Indonesia Radar – Indodar


DSC07840

Kalau ada istilah gaydar maka ketika traveling tanpa sadar saya dan Matt memiliki Indodar alias radar ngeliat orang Indonesia.

Radar ini ternyata bekerja cukup baik dengan Matt. Dia gampang banget nemuin orang Indonesia. Mungkin karena saya males pake kacamata sih, Β haha.

Beberapa kali kita ketemu orang Indonesia tapi biasanya cuman papasan doang atau liat dijalan dengan tentengan yang buanyak. Kalaupun disenyumin entah kenapa jarang mau bales. Saya soalnya lumayan ramah, loh. Kalau kedengeran orang bahasa Indonesia pasti minimal senyum. Koq saya pun memuji diri sendiri ya, haha.

Sewaktu di Jepang kita ketemu beberapa orang Indonesia. Ada yang ngajak ngobrol nanya arah haha. Ada yang ketemu di bis trus nanyain kita mau berhenti dimana setelah saya senyum. Ada juga yang buang muka ketika bersirobok mata dan saya coba senyumin. Agak aneh buat saya sih. Sayanya yang aneh mungkin.

Di Malaysia kita sering ketemu orang Indonesia tp rata2 yg ramah TKI disana. Di Hongkong kita gak ketemu tapi Matt bilang dia sempet liat.

Di airport Turki ketemu beberapa orang dan semuanya sibuk. Jadi saya cuman suka main tebak-tebak buah manggis dengan Matt. Lumayan buat ngilangin suntuk. Skor paling banyak ternyata Matt dong. Heran deh Indodar dia bagus banget.

Di Belanda sebenarnya banyak kita ketemu loh. Ada 3 orang Indonesia kita ketemu dan Β setelah saya senyumin trus ngajakin ngobrol-ngobrol bentar. Si ibu tanya kita ngapain di sini. Trus ada jg serombongan cewek-cewek dengan gembolan tas plastik buanyak banget abis shopping sambil komen “saking asiknya belanja sampai lupa foto2”. Ketemu juga di stasiun central yg pas saya senyum cuek huhu. Sebenarnya ada banyak lagi sih. Ketauannya cuman karena mereka sama bingung kayak kita hahaha. Ternyata turis juga 😜.

Sebenarnya selain Indodar, Matt juga punya Amrikdar. Dia suka nguping orang ngobrol soalnya huhahaha. Kalau gak setiap ada orang yg menurut dia bergaya Amrik bgt. Sampe skr saya masih belon bisa tau gaya Amrik bgt itu gimana.

Nah, kalau kamu pas traveling suka punya Radar juga gak?

Advertisements

117 comments

  1. Cinadaratandar kali ya huahahha. Abis berasa banget kalo ngomong dengan bahasa mandarin yang khas mereka dan dengan suara kenceng, kadang malah kayak teriak-teriak. Huahahaha.

  2. kalo jalan kemana gitu, aku ga pernah pasang radar mbak. haha. err..mungkin mereka takut kali mbak, kalo ada orang asing yang mendadak senyum. takut mau digarong kali. *tsurhat* :))

  3. Kalau aku PalembangdanBangkadar, Mbak.:))
    Pernah lagi nungguin transjakarta di halte grogol, pas lagi ngobrol sama adik aku pakai bahasa Palembang, eh ada Bapak-bapak langsung ngajak ngobrol (pake bahasa Palembang juga). Seneng sih kalau ga sengaja ketemu dan ngobrol pakai bahasa daerah sama orang di jalan.:D

  4. Ha ha that’s interesting! I think I have Indodar dan Americadar. Accent orang Amerika jelas banget πŸ™‚
    Kalau orang Indo jarang ketemu di kampung sini. Coba kalau Chicago deket kita bisa kopdaran Non πŸ™‚

    • Ah iya kamu jauh sih ya. Aku baru tanya Matt jauh gak itu haha. Soalnya yg kemaren mudik kita ke St. louis karena gak terlalu jauh dan ada temen aku disana

      Keren ya sebenarnya bisa tebak2 orang2 gt. Bisa bikin gak bosen

  5. aku aku aku. tapi gak di LN ya karena kan masih stress naik pesawat. kalau jalan kemana mana terus ada orang ngomong bahasa manado Nuwis langsung ngelirik aku terus bilang “sodara kamu tuh” – tapi emang kalo ditelusuri ya ada aja nyambungnya misalkan “oh kamu fam **, ada torang pe kakak basudara nikah sama fam ** – sodara jauh kita dang”
    EAAAA – torang semua basudara lah :’)))

  6. muahahahaa aku gak terlalu bagus indodar-nya πŸ˜€
    waktu di Amsterdam sempet ngobrol sm orang, wajahnya kirain Asia2 kayak Indonesia atau Filipin gitu….eh lha ternyata kok org Canada….jaoh amat ya

  7. waktu kerja di hotel dulu aku sering banget mba tebak-tebakan si buah manggis sama temen-temen saking banyaknya tamu yang keluar masuk hotel dan rata-rata orang asing semua,seru sih tapi ujung-ujungnya suka pada nyinyir,hehehehe

  8. Kalo pas lagi di Bali, sering tebak tebakan orang Korea, Cina, apa Jepang hahahah…Biasa nya karena demen Kpop kali ya kok tauuu aja kalo tu orang Korea bahkan sebelum dia ngomong. Mungkin itu K-dar πŸ˜†

  9. Mbak Noooon. Kreatif abis sih dirimyuuu. Hahaha. Kepikiran aja Indodar. Eh gara-gara keahlian deteksi ini, saya pernah punya pengalaman sebagai yang dideteksi. Dikiranya saya gak tahu yang diomongin para mbak tkw. Mereka ngomongin saya pake bahasa Jawa karena lihat saya pake celana pendek kumel di Changi. Boook. Panas kuping dengernya. Setelah mereka selesai ngomong saya deketin. Saya bilang: “aku iki arek Suroboyo loh Mbak”. Mereka ngikik dan malu sambil ngabur.

    • Itu nulis pas lagi nunggu di airport Dan. Kita lagi tebak2 buah manggis.

      Huahhahaa aku kebayang kamu bete diomongin. Kalo di Asia emang harus hati2 ngomongin org sih ya, ada banyak org Indonesia dimana2.

  10. Akupuuunn..hehehe..dan mau nanya mbaa, lupa2 mulu deh. Taun lalu sekitar bulan mei sampe awal juni seperti ketemu mba noni n mas matt di kapal feri dari macau ke hongkong. Bener gak ya?? Mau nyapa takut salah oraangg πŸ˜‰

  11. Apa ya nyah? Indodar-ku sering nyala pas di Sydney tp itu jg karena emg byk orang Indonesia disana. & klo ngobrol di bus pasti suaranya kenceng, qiqiqi. Jadi nguping deh πŸ™‚ Sama PasarAtomanDar deh, hahaha. Yaitu org Surabaya (mostly WNI keturunan) yg klo ngomong medhok ala cece2, koko2, tacik2 Pasar Atom. Logate lucu, unik, tiada duanya!!

  12. Mikko juga punya amrikdar. Dan jelas dia punya findar padahal ini susah loh karena orang fin susah dibedakan dari sesama penduduk nordik lainnya. Kalo amrikdar agak gampang, aku juga kadang punya karena pada umumnya turis amrik mencolok banget gayanya dan suaranya (alias kalo ngomong suka pake toa). Paling gak yang di sering ditemui di eropa sini sih begitu.

  13. Kalau saya punya Lombokdar atau Balidar kali ya Mbak :haha, mungkin karena asal dari sana jadi sudah kenal bagaimana gerak-gerik orang-orang dari tempat itu :)). Radar kayak gini berguna sih, supaya kalau lagi bingung tersasar paling tidak punya orang yang lebih gampang diajak komunikasi. Cuma paling aman memang tanya pakai bahasa universal dulu sih ya, kalau seandainya memang benar orang dari Indonesia, baru bisa kita tanya dengan bahasa Ibu :hehe.

  14. Radar guwe untuk mendeteksi orang Indonesia gak gitu bagus, karena sering kecampur sama orang Amerika Latin (mereka juga sering salah). Tapi kalau mau diperhatiin lebih detail, orang Indonesia itu (sebagian ye), suka banget ngelihatin dari ujung rambut sampai ujung kaki. Bukan gw doang yang dilihatin, laki guwe juga. Tadinya gw pikir ini cuma kelakukan orang Indonesia di HK, ternyata di tempat lain juga banyak yang begitu.

    Btw, di Irlandia ada hukum tak tertulis antara orang Asia untuk saling melempar senyum. Menyenangkan sih, karena tiba-tiba ada kehangatan Asia di tengah dinginnya Irlandia.

    • Ai, di US aku juga suka salah tebak nih. Kayak kemaren udah mikir ini pasti org Indonesia (gaya berpakaian dan wajah) ehhhh gak taunya philipina haha. Salah.

      Sebenarnya ketemu org senegara pas kita jauh itu nyenengin ya

  15. indodar, trus aku nyambungnya koran radar surabayaaa… hahahaha… gak pernah pasang radar yg buat ngenalin org ini dari mana org itu dari mana.. tapi selalu radarnya ke araaah.. bajuuuuu… hahahaha

  16. hadir!! saya radarnya paling aktif kalau ada orang Indonesia (atau ada orang se-asia) di peredaran. sayangnya saya gak pernah disenyumin! atau muka saya yang terlalu jutek kali yah

  17. Aku taunya koreadar, bisa nebak gol org korea yg lg traveling walo gak lg ngomong pake bahasa korea, ketebak aja dari potongannya yg beda sama org jepang ato cina. Kalo mau ngetes tinggal sapa pake bahasa korea, kalo dijawab pake bhs korea berarti tebakanku bener hehe

  18. haha.. iya.. tanpa sadar suka kepo.. dimanapun kalo pas nemu orang asing suka aneh tiba2 radar jadi aktif :))
    Pengen aja nguping percakapan mereka sebentar.. oh dari jerman.. oh korea.. oh filipina.. hadeuuh mending kalo bener haha

  19. kalau aku BADAR, BATAK RADAR hahahah…soalnya seru kalau ngupingin mereka ngomong tanpa diketahui kalau kita batak juga *soale sering dikira orang manado hahahahaha. Paling kalau benar2 mood buat nyapa, ya aku senyum aja duluan πŸ˜€

  20. Kalau saya mungkin Indodarnya kurang mbak Non. Hehehe. Tapi memang ada sih. Pas di bandara Schipol beberapa kali nangkep sesuatu berbau Indonesia dan langsung deh… hahahaha. Termasuk akhirnya bertemu sama kelompok orang dari Indonesia yang kerja di lautan lepas sebagai nelayan.

    Jadi ingatnya itu mbak, kalau ktm alumni tempat saya dpt beasiswa dulu tuh berasa. Hehehe.

  21. Aku nggak punya radar apa2 tapi ndilalah klo setiap traveling pasti kok ya ketemu / dengerin orang Danish/bahasa Danish. Menyebalkan. Sampai ke Bali dan Tokyo pun mereka ada dimana2, padahal jumlah penduduknya cuman 5 juta setengah.

    Soal Indodar, aku kalau dengerin ada yang ngomong bahasa Indonesia malah melipir jauh2. Pengalaman menyapa orang Indonesia di luar enggak pernah enak, mulai yang want to know, trus yang sok2 akrab lah etc etc

  22. Kuping saya juga lumayan tajem kalo lagi di luar negri.. Bisa aja ngedengerin kalo ada yg omong indonesia.. Walopun ditengah riuh rendah nya orang ngomong bhs china.. Kejadian setiap ke toko kosmetik di tokyo

  23. Aku sering banget jadi korban Asiadar! Lagi belanja tiba2 ibu2 nyapa pake Tagalog! Pas aku mlongo doang dia bilang ‘are you Pilipino?’ trus dia jwb ndiri, you’re not, you don’t know Tagalog haha… Lalu suka di sksd in dikira Korean, Japanese, Malaysian, Thailand dst. Blom pernah dikira orang Indonesia sama orang Indonesia haha

  24. Malah saya yg diradar mbak..ditanyain pake bahasa Indo..ditanya mau kemana..mungkin krn kita suka blusukan ya trus ujungnya bingung kemana lagi arahnya πŸ˜€ Tapi emang bener…seneng bisa ketemu sodara sebangsa di negara lain πŸ™‚ Wah saya jadi pengen tau Amrikdar itu gimana πŸ˜€

  25. Kocak banget kalian berdua. Gga pernah tuh gw. Malahan seringnya gw disangka org dari Spore or Jepang, kalau lagi travelling ke Indo dari Amrik. Last Summer gw ke Indo lho, sayang kita ga ketemuan ya. Gw gga ke Medan sih, hy ke Spore for a week. Pdhaln sih Spore udah close bgt ya ke tempat mu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s