Petugas Imigrasi dan Security


DSC01176

Beberapa hari lalu saya baru membaca artikel ini. Salah satu pointnya mengenai aturan security di airportย  US yang suka berubah-ubah. Menarik sekali karena sudah 2 kali saya masuk US dan memang kita suka kaget-kaget sendiri dengan sistem security plus imigrasi mereka. Kayak gak bisa ketebak gitu dan saya pikir sistem itu bagus. Udah segitu ketatnya aja masih ada kemungkinan celah kan ya kalau gak extra hati-hati.

Yang pengen saya ceritain disini mengenai pengalaman security dan imigrasi untuk masuk kenegara lain. Semuanya full pengalaman pribadi saya dan Matt plus beberapa temen yang cerita ke kita juga. Kalau ada pengalaman yang berbeda silahkan aja dishare ya ๐Ÿ™‚

Pertama kali saya ke US udah pasti lumayan takut juga. Cerita dari mantan bos, temen, istri temen si Matt cukup membuat saya ngeri-ngeri sedap. Makanya kalau pergi-pergi kita selalu siapin dokumen supaya kalau ditanya-tanya ada buktinya juga sekarang-sekarang ini. Better safe than sorry.

2 istri temennya si Matt punya pengalaman yang lumayan mengesankan dengan airport US, terutama JFK New York. Kata mereka antrian panjang bukan main, lalu mereka harus dipisah dari suami, trus ditanyain macem-macem, malahan satu istri temennya si Matt pas pertama kali ke US buat liburan (cowoknya di Indonesia, dia masih pacaran waktu itu) sama keluarganya trus pas ditanyain sama petugas imigrasi keceplosan sekalian mau visit keluarga calon suami. Ehh ditanyain loh sampe bukti-bukti kalau dia emang pacaran sama si cowoknya yang waktu itu diIndonesia. Untung ada foto-foto dan sms di hape.

Istri temen yang lain memang ada masalah dari mulai visa di Jakarta. Mereka mau pulang ke Canada dan transit di US dan nantinya setelah pulang dari Canada bakalan stay beberapa hari di US. Nah visanya itu salah karena si cewek salah jawab haha. Urusannya udah ribet bangetlah tapi konsulat US di Medan udah kasih note kalau mereka itu visa nya salah issued. Harusnya holiday bukan transit. Pas sampai di Imigrasi panjang deh urusannya. Pokoknya night mare. Makanya walau kita punya visa bukan berarti kita bisa lolos juga di petugas imigrasi.

Ini yang bikin saya deg-deg’an kalau ketemu petugas imigrasi. Makanya pas mau masuk ke US saya takut banget. Ehh ternyata pengalaman saya lancar jaya. Gak pake ngantri, berduaan sama Matt menghadap petugas yang sama. Saya cuman ditanyain mau berapa lama di US? trus saya bilang 1,5 bulan aja untuk X’mas dan tahun baru. Dia cap paspor dan bilang happy holiday, Noni. Dan untuk Matt dia dipanggil keruangan plus diinterview 30 menit. Koq bisa? dia kan orang Amerika.

Nah si Matt ini ditanyain soal kerjaannya loh. Ditanyain dia ngapain lama banget di Indonesia gak pulang-pulang. 4 tahun dia gak balik US soalnya. Udah kayak bang Toyib aja kan. Trus ditanyain teori evolusi. Well…..30 menit deh. Setelah keluar, petugasnya bilang “sorry Matt, welcome home, ย happy holiday and have a good time with your family” dikasih tepuk-tepuk di punggung. Matt nya sebel.

Jadi siapa bilang orang Amerika nya sendiri bebas masuk negaranya hehe.

Untuk security nya….emmm lumayan panjang hehe. Cuman saya pikir-pikir setelah ngelewatin beberapa airport gede sebenarnya sama aja koq. Masuk ke X’ray trus barang-barang diperiksa. Orang-orang TSA nya yang kata banyak orang galak lumayan ramah. Bapaknya Matt bilang karena kita selalu pulang pas natal jadi semua orang ramah-ramah dan baik hati.

Masuk Belanda kita berdua gak ditanyain apapun. Mungkin karena tengah malam. Cuman dibilang “happy holiday you two”. Tapi security nya lumayan ketat. Ada satu kali pemeriksaan tapi bapak yang periksa kita baik banget dan ngajakin bercanda-canda trus padahal itu jam 10 malam kalau gak salah kita mau terbang. Oya kita diharuskan buka boots, jaket dan keluarin semua gadget. Normal seperti semua airport besar lainnya.

Turki, nah kita di Turki nih bolak balik transit tapi gak ngelewatin imigrasi. Security untuk ke CHicago dari Turki luar biasa ketat. Bayangin pas kita berangkat Des lalu harus ngelewatin 4 kali pemeriksaan. Gila ya! setelah x’ray 2 kali (digate yang berbeda) trus mesti ngelewatin 3 desk yang setiap desk ditanya-tanyain hampir pertanyaan yang sama. Pas disaya mereka nanya nya cuman berapa lama di US? trus udah deh tapi kan tetep ya deg-deg’an haha.

Turki ke Belanda, hanya punya 1 kali security check dan semuanya biasa aja. Buka boots, jaket, gadget dikeluarin semua, demikian juga dari Turki ke Prague. Mirip banget.

Prague, nah di Airport nya nih kita nyampe nya sore. Airport nya kecil trus petugas imigrasinya ketat banget. dia gak nanya apapun ke Matt, ika dan Greg tapi nanya ke saya “Apaan tuh kalian transfer2 kertas?” haha. Jadi ya si Greg ini selalu kasih kertas kekita yang maju ke imigrasi karena mau jaga-jaga kalau ditanyain nginep dimana. Selama ini saya gak pernah ditanya nginep dimana soalnya jadi gak pernah bawa bookingan hotel haha. Parah!

Airport yang paling sering kita masukin adalah KLIA 1 dan 2. Ini ya airport yang walaupun udah sering banget kita datangi tetep aja deg-deg”an. Apalagi pas pertama kali saya ke KL dengan temen-temen saya. Dulu ya sering bgt ada yang cerita kalau susah ngelewatin imigrasi Malaysia karena orang Indonesia suka disangkain TKI. Untungnya saya selalu aman jaya dan mudah-mudahan seperti itu trus deh.

HCMC, Phnom Phen, Bangkok, Cambodia dan Yangonย adalah airport-airport yang petugas imigrasinya lempeng banget mukanya dan jarang nanya-nanya. Di Bagan saya ditanyain “mana visanya?” padahal waktu itu kita udah bebas visa dengan Myanmar. Saya bilang kita udah bebas visa kan sama-sama Asean. Trus dia bilang “Iya tahu, saya cuman mau ngetes aja” ha?????

Hongkong sampai hari ini masih menjadi airport favorite saya karena walau antriannya panjang banget tapi cepet banget. Petugasnya cap cip cup…..efisien banget kerjanya.

Sementara Jepang, saya paling banyak ribet waktu ngelewatin security gate nya karena saya bawa snow ball kecil hahah. Tiap gate ditanyain mulu sampe pengen saya tinggal aja deh snow ball titipan temen itu. Petugas imigrasinya seperti semua standard petugas imigrasi diseluruh dunia. Lempeng hehe.

Beberapa airport lainnya saya udah lupa karena cukup lama. Kayak Singapore tuh walaupun negaranya deket banget ke Medan tapi kita jarang banget kesana karena mahal haha. Terakhir kali saya kesana tahun 2008, jadi kalau diceritain pengalamannya udah gak seru lagi ya. Udah jadul. Mungkin ada yang bisa cerita kayak apa disana.

Untuk security check point sendiri sebenarnya karena saya cukup parno ya untuk terbang dan pengen aman plus nyaman jadi sejauh ini saya gak pernah keberatan untuk ngelewatin mereka semua walaupun rempong banget. Buka boots/sepatu (biasanya sih boots aja kalau sepatu sneakers masih dibolehin pake), buka jaket (sampe pake tank top doang pernah), keluarin semua jaket, lepasin belt, jam tangan, aduh…… makanya kalau mau terbang saya sering cuman pake training doang dan gak pake jam haha.

Di Beberapa airport pas ngeluarin gadget mereka juga minta dinyalain. Kalau saya gak salah inget saya dapat itu di Turki, Belanda, Malaysiaย dan Jepang. Bingung ya koq minta dinyalain? Matt pernah jelasin kesaya alasannya apa tapi koq lupa ya. Ada yang bisa jelasin kembali? Kalau gak salah jika gadget yang kita bawa untuk disalahgunakan biasanya pas dinyalain suka gak jalan bener. Kalau gak salah kayak gitu deh, mungkin ada yang bisa benerin penjelasan saya yang kurang jelas hehe.

Sampai hari ini :

Kalau airport favorite saya di Hongkong, maka petugas imigrasi favorite saya masih US karena setelah kasih stempel mereka selalu ngomong “happy holiday or have a good day” kasih stamp 6 bulan sambil senyum hehe. Sementara petugas Security favorite saya di Amsterdam. Bapak-bapak setengah tua yang baik banget. Dia selalu senyum sambil bilang kesemua orang “hei…ayo pakai aja box itu, kita punya banyak koq. Don’t worry” sambil nunjukin box-box buat ngeletakin barang sebelum masuk ke mesin x’ray plus dia sabar sekali ngadepin banyak orang yang kadang-kadang bingung mesti ngapain di mesin yang kita mesti angkat tangan posisi istirahat gerak hehe.

studenttravel.about.com
studenttravel.about.com

Bepergian ketempat baru itu kan seperti bertamu kerumah orang ya. Aturan mainnya beda-beda walaupun mungkin tujuannya sama. Karena banyak aturan sekarang ini makanya saya suka khawatir banget kalau mau berangkat. Bawaannya parno takut gak punya waktu cukup mulai dari check in sampai naik pesawat hehe.

Punya pengalaman seru lainnya? mau dong denger ceritanya…..

Advertisements

109 comments

  1. Wahhh US emang paling ga ketebak ya mba non. Aku bakal deg2an banget kayaknya kalau one day masuk US. Kebayang waktu si mamak kesana trus mukanya lempeng banget dan pakai bahasa tubuh ehhh malah kagak ribet langsung lolos….hehehe katanya sih kalau kita jwabnya belibet dan muka kita sotoy malah dicecer yaaa…jd mending tampang blo’on aja kali ya ๐Ÿ˜‚

    • Mungkin males nanya2nya ya kalau gak bisa ngomong juga hehe. Tp kayaknya emang untung2an deh. Soalnya bny juga yg bingung2 gt dicurigain. Intinya mereka emang harus kayk gitu sih. Ulah orang jahat kan macem2 ๐Ÿ˜

  2. Saya cuma penasaran sama bagian ‘ditanya tentang teori evolusi’, bagian ini bikin gelii mbak. Apa hubungannya ya dengan pemeriksaan dengan topik teori evolusi ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

  3. Aku pertama kali ke US sendiri pas 2013 kemarin deg2an setengah matiiii Non, sampe2 pas ditanya di imigrasi LAX mau ngapain cuma bisa jawab “go to Disneyland”.. mendadak kemampuan bahasa inggris buyaaarrr hahahaha. Kalo kedua kali yang 2015 kemarin kan masuknya sama temen, akunya sih aman, eh temenku sempet dipanggil ke tempat khusus dicek bagasinya.. tapi gak dibilang kenapa sih, untungnya abis itu aman, cuma ya sempet deg2an aja jadinya hehehe

    • Haha aku yg kayak gt di Belanda Chris, kan udah malem ya, blank trus sama dia disuruh ini itu pas di security check, aku bingung bgt haha. Takut juga sih sebenarnya ๐Ÿ˜. Emang semunya untung2an ya kalau bs jawab dgn bagus dan emang jujur biasanya sih lancar ya

  4. Waktu pertama kali ke New York, aku tinggal sebulan di sana dan New Jersey. Petugasnya sempat nanya, “Ngapain lama banget di New York?” aku bilang “Ya jalan2” dia bilang “Ga enak tau jalan2 di New York” (intinya dia bilang gitu deh, lupa ngomong pastinya gimana) hehe.. padahal sih sebulan jalan2 di NY tuh ga cukup banget ๐Ÿ˜€

  5. Di schippol mba, kalo karib saya dah wanti2 petugas imigrasi ga akan ada yg kasih senyum. Saya ditanya ga banyak mo kemana berapa lama nginep di hotel mana, saya sodorin semua berkas saya bawa di amplop dia buka2 sambil senyum2 buka passport stempel “wellcome to holland happy holiday!” Senyum pertama dinihari. Tp baliknya pas mo balik ke perancis saya kena securitu check “its ok its normal” kata mbak2, tau kali ya saya ngga banyak pengalaman, yg gak enak itu bagian digerayangin bra saya bagian belakang ditarik mastiin saya ngga ngumpetin apa2 kali ya, dan petugas imigrasi schippol yg ramah ples ganteng ngaku keturunan manado “nice to meet you have a safe flight!”

  6. Aku cuma pernah ke Malaysia Mbak, di KLIA2, waktu itu kelupaan taruh hp alhasil kedeteksi pas security check kedua (sebelumnya nggak apa2). Trus petugas imigrasinya dengan jutek nanya apa masih ada lagi yang kutaruh di saku, trus aku bilang, nggak ada.. hahaha. Tapi waktu itu asli degdegan, pengalaman pertama soalnya ๐Ÿ˜€

  7. nyoba ngejawab yg soal gadget. afaik tapi ini ya hehe. pertama karena untuk meastikan kalao gadget-gadget itu beneran barang pribadi kita, bukan barang titipan, apalagi barang dagangan. jadi kita musti tahu password dll untuk nyalain (kalo terpaksa dititipin temen). kedua, untuk keamanan. memastikan gadget-gadget tersebut belum dimodifikasi untuk tujuan lain, misalnya, dibikin bom. kalao ada yg mau nambahin, silakan ๐Ÿ˜„

  8. Temen aku parah Mba, tp dia jg nekat hahaha, masa ia ke Belanda, nyamperin pacarnya gak bawa uang sama skali, gak even 10.000, trus pas sampe ditanya dia bakal tinggal di mana, dia mungkin gak ingat sama nama kotanya, dia jawab aja yg mirip, eh tau nya yg dia sebut itu salah satu nama kota di Jerman. udah lah dia di bawa ke ruangan, diperiksa katanya, sampe akhirnya pacarnya di telpon buat ngejemput ke dalam dan di tanya2. Aduhhh.

    Kalau aku so far gak ada masalah apapun di mana2 Mba, di sing malah enak bgt, gak ditanya2, cm ngasih cap, aku jarang seh liat di sing di tanya2..

    Waktu di Prancis, aku gak suka sama petugasnya, mereka teriak2 sambil ngecek, nyuruh2, tp pake bahasa Prancis. Kan kt gak ngerti ya, tp mimiknya marah klo kita gak ngerti, ya bingung kan. Di Belanda aja petugasnya suka pake bhs Inggris, ini di prancis anehhh banget. Aku sama Jan gak suka sama petugas2 gak ramahnya, sama dgn kt gak suka sama petugas di Malay. pas itu tiba2 pintu gate nya dipindah, pas kita tanyain, eh malah diomelin, iiiihhh kesel deh hahhaa… jd panjang curcolnya hahha…

    • Aduh temenmu itu ya beneran deh hahah. Nekat ๐Ÿ˜„. Kita kalau terbang tuh dokumen lengkap dibawa Ast, bahkan Matt sekalipun padahal alhamdullilah gak pernah juga ditanyain haha.

      Iya ya kalau nyuruh2 doang tp kita gak ngerti tuh susah deh. Makanya aku suka yg di Belanda karena bapaknya itu baik bgt dan pake bahasa Inggris

  9. Aku masuk US lewat Washington DC nggak ditanyain macem2, cuman ditanyain “Kapan keluar US” (haha, sadis amat, baru juga datang udah ditanyain kapan pulangnya) sementara pasangan di depanku di interogasi macem2 lah pokoknya lama. Emang antriannya najong banget lah di imigrasi US itu.

    Masuk keluar Schengen, karena hampir selalu lewat airport rumah alias Copenhagen ga pernah ditanya2, juga karena aku punya kartu PR, sempet temen yang punya visa temporary dan lagi perpanjangan (ada stempel yang bilang lg di perpanjang di paspornya) dapet masalah banget waktu kita keluar Schengen lewat Frankfurt, lalu mau balik ke Denmark lewat Tokyo. Alesannya, ya itu stempel pake bahasa Danish, mana bisa orang non Danish baca (emang kadang aparat sini suka geblek). Untungnya pas mau balik ke DK dari Tokyo, temen gw ini dibolehin lewat walau ga pegang residence permit DK – itu juga karena paspornya Amerika (bisa masuk keluar Schengen), kebayang kalau paspor Indonesia kaya gw udah wasalam ga bisa berangkat.

    Pernah lewat imigrasi Schiphol pun ga ditanya macem2, mungkin karena wajah gw innocent kali ya jadi biasanya langsung masuk aja, atau juga banyak orang yang nervous, jadi makin ditanya2 ini itu.

    • Hahaha baru pun masuk ya udah ditanyain pulang kapan ๐Ÿ™‚

      iya antriannya itu emang horor banget, yang pertama masuk US aku gak ngantri lama, bentar banget. Yang kedua sebentar aja dan ikut antrian US citizen karena ikut sama Matt hehe.

      emang ya kadang2 ribet bgt keluar masuk imigrasi ini tapi mau gimana lagi, dunia makin error jadi mereka pun makin ketat

  10. Di imigrasi Beijing, pas mau pulang ke Jakarta, disuruh buka kerudung & ngeliatin muka lengkap dgn telinga, rasanya udah pengen mewek karena aku keukeuh ngga mau buka kerudung & cuman nonggolin telinga dari ciput itu pun ngga bisa langsung dua telinga karena sambil gendong Raya… Akhirnya dilolosin setelah ngurusin gituan ada kali 1/2 jam.. aseli nyebelin & brasa banget rasanya jadi orang minoritas…

    • Waduh gak enak juga ya kalau gitu ๐Ÿ˜, yg cek perempuan gak? Kalau di US kita bisa req di cek diruangan tertutup kalau misalnya gak mau didepan public gt. Cuman yah itu ya, tiap negara dan airport beda2 aturannya

  11. So far masih aman jaya ngelewatin semua Imigrasi, dan bener begitu ada petugas yang bilang “happy holiday” rasanya seneng banget. Jepang dan Korea yang menyambut saya begitu.

    Airport security yang paling nyebelin di India, padahal penerbangan domestik tapi ampyun dah ngalahin internasional ketatnya. Ransel nggak ada tagnya pun disuruh balik minta tag, bahkan tas selempang kecil harus ada tagnya -_-

  12. JFK tuh terkenal bgt deh ribetnya hbs ruaame bgt dan byk org yg ntr ilegal stay msk lwt sono. Aku sih so far aman jaya ke mn2. Cmn yg plg lucu pas msk oz pas pindahan, aku kan terbang sendiri. Jd ditnya ngapain ke sini, aku blg ngunjungin suami (wktu itu msknya visa turis). Trus dia tnya tinggal di mn bla bla yg ada diinterogasi, suami kerja di mn dan somehow aku blank. Lupa bgt nama kntrnya, ya udh aku jelasin kerjaan dan lokasi kntrnya aja. Dia nlg masa kamu ga tau suamimu kerja di mn? Aku blg sorry lp bgt nama kntrnya. I make enough money so I never really bother with his work details wkwkwkwk. Dia naikin alisnya, trus ku sambung aja I’m not dependant on him financially ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ kaco! Aku udh jwb asal aja hbs dah capek bgt, nyampe malem msh macem2 pdhl aku udh bolak2 ke sono.

  13. Terakhir ke Changi thn 2014 mbak, petugas imigrasinya galak! Ya salahku juga sih gak ngisi kertas imigrasi duluan #nekad ๐Ÿ˜‚
    Bandara HK jg asik mbak petugas imigrasinya, mgkn krn masih pagi ya masih baik moodnya, aku jg diucapin happy holiday gt

  14. Wahh.. topik menarik.. aku juga suka kena stop, tapi panjang ceritanya, kudu ditulis di post sendiri.. Di Australia lebih ketat dari New Zealand. Ada yang jutek, ada yang nggak, tapi pertama kali ke Sydney, masih bingung isi kartu imigrasi, mau tanya dong, emang salah aku juga kayaknya, kena bentak dongg.. hahaha..

  15. baca ceritanya bikin senyum-senyum sendiri kak non.
    hihi berhubung aq belum pernah ngadepin imigrasi jd cuma pantengin aja ah, hitung2 nambah info buat aq hehehe

  16. Pengalaman sekuriti bandara itu Singapura, saya kena tanya2 random, dibawa petugas dll. Pokoknya kapok saya gak mau ke Singapura lagi ๐Ÿ˜€ Kalau di Jepang sempat ditanya2 polisi baju preman gitu, tapi ramah sih.

  17. Singapuraaaa… jadi aku habis dari Korea trus pulangnya mampir Singapura, ceritanya baju udah habis, jadi sisa tank top warna nude, dan celana 3/4 ketat warna nude, plus parka panjang yg lbh ke baju dari pada jaket toh, jadi ya rencananya ngga pake dilepas-lepas segala.. eh… itu boots suruh lepas trus parka suruh lepas.. eh dikira eike mo fitness ape gimana cuman pake tank top sama celana 3/4 ketat, mana warnanya nude pula… lihat kaca dari jauh serasa (((*pamer bodi emak-emak))) hiks hiks hiks…

  18. Seru juga ya mba pengalaman ketemu imigrasi, belum pernah ngerasain nginjek bandara eropa sama amrik, hehehe. Kalau aku sih waktu itu panikan pas transit di bandara abu dhabi, jadi bantal leher aku ketinggalan pas pemeriksaan, waktu mau ngambil eh malah dikerjain sama petugasnya, ditanyain macem macem sampai bukti itu bantal leher beneran punya aku atau bukan. Dan setelah dijawabin tuh petugas malah ketawa ketawa karena berhasil ngerjain, demi bantal leher unyu doang mba :)))

  19. Makasih kak infonya, semoga bisa jalan-jalan ke luar untuk tahun depan, so jadi tau dech, ternyata masuk negara lain tak semudah hanya dengan visa saja. hehe

  20. Wah Non.., aku punya banyak cerita menarik tentang imigrasi ini, bisa jadi satu post sendiri kayak punyamu ini๐Ÿ˜„ Kapan-kapan aku tulis deh (kapan..?๐Ÿ˜ฅ, blogku udah berdebu gitu๐Ÿ˜) Makasih udah kasih inspirasi topik..

  21. selama ini aku blm prnh ngerasain yg aneh2 deh mbak.. pas ke jerman, di imigrasi berlin dan frankfurt, itu lancar jaya bgt.. petugas imigrasi malah terkesan cuek, ga ada ngomong dikitpun.. cuma chop2 aja, trs udh..

    di Bulgaria sama aja.. Pas di Serbia kita jalan darat masuknya.. tapi nth krn papa pemegang paspor hitam diplomat, makanya mereka juga ga lama2 meriksa nya, jd cuma 5 menit selesai.. pas di Turki sempet sebel aja, krn kita naik bus kesana, dan pas winter pula.. ternyata imigrasinya di luar, bukan dlm gedung gitu… aku yg ninggalin jaket di bus, jelas aja kedinginan ;p.. sial bgt itu..

    malah menurtku ya yg srg jutek itu imigrasi asia, trutama Brunei.. yg paling banyak nanya imigrasi di KL dan Penang ;p.. walopun untungnya kalo ama aku malah bnykan nanya soal gmn rasanya kuliah di penang (dulu pas msh kuliah), ato nanya sering bgt ke KL, tp kok cuma bntar2 aja ;p.. duuh, mereka itu rada bawel dan kepo ;p hihihihi..

    tapi suami pernah dpt pengalaman lucu.. waktu kita ke singapur, anakku dia yg pegang tuh.. aku udh lwt kluar imigrasi, tapi dia nth kenapa ditahan.. ternyata petugas imigrasinya curiga, krn foto si baby beda bgt ama aslinya ;p hahahaha..soalnya di pasport dia rambutnya kriwil2, sementara pas ke singapur baru aja dipotong jd kayak cowo gitu ;p.. jadi kemungkinan petugasnya curiga suami sebagai penculik anak ;p

  22. Suamiku non, karena punya nama sejuta umat dannn cuma 1 suku kata aja namanya, kemana pun kita travelling pastii selalu di interview, sg, hkg pasti kena ditanyain 1 jam +-. awalnya pas pertama kali kita panik, kirain ada masalah apa, tau2nya cuma ditanya2 yg umum aja. Cuma kita nunggunya capek karena lama.

  23. Noni, …dulu2 mba juga suka ditanya aneh aneh di imigrasi, lupa sih kasusnya beda beda. Sekarang makin tua udah ga ditanya apa apa, masalahnya cuma mereka takut sama yang usia produktif menetap di negara mereka, cari penghasilan disana . ..kalo udah seumuran mba ya ga mungkin lah ada kesempatan cari kerjaan ditempat mereka..hahaha..lolos terus ga pake deg degan.

  24. Kayanya setiap aku antri imigrasi udah pasti agak sakit perut ga jelas karena deg-degan Mba ๐Ÿ˜
    Kadang masuk Jakarta aja suka takut haha….
    Yang serem waktu masuk SF. Ada petugas marah-marah sama orang depan aku ๐Ÿ˜ฆ

  25. aku kalo masuk ke Rumania selalu di periksa terpisah dari suami :(, masuk ruangan khusus, suruh buka2 jilbab juga, iket rambut pun di buka, rambut jua di acak2 sama petugasnya, mereka mikirnya aku sembunyiin sesuatu kali dalam rambutku,hehe
    padahal di bandara Rome gak pernah suruh masuk keruangan khusus, diperiksanya dari luar aja

  26. Haaah sampe ditanyain teori evolusi lho, pantesan si Matt sebel hahaha. Kmrn aku di imigrasi Singapore ga ditanyain apa2, dan slm ini mereka ga pernah nanyain apa2 juga sih, tp kmrn lemottttt banget ampe 2 jam an di imigrasi gara2 petugasnya lambat banget. Klo imigrasi di airport mayan cepet ya, klo imigrasi yg via bus ini selalu deh antriannya kek ulet dan lambat. Pengalaman plg nyebelin pas di Romania. Udah tau gw mahasiswa masih aja dicurigai ampe dosen gw ditelpon :/

  27. Woooww kompliiitt pliiitt pliit ya non postingannya, selalu nambah informasi baru tentang dunia travelling … Dan kaget kaget baca matt diinterogasi di amriki plus ditanya teori evolusi?! Hihihii

  28. LOL! Ditanyain teori evolussiii aduh pak saya udah pengen cepet sampe rumah iniiii hahaha.
    Pantesan aja Matt bete ya. Kalo aku jadi dia juga kesel banget deh pasti ๐Ÿ˜›
    Di Singapur kayaknya mirip sama di Hongkong deh mba Non.

  29. Aku karena sekarang jarang ngelewatin imigrasi jadi jarang punya pengalaman aneh2 Non. Waktu ke KL kemarin pas pulang cuma ditanya2 aja sama orang imigrasinya pergi sama siapa, dll. Padahal saat itu lagi gendong Jo.. -_-”

    Paling waktu ke London kemarin yang baru ngobrol panjang di konter imigrasi pas mau masuk UK. Ditanyain kenapa pakai EEA Family Permit dll. Untungnya baik orangnya jadi ngobrolnya pun enak. Apalagi kami kmrn majunya bareng2 bertiga sekalian.

  30. sejauh ini pengalaman saya masih baik-baik saja mbak Non, semoga juga baik-baik ke depan. (ini nompang baca komentar juga jadinya, pengen tau pengalaman teman-teman… hihihi)

  31. Klo pengalaman sendiri agak lupa krn sdh 5 thn gak ke LN ๐Ÿ˜€ . Klo mamaku lg mau balik ke tanah air melalui bandara Frankfut, bawa 2 hp, yg 1 baru 1 lg yg lama .. nah hp lama gak ada sim cardnya, jd di curigai petugas dan digiring ke kantor, trus bawa botol lupa minum airnya, gak rela buang botol tupperware jd harus minum 1/2 Liter didepan petugasnya hahaha. Mamaku cuma bisa bhs Indonesia ๐Ÿ˜† .

  32. Sy paling deg2an di imigrasi Singapur mba. Pernah ke bentak dikit sama petugas imigrasi gr2 ditanya brp hari,sy jwb tgl brp sampe brp. Dlm hati ngenes “kl di medan,udh ku tempeleng kau!” hahahahha.. Tp lucu bgt bang Matt ditanyai teori evolusi..hihihi

  33. pernah tuh kena diimigrasi ketahan mayan lama pas pertamakali kluar negri mo ke KL sendiri pula. ransel lolos eh handbag di x-ray bolak balik trus handbag dibawa ke dalam. ternyata aku lupa bersih2, itu tas biasa kubawa kerja. di dalamnya msh terselip 2 ballpoint posisi malang melintang (hsl x-ray mencurigakan) krn mirip gunting tp bkn gunting. trus juga pas penang masalah lupa lepas ikat pinggang. tapi yg bangkok, cambodia (awal mei kemaren) malah lempeng. klu imigrasi negri yg lbh jauh lg blum kesampean hehehe…

  34. Intinya supaya kita ga ke jebak imigrasi adala taat dan mengerti peraturan…. sampe sekarang saya belum pernah kejebak yang aneh-aneh, mungkin karena waktu bikin visa selalu berusaha untuk mengerti logiknya peraturan tersebut dan selalu siap dengan semua pertanyaan yang aneh-aneh dari Imigrasi, jadi so far selalu aman.
    Having said that, mungkin itu sebabnya saya jadi ga punya pengalaman menarik ya…. ๐Ÿ˜Ž

  35. Bener imigrasi KL yang bagian security chek nyebelin. Saya kan pakai pacu jantung. Jadi pas mau lewat detektor pasti bilang. Eh. Security tetep maksa saya untuk masuk. Saya mah ngotot aja. Sampai akhirnya boleh lewat di belakangnya.

    Security check ke 2 sama juga. Walaupun boleh lewat dimintain kartu kalau saya pakai pacu jantung. Untung bawa.

    Kalau imigrasi paling males itu jeddah. Udah antri lama malah ditinggal ngerokok dan ngobrol. Bisa 2-3 jam keluar dari imigrasi

  36. Pengalaman pas bulan April kemarin baru balik dari Jkt ada petugas imigrasi yg menertibkan barisan antrian dia langsung menebak sy TKI & dia bilang baru pertama kali ke Malaysia. Langsung aja sy berhenti dan ambil pose (sok) anggun berwibawa sy jawab “maaf, memang semua orang Indonesia yg datang ke Malaysia pekerja ya..?”
    Langsung petugasnya gak berani ngomong & berlalu

    Mbak Noni, untuk anak kecil yg suka diangkat angkat pas di konter imigrasi, itu si petugas kepingin lihat wajahny itu anak krn dia kan lagi lihat paspor nya aja jadi maksudnya biar jelas gitu loh..
    Pengalaman juga sih, sy & suami pisah barisan. Suami sm 2 anak sy masih di konter imigrasi sy udah jalan eh sy lihat suami sy koq ribet banget angkat anak sy, ganti gantian itu si A1 & A2, mana si A2 berat jadi kewalahan deh bapaknya ๐Ÿ˜„

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s