Pamer di Social Media


stock-photo-people-connecting-and-sharing-social-media-189811238

saya baru baca twitter nya @sulunglahitani

SOal pamer di social Media teorinya cuman 1 = Social Media diciptakan memang untuk pamer.

Yang ngebedain cuman kadar noraknya.

Kelar

Yang setuju boleh ngacung atau senyum-senyum deh haha. Saya sih termasuk yang setuju. Nonton AADC aja banyak yang pada posting tiket, saya walaupun gak posting tiket tapi kan mention berkali-kali diblog takut dibilang ketinggalan, jadi mesti pamer biar eksis. Halah…..hmmm mungkin ini saya doang deng.

Orang tua nya Matt pas tau saya suka posting foto makanan yang baru kami makan sebenarnya bingung banget. Katanya untuk apa? emang ada orang yang tertarik untuk lihat? lagian emang penting banget posting? padhaal penting dong, demi modal ngeblog atau foto di socmed tapi kan sebenarnya jauhhhhh………iya jauh banget dilubuk hati saya yang paling gelap tujuannya cuman satu koq buat pamer aja hauha. yah mungkin sebenarnya niatnya pengen berbagi tapi,…….kan lama-lama jadi pamer.

Soal pamer ini aja bisa macem-macem loh. Mulai pamer olahraga, perjalanan,  sampai makanan yang lagi dimakan. Mungkin maksutnya kalau orang lain pengen sharing kali ya hehe. Saya nya aja kali yang emang suka pamer.

Beberapa hari lalu ada temen saya posting pose yoga #ushtrasana trus hesteknya itu #yoga dan #amateur,  saya sebenarnya hampir gak meratiin juga karena IG yang saya follow kan lumayan banyak, jadi suka kelewatan-kelewatan gitu. Trus ada temen saya ngomong gini “duh…pamer banget sih, baru juga bisa pose kayak gitu!” huhahaa……..saya ngakak soalnya beberapa bulan lalu saya sempet ngomong gitu juga ke dia. Hadew. Lingkaran setan!

Kata temen saya yang hampir ditiap fotonya ada muka dia lagi dia lagi sebenarnya maksutnya gak mau posting muka biar gak dikirain pamer tapi…..kalau gak ada muka entar dikirain Hoax. Emang menyenangkan semua orang itu mustahil, makanya senengin diri sendiri aja. Posting mukaaaa trus huhahaha. Saya sampai bilang aku mau unfollow kamu, bosen liat mukanya selfie mulu deket makanan lah, patunglah, sepatulah, bajulah, kalau bisa pas foto sama icon kota tertentu pun mesti nempel ke bangunannya hahaha.

Jadi sebenarnya pamer itu salah gak sih? emmm sebenarnya enggak kan ya? minta pembenaran haha. Kan katanya yang ngebedain cuman norak atau enggak aja, toh semua orang emang pamer (baca berbagi) zaman sekarang.

Emmm…..kira2 saya tukang pamer yang norak gak ya???? kalau ada yang jawab tukang pamer norak pasti deh saya sakit hati nih. cari penyakit pertanyaannya huhahhaha.

Advertisements

163 comments

  1. Hahaha iya banget mba, ak juga sosmed buat pamer.. tapi dengan segala instannya sosmed ya memang memfasilitasi orang untuk lebih mudah pamer sih.. effortnya ga segede klo ngeblog, kadang ga perlu banyak kata2 udah kena, belum lagi kalo ig ada filter2 ngeri ngeri sedap yang bisa dipakai kapan aja..tapi ya itu, ak ngerasa jadi males mau posting detail di blog, jatuhnya jadi kurang informatif..
    Klo sosmed kan bisa real time gitu, klo blog kadang udah ilang feel liburannya hahaha..
    Baca postingan mba jadi pengen mulai ngeblog lagi euy..

  2. Ahhhh si sosial media iniii … Bikin kita sebagai penggunanya menjadi ….. Puyeng ! Hahhaha

    Sejujurnya setuju bangeeettt ama km non … Hayooo ngakuu *tunjuk idung sendiri !* dg posting sesuatu gak mungkinlah gak ada rasa meskipun sedikiiiiitt aja … Buat pamer! Iya kan …

  3. Yang ngebedain cuman kadar noraknya.

    Hahahahaha ini kocak banget! Aku setuju. Dan kalau gak tahan liat timeline temen ya tinggal ga usah liat. Tapi gak yakin sih gak mau liat, pasti kepooo juga. 😀

  4. sekarang hape saya udah ga bisa install path lagi, karena hapenya butuh diupgrade atau gimana. Tapi saya masih bisa buka path di hape ibu saya, dan cuma jadi silent-reader aja. sampai akhirnya saya cuma ketawa dalam hati, ngelihat sederet timeline isinya orang pamer semua! dari yg update lg nongkrong dimana, pergi kemana, makan apa, dibeliin apa sama pacarnya, pokoknya hidup mereka -kayak- bahagia semua! kalopun lagi ada yg ngeluh, paling pol ngeluh capek kerja atau nggak happy sama kerjaan mereka.

  5. Agree Non. Pd dasarnya sosmed itu memang untuk pamer. Tinggal tergantung kesadaran kita masing2 segimana banyak kita mau pamer ke sosmed. Kalo kita mau hidup tenang dan happy, hindari too much observing others in social media, and private life is a happy life👌🏻

  6. sebenernya ada unsur pamer sedikit sih. apalagi kalo pas jalan2.. huahahaha..

    tapi kalo gw lebih sebagai pengingat gitu. apalagi ada aplikasi Timehop yang bisa tau kegiatan kita hari ini satu tahun, dua tahun sampai lima tahun yang lalu.
    jadi kalo kita posting hari ini tahun depan kita bisa ingat. oh..tahun lalu gw lagi disini nih.. hehehe…

  7. Suamiku juga suka bilang socmed itu intinya cuma satu: Pamer. Hahahaha. Soalnya sebelum ada socmed kayaknya kecil kemungkinan kita ngasi tau orang terus2an “Eh kemaren gue makan di sini. Trus gue ke sini. Gue abis dengerin lagu ini. Gue nonton ini loh kemaren. Trus gue jalan-jalan ke sini. Hari ini gue pake baju ini. Habis belanja ini.” bisa-bisa ga punya temen kali hahahaha.
    Tapi ya gimana ya, sekarang hidup itu banyak merhatiin hidup orang lain juga jadinya. Kadang jadi ngomentarin nyinyir dalam hati, kadang jadi mupeng, kadang jadi sirik, hahaha aku bilang ke temenku merhatiin socmed keseringan itu sebenernya lmyn nambah dosa juga (kalo di aku) 😛

  8. pamer dalam kadar yang masih masuk akal, ujung-ujungnya, setidaknya masih ada lah 1% poin berbagi mbak… tujuan orang didumay ini berbeda-beda, dan, saya tujuannya pamer eh berbagi dan bersenang-senang, terus cari teman baru… haha.

    dan menurutku mbak Noni, normal-normal saja postingannya, nggak pamer juga lah. bahasa tulisan mbak Noni sudah meng-cover itu. saya tidak suka lihat foto doang (termasuk IG), saya lebih senang baca apa yang ingin disampaikan. lalu, saya hanya bisa bilang, terserah saja menilai gimana kalo masih dianggap pamer berlebih juga.

  9. Balik ke tujuannya sih mbak kalau soal post di sosmed yak. 😀
    Ini mampir ke sini gara2 tulisan mbak yo. ternyata mbak pun dari si uda. hahahaha. lucu jugak jadinya. 😀

  10. di mata de sih, noni gak pernah pamer … cuma racun!

    tiap liat postingannya bikin ngences pingin ke tempat yang sama juga. Huhuhu

  11. Namanya juga socmed kak, ya mau alesannya sharing kayanya tetep aja pasti ada unsur pamernya😁
    Nah pamernya lebay ato ga, mungkin disini yg bikin beda ya.

    Misal kaya selfie, mungkin kalo posenya ga berlebihan ato ga pake caption yg aneh2 ya orang liatnya jg pasti hepi dan ga eneg 🙂 –> self defense dari yang abis posting selfie di blog kemaren wkwkwk😂

    Intinya si selama orang itu sadar kalo dia bukan segalanya di dunia (maya) ini, then everything is ok i guess.

    Postingan kak Non (juga punya nya mba Yo) jadi bikin aku pengen bikin tulisan sendiri dengan topik yang sama deh, tapi niatnya biar temen aku yang agak lebay di socmed baca trus kali aja ngerasa n jadi sedikit ada perubahan dipostingannya ahahaha😝

  12. Di socmedku lagi banyak
    Mama muda yg ngalay pamer (baca: sharing) foto anak2nya. Sekali-kali upload boleh lah ya….. Lha itu, apa dikit aja difoto, lagi kentut juga dibikin status. Mau remove juga agak ga tega. Akhirnya sabar aja deh. Mungkin aku aja sih yg belum ngerti euforianya jadi mama kalik ya.

  13. Tergantung yg ngliat ajalah, mw dibilang pamer boleh gak juga boleh *alesan biar ttp bisa foto2 makanan*
    Tapi mba, kadang emg beda loh org yg foto/nulis sesuatu dg maksud pamer dg yg gak pamer2 amat *sama aja pamer judulnya* hihi

  14. Pamer sah-sah aja, tapi setuju dengan yang ngetweet di atas, kadar noraknya beda-beda. Ada yang pamcol ada yang super vulgar. Tapi aku menikmati orang-orang yang pamer dengan vulgar, terutama yang biasanya datang dari yang kurang mampu terus kawin dengan orang bule lalu pamer tas, anting-anting atau sepatu bermerek dengan bahasa Inggris kelas google translate. Aduh ini buat guwe lucu banget. Menghibur karena kenorakannya.

    Aku sebisa mungkin menghindari pamer, tapi tetep akan selalu ada elemen pamer di sosial media. Wong memang sosial media itu untuk pamer, eh maaf, berbagi 🙂

  15. Setiap hari berandaku ada saja yang pamer kebahagian dan pamer kesusahan memang unik juga melihat setiap orang memiliki karakter yang berbeda di socmed

  16. Buatku sih, sah sah aja klo memang orang pengen pamer via socmed.

    Toh, untung ruginya juga dia sendiri kan yang kena, entah nanti dia makin beken atau malah dicap norak dan di-unfollow orang yg sebel ama postingan2nya.

    Yang penting mah udah siap untuk resiko apapun yg dia terima ketika dia nge-share/pamer sesuatu di socmednya dia.

  17. Duh sama bgt mbak noni bbrp hari yang lalu suamiku juga bilang kalo instagram cuma buat pamer aja (karena ini sosmed yg sering bgt aku buka) hehehe
    Tapi tak pikir2 ya emang iyaaa yaaa 😅😅

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s