya dipinggir jurang/dipinggir kawah. Untung aja gak gelundung masuk kedalam kawah panas. Bayanginnya ngeri sendiri. Iya kalau masuk kekawah trus jadi sakti kayakย Darth Vader Stars Wars.

Ada banyak sekali kegiatan yang menurut saya perlu menggunakan peralatan keamanan yang lengkap. Naik gunung, diving, terjun payung, deket-deket satwa liar, dll. Keliatannya kegiatan itu memang keren banget apalagi kalau cowok mungkin dipikir kayak yang macho banget tapi kalau gak menggunakan perlengkapan yang bener, saya sih ngerasanya mereka kayak main-main sama kematian. Kalau ada yang komen tapi perlengkapannya itu mahal banget, yah….namanya pun kegiatannya gak normal/biasa, gimana bisa murah. Ya kan?

Nyawa kita emang bisa diambil kapan aja, bahkan ketika tidur sekalipun tapi menghargai hidup kita tentu lebih baik kan ya. Kalau hanya untuk selfie atau social media doang kita sanggup membahayakan diri kita…..duh, gak kebayang deh. Miris. Inget ada banyak sekali orang yang bertaruh hidup dirumah sakit dan akan sangat menghargai apa yang kita punyai itu.

Saya yang kadang suka lupa juga.

๐Ÿ™‚

 

 

Advertisements

56 comments

  1. asal menggunakan peralatan keamanan yg sesuai standar sih gapapa ya mba, tapi kalo enggak….aduuhh serem. Aku inget kata-kata Bodhi di film itu ” We’re all going to die, the only question is how “.

    • iya bener Dit, kalau sesuai standard keamanan gpp sih, paling gak dia hati2 kan ya. Sama kayak turis foto2 dengan hewan buas, menurut aku itu aneh dan gak bertanggung jawab bangetlah. Resikonya kan untuk diri sendiri dan si hewan itu. kesel.

      yang dibilang Bodhi bener kan ya

  2. Hormon testoreron mrk yg suka menantang bahaya rata2 tinggi mba tp kalau sdh punya anak atau menua umumnya akn berkurang kok..kalo kita cewe mikirnya kan ahhh udh susah2 ngelahirin…tp mmg seru bgt kalo adrenaline sdh main…sy rasain jg kalo lagi hunting..

  3. Baru tau kalo ada kaos kaki anti lecet. belinya di mana tuh kak?
    aku setuju sih, emang kudu pake dan bawa perlengkapan yang komplit apalagi kalo ke tempat2 ekstrim. ๐Ÿ˜€

  4. Ok skrg komen yg benerannya (udah kelar baca). Aku suka gemes sama orang yg hobi selfie di tempat2 berbahaya, kayak pinggir jurang dsb. Cuma demi selfie, dapet ratusan LIKES pun, ngga bakal bisa dituker duit cash toh? Tp ortu yg merawat kita sedemikian rupa, anak’e dieman-eman, malah nggak jaga dirinya sendiri dgn baik. Cuma demi selfie. #pretbanget

  5. Suami saya sangat melarang naik gunung hanya pake sendal. Sekalipun itu sandal gunung. Jangankan naik gunung, trekking pendek saja kami semua selalu disuruh pakai sepatu.

    Selain itu celana juga harus diperhatikan. Suami saya tisangat melarang ke gunung pakai jeans. Jeans itu bukan celana untuk ke gunung. Kalau basah, jadinya berat dan gak langsung kering. Ketika udara dingin, jeans justru gak bikin hangat kulit. Yang benar itu celana kain.

    Masih banyak lagi sih pelanggaran lainnya. Sampe saya suka gregetan sendiri hehehe

    • setuju sama suami kamu ๐Ÿ™‚
      aku termasuk orang yang rempong banget kalau mau pergi. nyiapin ini itu karena udah disiapin aja masih aja bisa dapat celaka kan ya.

  6. temen kak noni smp sgitu amet ya demi eksis di sosmed begaya gitu ckckckc.
    byk org atas nama selfie dan kata eksis smp lupa sm nyawa sndiri, pdhl udh byk makan korban.
    makin eksis kok bkin org ga makin pinter sih?!

  7. Ah Noni, Point Break bagus ya dari awal sampe akhir bikin deg-degan. Yang kamu itu remake, aslinya ada Keanu Reeves & Patrick Swayze. Cari deh Non, masih muda banget Keanu disitu.

  8. Tadi pas baca paragraf awal kirain mau ngereview film, hihihi..
    Aku juga pertama kali nanjak tuh bareng sama mapala, segala macem mesti dibeli, udah gitu ada latihan fisik yang intensif dua minggu sebelumnya. Pas di jalan papasan sama orang yang cuma pake sendal itu rasanya ngiriiii banget ๐Ÿ˜€
    Tapi btw aku juga nanti kalo ada kesempatan diving bakalan kayak temenmu, Non xD

    • hehhe….

      aku pernah ditawarin temen naik Rinjani trus aku bilang males ah kalau harus latihan fisik selama 4 bulan sebelum naik hehe. Dia bilang kalau langsung naik mungkin bisa tapi jadinya nanti aku ngerepotin orang lain haha

  9. Kemaren habis discovery diving yg ternyata susah banget dan malah gak ada potonya karena terlalu fokus buat bisa survive di bawah air sana.
    Sampe sekarang masih belum berani buat naik gunung yg track panjang atau sulit. Sadar kemampuan sendiri dan kalo di gunung pun gak berani macem macem. Kalo alasan alat gak standar dan gak lengkap, sekarang gampang kok nyari sewaan kalo emang belum bisa beli. Kenapa masih diabaikan ya.

  10. Noni aku dari kecil sering diajak bapakku hiking. Itu alatnya rempong banget. Bapak selalu bilang kl ke gunung yg jaga keselamatan diri kita ya kita sendiri. Jadi jangan sembrono.
    Makanya begitu ada yg ke gunung bondo nekat bapakku mesti ngomel ngomel.

  11. The Power of selfi yaak, bikin lupa daratan ๐Ÿ˜€

    Setuju banget tuuuh dengan peralatan lengkap, lebih baik rempong di awal daripada rempong saat di tengah hutan/ atas gunung, ya kan ๐Ÿ˜‰

  12. Liat trailernya point break itu ngeri banget eh. Untung itu di film hahah.. ya iya lah, kalu nyata mana ada orang yg segila itu. hahah ๐Ÿ˜€
    Savety itu yg utama memang. (y)

  13. aku paling males bgt menantang bahaya, hahaha cemeen yaaaak…makanya gw paling ga mau tu diajakin naik gunung, trekking di hutan, blabla, apalagi kalo dah tau ada pacet, binatang2 lain yg udah bikin mules aja bayangin kalo ketemu…hihihi

  14. waaahhhhh ada sarung anti pacettttt… saya paling geli klo mahluk itu hinggap….T_______T Kalo hal-hal ekstrim memang harus taruh perhatian khusus ke perlengkapan sih, biar ga mencoba-coba nyawa kita juga

  15. yang paling sederhana itu helm, yah.
    nampak sepele sekali,

    terlepas dr maut sudah ada waktunya, tapi ternyata sedih banget pas ada saudara meninggal krna kecelakaan dan berita yg kesebar adalah krna gak pake helm. iya siy, cuma naik motor bentaran doang di pinggir jalan.

  16. Iya ya Non, dari pandangan awam nampak seperti menantang bahaya tetapi sebenarnya mereka sudah ada persiapan dan peralatan canggih untuk skenario just in case-nya.

    Tapi iya sih, terus kalau awamnya yang pergi dan terjun langsung ya kalau nggak dipandu dengan yang profesional yang ada ya jadi menantang bahaya beneran, hahaha ๐Ÿ˜†

  17. Kadang aku suka takut liat dari ketinggian, tapi masih berani naik roller coster kayak di trans studio (bukan standar universal di singapur sana itu). Nah kalau renang, aku nyerah deh. Ga bisa sama sekali soalnya hehe

  18. Nggak usah yang ribet-ribet deh kak. Berenang aja kan sebetulnya butuh jaga keamanan. Kayak pemanasan dulu bair nggak keram dan lain-lain. Tappi kadang hal-hal gitu masih kadang aku lupain. Huehehe. \:p/

  19. Nah ini . . . di sini kita memang sering kali nggak memperhatikan perlengkapan kalau mau melakukan sesuatu, khususnya untuk kegiatan outdoor. Padahal kalau dipikir matang-matang, kalau sampai ada apa-apa kan kita sendiri yang rugi ya Mbak

  20. Sekarang zamannya menantang bahaya demi eksistensi ya. Tapi ya seringkali emang kita took life for granted, jadi seenaknya aja nantang maut. Kadang ngeliat orang tua naik motor trs anaknya dikasih berdiri di jok motor tanpa pake helm juga berasa miris.

  21. Sebenarnya kalimat “menantang bahaya” lebih tepat dikenakan pada orang yang melakukan kegiatan ekstrim tapi tanpa persiapan yang matang dan perlengkapan di bawah standar keamanan, asal seru aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s